Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Monday, 5 February 2018

Cerpen : Crush

Assalamualaikum. Hai guys. 

Berkurun lama baru sis nak muncul kan? Ish Ish Ish. Kejam kan sis ni. 😂 Sorry guys. Busy dengan study. Ni pun sebab cuti. Actually, sis mohon maaf. Dah la lama tak menulis cerpen. Muncul dengan cerpen baru tapi agak hambar sikit. Sorry ye guys. And thanks pada reader yang sokong novel sis Dendam Cinta, Be My Wife and Kau Lelaki Itu dekat wattpad. Thanks a lot. I love you alls! Cerpen ni warmup je dulu. Kahkah.



“ Selamat pagi cik Intan.”

“ Ya. Selamat pagi.”

Hidup tidak selalunya indah. Langit tidak selalunya cerah. Tapi selepas hujan pasti adanya pelangi. Begitu juga dengan kehidupan. Selepas pahit pasti ada manisnya. Walau apa pun yang terjadi, kena kuat dan sabar tempuhi segala ujian darinya.

“ Cik Intan. Ini laporan yang cik minta semalam.”

“ Okay Fatin. Terima kasih.”

Dan apa pun yang terjadi hidup mesti diteruskan. Aku yakin segala apa yang terjadi ada hikmahnya yang tersendiri. Itu yang aku pegang sampai saat ini. Akhirnya aku sudah mampu berdiri atas bakat sendiri dengan sokongan family di atas segala yang terjadi sebelum ini. Alhamdulillah.

Pintu bilik yang tertulis Cik Intan Farhana dibuka dan kakiku menapak masuk ke dalam dengan rasa puas. Sedar tak sedar. Dah setahun aku jadi CEO syarikat hasil titik peluk papa aku ni. Papa aku dah bersara tahun lepas. So segala tanggungjawab diserahkan pada aku. Aku sebagai anak sulung rasa tanggungjawab untuk lakukan semua ini.

Kring! Kring!

Telefon yang berbunyi aku jawab dengan senyuman lebar.

“ Helo adikku yang tersayang.”

Aku menapak ke arah meja dan duduk di kerusi dengan perasaan lega. Aku mengerling ke arah tingkap. Cuaca sungguh cerah saat ini.

“ Helo akak. Cer teka adik dekat mana sekarang ni.”

Dahiku berkerut seribu.

“ Dekat mana? Akak tak tahulah dik.”

“ Ala. Tak sporting la akak ni. Teka je la.”

Aku tersenyum kecil. Adik aku ni ada-ada je.

“ Okay fine. Dekat UK la. Dekat mana lagi. Or tengah makan or ada dalam kelas. Mana akak tahu.”

“ Salah. Semua salah.”

“ So dekat mana?”

“ KLIA!”

Aku terlopong kemudian aku tergelak.

“ Serius la?”

“ Ye. Adik dah habis study pun. Dah sampai Malaysia pun. Semua orang tak tahu lagi ni kecuali akak. So rajin-rajinkanlah diri tu datang jemput adik. Jangan malas.”

Aku tertawa kecil.

“ Fine. Tunggu situ. Lagi 15 minit akak sampai.”

“ Yes boss!”

**
Mataku mencari-cari kelibat adik aku daripada tadi. Tapi tak jumpa-jumpa lagi. Tadi kata tunggu depan Starbuck. But tak ada pun. Lima minit dah aku tunggu. Call lah. Kang sesat pula mamat tu. Aku capai phone dan dial nombor dia.

“ Dik. Kau kat na? Akak dah sampai ni. Dah depan Starbuck pun. Tak nampak batang hidung kau pun dik.”

“ Give me five minute. Toilet. Bye.”

Tuttt.

Aku tertawa. Dalam toilet rupanya. Aduhai. Teruk betullah kau ni dik. Aku tatap pula jam tangan. Cepatlah dik. Akak kau ni banyak kerja kena siapkan dekat office tu. Kang balik lambat lagi aku malam ni. Kena bebel dengan mama pula dekat rumah nanti. Haih.

“ Sayang!”

Tersentak aku bila dengar ada suara lelaki memanggil sayang di belakang aku. Aku yang pelik toleh la ke belakang. Kot la ada pasangan bergaduh ke. Tapi lain pula cerita bila ada seorang lelaki dan seorang perempuan macam menuju ke arah aku.

“ Hey sayang. Where have you been?”

Aku terlopong. What? He call me what?

“ Daniel! What’s this? Who this girl?”

Okay. Serius aku tak tahu nak bagi reaksi apa dan buat apa. Aku jadi blur. Dah tu tiba-tiba je lelaki ni panggil aku sayang. Siap sengih bagai tengok aku. But, cair jugalah tengok. Handsome. Haha.

“ Okay looked! Aku tak nak cari gaduh dan tak nak kau simpan harapan sikit pun dekat aku. Please Gia please! Aku dah berpunya. Dah nak kahwin pun. She is my future wife. So please, don’t disturb my life anymore. Please.”

Aku terkedu. What?! He call me what?! Future wife?! Are you crazy?!

“ What? Sampai hati you buat macam ni dekat I kan?”

Alahai. Menangis pula perempuan ni. Buat malu kaum je la. Dah orang tak nak tu still lagi nak terhegeh-hegeh. What the?!

“ I’m sorry. Aku nak kau terima hakikat yang aku tak pernah suka dekat kau pun. Please leave. Please Gia.”

Tanpa sebarang kata perempuan tu pun angkat kaki. Yang pasti dengan penuh kemarahan dan kesedihan. Kasihan pula aku tengok. Carilah lelaki lain. Banyak lagi lelaki dekat luar sana la. Buang masa la tunggu lelaki yang tak mahu dekat kau wahai insan yang malang. Haih.

