Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Monday, 9 December 2013

Sesuci Kasihmu 9





 “ Kalau aku cakap aku nak jaga dia? Apa pendapat kau?”


Alif yang seronok mengurut bahu Farah tersentak. Kata-kata Izz tadi membuatkan dia sendiri terfikir. Apakah maksud kau Izz?


“ Kau faham tak maksud aku ni Alif?” Sekali lagi Izz menyoal.


Alif mencuit bahu Farah yang asyik menonton televisyen itu. Apabila Farah menyedari cuitan di bahunya, lantas dia memusingkan badan ke belakang. Dia faham apa yang sedang Izz cakap sebentar tadi.


“ Abang Izz. Tapi kenapa?” Soal Farah pula.


Izz duduk di hadapan Alif. Kepalanya digelengkan perlahan. Dia sendiri tiada jawapan untuk itu. Puas dia fikir kenapa tiba-tiba dia ingin melindungi perempuan tu. Namun, tiada satu pun jawapan yang sesuai. Melainkan wajah Zahra sama dengan wajah perempuan yang selalu muncul dalam mimpinya itu.


“ Farah bukan apa. Akak Zahra kan baru je…”


“ Itu abang tahu.” Pintas Izz lalu meraup wajahnya perlahan.


“ Abang Izz nak hiburkan hati dia. Abang terasa macam nak lindungi dia. Jangan tanya kenapa sebab abang Izz tak ada jawapan untuk itu. Biarlah masa yang menentukan segala-galanya.” Sambungnya lagi lantas tersenyum kecil ke arah Alif dan Farah.


Farah dan Alif masing-masing terdiam. Tidak sangka Izz sanggup buat macam tu. bagi Alif, Izz sangat berbeza kali ni. setahu dia, Izz tak pernah nak ambil tahu pun fasal perempuan melainkan umi dan adik dia saja. Tapi kali ni? maybe ada hikmah yang dia sendiri tak tahu. Maybe!


“ Farah. Tolong jangan beritahu apa-apa pun dekat akak kamu fasal abang. Abang tak nak dia fikir abang simpati dekat dia. Sedangkan abang Izz ikhlas. Abang nak sangat tengok dia tersenyum kembali. Tak salah kan sebagai seorang sahabat membantu sahabatnya?”


Farah tersenyum lantas mengangguk. Ya! Sahabat membantu sahabat. Tak salah!


“ Okey. Kalau begitu aku hanya mampu harapkan kau Izz.”


Alif akhirnya menepuk bahu Izz dengan senyuman lega. Dia memang berharap akan ada seseorang yang mampu membuatkan hati akak iparnya kembali tersenyum. Mungkin Allah sampaikan Izz untuk akak Zahra.


“ Dah. Jom kita pergi hospital. Akak Zahra boleh balik hari ni.” Farah bersuara dengan ceria.


“ Okey! Jom!”


**

Hampir dua jam menunggu. Akhirnya Zahra sudah boleh keluar daripada hospital. Hanya Tuhan saja yang tahu bagaimana perasaannya kini. Tersangatlah lega! Yang dia tahu sekarang, dia nak makan banyak-banyak. Rasa lapar pula.


“ Akak nak ke mana lepas ni?”


Farah menjeling sekilas ke arah Zahra dengan senyuman. Alif dan Izz dah pun menunggu dalam kereta.


“ Akak nak makan. Farah bawa akak pergi makan boleh? Akak tiba-tiba mengidam nak makan nasi ayam pula.” Sengih Zahra sambil mengusap perutnya. Bukan anak dalam kandungan yang lapar tapi dia sendiri. Yalah! Dari semalam tak makan.


Farah yang melihat Zahra yang tersengih kerang busuk itu tertawa kecil. baginya, inilah akak Zahra yang dia kenal dulu. Zahra yang lama dah kembali ke? Atau akak Zahra hanya berpura-pura? Ah! Dia tak perlu nak fikir semua tu. asalkan akak Zahra happy.


“ Eleh.. akak yang lapar ke baby tu yang lapar?” Usik Farah lantas memasukkan beg pakaian Zahra ke dalam bonet kereta. Alif yang berada di tempat pemandu pantas keluar ingin membantu isterinya.


