Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Friday, 16 August 2013

Cerpen : Kalau cinta mengaku sajalah!




“ Nama?”

“ Nurul Asyikin Bt Muhd Zaki.”

“ Umur?”

“ 22 tahun.”

“ Tinggal?”

“ Asal Kuala Lumpur. Tapi menetap di Selangor.”

“ Kahwin ke belum?”

Aku mengerutkan dahi apabila penemu duga itu menyoal soalan macam tu. Apa dah tak ada soalan lain ke nak soal.

“ Erk… belum.” Aku jawab juga walaupun kedengaran aneh.

Di hadapan aku terdapat dua lelaki dan seorang perempuan yang sedang menemu duga aku. Tapi dari tadi hanya seorang je yang menyoal. Itu pun lelaki muda. Dalam linkungan 30-an la.

“ Dah berpunya?”

Sekali lagi aku mengerutkan dahi. Aku melihat dia inginkan penjelasan tapi tengok aku pun tak. Hanya tengok kertas je.

“ Encik? Ada kaitan ke soalan itu dengan hal kerja?” Soalku berani.

Lagi dua orang tu hanya tersenyum melihat aku. Kenapa? Memang lelaki tu soal macam tu erk? Bukan dengan aku saja.

“ Ada ke tak ke sekarang awak sedang disoal. Awak nak kan kerja di sini?”

Ahah! Aku kena balik. Dia mendongak dan melihatku tajam. Aku pula tersenyum hambar. Serius sangat lah lelaki ni.

“ Belum berpunya. Insya-Allah hanya yang halal saja berhak ke atas diri ini.” Ambik! Puas hati aku!

“ Kalau begitu… Tunggu jawapan daripada kami. Terima kasih.”

Aku tercengang apabila banyak itu saja aku disoal. Dia tak tanya pula apa pengalaman aku sebelum ni atau belajar dekat mana? Walaupun dah ada tertulis dekat borang kemasukan kerja tu. Haish!

“ Awak tak nak keluar ke?” Aku tersentak. Cepat-cepat aku bangun dan keluar daripada pejabat tersebut.

Ish! Aku lebih rela kalau tak masuk kerja dekat sini daripada menghadap muka lelaki tu.

“ Cik Asyikin!”

Aku yang baru selesai ditemu duga menoleh ke belakang apabila namaku dipanggil.

“ Ya.”

Datang seorang perempuan ke arahku. Dengan senyuman yang manis. Siapa ni?

“ Ada surat untuk cik Asyikin.” Dia menghulurkan aku sepucuk surat. Aku apa lagi ambik je la.

“ Terima kasih. Tapi siapa yang bagi?” Soalku ingin tahu.

“ Rahsia. Ok. Saya pergi dulu.”

Aku terlopong. Rahsia? Kalau macam tu lebih baik tak payah bagi dekat aku. Ceh!

“ Asyikin!” Aku merengus geram. Siapa pula ni.

Aku menoleh pula ke hadapan. Dan seorang lelaki sedang tersenyum ke arahku. Pelik!

“ Awak siapa?” Soalku selamba.

“ Awak dah lupa. Tak apalah.”

Aku tergaru-garu kepalaku yang tidak gatal selepas lelaki itu berlalu. Haish! Kenapa hari ini banyak sangat perkara pelik yang berlaku. Pening aku! Sudahlah! Balik tidur lagi bagus.

**

‘ Anda diterima bekerja di Syarikat Arsyad Holding. Anda diminta datang ke syarikat ini pada besok hari. Tepat pukul 10 pagi. Terima kasih.’

Aku baca ayat itu berulang kali. Sampai tak berkelip mata aku membacanya. Inilah ayat yang tentera pada surat yang aku dapat petang tadi.

“ Aku tak bermimpi kan?” Aku menyoal kepada diriku sendiri.

“ Mimpi apa pulak?”

Muncul alongku yang baru balik daripada kerja.

“ Angah dah dapat kerja.” Maklumku. Aku tak tahu sama ada aku patut rasa gembira atau sedih. Maybe sebab lelaki yang menyoal aku tadi kot.

“ Alhamdulilah. Baguslah kalau macam tu. Mak dan ayah dah tahu ke belum?”

Aku menggeleng. Hanya along saja yang tahu.

“ Kenapa tak beritahu mereka lagi?”

Along duduk disisiku.

“ Angah baru je buka surat ni.” Aku menyandar pada bahunya. Letih!

“ Jadi pergilah beritahu. Mereka ada di dapur kan?” aku mengangguk lemah. Mataku pejam erat. Macam tak percaya je.

“ Tapi kenapa angah macam tak happy je? Sepatutnya angah happy sebab baru dapat kerja.”

Aku menegakkan badan dan memandang along dengan sengihan.

“ Entah. Argh! Angah masuk bilik dulu.”

Aku yang baru nak bangun tak jadi apabila tanganku ditarik. Aku memandang along dengan kerutan di dahi.

“ Kenapa?” Soalku pelik.

“ Nak minta tolong. Tolong teman along petang esok.”

“ Ke mana?” Aku menjeling jam di dinding. Baru pukul 9 malam.

“ Jumpa bakal kakak ipar kamu.” Aku tersentak.

“ Along nak kahwin dah?” Soalku teruja.

“ Syhhhhh!” Dia meletakkan jari telunjuknya di bibirku.

“ Jangan cakap kuat-kuat. Mak dan ayah belum tahu. Kami baru nak berbincang. Boleh tak?”

Aku mengusap daguku perlahan. Sambil berfikir kononnya. Along macam berharap sangat agar aku dapat teman dia.

“ InsyaAllah.”

Tiba-tiba dadaku berdebar. Rasa macam nak berlaku sesuatu je esok. Tapi apa?

“ Terima kasih. Nanti along belanja.” Aku mencebik. Percaya sangatlah cakap along aku tu.  Ceh!

“ Sama-sama. Dah angah nak masuk bilik.”

**

Fuh! Ramai! Toleh kiri perempuan. Toleh kanan lelaki. Tengok ke hadapan kosong. Aku macam bermimpi pula.

“ Cik Asyikin!” aku tersentak. Aku menoleh ke arah seorang perempuan yang setia tersenyum dan melayah kerenah aku.

“ Cik Asyikin kena tunggu dalam bilik bos terlebih dahulu. Jom saya tunjukkan.”

Gulrp! Kenapa pula? Tak jumpa tak boleh ke?

“ Ini dia. Cik tunggu dekat dalam ye.”

Perempuan itu berlalu sebaik sahaja aku menapak ke dalam bilik pejabat bos. Big bos!

“ Assalamualaikum.”

Hampir luluh jantung aku apabila mendengar suara garau itu di belakangku. Bos ke? Semenjak bila dia ada dekat belakang aku?

“ Waa..alaikumussalam.” Gagap pula aku jawab salam. Biasalah first time menghadap orang besar dalam syarikat ni.

“ Tak sudi pandang muka bos awak dah ke?”

Erk? Itu soalan ke perlian? Tapi aku toleh juga ke belakang. Sebaik sahaja aku melihat rupa bos aku. Aku terkejut. Lelaki yang menyoal aku semalam adalah bos aku? Biar betul!

“ Why? You look surprise!”