“ Sorry fasal tadi. Aku terpaksa. Sorry kalau buat kau terasa dan malu.”

Tiba-tiba lelaki tadi meminta maaf. Dan mukanya nampak ikhlas dan penat. Aku tak tahu nak cakap apa melainkan tersenyum.

“ I have to go. Bye.”

Belum sempat aku nak say sorry, dia dah berlalu terlebih dahulu. Aku pelik. Tapi pada masa yang sama aku pun kasihan. Apa la masalah mereka sebenarnya kan? Tapi lelaki tu handsome. Argh!! Kau dah gila la Intan. Please. He such a stranger. But, his smile so sweet. Okay. Kau dah gila.

“ Akak!”

Hampir melatah aku bila disergah macam tu. Siap kena gelak lagi. Aku pun apa lagi tampar terus lengan dia gara-gara geram.

“ Sengaja kan? Kalau akak sakit jantung macam mana?” Bebelku geram.

Dia Cuma tergelak.

“ Okay fine. Sorry. Jom. Balik. Rindu rumah.”

“ Yela. Jom.”

Tapi fikiran aku ni tak habis-habis teringat fasal lelaki tadi. Kau dah kenapa Intan?

**
Tok! Tok!

Aku yang baru selesai dengan dokumen kerja menoleh ke arah pintu saat diketuk. Bila pintu dibuka, terjengul wajah kesayangan adik aku tu. Siap dengan sengih kambing dia tu.

“ Ha! Nak apa? Tiba-tiba rajin datang sini.”

Dia masuk dan tutup pintu. Then duduk dekat sofa. Tengok sekeliling. Then baru tengok aku semula.

“ Adik budak baru masuk ni. Sokong la sikit.”

Aku tersenyum sinis. Aku bangun dan duduk sebelah dia.

“ Budak baru? Papa dah suruh masuk ke?”

“ Yela. Tak best la. Baru balik dah kena masuk kerja balik.”

Dia buat muka bosan. Inilah adik aku. Satu-satunya adik yang aku miliki. Muhammad Ikhmal Irfan. Nakal tu ya Rabbi. Tapi dia anak yang baik. Mendengar kata. Baru balik sambung degree. Nampak je macam budak-budak tapi umur dah sesuai untuk berkahwin.

“ Dah seminggu kau dekat rumah. Dari kau tak buat apa-apa baik masuk kerja. Faham?”

Dia mencebik dan terus baring dekat sofa. Aku yang tengok hanya mampu menggelengkan kepala. Nak tidur la tu.

“ Mal.”

“ Kejap. Pening. Akak pergila buat kerja. Nanti nak keluar lunch gerak Mal. Tidur dulu.”

Tak sampai seminit dah dengar bunyi tidur dia tu. Teruk betul. Sabar je la. Aku bangun dan ambil tempat di meja kerjaku semula. Aku capai phone dan tengok notification yang masuk. Semuanya dari kawan-kawan dan staf pekerja aku. Berkaitan dengan kerja. Ada masa sikit aku curi buka Instagram.

Hobi aku suka explore. Tengok gambar-gambar yang cantik. Tak kurang juga suka hiburan. But tak suka gosip. Just suka baca gosip. Hahaha. Kira okay la kan? Scroll punya scroll. Aku terjumpa satu gambar lelaki yang sangat familiar pada pandangan mata aku.

Aku pergi dekat profile dia. Followers ramai. Likers pun ramai. Siapa dia? Tengku Iman Daniel bin Tengku Rahman. Seorang pilot doh. Selain kerja sebagai pilot. Dia juga seorang eksekutif syarikat dekat syarikat bapanya sendiri juga. Model pun dia juga. Serius arh? Patutlah famous. No wonder. Anak Tengku. Handsome. Tall. Package lengkap. Tapi dekat mana aku pernah nampak kau ni.

Fikir punya fikir baru aku teringat. Dekat airport! Depan Starbuck! Dia la yang memandai mengaku aku ni bakal isteri dia depan seorang perempuan bernama Gia kalau tak silap aku. Serius aku jumpa dia?! automatik bibirku menarik senyuman lebar. Sebab dah lama aku cari media sosial dia. entahlah. Aku jadi nak tahu fasal dia. tak boleh lupa even dah seminggu berlalu.

Today! Finally! I got it! Tapi dia ni famous sangat. Tak sama taraf dengan aku. Crush je la yang mampu. Stalker dari jauh. Stalk gambar dia sampai aku terjumpa satu gambar berlatarkan airport. Tengah tersenyum sambil memandang ke arah lain. Caption dia buat aku tersenyum.

Hidup tak selalunya indah. Kadang-kadang jujur lebih baik even menyakitkan. I’m so sorry. And for this one girl. Thanks a lot because help me. I’m sorry because make you blur. By the way, you looks so cute. *emoji smile sambil kenyit mata*.

Aku tergelak kecil. Dia kata aku cute? Alahai. Awak pun cute la. Reply nak? Even dah seminggu berlalu. Aku tersengih dan mula menaip dekat komen.

Most welcome. I’m sorry too. By the way, you also looked smart. *Emoji smile*.

Aku ketap bibir menahan diri daripada tersenyum. But, tak boleh! Argh! Gila! Apa aku dah buat doh! Haha.

**
Hi

Aku sebenarnya baru lepas solat Isyak. Nak bersantai kejap sambil scroll Instagram sebelum turun untuk makan. Tapi hatiku tersentak saat lelaki yang aku komen gambar dia pagi tadi dm aku doh! And now I don’t know what I want to do! Oh My! Nak reply ke? Or biarkan je? what should I do?