“ Erk? Hehe.. Yelah. Akak yang lapar.” Dengan malu Zahra menjawab.


Akhirnya tawa Farah meletus. Dah agak dah!


“ Kenapa ni?” Alif menyoal apabila Farah ketawa manakala Zahra tersengih.


“ Nothing! Ini hal perempuan bang. Lepas ni kita pergi makan erk? Akak Zahra lapar tu.” Ajak Farah dengan senyuman.


Tiba-tiba matanya nampak kelibat Izz yang melangkah ke arah mereka. Tak lupa juga Izz membawa buah tangan kepada Zahra.


“ Aik? Abang Izz dari mana ni?” Jelas kerutan di dahi Farah.


“ Beli buah sikit. Ermm.. Ini untuk awak Zahra.”


Zahra melihat bungkusan itu dengan tertanya-tanya. Dia teragak-agak sama ada nak ambil atau tak.


“ Ambil je. ini untuk awak.” Suruh Izz masih dengan senyuman.


Dengan lambatnya Zahra menyambut juga huluran daripada Izz itu. Dia hanya mampu tersenyum tanda terima kasih. Entah kenapa mulutnya tiba-tiba terkunci untuk bercakap apabila berhadapan dengan Izz. Maybe fasal semalam kot.


“ Abang Izz nak ikut kami ke atau nak balik terus?”


“ Kalau abang Izz nak ikut korang boleh?” Izz menyoal pula.


“ Mestilah boleh. Akak tak kisah kan?”


Semua mata memandang ke arah Zahra yang terpinga-pinga itu. Akhirnya dia mengangguk. Dia rasa dia tak perlu kot nak menolak sebab Izz tu kan sepupu Alif.


“ Okey! Let’s go guys!”


**

Diam tak diam. Zahra dah pun selesai menjamah makanannya sekitar 5 minit yang lalu. Farah dan Alif langsung tak perasan reaksi Zahra yang kekenyangan itu kerana asyik berbual. Manakala Izz pula sesekali menjeling ke arah Zahra. Entah kenapa matanya degil ingin melihat perbuatan Zahra.


Burrkk!!


Zahra pantas menekup mulutnya. Kini ketiga-tiga mereka menoleh ke arah Zahra yang sedang menahan malu itu.


“ Erk! Maaf!” Ucap Zahra sambil tersengih. Perlahan-lahan tangannya diturunkan kembali dan diletakkan di atas riba. Haih! Asallah aku sendawa kuat sangat tadi. Aku tau lah kau kenyang Zahra. Tapi buat malu je lah!


Akhirnya Farah dan Alif hanya abaikan saja. Tapi Izz? Dia setia merenung ke arah Zahra dengan senyuman. Haih! Asallah dengan hati aku ni?


“ Zahra… awak nak lagi ke?” Tiba-tiba Izz menyoal sambil menghulurkan pinggannya yang masih ada nasi itu.


Zahra pantas menggelengkan kepalanya. tolonglah! Aku dah kenyang.


“ Sedap ke?” Izz menyoal lagi. Dia jadi tertarik pula nak bercakap dengan Zahra. Sambil makan sambil tanya. Okey apa!


“ Urm… Sedap jugalah. Kalau tak saya takkan sendawa tadi. Haha..” Zahra tertawa kecil apabila mengingatkan kejadian tadi. Bikin malu beb!


“ Erk.. akak.. kami berdua nak ke gerai sebelah kejap. Nak beli buah tangan sikit untuk makcik Alif. Abang Izz dan akak Zahra tak kisah kan?” Soal Farah lalu bangun daripada kerusi.


“ Eh! Tak. Pergilah.”


Zahra menjeling sekilas ke arah Izz sebelum tunduk memandang pinggan. Dia pelik akan kerenah Izz. Bukan dia tak perasan mata Izz sesekali menjeling ke arahnya.


“ Urm.. Saya Izz Firas. Rasanya kita tak berkenalan lagi sebagai seorang sahabat kan?” Izz bersuara dalam nada ceria.


“ Erk! Perlu ke?” Dengan riak bersahaja Zahra menyoal.


“ Sangat perlu. Kan kita kawan?”


“ Urm.. Okeyh. Saya Zahra Umairah. Saya tak sebut nama penuh saya pun awak dah tahu kan? so.. Ya. Saya sambut salam perkenalan awak tu.”