Mana tak surprisenya bila orang yang menyoal aku tu bos. Kau bos aku? Aku tersengih. Patutlah soal macam-macam. Mengalahkan ayah aku je dia ni.

“ Kenapa awak senyum?” erk! Senyumanku mati.

“ Maaf.” Aku tunduk memandang kaki. Dah dia bos aku jadi aku seganlah. Sebelum ni tak suka. Sekarang kenalah suka.

“ Jangan risau. Saya bos sementara je. Saya gantikan tempat abang saya.” Maklumnya bersahaja.

Ada aku kesah? Tapi hanya terluah dalam hati.

“ Ada apa Encik nak jumpa saya?” Soalku apabila dia macam tak peduli je kehadiran aku di sini.

“ Panggil je saya Irham. Saya datang nak tahu lebih lanjut tentang awak. boleh kan?”

“ Tak boleh!” Ops! Aku pantas menekup mulutku. Terlepas pula. Haish!

Aku pandangnya sekilas. Kelihatan dia sedang tersenyum ke arahku. Perli ke?

“ Tak kira. Saya nak tahu juga. Duduk dulu.” Arahnya. Aku Cuma turuti je. Nanti free je kena pecat.

“ Saya Cuma nak tahu. Apa pandangan awak terhadap rupa saya? Hensem ke tidak? Atau nampak skema?”

Aku cukup tercengang mendengar soalannya itu. Aku nak gelak boleh? Ya Allah. Kenapa aku ditemukan orang yang perasan ni. Ceh!

“ Jawab. Tapi jujur.” Suruhnya pula.

Aku menilik habis rupa dia. Biasa-biasa je. Along aku hensem lagi. Ceh!

“ Biasa je. Tak kurang dan tak lebih.” Jawabku selamba. Dah nak sangat jawapan kan? jadi aku berilah jawapan. Dan dah nak jujur kan? jadi aku berlaku jujurlah tu.

Selepas aku berkata demikian, dia macam tersentap. Tapi? Kesah ke aku?

“ Nurul Asyikin. Baiklah.. Soalan kedua.. Apa perasaan awak bila first time kita berjumpa?” Soalnya lagi.

Aku rasa nak hempuk je buku atas kepala dia ni. Soalan tak munasabah lah. Ini dalam pejabat okey?

“ nothing!” Aku bersahaja saja apabila menjawab persoalannya. Biarlah! Biar aku dipecat sekalipun.

“ Nothing? Bohonglah! Kan saya kata cuba jujur.”

Ha! Dia ni memang tak faham bahasa erk? Nak aku penampar dia sekali ke baru dia sedar.

“ Pertama kali saya nampak awak. saya rasa awak baik. Tapi bila awak soal saya , saya rasa saya manusia paling malang di sini.”

Dia mengerutkan dahi.

“ Kenapa?” aku tersenyum sinis. Dah tahu tanya lagi.

“ Sebab orang tu tanya soalan yang mengarut. Yang tak berkaitan langsung dengan kerja. Nampak sangat orang tu macam tak ada pendidikan.”

Fuh! Berani juga aku sindir dia. Lantaklah! Siapa suruh dia tanya macam-macam kan? biarlah aku dipecat sekalipun. Aku tak kisah!

“ Awak nak ke saya pecat awak?” Soalnya dengan senyuman sinis.

Aku tersenyum tanda berbesar hati jika dia buat betul-betul.

“ Silakan. Saya terima seadanya.” Jawabku dengan yakin. Senyuman pula tak pernah lekang dari bibirku. Biar dia tahu aku tak rela bekerja dekat sini. Kalau orang lain mungkin dah terpikat dekat dia sebab dia ni kacak. Tapi tidak aku.

“ Eh? Awak ni siapa erk?” Dia menyoalku pelik.

Aku pula tergelak. Siapa? Apa maksud dia?

“ Saya Nurul Asyikin Bt Muhd Zaki. Anak Muhd Zaki lah kan takkan anak beruk pula. Saya juga merupakan perempuan yang tengah mencari kerja tapi nasib saya tak baik apabila terjumpa dengan seorang lelaki yang tak faham bahasa. Yang perasan diri dia tu bagus sangat. So? Ada apa-apa lagi maklumat yang saya tertinggal.”

Ambik! Puas hati aku! Aku lihat dia seperti tersentap. Mestilah dia tersentap habis! Aku dah perli dia cukup-cukup. Kalau dia tak tersentap juga aku tak tahulah. Melainkan dia bukan manusia.

Kemudian dia bangun dan membelakangi aku. Aku pula bangun dan berura-ura nak pergi daripada situ. Biarlah aku dikatakan kurang ajar. Namun aku sanggup demi melepaskan diri daripada dia tu.

“ Tunggu!”

Aku menoleh kembali ke arahnya. Nampaknya sekarang dia baru serius. Yalah. Dia pandang aku tanpa senyuman macam tadi tu.

“ Ada apa yang saya boleh bantu? Atau betul Encik Irham ni nak pecat saya? Silakan!” Ujarku dengan senyuman kecil. Ceh! Berani betul kau ni Syiqin.

“ Tak!”

Tapi jawapan itu amat mengecewakan aku. Aku tatap dia habis.

“ Tapi saya akan kahwin dengan awak.”

“ Ha?”

**

Aku pandang wajah along seperti wajah yang tiada perasaan langsung. Along pula sudah pandang aku pelik. Sampai tak jadi keluar dengan bakal kakak ipar aku tu. Sebab apa? Sebab aku tiba-tiba hilang tenaga untuk berjalan.

Balik je dari tempat kerja. Aku rebah di samping along. Mujur along sambut. Kalau tidak sakitlah badan aku. Mujur juga ayah dan mak tiada di rumah ketika itu.

“ Angah? Are you okey?” Soal along lalu menyentuh dahiku. Tapi aku tepis perlahan.

“ Angah tak demam lah. Tapi hati ni yang demam. Demam terkejut!” Luahku serupa orang tak makan tiga hari.

“ Kenapa pula? Angah baru putus cinta ke? Tapi setahu along angah mana ada boyfriend.”

Aku memandang along tajam. Wuaahhrgghh! Kenapa dia pergi sebut soal putus cinta. Ini bukan putus cinta malah sesuai dikategorikan sebagai cinta mengejut. Ha? Apa tu?

“ Entahlah along. Bos tempat angah kerja tu dah tak waras agaknya.” Ujarku selamba.

“ Ish! Tak baik cakap macam tu. Cuba cerita dekat along. Apa yang dah terjadi sebenarnya ni?”

Along tatap aku tajam. Aku pula tersengih kerang busuk. Tapi tak lama apabila telefon bimbitku berbunyi.

“ Along… Tolong angkat.” Suruhku malas. Aku hulurkan telefon bimbitku kepada along. Seterusnya along buatlah apa yang patut.

“ Along buka loudspeaker erk?” Aku hanya mengangguk lemah.

“ Helo? Asyiqin ke?”

Jelas timbul kerutan di dahiku saat mendengar suara itu. Bukankah suara itu….

“ Saya ni. Irham. Bos awak.”

Aku pantas menegakkan badan. Aku pandang wajah along. Aku suruh dia cakap apa yang patut.