You that’s girl right?

Aku ketap bibir. Yes. I’m. Arh! Tak guna kalau kau cakap dalam hati je. Better kau reply la Intan.

Thanks a lot and sorry. I really mean it.

Aku tersenyum. Ye. Tahu. Saya dah lama maafkan awak Tengku Iman.

Intan Farhana. Sedap nama tu. I will remember your name. Thanks.

Terkelip-kelip aku baca message dia yang last. Awak nak ingat nama saya? For what? Arh! Sudah! Aku ni pun dah macam orang gila.

Aku tengok post terbaru dia. sekali gus membuatkan aku tak boleh berhenti senyum. Serius kau dah gila Intan. Atau lebih tepat lagi are you falling in love with this guy? Arghh!!

Finally she find me. But, I hope we can be friend.

**
“ Adik.”

Aku cari kelibat papa dan mama. Tapi tak ada. Bagus. Aku tengok adik yang focus dekat tv. Aku tarik nafas dalam dan hembuskannya dalam keadaan tenang. Baru lah ready nak tanya soalan.

“ Dik.”

“ Apa?”

“ Kau pernah suka dekat someone tak?”

“ Pernah. Why?”

“ I mean crush?”

“ Yes. Tapi kejap je la. Sebab dia dah kahwin. Aku pun dah move on. Kenapa ni kak?”

Dia toleh tengok aku dengan kerutan di dahi. Aku sengih kerang busuk. Tak tahu nak cakap macam mana.

“ Akak…”

“ Akak rasa akak dah suka someone la.”

Dia menarik senyuman lebar.

“ serius? Siapa? Cepat cakap. Aku nak tahu.”

Aku garu pipi dengan sengih serba salah.

“ Tengku Iman?”

Dia terdiam. Dahi tu pula berkerut-kerut.

“ Tak pernah dengar pun nama tu. Siapa tu? Akak kenal kat mana?”

“ Erk. Baru first time jumpa. Tu pun tak tersengaja. And pagi tadi baru aku terjumpa dia balik tu pun dekat Instagram. Hehe.”

Dia terkejut. Muka serius macam tak percaya dengan penerangan aku. Kemudian dia tepuk dahi.

“ Did you tell me you just fall in love with a stranger?”

Aku sengih serba salah sambil garu dahi. Dia pula dah tergeleng-geleng tengok aku.

“ Akak!”

“ Ye. Akak tahu ni gila kan? Tapi nak buat macam mana. Akak tak boleh kawal perasaan ni. Hati akak ni dah macam nak meletup bila tengok dia. Jumpa IG dia dan dia dm akak. Akak macam orang gila tahu tak?”

Dia tiba-tiba tersenyum dan serahkan phone dia. Aku tengok dengan kerutan di dahi.

“ Cari ig dia then tunjuk dekat Mal. Mal nak tengok.”

Aku sambut dan buka ig dia. eh! Dia follow aku balik la. So aku dengan senang hati approve la. Biasalah aku ni bukan public figure. Bila dah buka baru aku tunjuk dekat Mal.

“ Tu dia.”

“ Akak.”

“ Ye?”

Dia tersengih dan lepas tu ketawa pula. Dah kenapa pula ni?

“ Ya Allah. Adakah ini kebetulan atau suratan takdir? Oh My God!”

Serius aku tak faham apa maksud adik aku sekarang ni. tersengih-sengih.

“ Adik! What’s wrong?”

Dia berdehem sebelum fokus dekat aku kembali. Dah tak gelak.

“ Dia bekas senior Mal!”

“ What?”

Okay. Terkejut gila.

“ Barulah senang hati adik bila kenal siapa crush akak ni. Nak Mal tolong ke?”

Aku terus gelengkan kepala.

“ Tak apa. Biar je. Akak naik atas dulu.”

Cepat-cepat aku bangun dan ingin berlalu ke bilik. Tapi Mal sempat menghalang dengan kata-katanya sehingga membuatkan aku terdiam.

“ Akak. He such a nice guy. I like when you both together.”

**
“ Cik Intan. Hari ni kita ada tetamu VVIP.”

Aku mengangguk tanda faham. Aku belek dokumen yang baru diberi dan aku sain tanda setuju. Aku serahkan semula pada PA aku dan tersenyum ke arahnya.

“ Nanti kalau dorang dah sampai inform saya. Saya keluar kejap.”

“ Okay Cik Intan.”

Selepas Fatin keluar, aku capai phone aku dan beg tanganku lalu keluar daripada pejabat. Aku menuju ke arah kereta Audiku dan masuk ke dalam. Sebelum bertolak aku dail nombor kawan baik aku dulu.

“ Helo beb. Aku on the way. Lagi 10 minit aku sampai.”

Then aku pun gerak ke destinasi yang dituju. Hampir 10 minit baru sampai. Aku tengok sekeliling. Ini ke tempat yang Diana cakap tu. Aku message Diana tapi tak sempat nak send kat dia, aku dah nampak dia dekat pintu masuk sebuah restoran. Aku tersenyum. Tapi senyumanku terus terhenti saat ternampak someone yang aku tak sangka akan dipertemukan dekat sini. But, dia buat apa dengan Diana?

Aku jadi ragu-ragu nak keluar. Pada masa yang sama aku nak tahu sangat apa hubungan dia dengan Diana. Aku gigit bibir. Apa perlu aku buat? Mereka nampak mesra pula tu. Haish! Aku ni pun satu. Apa hal kau nak sibuk hal orang. Ingat sikit dia bukan sesiapa dalam hidup kau. Stop dreaming Intan! Huh!

