Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Sunday, 8 December 2013

Sesuci Kasihmu 8



Izz menyandarkan dirinya di dinding dengan perasaan simpati. Matanya setia memandang ke arah wajah Zahra yang masih tidak sedarkan diri itu. Malah dia sudah berdiri di hadapan Zahra dalam sejam yang lalu. Macam-macam yang sedang dia fikirkan kini. Namun satu pun belum berjaya membuatkan dia lega.
“ Huh!”

Terhambur keluhan kecil dari mulutnya. Dia pandang pula ke arah Alif dan Farah yang sedang duduk di sofa ketika itu. Mereka berdua tidak putus-putus berdoa agar Zahra cepat sembuh. Melihatkan mereka berdua, Izz tertarik untuk bertanya lebih lanjut tentang Zahra. Mungkin dia dapat membantu serba sedikit.

“ Alif..” Panggilan Izz menyentakkan lamunan Alif. Farah yang berada dalam dakapannya ditatap. Terbit senyuman kecil pada mulutnya. Dah tidur rupanya sayang aku ni. letih sangatlah tu.

Perlahan-lahan Alif bangun dan menyandarkan Farah pada sofa. Selepas itu, dia bergerak mendekati Izz. Kelihatan Izz sangat serius ketika itu. Naik pelik juga dia. Tak pernah sahabatnya itu berwajah serius sampai macam tu sekali.

“ Kenapa ni?”

Bahu Izz ditepuknya perlahan. Bersama juga senyuman kecil.

“ Kita cakap dekat luar.”

Izz keluar daripada bilik rawatan Zahra dan diikuti Alif. Selepas pintu ditutup Alif, Izz menarik nafas dalam-dalam sebelum bertanya perkara yang seterusnya.

“ Aku tahu apa yang kau nak cakap.” Pintas Alif tanpa sempat Izz membuka mulut. Izz sedikit tersentak.

“ Aku tahu kau risaukan Zahra kan?” Sekali lagi Alif menyoal sambil tersenyum kelat.

Izz tunduk memandang lantai. Badannya tersandar pada dinding.

“ Ya. Aku nak tahu sekali apa dah jadi pada dia. Kau boleh cerita tak apa yang berlaku sebenarnya?”

Izz menoleh ke arah Alif dengan kerutan di dahi. Hatinya membuak-buak ingin tahu tentang perempuan bernama Zahra itu.

“ Apa yang kau nak tahu? Aku tak tahu nak cakap macam mana. Tapi aku rasa sukar sangat nak cerita dekat kau. Aku rasa Farah lebih layak cerita semua ni. Lagipun aku bukan family kandung dia.”

Jawapan Alif membuatkan Izz hampa. Entah mengapa hatinya degil ingin tahu fasal Zahra. Adakah kerana wajah Zahra sama dengan wajah dalam mimpinya? Entah! Dia sendiri pun tak tahu.

“ Sikit pun tak boleh ke?” Izz masih berusaha untuk mendapatkan jawapan.

Alif melihat Izz dengan senyuman hambar.

“ Susah nak cakap. Tapi satu je yang boleh aku beritahu kau. Dia dah cukup menderita. Hidupnya sebelum ni bagaikan penjara bagi dia. Suami dia memang seorang yang tak berhati perut. Kejam! Sampai sanggup buat dia macam tu.” Nada suara Alif bergetar. Nampak sangat yang Alif sedang menahan marah.

Izz tersentak. Alif kelihatan sangat marah.

“ Aku tahu. Aku dapat tengok penderitaan dia waktu tu.” Ujar Izz perlahan lalu tunduk semula memandang lantai.

“ Aku tak yakin apa akan jadi lepas ni. Tapi aku harap dia dapat lupakan apa yang telah terjadi. Demi masa depan dia dan anak dia.”

Izz menepuk perlahan bahu Alif. Seperti seorang abang memberi kekuatan kepada adiknya. Dia tahu Alif rasa simpati akan keadaan Zahra.

‘Aku tak peduli. Tapi aku nak tahu juga apa yang berlaku pada dia.’ Tekad Izz.

“ Arghhh!!!!”

Jeritan itu mengejutkan Izz dan Alif. Pantas mereka masuk semula ke dalam.

“ Ya Allah akak! Abang! Tolong Farah!!!”

Zahra tepis tangan Farah dan Alif yang ingin memegang tangannya. Dia juga menolak badan Farah ke tepi. Lantas dia turun daripada katil sambil membuang wayar-wayar yang berada pada badannya. dia dah tak peduli. Dia dah tak hairan kalau dia sakit sekali pun. Apa yang dia nak dia ingin pergi dari sini selama-lamanya.

“ Akak!!” Farah menjerit melihat Zahra yang sudah bergerak ke arah pintu.

“ Awak nak ke mana?”

Izz berdiri tepat di hadapan Zahra yang kelihatan marah itu. Ya! Pandangan mata Zahra dah cukup membuktikan  yang Zahra cukup-cukup menderita.