“ Maaf. Tapi dia tengah tidur. Ada apa yang saya boleh bantu.”

Aku tersenyum lega. Mujur along ada.

“ Erk.. awak siapa?” Aku menggigit bibir. Erk? Patutkah aku cakap along boyfriend aku? Kalau macam tu lebih senang sebab selepas ni dia takkan ganggu aku. Cantik!

Aku bisik sesuatu dekat along. Tapi along sama sekali tak setuju. Aku tetap tak putus asa sampai along mengalah.

“ Saya teman lelaki dia. Ada apa ye?” Along lihatku macam nak makan orang. Aku hanya tersengih menerima jelingannya.

“ Ha? Oh! Tak apalah.”

“ Tut..Tut..” Aku menghembus nafas lega apabila dia letakkan panggilan. Kecewa lah tu. Haha. Cantik!

“ Angah…” Alamak! Along sudah memanggil aku dengan meleret-leret.

Akhirnya aku cerita dekat dia dari A sampai Z. Along aku ni hanya angguk je? Tak ada hati nak tolong adik kesayangan ke?

“ Along rasa dia ikhlas.” Aku termangu. Ikhlas? Ya Allah. Jangan cakap along terima budak tu.

“ Along rasa along nak kenal dia.”

Sekali lagi aku terpempan sebelum aku rebah di sisi dia. Along!!!

**

Keesokan harinya, aku tidak masuk ke kerja. Aku sakit hati dekat Irham dan along aku sendiri. Siapa suruh sakitkan hati aku lagi. Hari ni bukan saja aku demam terkejut. Malah aku turut demam kecewa. Tapi? Adaka? Argh! Ada aku kisah?

“ Angah! Keluar makan sarapan! Tak pergi kerja ke?”

Mak memanggilku dari luar bilik. Tapi aku tak menyahut sebab aku benar-benar tidak berdaya. Ini demam betul-betul. Sampai pucat lesi muka aku ni dibuatnya.

“ angah!” Itu suara ayah. Maaf ayah! Angah tak ada tenaga nak menjawab.

Tubuhku diselaputi selimut sampai ke leher. Tanganku pula menggeletar kesejukan. Haish! Parah!

“ Angah! Takkan merajuk dengan along kot. Along minta maaf! Keluarlah kita sarapan!”

Aku tersenyum hambar. Tak ada gunanya nak merajuk dengan along. Tak kuasa!

Tiba-tiba telefon bimbitku berbunyi. Aku gagahkan diri untuk menjawab.

“ He..helo?” Jelas suara aku pun serak-serak dah.

“ Eh Syiqin? Awak okey ke ni?” Aku mengeluh kecil. Irham!

“ Nak apa?”

“ Awak demam erk?” Aku tersentak. Pandai dia teka. Tapi aku tak jawab apabila tekakku rasa gatal. Aku mula batuk.

“ Syiqin! Okey ke ni?”

Pandangan ku makin kabur. Telefon bimbitku pula terlepas daripada genggaman. Aku rasa aku nak pitam. Ya Allah. Bantulah aku.

Dan samar-samar aku dengar Irham memanggil aku.

**

“ Asyiqin…”

Aku tersedar apabila namaku dipanggil lembut. Apabila aku membuka je mata. Aku dapat lihat senyuman mak dan ayah. Along? Mana?

“ Angah dekat mana ni?” aku perhati sekeliling. Sangat asing. Jangan cakap yang aku berada di..

“ Hospital.” Ha! Dah agak!.

“ Macam mana?” Aku bangun duduk.

“ Bos kamu yang telefon beritahu. Kalau tidak sampai bila-bila mak tak tahu yang anak mak ni pengsan dalam bilik tu. Dahlah pintu dia kunci.”

Aku tersengih apabila sedar kesalahanku. Tapi macam mana Irham tahu nombor rumah aku? Pelik!

“ Mak.. Along mana?” Soalku apabila menyedari along tiada di situ.

“ Dia turun jumpa bos kamu. Dia terhutang budi dekat bos kamu.”

Aku senyum senget. Tapi walauapapun aku tetap perlu ucapkan terima kasih dekat Irham. Kalau dia tak telefon aku dan aku tak jawab. Aku takkan berada di hospital sekarang.

“ Baguslah kalau kamu dah sedar.” Itu suara along.

Aku pantas menoleh ke kiri. Along sedang tersenyum ke arahku. Aku membalas senyumannya tapi senyuman aku serta-merta mati apabila nampak Irham. Why? Kenapa dia ada di sini?

“ Dia nak lawat kamu.”

Aku mencebik. Hurm! Whatever!

“ Pakcik. Makcik. Abang Arash. Sebenarnya ada sesuatu yang saya nak beritahu.”

Hatiku tiba-tiba berdebar. Apa yang dia nak beritahu family aku tu? Kau jangan Irham. Nanti aku lempang kau kot kalau kau cakap benda yang mengarut.

“ Apa tu? Cuba beritahu kami.” Suruh ayah. Hatiku dah mula kalut.

“ Sebenarnya… saya cintakan anak pakcik. Dan kalau boleh saya nak kahwin dengan dia.”

Aku rasa hati aku nak gugur saat dengar dia kata demikian. How dare you?! Irham!

“ Tak mak! Dia tipu!” Sangkalku sekeras-kerasnya.

“ Jujur saya katakan yang saya sayangkan anak pakcik. Saya tak mungkin menipu pakcik. Lagipun saya ikhlas. Ini kali pertama saya rasa perasaan macam ni. Mak saya kata kalau saya dah sukakan seseorang. Saya patut jumpa orang tuanya terlebih dahulu minta restu. Jadi tujuan saya datang ni nak minta restu dan persetujuan.”

Aku terkedu. Kata-katanya sebentar tadi membuatkan aku kehilangan kata-kata untuk membidas. Aku pandang pula wajah ayah dan along. Mereka juga terdiam seperti aku.

“ Irham serius ke?” ayah menyoal dengan serius.

Aku sudah garu kepala. Ya Allah. Janganlah ayah setuju dulu. Aku belum ready ni. Lagipun aku tak suka Irham. Sikapnya yang terlalu perasan tu. Ya Allah.

“ Ya pakcik. Kalau saya tak serius saya takkan datang sini. Dan cakap sendiri dengan pakcik.”

“ Tapi tuan badan tak setuju!” Tiba-tiba aku bersuara lantang.

Mereka semua memandang ke arahku. Terutama Irham yang macam nak telan aku hidup-hidup je. Biarlah! Ini demi kebaikan diri aku juga.

“ Apa yang menyebabkan angah tak setuju?” Along menyoal. Dan itu soalan cepumas tu.

“ Se..sebab…sebab… angah tak suka dia.” Jawabku lantang.

Tapi lain pula aku terima apabila mereka semua ketawa. Termasuk Irham. Apa yang kelakar?

“ Itu je? Angah! Perasaan cinta boleh dipupuk selepas berkahwin. Lagipun cinta lepas berkahwin ni bertambah nikmat. Nak buat apa-apa pun dapat pahala.”

Oh! Ayah aku membela dia nampak gayanya.

“ Tapi?”