Kepala Izz terangguk-angguk menyambut kata-kata Zahra. Adakah saat ini adalah sesuai untuk dia tanya soal peribadi Zahra? Agaknya tak kot. Tapi aku nak tahu sangat dah ni. selagi aku tak tahu, pasti perkara itu akan menghantui aku.


“ Erk.. Awak. saya nak tanya something boleh?” Izz ingin berterus-terang.


“ Tanya je.” Zahra masih leka memandang ke jalan raya yang sibuk dengan kereta itu.


“ Kalau boleh saya nak tahu. Apa yang dah terjadi pada awak?” Dengan berhati-hati Izz menyoal. Takut Zahra terasa pula.


Zahra tersentak. Tapi dia tersenyum hambar menyambut soalan Izz itu. Kenapa lelaki ni beria-ria nak tahu soal peribadi aku?


“ Kenapa? Saya rasa awak sebagai peguam or lebih senang lagi saya cakap awak yang uruskan kes saya pasti tahu bukan? Jadi.. Saya rasa tak perlu kot saya nak cerita. Lagipun saya rasa tak perlu nak buka kisah yang amat menyakitkan tu. Awak tahu tak? Sepanjang saya kenal dia dulu. Tak pernah pun dia nak pukul or tampar-tampar saya. Tapi semenjak lima bulan yang lalu. Dia berubah.”


Mata Zahra kembali berkaca-kaca. Dia sendiri hairan. Mulutnya jadi ringan ingin bercerita kepada Izz. Tapi dia tak lah bodoh sampai nak cerita kesemuanya. Dia masih ada maruah yang harus dilindungi.


“ Awak.. salahkah kalau saya berubah? Kenapa dia tak suka keadaan saya yang sekarang? Dia kata saya berlagak alim. Sedangkan semua suami nak seorang isteri solehah. Kan?”


Izz termangu. Hatinya sayu melihat air muka Zahra yang mula berubah mendung itu. Dia jadi serba salah. Kalaulah dia tak buka topik tu. pasti Zahra takkan jadi macam ni.


“ Maafkan saya. Saya tak patut tanya awak tadi…” Pinta Izz lembut.


“ Tak apa. saya tahu awak tertanya-tanya. Jadi tak salah kalau awak nak ambil. Saya pun nak minta maaf fasal semalam. Kalau awak tak sedarkan saya. Maybe saya tak berada dekat sini. Maybe saya masih dekat hospital.”


Tangannya perlahan mengesat air mata di hujung tubir mata. Dia harus kuat. Dia tak mahu menangis lagi demi lelaki tak guna tu. dia bertekad yang dia ingin teruskan hidup bersama dengan anaknya yang berada dalam kandungan tu. dia tahu Allah sentiasa bersama dia.


“ Zahra… saya rasa dia sangat rugi. Rugi sebab lepaskan awak.”


Tanpa Izz sedar, dia telah bercakap sesuatu yang membuatkan Zahra sendiri terkedu. Tapi Zahra masih berlagak biasa. Seperti tiada apa-apa yang berlaku.


“ Urm.. Tak sabar saya nak awak balik ke rumah umi saya. Nanti saya kenalkan umi saya dekat awak. awak jangan risau. Umi dan adik saya tu peramah orangnya.” Ujar Izz menukar topik.


“ Yeke? Patutlah abang dia tu peramah terlebih.”


Tawa Izz meletus. Peramah? Ya! Betullah tu. Sampai terlebih dah pun aku rasa.


“ Terima kasih.”


**

“ Assalamualaikum Umi..”


“ Waalaikumussalam. Masuklah.”


Zahra kelihatan sangat kekok apabila berhadapan dengan family Izz. Dia sendiri merasakan yang dia tak patut berada di sini. Dia macam menyusahkan mereka semua pula.


“ Akak! Kenapa tak masuk lagi?” Laung Farah dari dalam rumah.


Dengan senyuman kelat, Zahra melangkah masuk ke dalam rumah. Ya Allah. Aku akan susahkan mereka ke?


“ jangan risau. Kedatangan awak amat dialu-alukan.” Bisik Izz lalu meninggalkan Zahra.