Tak mahu Diana tunggu lebih lama, aku keluar juga daripada kereta dan mendekati mereka. For sure lelaki yang berdiri depan Diana masih tak sedar akan kehadiran aku. Just Diana je sedar.

“ Sorry I’m late.” Tegurku dengan senyuman kecil.

Maybe lepas dengar suara aku baru lelaki tadi menoleh ke belakang atau lebih tepat lagi tengok ke arah aku. Dia nampak terpinga-pinga. Tapi aku abaikan dan masuk ke dalam restoran bersama dengan Diana. Lelaki tadi? Masih tercegat dekat luar. Lantak dia la.

“ So?” Soalku bila Diana hanya berdiam diri. Tau senyum je.

Yang lelaki tadi pula tiba-tiba muncul dan duduk sebelah Diana. Matanya tak henti merenung ke arah aku. Buat aku jadi tak selesa dan segan. Asal? Muka aku ada something ke?

“ Beb. Aku sebenarnya nak minta sesuatu daripada kau ni.”

“ What?”

“ Tolong aku?”

“ About what?”

Aku tengok sekeliling. Malas nak tengok depan kang tertembung mata dengan lelaki depan aku tu or lebib tepat lagi Tengku Iman. Yeah!

“ Jadi model gantian aku?”

Aku tersentak.

“ What? No!”

Reject terus. Terang-terang. Jadi model? Memang tak la. Badan keras kayu macam ni minta jadi model? Cantik pun tak. Kalau suruh masak okay lagi. Tapi suruh buat catwalk depan orang ramai? Hell no! never!

“ Ala Intan. Please. Kali ni je. Aku dah buntu ni nak minta tolong siapa. Model aku tu last-last minute tarik diri sebab ada hal. Aku hanya nampak kau je sekarang ni. please?”

Dia merayu bersungguh-sungguh buatkan aku tak sampai pula nak menolak.

“ Tapi beb. Aku mana pandai. Kalau fasal syarikat ke kerja ke aku okay juga. Ni fasal model? Catwalk? Memang tak la beb. Serius ke tak ada orang lain?”

Diana menggelengkan kepalanya dengan senyuman hambar.

“ Please. Cuma kau je boleh tolong aku. Kau nak tengok aku berjaya kan? Ini festival fashion terbesar dekat Asia. Kalau aku tak dapat turut serta, sia-sialah usaha aku selama ini.”

Wajah Diana nampak muram. Aku ketap bibir. Serba salah jadinya. Aku tergaru-garu kening gara-gara runsing. Apa patut aku buat ni? Aku raup wajahku perlahan kemudian aku tarik nafas dalam. Aku janji ini kali pertama dan kali terakhir aku buat kerja gila ni.

“ Fine!” Aku beri kata putus.

Barulah nampak senyuman Diana dengan wajah cerianya itu.

“ Thanks Intan! Thanks! Hanya Allah saja dapat balas jasa kau. Alhamdulillah. Iman! Kita dah dapat pengganti.”

Tengku Iman menoleh ke arahku dengan senyuman. Sekali gus membuatkan hatiku berdebar. Itulah senyuman kedua dia dekat aku. Sebelum ni dekat Starbuck. Oh My! Jangan gila Intan. Jangan gila!

“ Kejap je tau Diana. Last tau. Lepas ni aku memang tak nak terlibat dengan kerja model ni dah.” Aku beri warning.

Diana tersengih dan mengangguk dengan yakin.

“ Ye. Ni last. And for your information. Kau akan bergandingan dengan Iman ni tau.”

Aku tersentak.

“ Kenapa pula?”

“ Tema kali ni bride and groom. So memang akan bergandingan dengan model lelaki. Iman dengan kau special.”

Okay. Aku rasa nak pengsan. What? Bride and groom!? Ya Allah. Mal! Tolong akak!

“ Diana. Aku..”

“ Please?”

Aku tunduk dengan rasa macam-macam. Kau tak faham Diana. Aku tengah tahan hati ni daripada terus simpan perasaan dekat lelaki sebelah kau. Kenapa setiap kali aku nak lupa dia mesti muncul? Aku harap dia tak ingat aku. Dah seminggu lebih lepas dia dm aku dekat IG tu. Then dia terus menyepi. Aku je kekadang stalk dia dalam diam.

“ Intan?”

Aku dongak tengok wajah penuh mengharap Diana tu.

“ Fine. Just for this time!”

“ Sure. I’m promise you!”

Mohon tabah Intan.

**
Ya Allah. Rimasnya pakai gaun pengantin ni. Panas! Rimas! Cepatlah habis. Tak tahan dah ni! Aku message dengan adik kesayangan aku. Entah dia pergi mana. Tadi kata nak teman aku dekat bilik makeup ni. Tapi sekarang kelibat dia pun tak nampak. Bertuah punya adik. Giliran aku lambat lagi. Haih. Menyesal pula terima idea gila Diana ni. kalau tak sebab sayang memang tak la aku nak terima kan?

Bosan menunggu, aku capai phone dan buka Instagram. Scroll sampai aku teringat aku belum stalk crush aku. Even crush aku ada dekat belakang pentas sekarang. Dah la kejap lagi akan bergandingan dengan dia. Huhu.

Aku tengok gambar-gambar dia dengan senyuman kecil. Dan post terbaru dia lagi buatkan aku cair. Dia berpakaian tuxedo berwarna putih sambil tersenyum manis ke arah kamera. Caption? Simple but win.

I love you. Will you marry me?