“ biarlah dia fikir dulu pakcik. Saya tahu saya terlalu tergesa-gesa membuat keputusan. Lagipun dia baru kenal saya. Dalam tiga hari macam tu.”

Aku tersenyum sinis. Tahu pun!

“ Yelah. Kamu jangan risau. Jika kamu ada jodoh, kamu pasti akan bersama juga.”

Aku yang mendengar terdiam. Ya! Kalau dia jodoh aku, aku tolak lah sekeras mana pun. Dia tetap akan bersamaku.

**
Dua hari telah berlalu. Itu juga bermakna dua hari dah aku tak masuk kerja. Aku juga tak menegur along seperti selalu. Malah aku bersifat dingin terhadap dia. Aku juga dah tak banyak bercakap dengan family aku.
Irham? Dia masih tidak berputus asa. Dia selalu datang ke rumahku apabila aku tidak ke kerja. Lagipun aku baru sembuh. Aku juga tidak menegur dia. Aku juga dah tidak bertikam lidah dengan dia.

Sebab? Sebab aku perlukan masa. Aku juga kecewa. Kerana? Kerana dia buat aku ni macam patung. Dia bertindak tanpa berbincang dengan aku dulu. Mana lah aku tak marah.

“ Angah! Ada orang nak jumpa.”

Aku menoleh ke arah pintu. Dan seperti semalam, aku langsung tak menghadiahkan senyuman buat along.

“ Irham datang nak jumpa kamu. Along panggil dia masuk ye?”

Aku mengalih pandangan ke arah luar tingkap. Ada hak ke aku nak menghalang?

“ Nurul Asyikin Bt Muhd Zaki.”

Aku tersentak. Dia menyebut nama penuh aku. Tapi aku still tak menoleh ke arahnya.

“ Saya Muhamad Irham bin Arsyad ingin memujuk hati yang sudah beku.”

Aku tergelak dalam hati. Skemanya ayat. Haish! Jaga Syiqin. Jangan mudah terpujuk.

“ Awak.. Pandanglah sini. Saya nak cakap sikit dengan awak. please…” Dia merayu.

Urm! Yelah. Aku pun menoleh ke arahnya. Dan..

“ burk! Ahahaha!” ketawaku meletus saat melihat wajahnya.

“ yes! Saya berjaya buat awak gelak!”

Aku mengelap air mata gara-gara terlebih gelak.

“ Yang awak mekap macam opera cina ni kenapa? Awak dah gila ke?” Aku menyoalnya tapi dalam keadaan tersenyum. Sebab aku tak tahan tengok wajah dia. Lawak! Haha!

Sesaat kemudian aku sedar. Dia asyik memandangku dengan senyuman dia. Aku terus mematikan senyuman aku. Erk?

“ itulah orang yang bernama Asyiqin. Inilah Asyiqin yang saya kenal dalam tiga hari sebelum ni.”

Aku tergamam. Aku lihat dia dengan debaran di hati.

“ Awak… Awak masih tak dapat terima saya erk?”

Aku tersenyum kecil. Dia sengaja buat nada manja erk? Ha! Aku dah terjangkit!

“ Irham… Kenapa yang beria-ria sangat nak kahwin dengan saya ni? Sedangkan kita kenal pun belum sampai seminggu. Hari pertama saja pun awak dah buat hati saya meluat. Apatah lagi hari-hari yang seterusnya.” Jelasku kepadanya.

Aku nak dia faham yang aku still belum dapat terima dia. Sebab hati aku masih tertutup untuk menerima cinta lelaki. Kenapa? Alah! Banyak songeh pula nak tahu.

“ Sebab saya cintakan awak.”

Sekali lagi aku terkedu. Mudahnya dia mengungkapkan rasa cinta itu.

“ Tak apalah. Lupakan soal itu dulu. Yang penting awak kena sembuh. Esok pastikan awak masuk kerja erk?”

Aku terdiam. Kemudian aku menggeleng.

“ Kenapa?” Soalnya hairan.

“ Sebab saya nak dipecat.” Ujarku selamba.

“ Awak nak saya pecat?” Aku pantas mengangguk.

“ Tapi kenapa? Awak tak buat salah apa-apa pun.”

“ Sebab saya tak mahu demam terkejut lagi.”

Aku tersengih melihat wajah kelatnya. Maafkan saya! Tapi itu kenyataan. Gara-gara awak juga saya demam tau?

**

Tapi semuanya musnah apabila along memaksa aku untuk ke tempat kerja. Sampai dia menghantar aku ke tempat kerja. Aku pula yang terlopong. Nekad betul along aku ni.

“ Ingat! Jangan lari!” Siap amaran dia beri dekat aku. Ceh! Along ni kan?

“ yelah!” Jawabku malas. Nak protes tak berdaya sebab nanti along laporkan dekat mak dan ayah. Siapa yang susah nanti? Aku juga!

Dengan langkah yang malas, aku bergerak juga masuk ke pejabat itu. Dengan hati yang tak relanya, aku gagah berikan senyuman kepada pekerja yang menegurku.

Apabila sampai saja dimeja. Aku terus menyembamkan muka di atas meja. Tanpa menghiraukan pandangan orang sekeliling.

Tiba-tiba interkom aku bunyi. Ish! Buat terkejut jelah!

“ Nurul Asyiqin! Masuk ke pejabat saya!”

Ha! Itu suara bos aku atau lebih tepat lagi Irham! Argh! Sabar Syiqin. Sabar! Fuh!

Aku melangkah juga ke pejabat Irham. Senyuman palsu diberi sebaik saja aku masuk ke dalam.

“ Ye bos.” Sahutku perlahan. Tapi lain pula yang aku tengok sekarang. Bukan Irham yang duduk di kerusi besar tu. Malah orang lain. Aik?

“ Ha! Meh sini!” dia memanggilku. Aku hanya menurut dengan muka blurr!

“ Ini adalah bos sebenar awak. lepas ni saya hanya pekerja biasa je dekat syarikat ni. Faham?”

Aku seperti burung belatuk pula apabila aku mengangguk je apa yang Irham kata tadi.

“ Hai Asyiqin. Nice to meet you.”

Dia menghulurkan tangan kepadaku. Nak apa? Salam? Oh! No!

“ Erk.. Maaf kita bukan muhrim.” Ujarku selamba dengan senyuman kecil. Dan yes! Dia tersentap! Haha!

Helo! Walaupun aku tak pakai tudung tapi aku still jaga batas pergaulan okey!

“ Sorry.” Aku sempat menjeling ke arah Irham. Dan entah mengapa aku rasa lega apabila dia tersenyum. Aik? Jangan cakap aku dah suka dekat dia? Jangan!

“ Anyway saya Iskandar. Abang kepada Irham. Mulai hari ni saya akan ambil kembali tugas di sini. Awak tak keberatan kan?”

Dia menyoal aku macam aku ni tak suka je dekat dia. Aku nak keberatan buat apa? Sedangkan aku baru je kerja dekat sini.

“ Okey je.” Balasku sambil tersenyum. Senyuman yang dibuat-buat sebenarnya.

**

Kejap-kejap aku pandang bawah. Kejap-kejap aku pandang atas. Kejap-kejap aku pandang depan. Haish! Semuanya tak kena. Sebab apa? Sebab Encik Irham ni daripada tadi tak habis-habis tengok wajah aku. Apa yang menarik pun aku tak tau lah.

