Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Thursday, 31 January 2013

Cinta Bersatu (7)


" Assalamulaikum ibu."

" waalaikumussalam."

Tangan ibu mertua aku kucup. Senyuman manis ku berikan kepada dia.

" Menantu ibu sihat tak?" soal ibu.

Aku mengangguk perlahan.

" Alhamdulilah. Sihat je.." jawabku dengan senang hati.

" kamu berdua duduk dulu. Ibu nak ke dapur jap."

" ibu..tak payah susah-susahlah kalau ibu nak buat minuman. Kami kejap je ni." halang Anuar.

" tak apa. Kejap je.. duduk dulu."

Ibu terus melangkah ke dapur. Aku mengambil tempat di sofa. Aku memerhati sekeliling. Dekorasi rumah ni memang unik dan cantik. Pasti ibu seorang yang suka mendekorasi ni. Boleh minta petualah.

"Nanti awak akan duduk dirumah sewa saya. Rumah tu di belakang taman perumahan ni. Dekat je." maklumnya.

Aku tidak hiraukan dia malah bangun dan bergerak ke dapur. Ingin membantu ibu.

" Ibu buat apa?" soalku apabila masuk ke dapur.

" Tak buat apa-apa pun. Kamu pergilah duduk di hadapan tu. Nanti ibu bawakan minuman ke hadapan."

Aku tersenyum.

" Tak apa. Ibu.. Dee nak tahu sesuatu boleh?" soalku.

" Tanya je lah. Apa?" Ibu memberhentikan kerjanya dan menumpukan sepenuhnya kepada aku.

Aku jadi ragu-ragu. Patutkah aku tanya ibu. Tapi takut ibu terasa pula akan soalan aku ni. Hurmm..

" Dee.." AKu tersenyum melihat ibu.

" Tak ada apa-apalah. Lupakanlah." ujarku.

IBu melihatku pelik.

" Tanya je. Ibu tak kisahlah." AKu terteguk air liur. Alang-alang tu tanya je lah.

" Boleh ke ibu terima Dee ni sebagai menantu ibu. Dee ni bukan seperti perempuan di luar sana. Bukan menantu yang baik. Dee rasa abang Nuar tu patut cari yang lebih baik daripada Dee." ujarku terus terang.

Ibu ni memang baik orangnya. Kuat agamanya. TApi sayanglah kalau menantu dia jauh berbeza sangat. Aku yang jadi malu nanti.

" Dee..kenapa kata macam tu. Ibu tak kisahlah. Dee boleh berubahkan? Ibu tak kisah pun. Ibu terima je pilihan anak ibu tu. Dah kamu yang dia pilih. Jadi ibu terima hati yang terbuka. Dee anak yang baik. TAk semestinya perempuan di luar sana perangai dia lebih baik sedangkan anak menantu ibu ni seratus kali lebih baik."

Aku terdiam.

" Dee.. ibu tak akan salahkan kamu dan Nuar. Yang ibu tahu ibu gembira melihat anak ibu tu. Dia kata dia tak menyesal pilih kamu menjadi isteri dia. Dia ada kata juga yang dia akan usaha supaya Dee dapat terima dia. Ibu tahu kamu terdesak terima perkahwinan ini. Ibu tahu segalanya Dee."

Aku tersentap. Aku melihat wajah ikhlas ibu.

" Kamu tak perlu rasa bersalah. KAmu seharusnya bersyukur kerana mendapat Anuar tu. Dia sayangkan kamu Dee."

Bahuku diusap ibu. Ibu tersenyum melihat aku yang terdiam daripada tadi.

" Ibu.. apa yang lama sangat di dapur ni.."

Muncul Anuar dengan tanda tanya. Aku pantas bergerak masuk ke dalam tandas. Mujur tandas dekat dengan dapur. Aku nak lari sebab air mata aku dah bertakung dari tadi.

Entah kenapa hati aku jadi sebak selepas mendengar kata-kata ibu sebentar tadi. Bagai nasihat seorang ibu kepada anaknya.

Ya Allah.. adakah aku yang bersalah? Aku tahu aku masih belum dapat meredhai lagi perkahwinan ini. TApi aku berhak diberi waktu untuk menerima segalanya. Ya Allah. Bantulah aku.

Aku tak mahu kalau terus-terusan menderhakai suami sendiri. Aku juga kasihan melihat dia. TApi kenapa setiap kali aku ingin berhadapan dengan dia dan berbincang berdua. PAsti ada saja perkara yang tidak sepatutnya berlaku.

" Dee.. lambat lagi ke dalam bilik air tu. Abang tunggu di ruang tamu ya.."

Aku menyentuh dada. Memang rasa sakit tu tak pernah hilang. Ia perlukan waktu. Ia bukanlah mudah ingin membuang kenangan itu dan menyembuhkan luka ini. Aku tahu dia ikhlas meminta maaf daripadaku. TApi entahlah.. Aku masih sukar nak terima dirinya.

" Aku bukan seorang perempuan yang mudah mengalah."

Ya.. betul. Aku menarik nafas dalam-dalam sebelum melangkah keluar daripada bilik air. Air mata ku seka. Aku cuba ukir senyuman yang paling manis buat diriku.

Kuatkan semangat Diana.

****

" Apa yang awak bualkan dengan ibu saya tadi?"

Aku menoleh ke arahnya sekilas. Aku kembali menoleh ke tingkap kereta. Tiada hati nak berbual dengan dia.

" Dee.. dengar tak apa yang saya cakap ni?" AKu mengangguk kecil.

" JAdi..beritahulah." Dia masih tak berputus asa. TApi aku memang tak ada mood nak bercakap ni.

" Hurmm.. tak ada apa pun." balasku malas. Kepalaku sandar.

" Awak letih ke?"

" Hurmm.."

" Awak nak tidur?"

" Hurmm.."

" Awak nak singgah ke mana-mana dulu tak?"

" Hurmm.." Dia masih tak berputus asa. Tanya macam-macam. Biarlah.

Tiba-tiba tangan kananku ditarik perlahan. Aku menoleh ke arahnya.

" Saya tidak akan lepaskan awak lagi. Saya akan menggengam awak selamanya di hati ini."

Ucapnya lembut. Walaupun dia tidak menoleh ke arahku tapi aku dapat kesan senyumannya. Tanganku dikucup perlahan.

" Dee.. saya sayangkan awak."

Aku kembali menarik tanganku dengan perlahan. Kenapa awak selalu berubah? Kejap macam tu , kejap macam ni. Awak buat saya keliru.

" Awak.. tolong lepaskan saya kalau awak tidak mahu menjaga saya lagi." ujarku tanpa melihatnya. Aku cakap macam tiada perasaan. Tapi sebenarnya hati aku rasa lain ketika mengucapkannya.. Aku pun tak tahu kenapa.

" Apa maksud awak?" Aku tersenyum kecil.

" Saya tak mahu kalau saya terus bersama awak. HAti awak akan terluka. LAgipun saya masih bencikan awak." ujarku perlahan.

" Dee.."

" Lupakanlah.. apa yang saya kata tadi."

Aku terus menoleh ke arah tingkap kereta. Tiba-tiba saja air mataku mengalir. Aku tak faham betullah dengan perasaan ni. Kejap marah kejap sedih. Argh!!!

~Bersambung~

No comments :

Post a Comment

Popular Posts