Yes. I do. Nak je aku cakap macam tu. Hahaha. Reply nak? Aku tengok kiri kananku. Bagus tak ada orang. Dengan berdebar-debar aku reply. Tak banyak pun reply. Just icon love je. kahkah. Jangan dia perasan sudah. Yala, berapa banyak peminat dia komen. Wajiblah dia tak perasan komen yang dekat belakang-belakang ni kan? Kehkeh!

“ Beb! Get ready! Dah nak mula.”

Diana muncul tiba-tiba dan cakap macam tu. Buatkan aku gabra la! Huargh! Aku letak phone atas meja dan aku ikut langkah Diana sehingga ke belakang pentas bersama model-model yang lain. Tapi aku tak nampak pula Iman. Kan aku akan berjalan dengan dia kejap lagi. Argh! Takut!

“ Kau tunggu sini. Kejap lagi aku datang balik.”

Tak sempat menghalang Diana dah menghilang. Aku tak boleh duduk diam. Takut dan risau semua ada. Berdebar gila aku rasakan saat ini. Mama. Papa. Korang datang tak? Intan takut ni. Adik! Mana kau!

“ Just be relaks. I’m here. Trust me.”

Aku kaku saat dia berdiri sebelah aku dengan senyuman. Aku tak mampu nak tarik senyuman. Debaran ni menggila sangat. I don’t know what I should do. Gugup je rasa ni. Risau buat Diana malu je nanti.

“ Intan Farhana.”

Aku tersentak bila dia sebut nama aku. Aku tertoleh ke arahnya. Dia pula setia tersenyum ke arahku.

“ Trust me. You can do it. Just relaks and hold my arm.”

Aku terteguk air liur saat dia bengkokkan sikunya supaya aku masukkan tanganku ke dalam. Dia nak aku peluk lengan dia ke? Tahu berlapik tapi aku tak biasa la.

“ Tapi…” Aku jadi serba tak kena.

“ You don’t believed me?”

Wajahnya penuh keyakinan dan suruh aku percayakan dia. Aku tarik nafas dalam dan hembuskannya. Kemudian dengan rasa sedikit keyakinan aku peluk lengan dia dan memandang ke hadapan. Aku cuba maniskan muka dengan senyuman. Tak tengok kiri kanan. Just depan. Sebab debaran aku bertambah sebab lelaki sebelah aku ni!

“ Now our turn. Are you ready?”

Fuh! Aku mengangguk dengan yakin.

“ Yes. I’m ready.”

“ Good. Let’s go.”

**
She looks so beautiful tonight.

Aku tengok Ikhmal. Then dia tengok aku. Kami sama-sama terdiam. Then boleh pulak kami terjerit gara-gara terkejut dan tak sangka. Aduhai. Macam budak-budak. Aku ambil phone aku dan baca sekali lagi caption dia. Gambar? Gambar dia dengan aku time naik atas pentas. Oh men! Habislah aku. Tak fasal-fasal jadi public figure.

Kenapa aku cakap macam tu? Sebelum ni followers aku sikit je tau. Dalam 2k je. Sekarang? Ambik kau. Dah 5k. Meningkat dengan mendadak hanya dalam satu hari. Kau rasa?

“ Dik.”

“ Ye?”

“ Kau rasa akak kau yang angau ke dia? Ke aku je syok sendiri.”

Dia tergelak besar. Aku pula dah tak tentu arah.  Dia boleh gelak. Hampeh punya adik.

“ Akak. Akak betul-betul suka dia ke?”

Aku sengih kerang busuk.

“ Mula-mula tu ye la crush biasa-biasa je. Tapi sekarang ni feel tu lain macam tau tak. Crush yang ke arah serius. Heh!”

Aku garu pipi. Tak faham apa yang aku tengah buat sebenarnya saat ini. Jangan syok sendiri please. Maybe just a caption. Dalam gambar tu ramai kot orang perempuan. Bukan aku je. lagipun dia tak reply komen aku dah. Dm aku pun tak. So jangan nak perasan la Intan oii.

“ Nak adik tolong cakap dekat dia ke tentang perasaan akak?”

Aku pantas menggelengkan kepalaku.

“ No! and never! Biarlah dia jadi crush akak je. Lebih baik macam tu kot.”

Tanpa hiraukan Mal, aku naik ke bilik. Aku baring atas katil sambil tengok gambar tadi. Aku sengih sorang-sorang. Iman. Kenapa awak curi hati saya? Sekarang kan saya dah macam orang angau. Haih.

**
Should I go and find her or stay?

Dia ada dekat mana ni? Macam dekat Singapore je. Dia nak cari siapa weh? Mesti orang yang dia suka kan? Aku tersenyum hambar. Meranalah kau Intan. Nak crush dalam diam sangat kan? Baru padan dengan muka kau. Ikhmal nak tolong jual mahal. Sob sob.

Malas nak rasa sakit hati, aku letak phone dekat tepi. Aku tumpukan pemandangan di depan mata aku saat ini. Sangat indah dan cantik. Aku ada tepi pantai sebenarnya. Adik aku tu la. Mimpi apa entah tiba-tiba ajak holiday kat pantai ni. mama dan papa tak pula ikut. Busy katanya.

Masalahnya sekarang ni, dia yang ajak tapi dia juga yang menghilang. Apa kes? Benci tau tak macam ni. Aku bangun dari duduk atas pasir. Aku melangkah ke arah gigi pantai. Merasa air laut. Nyaman je rasa. Aku tunduk sambil tersenyum. Terbayang pula wajah Tengku Iman.

“ Iman. Kenapa kau boleh muncul dalam hidup aku? And kenapa aku mesti tersuka kau?”

Malangnya semua itu hanyalah persoalan tanpa jawapan.