Sedangkan sekarang ni waktu kerja. Aku nak buat kerja pun tak senanglah.

“ Awak ni dah tak ada kerja ke erk?” Soalku geram.

Tiba-tiba dia tertawa kecil. Aku rasa nak hempuk je muka dia dengan beg aku ni ha!

“ Ada. Inilah kerja saya. Tengok awak.”

Gila! Ya aku rasa perkataan itu sesuai untuk dia. Gila meroyan!

“ Jom lunch dengan saya.”

“ Tak nak. Saya ada banyak kerja.” Aku buat-buat sibuk dengan menghadap komputer. Sedangkan aku nak elakkan diriku daripada terus diperhati. Sebab? Sebab aku dah mula rasa lain. Ish!

“ Urm.. Esok? Saya tak kira. Esok awak mesti lunch dengan saya.”

Amboi! Memaksa nampak!

“ Tapi…” Belum sempat aku nak habiskan ayat-ayat aku, bos sebenar aku berdiri di belakang Irham. Irham tak sedar pun.

“ Tapi apa?” Dia menyoal pelik. Aku pula tersengih lalu aku memuncungkan mulutku ke belakangnya. Dia yang yang tak faham terus menoleh ke belakang.

Serentak itu dia berdiri tegak sambil tersengih kerang busuk. Ha! Ambik! Ganggu lagi. Kan dah kena.

“ Apa yang Irham buat di sini?”

Aku rasa nak gelak je tengok wajah kelat Irham masa tu. Manakala Iskandar pula bermuka serius.

“ Erk…”

“ Asyiqin. Teman saya lunch.” Ha! Aku pandang Irham dan Iskandar silih berganti.

“ Tapi saya sibuk.” Aku berikan alasan. Sedangkan aku sedari tadi Irham menjelingku tajam. 

“ Tak apa. Kejap je. Jom!”

Aku dah serabut ni. Manakala Iskandar tu dah bergerak ke luar pejabat. Aku pandang pula wajah Irham. Kenapa tiba-tiba aku nak rasa bersalah pula dekat dia? Biarlah! Ini hidup aku. Lagipun aku bukannya isteri dia lagi. Aik? Macam ada harapan je dia nak kahwin dengan kau Syiqin.

“ Erk.. Maaf. Saya pergi dulu.”

Aku terus berlari keluar daripada pejabat. Aku tak berasa selesa akan renungan tajam Irham itu. Maybe dia kecewa sebab aku tolak perlawaan dia tadi. Tapi sekarang aku terima perlawaan Iskandar pula. Abang kandung dia.

**

Jelas sekali aku kekok apabila makan berdua dengan Iskandar ni. Merangkap bos sebenar aku. Haish! Asal aku setuju je. Asal aku tak tolak je ha? Nak buat Irham cemburu? Tak ada maknanya. Lainlah aku suka dekat dia. Erk?

“ Makanlah Syiqin. Nanti sejuk pula makanan tu.” Aku tersentak.

“ Erk… Ya..Ya..” Aku tiba-tiba jadi gemuruh. Gemuruh di atas sikap prihatin Iskandar ini.

“ Boleh saya tanya something dekat awak?”

Aku yang baru menyuap sesudu nasi ke dalam mulut hanya mengangguk. Selera pun dah hilang.

“ Apa hubungan awak dengan adik saya?”

Aku tersedak. Mujur sikit je. Apasal dia tanya soalan macam tu? Dah tak ada soalan lain ke nak tanya. Tanyalah soal kerja ke. Pengalaman bekerja ke? Ni tak.

“ Erk…” Tapi aku kelu lidah nak membalas kata-kata Iskandar tu. Tak tau kenapa. Yang pasti aku rasa berat nak mengaku yang aku tiada apa-apa hubungan dengan Irham. Asal ni? Jangan cakap aku suka dekat dia.

“ Saya tahu Irham ada menyimpan perasaan dekat awak. sebab itulah saya tanya.”

Aku terdiam. Ya! Aku pun dah tahu soal itu. Tapi tak sangka abang dia ni cepat sungguh sedar.

“ Rupa memang boleh bohong Syiqin. Tapi mata tak boleh bohong. Walaupun Irham cuba menafikan yang dia tak ada hubungan dengan Syiqin. Namun mata dia menjelaskan segala-galanya. Atau awak yang tak suka dekat Irham?”

Erk? Aku tergamam. Aku toleh kiri dan kanan. Tiba-tiba aku berharap sangat Irham datang menyelamatkan aku. Ya Allah.

“ Boleh saya tahu kenapa bos nak tahu sangat soal perasaan saya terhadap Irham? Sedangkan Irham kan adik bos.” Soalku berani.

Dia tersenyum kecil. Lantas dia dongak melihatku. Aku pula jadi segan.

“ Sebab saya rasa saya suka dekat awak.”

Bagai batu terhempap atas kepala aku ni selepas dengar pengakuan dia. Ya Allah. Apa patut aku buat ni. Mula-mula Irham. Sekarang Iskandar? Haish!

“ Maaf.. tapi..”

Kata-kataku terhenti saat melihat Irham melangkah ke arah kami. What? Apa yang dia buat dekat sini? Tapi alhamdulillah! Dia penyelamat aku. Ceh!

“ Irham!” Aku melaung namanya. Itu juga menyebabkan Iskandar terkejut.

“ Apa yang awak buat dekat sini?” Soalku skema. Berpura-pura baik konon. Ceh!

Dan aku sedari yang Irham tajam merenung abangnya. Sebenarnya mereka berdua saling berpandangan. Sebab? Entah!

“ Abang. Untuk pengetahuan abang. Asyiqin ni adalah bakal isteri saya. Jadi saya harap abang jangan ganggu dia lagi.”

Aku tercengang. Aku lihat pula wajah Iskandar. Sah! Dia nampak kecewa.

“ jom Syiqin.”

Tanpa sempat aku menahan, dia terus menarik tanganku untuk pergi. Aku hanya sempat tersenyum dekat Iskandar. Kenapa sikap mereka berdua ni berlainan sangat. Macam bermusuh pun ada.

**

“ Puas hati awak?”

Aku memandang wajahnya yang tegang itu. Kemudian aku mengeluh kecil.

“ Saya tak faham maksud awak.” Ujarku lantang.

“ Tak faham atau buat-buat tak faham?” Tiba-tiba dia meninggikan suaranya terhadap aku.

Aku yang tengah duduk pantas berdiri menghadapnya.

“ Apa masalah awak ni? Dah saya kata tak faham tu bermakna saya tak fahamlah. Yang awak nak marah-marah saya kenapa pula?” Serangku juga dalam nada yang tinggi. Sakit hati  ni!

Tiba-tiba dia tersenyum sinis memandangku. Aku pula yang sedih sebab sikap dia lain sangat seperti sebelum ni. Kenapa?

“ Awak sengaja kan ikut abang saya keluar lunch. Sedangkan awak tolak saya mentah-mentah. Sebab apa? Sebab awak pilih abang saya kan?”

