Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Wednesday, 18 December 2013

Sesuci Kasihmu 14









Seawal 8 pagi lagi Izz dah tercegat dekat dapur bersama dengan Umi. Umi sendiri pelik melihat Izz pada pagi itu. Dah serupa orang angau pun ada.

“ Haih anak Umi ni lain macam je. Selalunya selagi tak pukul 9 mana kamu akan bangun. Ni baru pukul 8 kot. Anak Umi ni demam ke?”

Pantas Umi meletakkan belakang tangannya pada dahi Izz. Tapi tak panas pun. Izz menolak tangan Uminya dengan perlahan.

“ Mana ada. Izz sihat je. Saja nak bangun awal sikit. Salah ke?”

Izz membantu Umi menuang air susu ke dalam dua gelas kosong. Dia tahu untuk siapa. Siapa lagi kalau bukan untuk ibu-ibu mengandung tu. bertuah mereka kan? haih! Izz! Jealous nampak? Kau tu lelaki ada hati nak mengandung ke? Erk! Tak! Haha!

“ Tak. Cuma pelik.”

Selesai urusannya itu, Izz kembali melangkah ke ruang tamu. Hari ni dia jadi terexcited lebih. Semenjak dapat SMS daripada Zahra semalam. Dia tidur pun tak lena jadinya. Aduh! Parah!

“ Assalamualaikum…”

“ Waalaikumussalam..”

Izz menoleh ke belakang. Kelihatannya Zahra sedang berdiri elok di belakangnya dengan senyuman kecil. Zahra yang elok berpakaian baju kurung dan berselendang sama ton dengan bajunya itu kelihatan sangat manis.

“ Jadi? Awak nak bawa saya ke mana?”

Zahra sendiri rasa kekok bila bercakap berdua macam ni depan Izz. Sebelum ni tak pula rasa macam ni. Aneh!

“ Kita sarapan dulu.”

Izz pantas melangkah ke arah dapur. Dia tak mahu Zahra tak selesa apabila bersama dengannya. Lagipun hatinya tadi dah lain macam sikit. Alahai! Jangan kata-kata Alif tu betul sudahlah. Zahra ni masih isteri orang okey?

“ Eh? Zahra! Mari duduk sini. Kita makan sama-sama.” Panggil Umi dengan wajah terujanya.

“ Izzati mana Umi? Selalunya time-time macam ni dia dah ada dekat dapur. Kan dia selalu pergi kuliah awal.” Sampuk Izz lalu duduk di sebelah Zahra.

“ Dia cuti hari ni. Mungkin dia masih tidur.” Balas Umi.

Izz hanya menganggukkan kepalanya perlahan. Dalam seminggu ni, dia susah nak berjumpa dengan Izzati lebih lama. Pergi awal pagi, balik dah nak dekat Isyak. Lepas tu masuk bilik terus tanpa sempat nak berbual. Katanya penat dengan assignment yang banyak tu. Lagipun tahun ni semester akhir.

“ Umi.. hari ni Izz nak bawa Zahra keluar kejap.”

“ Ke mana lagi? Kaki kamu dah elok ke tu?”

Izz menjeling sekilas ke arah buku lali sebelah kirinya itu. Dia tersenyum kecil.

“ Alhamdulilah. Selepas dapat urutan percuma umi tu terus lega. Cuma masih ada sikit rasa sakit tu. nasib baik boleh jalan.”

Umi mencubit perlahan lengan Izz.

“ Ouch! Sakitlah umi.” Izz tersengih apabila mendapat jelingan Umi.

“ Urutan percuma pun kamu dah sihat kan? itulah akibatnya kalau pergi situ. Kan dah kena balik.”

Zahra yang tekun mendengar tadi tertawa kecil. Telatah di antara anak dengan ibu itu membuatkan dia geli hati. Izz memang anak yang manja dan nakal juga.

“ Umi benarkan tak kami keluar?” Soal Zahra pula.

“ pergilah. Kamu pun belum berpeluang nak tengok kawasan kampung ni kan? tapi ingat Izz. Jaga anak orang ni elok-elok. Dahlah dia tengah mengandung tu.” Pesan Umi dengan serius.

“ Baik umi! Anak umi sedia menerima arahan dan laksanakan tugasnya dengan sebaik mungkin.” Ujar Izz macam inspektor polis. 

Zahra dan Umi yang melihat hanya mampu tersengih. Macam-macam dengan Izz ni.

**
Zahra tergamam melihat suasana di sekelilingnya. Izz yang berada di sebelahnya dikerling sekilas. Kenapa dia bawa aku ke sini?

“ Jom!”

Zahra hanya menurut tanpa sebarang bantahan. Izz yang berada jauh sikit daripadanya itu dipandang. Entah kenapa dia dapat rasakan yang Izz ada perasaan terhadap dia. Arh! Aku mengarut lagi!

“ Akak!”

Zahra tersentak daripada lamunan. Dia menunduk dan melihat ada seorang budak perempuan sedang tersenyum ke arahnya.

“ Zahra! Sini!” Izz melaung apabila Zahra masih tidak berganjak.

Zahra mengusap perlahan kepala budak perempuan itu dengan senyuman kecil.

“ Akak masuk dulu ye sayang…”

Dia sendiri tak menyangka yang Izz akan membawanya ke rumah anak-anak yatim. Dia sendiri tak tahu yang dekat kampung sebelah Izz ni ada rumah anak-anak yatim.

“ Assalamualaikum Mak Teh…”

“ Waalaikumussalam.. Ha! Izz! Lama kamu tak datang.”