“ Tolong! Tolong!”

Huh! Siapa yang minta tolong tu. Aku tengok sekeliling. Tengok ke arah laut. Dan aku perasan ada seorang budak perempuan yang hampir lemas tengah laut. Jauh juga dari gigi pantai ni. Aku ketap bibir. Aku tengok orang sekeliling. Mana tahu mereka boleh tolong. Tapi mereka nampak macam tak dengar dan ambil peduli je. ke aku je yang dengar?

Arh! Apa nak jadi pun jadilah. Aku tanggalkan kasut dan terus lari ke arah laut. Aku berenang ke arah budak tadi. Ya Allah. Bantu aku. Susah payah aku berenang ke arah budak tu dengan ombak yang ganas. Aku tahan dan kuatkan diri sampai aku berjaya capai tangan budak tersebut.

“ Tolong!”

Aku sempat menjerit meminta tolong sebelum aku betul-betul lemas dengan budak ni. Aku terasa lemah. Rasanya banyak air laut masuk ke dalam mulutku. Tapi aku gagahkan diri bawa budak tu ke darat. Mujur ada orang bantu.

Elok je budak tu dah sampai darat. Mereka cuba selamatkan dia dan bawa ke hospital. Aku pula dah terduduk gara-gara lemah. Aku tengok sekeliling. Mencari kelibat Ikhmal. Mal. Akak penat.

“ Dik? Dik? Adik okay ke tak ni?”

Samar-samar aku dapat melihat wajah pakcik yang menyoal. Aku senyum dan cuba bangun. Tapi kepalaku tiba-tiba rasa pening dan hampir terjatuh ke bawah sebab aku rasa ada seseorang sempat memaut tubuhku daripada terjatuh ke bawah. Dan samar-samar juga aku dapat lihat bayangan Tengku Iman. Aku tersenyum. Tak mungkinlah. Dia dekat Singapore. Aku terlalu angau.

“ Intan!”

**
Aku tersedar daripada lena yang panjang sebaik rasa letih tidur. Aku memandang sekeliling. Aku dekat mana ni? Aku tunduk tengok diriku. Pakaian hospital. Sah aku dekat hospital. But, what happen actually?

Aku cuba bangun perlahan-lahan dan cuba ingat apa yang telah terjadi. Yang aku ingat aku tengah duduk tepi pantai then aku selamatkan sorang budak ni dari lemas. Lepas tu aku tak ingat apa dah. Tapi aku ingat aku nampak bayangan Tengku Iman. Arh. Angau kau masih teruk Intan. Hurm.

Aku capai phone dekat sebelah. Cuba dail nombor Ikhmal. Aku raba kepalaku. Eh ada tudung. Alhamdulillah. Mereka jaga aurat aku. Aku menanti panggilan berjawab tapi hampa. Tiada. Mana adik aku pergi ni.

Tiba-tiba hatiku terniat nak buka Instagram. Tak tahu kenapa. Laju je tangan aku pergi tekan profile crush aku tu. Dan aku tersentak saat tengok post dia yang terbaru. Tak terbaru sangat. Dua hari yang lepas. Dan gambar pemandangan latar tu dekat pantai sini! Jangan cakap aku nampak dia tu bukan bayangan semata-mata. Caption!

I cant imagine if I will lose you. Please be careful.

Aku ketap bibir. Apa maksud dia? Tak senang hati aku dail lagi nombor Ikhmal. But still tak angkat! Mana dia pergi ni! aku pula tak tahu ada dekat mana! Argh!

Aku bangun dan turun dari katil. Aku perlu keluar daripada sini. Baru je aku nak pulas tombol pintu. Pintu itu terlebih dahulu dibuka dari luar. Dan terpampang wajah yang menjadi bayangan aku sebelum aku pengsan sebelum ni. Aku terus kaku dan berundur ke belakang.

“ Intan. Dah sedar?”

Aku senyum kelat. Malas nak pedulikan dia aku terus menonong keluar daripada situ. Aku tengok sekeliling. Hospital ni tak familiar. Kat mana aku tengah berada sekarang ni? Mama! Papa!

“ Intan! Intan!”

Dia kejar pula. Aku dah lajukan langkah sampai aku berjaya keluar dari hospital ni. Aku terus toleh ke belakang dan dongak ke atas. Hospital Sungai Buloh? Ya Allah. Macam mana aku boleh berada dekat sini? Aku nak balik KL. Ye. Aku kena balik KL!

“ Intan! Hey! Stop!”

Belum sempat aku nak melangkah, lenganku direntap terlebih dahulu. Aku tersentak dan menoleh ke arah dia dengan tanda tanya.

“ Awak nak apa? Mana Ikhmal? Mana family saya?”

Dia tersenyum kecil. Tapi boleh tak jangan senyum macam tu lagi depan aku. Aku akan cepat cair! Argh!

“ Intan. Intan kena banyak berehat. Intan baru je sedar ni. Nanti family Intan akan sampai.”

Aku mengeluh kecil. Rasa sebak tetiba. Aku rindu family aku.

“ Saya nak balik. Please.” Rayuku pada dia.

Dia angguk dan masih tersenyum.

“ I will send you home. But, first please go in. Intan masih kena banyak berehat.”

Aku terdiam. Kenapa tiba-tiba dia ambil berat dekat aku pula ni? Mahu tak mahu aku turutkan saja langkah dia sehingga ke bilik rawatan aku. Aku naik atas katil dan baring. Selimut aku tarik sehingga ke atas dada. Dia pula duduk di sisiku dengan senyuman. Aku jadi kekok dan hanya setia memandang ke luar tingkap. Sesekali aku tengok phone.

