Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Monday, 23 December 2013

Sesuci Kasihmu 16







Bonet kereta ditutup perlahan. Selepas selesai semuanya, Izz kembali menapak masuk ke dalam rumah. Kalau nak bertolak sekarang, dalam pukul 3 petang sampailah. Lagipun Ipoh ke Kuala Lumpur bukan jauh mana.

“ Barang semua dah bawa masuk ke dalam kereta ke Izz?” Soal Umi apabila Izz kembali masuk ke dalam rumah dan duduk di sofa yang berdekatan dengannya.

“ Haah. Dah. Tinggal nak pergi je.”

Izz menoleh pula ke arah dapur. Terdengar suara Zahra dan Izzati sedang berbual.

“ Izz.. Umi nak tanya kamu sikit boleh?”

Izz hanya mengangguk. Entah mengapa hatinya tiba-tiba rasa berdebar melihat wajah uminya itu. Serius bukan main.

“ Kamu ada perasaan dekat Zahra ke?”

Betul telahannya. Dia termangu selepas mendengar persoalan umi itu.

“ maksud umi?” Izz sengaja buat-buat tak tahu sedangkan dia faham apa maksud umi sebentar tadi.

“ Umi rasa kamu dah berubah Izz. Semenjak Zahra hadir dalam rumah ni. Umi tengok kamu lain sangat. Bukan apa, Umi Cuma pelik. Tapi umi gembira kerana akhirnya Allah bukakan pintu hati kamu tu untuk mencintai seorang perempuan. Dan perempuan itu adalah Zahra. Betul tak?”

Izz tersenyum kecil. Tak sangka sampai ke tahap ini Umi berfikir tentang dirinya. Kalau Zahra tahu pasti dia terkejut punya.

“ Bukanlah Umi. Izz sendiri tak tahu nak cakap macam mana. Tapi kalau soal cinta tu tolak ke tepi dulu kot Umi. Sebab Izz sendiri rasa Izz masih belum sampai ke tahap itu lagi. Lagipun Zahra tu masih isteri orang Umi. Izz berdosa kalau Izz menyimpan perasaan dekat dia. Izz Cuma rasa nak lindungi dia dan tak mahu tengok dia menderita lagi.” Jelas Izz agar uminya tak tersalah sangka.

Umi tersenyum kecil sambil menepuk perlahan tangan Izz. Dia seorang ibu jadi dia faham apa perasaan Izz ketika ini.

“ Umi tahu. Dan Umi akan sokong apa saja keputusan kamu selepas ini.” balas Umi lembut.

“ Baik umi. Tapi Umi… Izz masih tak faham satu perkara. Dan maafkan Izz sebab tak beritahu hal ini lebih awal. Izz rasa Izz boleh selesaikannya sendiri. Sedangkan tak pun.”

Izz membuat keputusan untuk memberitahu Uminya fasal mimpi tersebut. Tapi tak terlalu awal ke Izz? Sedangkan kau dah tak mimpi soal itu kebelakangan ni.

“ Apa tu Izz?” Um ingin tahu. Sampai berkerut Izz tu dibuatnya.

“ Erk! Tak ada apa-apa lah Umi. Lupakanlah.” Pantas Izz menggelengkan kepalanya. aku rasa lebih baik aku simpan rahsia ni ketat-ketat. Apabila sampai satu saat, baru aku akan ceritakan.

Umi melihat anaknya itu dengan kerutan di dahi. Dia pasti ada sesuatu yang bermain di fikiran Izz. Tapi dia tak patut mendesak Izz agar menceritakan perkara yang sebenar. Anaknya itu patut diberi peluang untuk berfikir dengan berdikari. Dia percayakan Izz.

“ Kalau kamu dah bersedia. Kamu ceritakan pada umi ye sayang?”

“ Insya-Allah Umi.”

Izz tersengih apabila hidungnya dicuit umi. Dia memang anak yang manja berbanding dengan Izzati.

“ Umi. Izz. Nak makan sesuatu tak? Kalau nak Zahra boleh hidangkan.” Muncul Zahra dengan sengihan.