Pedas  sekali kata-kata dia tu. Aku mengetap bibir menahan marah. Kenapa dia tuduh aku bukan-bukan. Aku sama sekali tiada perasaan dekat Iskandar. Malah aku Cuma anggap dia sebagai bos. Lagipun aku juga masih belum dapat terima awak dalam hidup saya. Ya Allah. Kenapa semua ini harus terjadi.

“ Maksud awak? awak cemburu?” tebakku dengan muka yang tegang.

Dia terdiam. Aku pula yang tersenyum sinis. Cemburu! Dasar lelaki!

“ Macam ni lah. Untuk pengetahuan awak, saya tidak anggap Iskandar tu lebih daripada seorang bos. Dan saya juga tidak anggap awak lebih daripada seorang kawan. Sedangkan sebelum ni saya rasa yang saya dah boleh berfikir untuk menerima lamaran awak tu.”

Aku berdiam diri seketika. Memberi dia ruang untuk faham apa maksud aku.

“ Tapi! Tapi gara-gara sikap cemburu awak tu. Hancur segala-galanya. Awak buat saya ni macam betul-betul hak milik awak. sedangkan saya ni belum sah pun jadi isteri awak. lagipun ini hati saya. Jadi saya berhaklah nak memilih sesiapun untuk jadi bakal Imam saya.”

Tanpa aku sedari, air mataku telah mengalir keluar. Ya Allah. Kenapa tiba-tiba aku sedih sebab dia tak percayakan aku? Adakah benar yang aku dah mula sayangkan dia?

“ Cukup Irham. Cukup!”

Aku terus memusingkan badan untuk beredar daripada taman tersebut. Tapi belum sempat aku nak melangkah, tanganku digapai lembut.

“ Syiqin…” Tapi aku pantas merentap tangan aku. Aku tak sudi dia buat aku macam ni.

“ Lepaskan saya jika awak rasa saya ni menyusahkan awak.”

Seusai aku berkata, aku terus berlari daripada situ. Sekarang apa yang perlu aku  buat? Nak pulihkan hati yang tiba-tiba sakit atas sikap Irham tu. Ish! Sah! Aku dah mula sayangkan dia. Haru!

**

“ Uhuk!”

Badanku menggeletar kesejukan. Wajahku pucat lesi. Argh! Aku demam lagi. Sebab? Sebab aku terkejut kot. Gara-gara semalam yang aku bergaduh dengan Irham tu.

Ah! Kali kedua aku demam gara-gara dia. Ish! Haru betul haih!

“ Angah!”

Mak mengetuk pintu bilikku. Tapi aku tidak berdaya nak menjawab sahutan mak. Macam sebelum ni lah. Parah!

“ Angah! Angah belum bangun lagi ke?”

Aku sedaya upaya bangun dan perlahan-lahan berjalan ke arah pintu. Kalau tak kunci tak apa. Masalahnya aku kunci.

“ Ke..kejap.” lemah aku bersuara sambil membuka pintu.

“ Angah!”

“ Awak!”

Aku tersentak melihat along dan Irham berada depan mata aku sekarang. Sejurus itu aku jatuh terduduk dengan batuk yang teruk.

“ Ya Allah angah! Kenapa ni?”

Along memapah ku sampai ke birai katil. Kemudian aku dibaringkan. Irham yang melihat jadi resah. Tapi aku langsung tak memandang ke wajahnya. Aku still kecewa dengan dia. Gara-gara awak jugala saya demam tahu tak?

“ Angah.. Jom kita ke klinik. Demam angah teruk ni.” Ajak along. Irham di sebelah masih berdiam diri.

Aku menggeleng perlahan.

“ Ubat demam sebelum ni pun ada lagi. Angah makan je lah ubat tu.” Balasku lemah.

“ Dan… Suruh dia keluar.” Aku tujukan khas buat Irham. Aku tak nak dia ada di sini. Melihat keadaanku yang lemah ni.

“ Tapi dia datang nak cakap sikit dengan kamu.”

“ Tak nak! Tak nampak ke orang tengah sakit ni!” bentakku tak puas hati.

“ tak apalah Arash. Aku tunggu dekat luar je. Harap awak cepat sembuh.”

Aku hanya berdiam diri. Tak ada hati nak balas kata-kata dia.

**

Huarghhh! Mengantuknya! Walaupun demamku masih belum sembuh semenjak semalam. Tapi sikap aku ni dah macam orang sembuh. Makan pun bukan main selera. Cuma satu je masalahnya. Aku tak makan ubat. Ehehe…

Aku tak lalulah nak makan ubat. Biarlah dia sembuh dengan sendirinya. Makan ubat tu pun sebagai penahan sakit je. Dan ini rahsia antara Allah dan aku je. Tiada seorang pun yang tahu aku tak makan ubat. Kuang.. Kuang.. Kuang.

Tok! Tok! Tok!

Pintu bilikku diketuk. Aku jeling jam di dinding. Baru pukul 9 pagi. Siapa tu?

“ masuklah! Pintu tak berkunci.” Laungku lalu bangun duduk.

“ Asyiqin…”

Aku tersentak. Aku pantas menoleh ke arah pintu. Irham!

“ Apa yang awak buat dekat sini?” Soalku hairan. Dia tak kerja ke?

“ Mulai hari ini saya akan jaga awak sampai sembuh. Lagipun awak demam gara-gara saya kan? jadi itu tugas saya mulai hari ini.”

Aku terlopong. What? Dia akan jaga aku? Eh? Helo! Family aku ada untuk jaga okey?

“ mak dan ayah awak yang benarkan.”

Aku sekali lagi terlopong mendengar jawapan dia. Mak! Ayah! Sampai hati buat angah macam ni. Huhu!

“ Ini untuk awak.”

Sekeping kad dihulurkan kepadaku. Aku dengan berat hati menyambut huluran tersebut. Kemudian kad itu aku buka dan baca.

‘ Semoga cepat sembuh! Saya akan sentiasa tunggu awak! >_<

Aku tersenyum kecil. Irham ni kan? Aku mendongak untuk mengucapkan terima kasih tapi dia dah menghilang. Aik? Mana dia pergi?

Tut..tut..

Telefon bimbitku pula berbunyi tanda pesanan masuk. Dengan malas aku membukanya.

‘ Jangan lupa makan ubat. Ini demi kebaikan awak. Saya tahu awak langsung tak menyentuh ubat tu.’

Aku tersentap. Dia tahu? Kantoi! Tapi macam mana?

Telefon bimbitku berbunyi lagi.

‘ Sebab saya sentiasa perhatikan awak. Cuma awak je yang tak sedar.’

Aku pandang segenap bilik aku. Dia bubuh kamera tersembunyi ke? Kau jangan cari fasal dengan aku Irham. Aku saman kau nanti!

Tut..tut.. Sekali lagi?

‘ Jangan risau. Tiada kamera tersembunyi dalam bilik awak pun. Along awak ada untuk jadi spy saya.’

Kali ni, aku betul-betul pengsan!

**

Dah dua hari berlalu. Dan macam yang dia kata. Dia akan mengambil alih tugas mak dan ayah untuk menjaga aku. Tapi Cuma pagi je.