Tiba-tiba ada orang dm aku dekat Instagram. Dan aku tersentak bila orang sebelah aku ni yang dm. Erk!

Intan Farhana.

Aku kerling ke arah dia. Dia buat biasa sambil tengok phone. Aku hanya jungkitkan bahu dan layankan je la dm dia.

Ye?

You make me worried. You make me scared.

But why?

Kenapa tak minta tolong orang lain je selamatkan budak tu?

Aku tersentak. Jadi itu bukan bayangan aku. Memang itu dia! ya Allah.

Mana awak tahu saya ada dekat situ? Siapa yang beritahu awak?

Aku kerling dia dengan wajah serius. Dia tengok aku dengan senyuman lebar.

My Instinct.

Aku tersenyum sinis. Instinct la sangat.

And kenapa pula awak nak dm saya sedangkan awak ada depan mata saya.

Because you don’t want to talk with me.

Aku tengok dia. Dia tengok aku. Debaran aku dah menggila bila dia buat muka simpati. Tapi aku tergelak juga bila reaksi dia comel.

“ Sorry?” Pintanya.

“ Okay.”

Dia tersenyum manis dan aku pula hanya tertunduk malu. Aduhai. Hati berdebar lagi. Ceh!

**
Hari yang baru so permulaan yang baru. Alhamdulillah. Setelah dua hari aku dekat hospital hari ini aku sudah dibenarkan keluar. Siapa yang jaga aku? Crush aku tu la. Aku pun pelik. Kenapa rajin pula nak jaga aku sedangkan family aku ada je. Yang lagi pelik bila family aku pun okay je bila crush aku ni nak jaga aku. Tapi aku suka sebenarnya. Hahah. Gatal kau Intan.

Sekarang dia juga la yang hantar aku balik. Family aku ada dekat rumah. Tengah on the way ke KL. Dalam kereta. Sunyi sepi. Rasa awkward weh. Haha. Aku hanya mampu diam. Dah la radio pun tak buka. Aduhai.

“ Intan.”

Aku kerling ke arah dia sekilas.

“ You have someone special or not?”

Aku sengih lantas menggelengkan kepalaku.

“ Lebih selesa single. Kenapa?”

Dia Cuma tersenyum. Aneh. Tiba-tiba dia buka pula radio. Dan paling aku nak tergelak bila lagu tu kena sangat dengan keadaan aku sekarang ni. Oh My!

I hung up the phone tonight
Something happened for the first time deep inside
It was a rush, what a rush
'Cause the possibility
That you would ever feel the same way about me
It's just too much, just too much
Why do I keep running from the truth?
All I ever think about is you
You got me hypnotized, so mesmerized
And I've just got to know
Do you ever think when you're all alone
All that we can be, where this thing can go?
Am I crazy or falling in love?
Is it real or just another crush?
Do you catch a breath when I look at you?
Are you holding back like the way you do?
'Cause I'm trying and trying to walk away
But I know this crush ain't goin' away-ay-ay-ay-ayy
Goin' away-ay-ay-ay-ayy

Kalaulah dia tahu isi hati aku. Kan best. Wahai crush. Tolong sedar boleh? Muahaha.

“ Has it ever crossed your mind
When we're hanging, spending time girl, are we just friends?
Is there more, is there more?
See it's a chance we've gotta take
'Cause I believe that we can make this into something that will last
Last forever, forever..”

Aku tersentak saat dia sambung nyanyian tadi. Mesti dia crush dekat someone kan? How lucky that’s girl. Hurm.

**
Seminggu telah pun berlalu. Aku kembali jalankan rutin harianku seperti biasa. Sibuk dengan kerja. Banyak tender masuk. Adik aku tu pula dah jadi pekerja dekat syarikat papa. Secara sah. Haha. So kami masing-masing busy dengan life kami.

Tapi jauh disudut  hati aku sebenarnya rindukan dia. Aku stalk dia hari-hari tapi dia dah tak post gambar yang baru. Yang last pun dekat pantai tu. Mana dia pergi? Aku rindu dia. Hurm. Nak dm tapi takut. Kang aku syok sendiri. Huhu.

“ Akak!”

Aku tersentak daripada lamunan. Adik aku tu dah terjengul disebalik pintu.

“ Apa?”

“ Lunch time kak. Termenung apa lagi. Ke rindu someone?”

Aku mencebik. Sengaja la tu nak usik. Malas nak layan usikan dia tu aku bangun dan capai beg. Gerak ke arah Ikhmal dan keluar daripada office.

“ Akak rindu dia ke?”

Aku hanya diam. Malas nak bahas soal ni.

“ Kenapa akak tak mengaku je perasaan akak dekat dia?”

Aku tersenyum sinis.

“ It’s not easy Mal. Lagipun dia dah ada someone special. So for what? Tak da function dah akak nak luahkan perasaan akak ni Mal. Biar ia menjadi crush sampai dia kahwin. Baru akak move on.”

Dia tepuk dahi. Tapi ada aku kisah?

“ Parah teruk kau ni kak.”

Aku sengih.

“ Biarlah. Nak makan kat mana ni?”

“ Adala. Just follow me. Ada surprised untuk akak.”

Hurmm. Surprised apa la agaknya.

**
“ Mal.”

“ Ye?”

“ Betul ke ni restoran? Asal tak ada orang pun. Kita dua je kot.”

Tengok sekeliling. Yang ada Cuma waiter. Adik aku ni gila ke apa?

“ Trust me. Mal nak ke toilet jap. Tunggu sini. Don’t go anywhere. Understand?”