Alif dan Farah dah keluar daripada pagi tadi. Katanya nak shopping. Kalau tak Zahra bolehlah duduk santai kejap dekat pelantar belakang rumah. Tapi bila ingatkan Izz nak balik. Zahra membatalkan hasratnya.

“ Eh! Tak usahlah Zahra. Kami dah kenyang. Urmm.. Kamu berdua sembanglah kejap. Umi nak ke dapur. Nak tengok Izzati buat apa.”

Belum sempat Zahra nak menghalang, Umi terlebih dahulu bangun dan menuju ke dapur. Mahu tak mahu Zahra mengambil tempat di hadapan Izz yang sedang merenungnya dirinya itu.

“ So? Apa awak akan buat selepas ni? Kan saya dah nak balik KL.”

Zahra tersenyum kecil. Kenapa pula dia soal aku macam tu? Macam dia pula yang kawal hidup aku. Eh tak! Macam seorang suami pula. Erk?

“ Kenapa awak tanya? Urusan awak ke?” Soal Zahra kembali.

“ yelah. Dah menjadi urusan saya okey. Selepas saya balik KL nanti. Dah tak ada orang nak buat lawak dan usik awak dah. Kan awak sedih dan rindu nanti dekat saya. Ya tak?” usik Izz. Dia suka sangat usik Zahra ni. Sampai naik segan Zahra dibuatnya.

“Eleh.. Tak ada maknanya nak rindu-rindu segala. Umi dan Izzati ada kan? buat apa saya nak rindukan awak. lainlah awak ni..”

Zahra pantas menutup mulutnya. Ya Allah. Aku nak tercakap dia suami aku. Ish! Kenapa dengan aku ni?

“ Saya apa?” Izz ingin tahu. Dia tahu apa ayat seterusnya itu. Namun dia tak mahu Zahra rasa malu. Zahra sedaya upaya cuba tak mahu cakap soal itu lagi.

“ Awak tinggal dekat mana? KL tu kan besar?” Pantas Zahra menukar topik.

Izz sembunyikan senyumannya. Dah tahu Zahra tak mahu cakap perkataan ‘suami’ di belakang ayat tadi. Ceh!

“ Kalau betul saya ni suami awak macam mana?”

Lain yang ditanya lain pula yang Izz jawab. Tapi dia tak kisah. Dia lagi suka adalah.

“ ha?!” Zahra pula jadi blur.

Izz bangun dengan senyuman tipis. Zahra. Selepas talak kau jatuh. Aku akan berusaha untuk mendapatkan hati kau tu. aku nak rawat semula hati kau yang luka itu. Itu janji aku. Aku harap kau dapat tunggu aku.

“ Umi! Saya nak pergi dah ni.”

Izz pantas melangkah keluar daripada rumah tanpa menghiraukan Zahra yang kelihatan terpinga-pinga itu. Sengaja buat Zahra tertanya-tanya.

“ Awal lagi ni. tak nak tunggu Alif dan Farah ke?” Muncul Umi bersama dengan Izzati di muka pintu. Zahra masih setia duduk di sofa. Dia tidak merasa nak bangun pun.

Izz melangkah ke arah pintu kereta pemandu. Dia membuka enjin kereta lalu masuk ke dalam kereta. Selepas berjaya membuka enjin kereta, dia kembali keluar dan menyalami tangan Uminya dan Izzati.

“ Kirim salam je lah dekat mereka berdua tu. Lagipun Izz dah lewat ni. Takut jammed pula nanti.”

Izz tersenyum melihat ke arah umi dan Izzati. Sempat juga dia kerling ke arah Zahra yang berada di dalam rumah itu. Nak je dia ketawa dekat situ. Tapi tak baik pula.

Baru sahaja dia nak masuk ke dalam kereta semula. Dia tiba-tiba teringat sesuatu. Ada sesuatu yang dia ingin berikan kepada Zahra sebelum dia pulang ke KL. Mana boleh lupa benda ni. Jadi dia melangkah semula ke arah Umi dengan sepucuk surat di tangan.

“ Umi.. tolong beri surat ni pada Zahra. Boleh kan Umi?” Izz hanya berbisik pada uminya lalu menyerahkan sepucuk surat itu pada umi. Tak mahu Izzati dan Zahra dengar. Kantoilah nanti.