Zahra sendiri tersentak saat terdengar bisikan itu. Mujur dia tak terpukul kepala Izz. Kalau tak cari nahas je.


“ Ni ke Zahra yang kamu cerita tu Alif?”


“ Haah. Akak ipar Alif.”


Umi melihat Zahra dengan senyuman manis. Tanpa dipinta, tangan Zahra ditariknya ke dalam pelukan. Zahra pula yang terkedu dengan perbuatan Umi tu. Tapi tak pula dia menolak.


“ Terima kasih kerana sudi datang ke rumah Umi. Umi sangat menantikan kehadiran kamu. Kamu anggap je rumah ni sebagai rumah kamu sendiri.”


Kata-kata Umi berjaya memecahkan tembok keharuan Zahra. Hampir saja dia menitiskan air mata. Tiba-tiba dia teringat arwah ibu dan ayahnya. Hatinya turut sebak.


“ te..terima kasih makcik.”


Umi pantas melepaskan pelukan. Kepalanya digelengkan sambil melihat Zahra. Zahra pula pelik.


“ Jangan panggil makcik. Tapi Umi. Boleh kan?”


Zahra menggenggam kemas tangannya. Dia cuba menahan daripada menitiskan air mata. Ya Allah. Terima kasih kerana sampaikan aku seorang makcik yang sangat baik. Tapi macam mana kalau Umi tahu kisah silam aku? Aku pasti Umi takkan terima aku lagi sebagai tetamu.


“ Umi… Umi… Zahra…Zahra nak peluk Umi..”


Pantas Zahra memeluk Umi dengan esakan kecil. dia dah tak dapat nak tahan daripada terus menangis. Dia asyik teringatkan arwah ibunya. Kalaulah ibunya masih ada.


“ Syyhhh!! Kenapa ni Zahra? Jangan nangis sayang. Umi sentiasa ada di sisi Zahra.” Sambil mengusap perlahan belakang Zahra. Umi cuba memujuk Zahra.


Farah yang sedari tadi melihat turut menitiskan air mata. Dia tahu apa yang Zahra sedang rasakan ketika ini. Mereka berdua sama-sama rindukan arwah ibu dan ayah mereka.


Alif terus menarik Farah dalam pelukan. Sedih tengok Farah yang sedang mengalirkan air mata itu. Manakala Izz menahan sebak melihat Zahra. ‘ Ya Allah. Kalau benar aku boleh buatkan dia bahagia. Satukanlah kami Ya Allah.’ Tiba-tiba Izz berdoa dengan senyuman kecil.


“ Umi… masa untuk makan..” Suara Izz lembut. Dia tak mahu Zahra terus-terusan menangis.


Zahra pantas meleraikan pelukan. Wajahnya kini basah dengan air mata. Umi yang melihat menyeka air mata itu dengan lembut. Senyuman kecil diberi kepada Zahra.


“ Lepas ni, kalau Zahra ada apa-apa masalah. Beritahu je Umi. Anggap Umi ni sebagai ibu Zahra. Umi tak kisah.” Pesan Umi.


Zahra hanya mengangguk lalu membalas senyuman Umi. Sungguh! Dia terasa ada perasaan bahagia sedang menjalar dalam dirinya saat Umi berkata begitu.


“ Okey! Jom kita makan. Lepas ni kita pergi tengok kampung. Amacam Alif?” Izz kemukakan cadangan.


Alif menjeling Izz sebelum menoleh ke arah Farah. Apabila Farah mengangguk Alif turut melakukan perkara yang sama.


“ Okey je.”


“ tapi!”


Kini, mereka semua tertumpu pada Umi.


“ Kamu kena kemas dulu bilik-bilik yang ada dalam rumah ni. kalau tak korang nak tidur mana malam ni? Umi tak nak masuk campur erk? Jom Zahra..”


Belum sempat Zahra nak berkata-kata, Umi terlebih dahulu menarik lengan Zahra agar mengikutinya ke dapur.


“ Umi! Tak acilah! Izz bukan tetamu tapi Alif ni yang tetamu lah.” Izz mula merungut. Sedangkan sengaja je pura-pura marah.


“ Aci dekat India!” Sempat lagi Umi melaung dari dapur.


Akhirnya mereka ketawa dengan perasaan gembira.




No comments :

Post a Comment

Popular Posts