“ Tepilah!!” Pantas Zahra menolak tubuh Izz supaya ke tepi. Namun, sedikit pun Izz tak berganjak. Matanya tajam merenung ke arah Zahra yang cuba menolaknya itu.

“ Saya tanya awak nak ke mana?!”

Semua orang di situ terkejut mendengar tengkingan Izz, terutama Zahra. Terkebil-kebil Zahra melihat Izz yang sedang merenungnya itu.

“ Awak peduli apa?! Saya nak pergi dari sini! Saya dah tak mahu berada di sini. Saya nak pergi buat selama-lamanya! Biarlah apa pun nak jadi. Saya dah tak kisah. Yang saya tahu saya kena pergi dari sini!!!!”

Zahra turut menengking. Dadanya berombak menahan marah terhadap Izz. Malah, fikirannya pada waktu itu dah tak dapat berfikir dengan baik. Semuanya berserabut.

“ Awak nak ke mana? Awak nak bunuh diri ke?” Suara Izz kembali kendur. Namun dia masih serius seperti tadi.

Zahra yang mendengar tersentap. Sangat tersentap!

“ Akak! Apa yang akak fikirkan ni?” Farah mula menapak ke arah Zahra. Tapi dia sempat ditahan Alif. Farah menoleh ke arah Alif agar melepaskan dirinya. Namun Alif pantas menggeleng.

“ Sa..sa..ya…”

Tubuhnya menggeletar. Dia sendiri tak tahu apa yang tengah fikirkan saat ini. Yang dia tahu selepas dia sedar tadi. Dia ingin pergi jauh dari sini. Kalau boleh lenyap terus dari dunia ini. Dia mahu berbuat begitu agar dia tak perlu lagi berdepan dengan Syazwan.

“ Zahra…”

Izz memegang kedua-dua belah bahu Zahra dengan lembut. Kemudian matanya lembut menatap mata Zahra yang sudah bergenang dengan air mata itu. Dia tersenyum kecil.

“ Itu takkan selesaikan semua masalah Zahra. Itu hanya akan membuatkan awak lebih menderita. Lagipun Allah benci orang yang ingin membunuh diri. Saya tahu awak tertekan dengan keadaan sekarang. Tapi awak tak boleh Zahra. Awak perlu teruskan hidup. Kalau tak demi awak tapi demi anak awak. Awak dah lupa ke yang awak sedang mengandung? Hurmm..”

Nada turut bicara Izz yang lembut itu berjaya menenangkan Zahra yang tengah marah tadi. Air matanya terus menitis saat teringatkan anak yang dikandungnya itu.

“ Sa..saya… saya bencikan dia!!!”

Tiba-tiba Zahra menjerit dan menepis tangan Izz dengan kasar. Dia terus terduduk dengan linangan air mata. Hatinya sakit sangat saat teringat segala perbuatan Syazwan 
terhadapnya.

Izz jadi sayu. Hatinya dilanda rasa simpati. Akhirnya dia melutut di hadapan Zahra yang sedang menangis itu.

“ Bukankah lelaki baik untuk perempuan yang baik?” Terpacul soalan itu dari mulut Zahra.

“ Dan lelaki jahat untuk perempuan jahat? Jadi saya ni jahat kan? Sebab dapat lelaki yang jahat.” Sambung Zahra tanpa sempat Izz membuka mulut.

“ Tak! Awak baik.” Tegas Izz.

Zahra tersenyum sinis. Pantas dia mendongak melihat Izz.

“ Baik? Kalau betul saya baik saya takkan diceraikan. Saya ni memang bukan seorang yang baik.”

Izz tersentak. Entah kenapa dia berkata begitu pada Zahra sedangkan dia sendiri pun belum mengenali Zahra dengan lebih dekat lagi. Ahh! Hatinya jadi berbelah bahgi.

Izz kembali berdiri. Dia memandang pula ke arah Alif dan Farah yang berdiam diri itu.

“ Alif. Aku balik dulu. Nanti kita jumpa dekat kampung. Farah.. tolong tenangkan hati akak awak ni. Nasihatkan dia supaya jangan terlalu ikutkan sangat perasaan tu.”

Farah dan Alif melihat Alif tanpa kata. Melihat adegan tadi, mereka jadi pelik. Terutama Alif. Izz sangat berbeza tadi.

“ Dan awak Zahra. Saya tak nak awak menangis macam ni. dah tak ada gunanya. Adalah lebih baik agar awak mengadu pada Tuhan. Dia lebih tahu apa yang awak rasa. insya-Allah dia pasti akan membantu awak.” Sambung Izz lagi sambil merenung Zahra yang sedang tertunduk itu.

Izz mula bergerak ke arah pintu. Rasanya lebih baik dia pergi dari situ. Lagipun dia bukan sesiapa bagi Zahra.

“ Terima kasih.”

Langkah Izz terhenti saat mendengar ucapan itu dari mulut Zahra. Tapi tak pula dia menoleh ke belakang.