Walau apa pun aku hairan. Iskandar tak marah ke dia tak masuk kerja. Nanti tak ke naya kalau dia dipecat. Aku dipecat tak apa lagi sebab aku bukan orang penting pun dalam syarikat tu. Lainlah Irham. Dia sebahagian pemegang saham dalam syaritkat tu.

Tapi aku hanya berdiam diri. Aku tak mahu tanya lagi yang berkaitan dengan dia.. Lagipun tiada kena mengena dengan aku pun. Kan aku tak suka dia. Eh? Yeke!

“ Awak… Nah makan bubur.”

Dia muncul secara tiba-tiba dan menghulurkan aku semangkuk bubur. Aku tengok dalam bubur tu lalu aku menggeleng.

“ Kenapa?” Dia soal aku pelik. Aku menolak mangkuk itu jauh.

“ Saya tak suka bubur yang ada halia.” Eh? Banyak songeh pula aku ni. Haha! Lantaklah. Siapa suruh dia nak jaga aku kan?

“ Yeke.. kalau begitu saya pergi buat lagi satu. Tunggu tau.”

Serta-merta dia keluar semula daripada bilik aku. Aku yang tengok tergamam. kenapa dia sanggup bersusah payah menjaga aku? Sebab dia rasa bersalah? Atau dia benar-benar cintakan aku? Atau..

Berapa banyak atau daa… haish! Pening aku.

“ Sebab dia nak tebus balik kesalahan dia selama ini. Dia juga sedar yang dia buat kamu demam. Dia juga benar-benar cintakan kamu.”

Along memandangku tajam. Aku pula terdiam mendengar kata-kata along sebentar tadi.

“ berhentilah daripada sikap ego kamu tu angah. Kamu sayangkan dia tapi kamu still tak mengaku sebab kamu tak suka. Tak suka jika..”

“ Cukup.” Halangku daripada along terus berkata-kata.

“ InsyaAllah along. Kalau benar kami ada jodoh. Kami tetap akan bersama.” Ujarku perlahan lalu menghadiahkan senyuman buat along. Along hanya mengangguk lalu beredar apabila irham masuk semula ke dalam bilik aku.

“ Nah… Ini bubur tiada halia.”

Aku melihat mangkuk dan dia silih berganti. Kemudian aku tersenyum nakal.

“ Kenapa?” Jelas dia tertanya-tanya kenapa aku tersenyum nakal.

“ Suapkan saya.” Mintaku nakal. Amboi semenjak bila kau jadi macam ni Syiqin! Teruk!

“ Oh.. Dengan berbesar hati saya akan suapkan awak. nah…”

Terima kasih Irham!
Selepas selesai aku makan. Sebelum dia balik, dia menyerahkan aku sekeping kad. Lagi sekali? Tapi aku tidak bertanya banyak malah aku buka dan baca.

‘ Semoga cepat sembuh! Saya sentiasa akan tunggu awak. >_< ‘

Telefon bimbitku pula berbunyi.

‘ Macam tu lah. Nanti saya jamin awak akan cepat sembuh. Inilah Nurul Asyiqin yang saya sayang sangat-sangat. Jangan lupakan jasa saya ye..’

Akhirnya ketawaku meletus. Nampaknya awak dah benar-benar buat saya sayangkan awak Irham!

**

“ Angah… Bangun sayang. Makan bubur ni.”

Aku tersedar daripada tidur  saat mendengar suara along. Perlahan-lahan aku bangun duduk.

“ urm. Pukul berapa ni?” Soalku dengan mengecilkan mata. Akibat cahaya yang terlalu terang.

“ Dah dekat 11 pagi. Maaflah sebab along tak gerak kamu awal-awal. Along pun tertidur tadi.”

Aku terpandang sekeping kad di sisiku. Kemudian aku pandang wajah along.

“ Irham tak datang ke?” Soalku aneh.

“ tak. Along pun tak tahu kenapa. Kad tu pun along jumpa dekat mailbox. Dah makan bubur ni. Along nak pergi dapur jap.”

Aku tatap kad itu sekilas. Kemudian aku meletakkan mangkuk bubur di meja. Aku tiada selera nak makan. Tiba-tiba je pula aku rasa tak sedap hati.

Kad itu aku ambil dengan penuh debaran. Awak! kenapa awak tak datang?

‘ Awak… Maafkan saya. Tapi saya janji esok saya datang. Tunggu saya. ^_^ ‘

Awak ke mana Irham? Awak kan dah janji nak jaga saya sampai sembuh. Tapi saya belum sembuh. Dan hari ni kan awak nak tahu jawapan tentang lamaran awak tu. Saya nak berikan awak jawapan lah ni. Saya terima awak!

Namun aku pandang sepi kad itu. Maybe dia sibuk. Aku pun satu. Dah hilang baru nak tercari-cari. Ye! Aku tahu aku salah! Maafkanlah aku! Huhu!

**

Tiga hari telah berlalu. Sampai aku dah sembuh pun daripada demam. Tapi Irham dah tak datang lagi. Kad terakhir yang aku terima pun dua hari yang lepas. Ke mana dia pergi ni? Jangan buat aku gelisah boleh tak Irham?

“ Angah!”

Aku yang baru keluar daripada bilik menoleh ke arah along.

“ Nah.. Ada kad untuk kamu.” Aku memandang kad itu sepi. Tapi aku tetap menyambutnya.

Hump! Baru terfikir nak bagi kad dekat aku ke Irham? Nampak sangat kau dah tak ingatkan aku lagi. Ceh! Merajuk nampak! Mestilah!

‘ Maafkan saya. Saya tahu awak marah. Tapi esok saya akan datang.’

Aku lempar kad itu ke dalam bilik. Cakap kosong. Sebelum ni dia dah janji. Tapi dia telah mungkiri janji itu. I hate you Irham! Eh? Betul ke? Arh!

“ Asal yang angah lempar kad tu?” aku tersentak. Along nampak rupanya.

“ entah. Automatik!” jawabku selamba. Aku duduk di sisinya menghadap tv. Aku benar-benar tiada mood sekarang ni.

“ Angah. Lusa along akan berkahwin. Doakan along ye?”

Aku hanya mengangguk. Along aku untung. Dah nak kahwin. Tapi aku ni yang tak habis-habis masalah lagi. Yang Irham tu. Aku makin curiga dengan dia. Jangan sampai aku ambil keputusan yang statik. Merana kau Irham! Aha!

“ Kan bagus kalau angah kahwin sama dengan along. Kita dapat bersanding sama-sama.” Tiba-tiba along bersuara.

Aku terkelip-kelip memandang tv. Kemudian aku tersengih jahat.

“ Boleh. Tapi tolong carikan calon dekat angah. But not Irham!” Ujarku selamba.

Okey! Aku tekad! Aku dah kemukakan idea bodohku kepada along. Kalau along tak terima dan Irham tak datang juga esok. Aku akan kahwin dengan Iqbal tu. Benar-benar akan berkahwin. Jangan menyesal sudah!

“ Angah!” Along tiba-tiba meninggikan suaranya. Sampai sakit telinga aku mendengar.

“ What?” Aku turut meninggikan suara.

“ Habis? Irham tu kau nak buang ke mana? Bukankah kau sayangkan dia?”