“ yelah. Hati-hati dekat jalan tu.”

Izz hanya mengangguk dan kembali masuk ke dalam kereta. Harap-harap awak baca Zahra.

Zahra mula bangun dan menuju ke muka pintu selepas Izz masuk ke dalam kereta. Sesaat kemudian, kereta Izz telah pun keluar daripada kawasan halaman rumah.

“ Zahra..”

Zahra mendongak melihat umi dan Izzati silih berganti. Izzati hanya tersenyum lalu berlalu meninggalkan mereka berdua. Dia tahu umi dan Zahra ada privacy. Jadi dia tak patut menganggu.

“ Ada apa umi?”

“ Ini untuk kamu dari Izz.” Umi menghulurkan surat tadi pada Zahra.

Zahra mengambil surat itu dengan kerutan di dahi. Surat dari Izz? Kenapa pula ni?

“ Umi pergi dapur dulu ye.”

Akhirnya tinggallah Zahra sendirian di muka pintu itu. Matanya masih tertancap pada surat itu. Dia masih teragak-agak nak buka atau tidak. Tapi dia terfikir juga. Kenapa tiba-tiba Izz beri surat pula ni? So! Kalau nak tahu dia mesti buka dan baca.

**
Assalamualaikum Zahra. Future mother. And maybe my future wife?

Eh! Saya gurau je. Jangan ambil hati. Hehe.. Mesti awak pelik kan tiba-tiba je saya bagi surat dekat awak. Dah lah ini kali pertama saya tulis surat buat seorang perempuan. Pelik! :D

‘ Cinta itu datang tanpa dipinta. Cinta itu juga membuatkan hati manusia terseksa. Kadang-kadang cinta itu hadir pada ketika kita tidak menginginkannya. Namun, aku harus sedar yang dia bukan untukku. Aku hanya ingin melindunginya daripada terus disakiti. Tapi mengapa setiap kali aku memandang wajahnya, aku seakan tenang? Ya Allah. Adakah mimpi itu petunjuk untukku?’

Awak pernah dengar kan ayat-ayat di atas? Dan awak memang pernah membacanya kan? Macam mana saya tahu? Itu awak tak perlu tahu sebab rahsia. Cuma saya tahu awak mesti tertanya-tanya fasal luahan hati saya di atas tu. Mesti awak nak tahu siapa perempuan yang saya maksudkan tu.

Saya rasa saya patut beritahu awak siapa perempuan tu. Tapi saya harap awak tak terkejut. Sebab saya sendiri pun tak percaya sebenarnya. Namun, itulah hakikatnya. Walaupun kadang-kadang saya sendiri pun tak faham apa yang sedang saya alami saat ini.

Baiklah. Tak guna saya tulis panjang-panjang berjela ni. Buang masa je kan? perempuan yang saya maksudkan tu adalah ZAHRA UMAIRAH. Saya tak tahu lah awak kenal ataupun  tak. Yang saya tahu saya rasa dah terpikat dekat nama perempuan tu. Tapi saya sedar saya masih belum berhak ke atasnya.

Awak.. Saya rasa penjelasan saya dah cukup kot. Maybe awak susah nak percaya. Tapi tak mengapa. Insya-Allah jika benar awak untuk saya. Saya takkan lepaskan awak lagi selepas ni.

Izz Firas..

Surat itu dilipat kembali dan dimasukkan ke dalam beg tangannya. Rasa terkejutnya masih belum hilang walaupun dah hampir 3 kali dia membaca surat daripada Izz itu. Ya! Dia sendiri tak percaya apa yang Izz katakan itu.

Wajahnya diraup perlahan. Dia rasa runsing saat ini. Sesak nafas saat teringat semua ini. Tak sangka dalam masa tiga hari saja dia kenal dengan Izz. Dia boleh jadi berdebar macam ni.

‘ Ya Allah. Tenteramkanlah kembali hati hamba-Mu ini. Sememangnya hamba masih belum berhak untuk terima cinta daripada seorang lelaki lagi. Sedangkan hamba masih terikat pada suami hamba. Tapi jika benar dia untukku. Satukanlah kami suatu hari nanti.’

2 comments :

Popular Posts