“ terima kasih kerana sudi sabar dengan sikap saya tadi. Saya tahu saya terlalu emosinal. Saya minta maaf.”

Terbit senyuman kecil pada bibir Izz. Entah mengapa hatinya terasa lega apabila Zahra kembali okey.

“ Sama-sama.”

Ujarnya sebelum berlalu keluar. Kini dia bertekad. Dia akan bantu Zahra melupakan lelaki yang bernama Syazwan dan melupakan penderitaannya. Dia juga bertekad akan membuatkan Zahra bahagia.

** 
“ Siapa dia?”

Farah yang tengah mengurut lengan Zahra terhenti seketika. Wajah akaknya itu ditatap dengan kerutan di dahi.

“ Siapa? Siapa yang akak maksudkan?” Soal Farah.

Zahra terdiam. Memikirkan tentang lelakit itu hati Zahra tiba-tiba saja berdebar. Teringat pula fasal tadi, dia jadi malu. Entah macam mana dia boleh terlebih emosional macam tu. Ya Allah. Malunya aku!

“ Izz. Kenapa dia nampak macam ambil berat sangat tentang akak?”

Kini mata Zahra bertembung dengan mata Farah. Sungguh! Dia nak sangat jawapan tentang itu.

“ Dia kan yang akan uruskan penceraian akak.. mestilah..”

“ tak!” Pintas Zahra tanpa sempat Farah habiskan kata-katanya.

“ Bukan. Akak tak rasa macam tu. Dia abang ipar Farah kan?”

Farah hanya menganggukkan kepalanya. Terbit perasaan bimbang dalam hatinya. Ya Allah. Lindungilah akak Zahra. Aku sedih tengok dia macam ni.

“ Dahlah kak. Jangan fikir yang bukan-bukan lagi. Yang penting anak dalam kandungan akak tu. Akak kena jaga kesihatan tau.” Nasihat Farah disambut Zahra dengan senyuman hambar.

Perlahan perutnya diusap. ‘ Maafkan mama sayang. Tadi mama terlalu ikutkan perasaan. Mujur ada seseorang yang menyedarkan mama.’ Zahra kembali mendongak.

“ Farah. Tolong akak bawa balik ke kampung Alif. Akak dah tak mahu tinggal dekat sini. Akak tak mahu terus diselubungi perasaan sedih,marah,kecewa dan derita. Akak tak nak. Farah boleh tolong akak kan?”

Kata-kata Zahra tadi berjaya membuatkan Farah tersenyum lebar. Alhamdulillah! Kalau itu yang akak mahukan. Farah sudi tolong akak.

“ Pasti kak. Farah takkan biarkan akak mengalirkan air mata lagi lepas ni. itu tekad Farah.”

Terus Zahra menarik Farah ke dalam pelukannya. Dia bersyukur kerana dia masih mempunyai adik yang sangat sayangkan dia.

“ Hei girls!”

Muncul Alif dengan senyuman. Tak lupa juga buah tangan pada Farah dan Zahra.

“ Apa yang abang bawa tu?” Soal Farah lalu meleraikan pelukannya.

“ Special for you dear.”

Alif menyerahkan beg kertas itu pada Farah. Farah menyambut dengan kerutan di dahi. Apalah yang suami aku bagi ni.

“ Abang!!!” Farah terjerit kegembiraan. Pantas dipeluk Alif dengan perasaan teruja.

Zahra yang melihat tersenyum kecil. Sikap keanak-anakan itu masih belum pudar dalam diri Farah.

“ Macam mana abang tahu Farah nak sangat benda ni?”

Farah meleraikan pelukannya dengan senyuman ceria. Alif yang melihat hanya tersenyum.

“ Hari tu kan Farah beria-ria ajak abang ke shopping complex. Abang perhati Farah ni berkenan sangat dekat sepasang kasut tu. Bila abang tanya Farah buat tak tahu je. Jadi abang agak Farah nak benda tu.”

Farah berasa terharu. Tak sangka. Kasut yang dia idam-idamkan selama ni dapat juga.

“ Ha! Sebelum abang terlupa. Akak Zahra pun ada hadiah. Nah..”

Alif menyerahkan satu beg kertas ke arah Zahra. Tanpa banyak soal, Zahra menyambut huluran Alif itu. Apabila dia membuka saja beg itu, dia tergamam.

“ Maafkan Alif sebab hanya itu yang mampu Alif beri.” Ucap Alif dengan senyuman ikhlas. Farah yang berada di sisinya pantas didakap dengan penuh kasih sayang.

“ Te..terima kasih Alif.”

Sepasang baju baby yang comel itu ditatap Zahra dengan penuh perasaan hiba. Tangannya automatik mengusap perut.

“ Sayang.. pakcik Alif berikan sayang hadiah ni. Mesti sayang tak sabar nak pakai baju ni kan?”

Farah dan Alif. Masing-masing tersenyum melihat Zahra. Kini, mereka mampu menarik nafas lega kerana Zahra serba sedikit boleh melupakan Syazwan.

No comments :

Post a Comment

Popular Posts