Aku tersengih tapi sekejap je bila aku kecewa dengan dia.
“ Angah buang je lah dia dalam parit dekat tepi rumah tu. Banyak ikan boleh berkawan dengan dia.” Balasku dengan muka selamba. Ada aku kisah? Haha!

“ Kalau macam tu…”

“ Kalau esok dia tak datang juga. Angah tekad. Angah akan kahwin dengan Iqbal. Fullstop!”

Pantas aku masuk ke dalam bilik dan menghempasnya kuat. Puas hati aku! Ini menunjukkan aku benar-benar marah akan dia. Janji yang tak boleh pakai! Arghhhh!

**

Seawal 7 pagi aku bangun dan menghadap tv. Kejap-kejap aku kerling jam di atas. Kejap-kejap aku toleh ke pintu utama. Kejap-kejap aku tengok tv. Dah serupa macam cacing kepanasan dah aku rasa.

Aku tunggu. Aku tunggu sampai pukul 8. Kalau dia tak datang juga…. Aku akan pergi jumpa Iqbal dan bersetuju untuk berkahwin dengan dia. Fullstop! Fuh! Berani betul kau ye Syiqin. Biarkan! Biar dia tahu betapa seksanya menunggu.

Atau dia sengaja berbuat demikian? Yalah sebab sebelum ni dia je asyik menunggu aku. Tak ada gunanya.

“ Dah serupa patung cendana along tengok kau ni.”

Aku menjelingnya tajam. Amboi! Sedapnya dia mengata adik sendiri.

“ Tanyalah orang yang along percaya sangat tu. Cakap tak serupa bikin! Huh!”

Aku memeluk diri. Lagi 15 minit nak pukul 8. Aku dah ready ni. Biar kau tahu siapa Asyiqin yang sebenarnya.

“ Berilah dia peluang. Angah rasa dia sibuk tu. Along peliklah. Sebelum ni bukan main lagi kamu benci dia dan tak mahu pun tengok muka dia. Tup..tup.. menunggu pula. Dah tu sampai marah dia sebab dia mungkir janji. Pelik…”

Along sengaja menggelengkan kepala sambil tersengih.

“ lantaklah! Along juga kata yang adik along ni dah sayang sangat kat dia. So? Inilah jadinya! Angah tekad ni. Jangan main-main ye..” Ugutan ku tak menakutkan along pun sebaliknya dia gelak adalah. Ceh!

Penat berbalah dengan along. Aku keluar daripada rumah. Pandanganku kini hanya terarah dekat rumah Iqbal di seberang jalan je. Biarlah apa orang nak kata sekalipun. Ada aku kisah?

“ Macam seorang isteri sedang berduka atas kecurangan suami je. Haha…”

Hish! Aku lempang juga mulut along ni kejap lagi. Tak boleh pakai punya along. Bukan nak tolong tenteramkan hati aku ni. Sakitkan lagi adalah. Hish!

Tik tok! Tik tok! Tik tok! Akhirnya! Jam sudah menunjukkan pukul 8 tepat. Tak kira! Sekarang aku akan pergi ke rumah Iqbal. Assalamualaikum…

“ Eh? Angah! Nak pergi mana tu?” Soal mak.

“ nak pergi cari calon menantu mak. Tu… depan tu je rumah dia. Doakan angah berjaya ye..”

Aku teruskan langkah. Malah makin laju. Apabila sampai sahaja di hadapan rumah Iqbal. Aku menarik nafas dalam lalu hembuskannya. Rileks.. rileks… Tanpa membuang masa, aku mengetuk pintu rumah Iqbal.

Tapi lain pula aku dapat. Aku tiba-tiba ditarik sehingga ke rumah. Balik? Eh? Siapa yang tarik aku ni?

“ Lepaslah!” Aku dongak dan aku tersenyum sinis.

“ Kenapa awak nekad?” Soalnya tegang. Haha! Tahu pun marah. Yang selama ni buat aku tertunggu tu tak marah pula?

“ Kenapa? Awak bukan lagi suka ke saya nak kahwin dengan orang lain? Bukankah awak dah lupakan saya? Jadi biarlah saya nak buat apa-apa pun.” Ujarku lantang.

Tiba-tiba Irham menghulurkan sekeping kad. Dengan malas aku menyambut.

‘ Jadi awak betul-betul cintakan saya? Alhamdulillah… Saya datang ni pun nak merisik awak lah. Sebab tu saya tak datang-datang selama tiga hari sebelum ni. Lagipun along kan spy saya?’

Aku terlopong. Adakah aku tertipu? Tipah tertipu!

“ Awak… Tak mungkin saya nak biarkan awak kahwin dengan orang lain. Kan saya dah kata yang saya betul-betul cintakan awak. saya takkan lepaskan awak begitu mudah. Tengok sekarang. Walaupun baru dua minggu kita berkenalan, awak pun dah sayangkan saya. Itu buktinya kita berjodoh.” Jelas Irham lembut. Tidak lupa juga senyumannya itu.

Aku diam mendengar kata-katanya. Kemudian aku tunduk memandang tanah.

“ Saya nak uji awak sebenarnya. Saya nak tahu adakah betul awak ni sayangkan saya? Lagipun saya tahan diri nak jumpa awak sebab along awak. Along awak suruh saya dekatkan diri dekat Allah dulu. Fikir masak-masak dulu. Dan melalui itu saya dapat jawapan. Awak memang jodoh saya.”

Tanpa di duga, air mataku mengalir. Kata-kata dia sebentar tadi kedengaran ikhlas. Patutlah along tak menghalang aku sebelum ni sebab dia tahu perkara yang sebenar.

“ Awak kan nak suami yang mampu menjadi Imam, soleh dan bertanggungjawab? Jadi saya tengah cuba la ni.”

Irham memandangku dalam.

“ Angah! Jangan buat drama dekat sini boleh tak? Dahlah tadi drama nak pinang anak teruna orang tak jadi. Eh silap? Bekas anak teruna sebab Iqbal tu kan dah pernah berkahwin.”

Aku merengus geram. Along!!!!

“ Awak…” Terhambur keluhan kecil daripada mulut aku.

“ Kenapa awak ni sweet…. Sangat…” Aku menarik hidungnya spontan. Kemudian aku tersengih apabila hidungnya merah.

“ of course! Kan saya bakal suami awak.” Werk! Haha!

“ Okey fine! Saya mengaku saya cintakan awak. Dan saya terima awak.” ujarku dalam satu nafas je.

Irham mula tersenyum lebar.

“ tapi dengan satu syarat.” Aku menjongket kening melihatnya. Syarat pula kau nak beri dekat Irham ni. Apa tu?

“ Awak kena biar saya kahwin dengan Iqbal dulu. Eh? Tak de. Gurau je. Hahaha…”

Sudah cukup aku mengenakan Irham sampai dia berubah marah.

“Nurul Asyikin Bt Muhd Zaki!!!” Aku ketawa lagi.

“ Ya!!!”

Okey! Orang kata kalau cinta mengaku je lah. Okey! Aku dah mengaku pun. And… Happy ending!! Hihihihi…

~Tamat~

1 comment :

  1. Best cerpen ni..sempoi jee..truskn berkarya..-kin-

    ReplyDelete

Popular Posts