Aku terteguk air. Rasa tak selamat pula duduk sorang-sorang dekat sini. Restoran manala si Ikhmal ni bawa. Tak pernah nampak dan tahu wujud pun dekat KL ni. Haish.

Sedang aku elok termenung, tiba-tiba aku terdengar bunyi piano. Aku toleh ke belakang. Ada someone yang tengah memainkan piano. Entah kenapa aku jadi tertarik dan aku bangun dari kerusi dan mendekati lelaki yang tengah bermain piano itu. Tapi dari jauh saja.

I hung up the phone tonight
Something happened for the first time deep inside
It was a rush, what a rush

'Cause the possibility
That you would ever feel the same way about me
It's just too much, just too much

Hatiku tersentak. Itu suara Iman kan?

Why do I keep running from the truth?
All I ever think about is you
You got me hypnotized, so mesmerized
And I've just got to know

Do you ever think when you're all alone
All that we can be, where this thing can go?
Am I crazy or falling in love?
Is it real or just another crush?

Do you catch a breath when I look at you?
Are you holding back like the way you do?
'Cause I'm trying and trying to walk away
But I know this crush ain't goin' away-ay-ay-ay-ayy
Goin' away-ay-ay-ay-ayy

Aku ketap bibir. Ya Allah. Betul ini Iman. Dia dah menoleh ke belakang dan stop main piano. Dia dah bangun dan berdiri depan aku. Dia tersenyum lebar dan selepas itu seorang waiter serahkan gitar pula kepada dia. Dia petik gitar itu dan sambung nyanyian sambil memandang ke arah aku. Aku kaku.

Has it ever crossed your mind
When we're hanging, spending time girl, are we just friends?
Is there more, is there more?

See it's a chance we've gotta take
'Cause I believe that we can make this into something that will last
Last forever, forever

Do you ever think when you're all alone
All that we can be, where this thing can go?
Am I crazy or falling in love?
Is it real or just another crush?

Do you catch a breath when I look at you?
Are you holding back like the way I do?
'Cause I'm trying and trying to walk away
But I know this crush ain't goin' away-ay-ay-ay-ayy
Goin' away-ay-ay-ay-ayy

Why do I keep running from the truth?
All I ever think about is you
You got me hypnotized, so mesmerized
And I've just got to know

Do you ever think when you're all alone
All that we can be, where this thing can go?
Am I crazy or falling in love?
Is it real or just another crush?

Do you catch a breath when I look at you?
Are you holding back like the way you do?
'Cause I'm trying and trying to walk away
But I know this crush ain't goin' away-ay-ay-ay-ayy
This crush ain't goin' away-ay-ay-ay-ayy
Goin' away-ay-ay-ay-ayy
Goin' away-ay-ay-ay-ayy
Goin' away-ay-ay-ay-ayy

Air mataku hampir menitis melihat dia saat ini. Dia tersenyum dan letakkan gitar dia dekat tepi.

“ Intan.”

Dia mendekati aku.

“ Do you catch a breath when I look at you?”

Yes.

“ Are you holding back like the way you do?”

Don’t know.

“ Cause I'm trying and trying to walk away. But I know this crush ain't goin' away.”

Dia tergelak kecil. Merenung aku dengan senyuman yang memukau hatiku pada pertemuan pertama lagi.

“ I crush on you for a long time. Why do I keep running from the truth? All I ever think about is you. You got me hypnotized, so mesmerized. And I've just got to know. I really love you.”

Giliran aku pula tergelak. Memandang ke arah lain dengan rasa malu.

“ You liar.” Ujarku bersahaja lantas memandang semula ke arahnya.

“ No. I’m not. You feel the same right?”

Aku terdiam. Dia setia menanti jawapan aku. Akhirnya aku tersenyum.

“ Yes. Crush.”

Dia tergelak dan terjerit kecil. Aku pula hanya tersenyum. Aku tak sangka dia pun simpan perasaan yang sama dekat aku.

“ So, you stalker me before this right? And yang dekat pantai tu. Is that you right? Who’s plan actually?” Soalku ingin tahu sambil berpeluk tubuh.

Dia tergelak dan menoleh ke belakang. Muncul adik kesayangan aku dengan sengihan kambing dia tu. Aku dah agak.

“ Sorry kak tapi adik nak bantu korang je. Dah saling sama suka nak pendam buat apa. Kang melepas berputih mata la. So, korang berdua patut berterima kasih dekat saya ye.”

Dia datang dan peluk bahu kami berdua. Aku kerling Iman dan dia pun sama. Kami sama-sama tersenyum nakal. Lepas tu kami sama-sama sekeh kepala Ikhmal sampai dia terduduk menahan sakit.

“ Ouch! Akak! Abang!”

Kami berdua ketawa geli hati melihat Ikhmal. Tu balasan buat macam ni dalam diam. Tapi aku berterima kasih. Kalau tak maybe sampai sekarang aku dan dia takkan tahu feeling masing-masing. Aku tengok dia yang tengah ketawa dengan Ikhmal.

Tengku Iman Daniel. My crush. Thanks. I love you. Tak sangka awak dengan saya ada perasaan yang sama. Kita ni bagai langit dengan bumi. Tapi kalau dah suratan takdir tertulis untuk kita. InsyaAllah kita pasti akan bersama jua.

“ Intan Farhana.”

Aku tersentak dari lamunan. Ikhmal dan Iman melihat aku dengan senyuman lebar.

“ Boleh kita pergi jumpa parent awak?”

Aku tersengih dan jalan dulu ke hadapan. Tiada jawapan. Diam tanda setuju la. Haha.

Oh crush. I like you. Muah.

~Tamat~

Popular Posts