Izz tunduk menyalami wanita yang dipanggil Mak Teh itu. Zahra pula hanya berdiam diri di belakang Izz. Dia sendiri jadi kekok. Tak tahu nak buat apa.

“ Sibuk sikit dekat KL tu Mak Teh. Ha.. kenalkan ini Zahra. Zahra inilah pengasuh rumah anak-anak yatim ni. Dia juga merupakan mak angkat saya.”

Zahra turut tunduk menyalami wanita itu. Senyuman kecil diberi kepada Mak Teh.

“ Hurm.. Ni girlfriend kamu ke Izz?”

Zahra terkedu. Manakala Izz pula terdiam. Buah hati? Erk!

“ mana ada. Kawan je lah. Dia tetamu dekat rumah Izz. Akak ipar Farah.” Jelas Izz agar wanita itu tak tersalah faham.

“ Oh! Eh? Masuklah dalam. Tak baik pula kita sembang dekat pintu ni.”

Sebaik sahaja Mak Teh masuk ke dalam rumah, Zahra mengambil kesempatan itu untuk menyoal Izz dengan lebih lanjut.

“ Kenapa awak bawa saya ke sini?” Soal Zahra dalam keadaan berbisik.

“ Kalau nak tahu awak kena tunggu kejap. Nanti awak akan tahu juga.” Balas Izz tenang.

Zahra hanya mengekori langkah Izz sampailah ke satu bilik yang dikhaskan kepada anak-anak yang berumur bawah 1 tahun. Zahra yang melihat sedikit tergamam. Tak sangka ramai juga anak-anak yang tidak bernasib baik seperti dia. Tapi dia lebih beruntung kerana orang tuanya meninggal semasa dia sudah sangat matang.
Tapi mereka? Zahra tersenyum pahit.

“ Awak ikut saya.” Tiba-tiba Izz bersuara dan menuju ke salah sebuah katil kecil.

Izz mengerling sekilas ke arah Zahra sebelum mendukung seorang bayi yang dalam linkungan 2 bulan itu.

“ Ini adalah anak angkat saya. Nama dia Zahirin.” Jelas Izz apabila melihat Zahra asyik mendiamkan diri.

“ Anak angkat?” Soal Zahra tak percaya.

Izz hanya tersenyum lalu berjalan ke arah sofa yang terletak dekat situ. Dia duduk di situ bersama dengan Zahirin yang sedang elok lena dalam pangkuan Izz.

“ Ya. Dalam beberapa bulan yang lepas. Orang tua Zahirin ni pergi ke luar negara. Bercuti katanya. Tapi nasib mereka tak baik. Kapal terbang yang mereka naik tu terhempas disebabkan cuaca yang teruk. Masa tu ibu Zahirin ni dalam keadaan parah. Suami dia pula dah meninggal masa dibawa ke hospital.”

Izz berjeda seketika. Dia mencari wajah Zahra yang sedang merenungnya ketika itu. Terbit senyuman kecil pada wajahnya.

“ Masa tu doktor berhempas pulas cuba menyelamatkan mereka berdua. Tapi Allah Maha Mengetahui dan Berkuasa. Hanya Zahirin saja yang dapat diselamatkan.”

Zahra menekup mulut. Dia berasa sebak selepas mengetahui kisah Zahirin.

“ Macam mana awak boleh ambil dia sebagai anak angkat pula?” Soal Zahra lagi.

“ Sebenarnya ayah Zahirin ni kawan saya. Sebelum mereka berangkat, dia ada pesan dekat saya sesuatu. Saya ingat masa tu dia hanya main-main. Tapi tak sangka pula betul. Dia kata kalau mereka berdua dah tak ada nanti. Dia harap sangat saya dapat jaga anak dia sebaik mungkin. Dan selepas dapat tahu hal tu. saya terus datang sini dan ambil Zahirin sebagai anak angkat saya. Family saya tak tahu soal ni. saya harap awak dapat rahsiakan daripada mereka semua. Ya?”

Zahra tersenyum kecil lalu duduk di sebelah Izz. Pipi Zahirin yang sedikit tembam itu dicubitnya perlahan.

“ Ya. Saya akan pegang rahsia awak selagi saya masih hidup. Tapi kenapa awak nak berahsia dengan mereka pula? Kan ini berita baik. Kesian juga dekat Zahirin ni sebab terpaksa tinggal dekat sini.”

“ Saya tak nak menyusahkan umi. Lagipun Umi masih belum sihat sepenuhnya. Dekat sini semua ada. Saya boleh percayakan pengasuh dekat sini.”

Zahra hanya mengangguk-anggukkan kepalanya. Tak sangka sebenarnya yang Izz mampu menjadi seorang ayah walaupun belum berkahwin. Izz juga merupakan seorang yang bertanggungjawab dan bertimbang rasa. Zahra jadi terharu pula.

“ Boleh saya dukung sebentar?” Pinta Zahra.

Lantas Izz meletakkan Zahirin dalam pegangan Zahra dengan perlahan-lahan. Sempat lagi dia mengelus lembut pipi Zahirin. Buat masa ni, hanya Zahirin lah yang mampu membuatkan hati ayah lega.

Zahra memerhati Zahirin dengan senyuman di bibir. Entah mengapa, dia menganggap Zahirin ni seperti anak dia. Teringat pula anak yang bakal dia lahirkan nanti. Mampukah dia menjadi seorang ibu yang baik buat anaknya?

“ Jangan risau. Saya tahu awak mampu menjadi seorang ibu yang baik.” Suara Izz tiba-tiba.

Zahra tersentak. Tapi akhirnya dia hanya tersenyum. Zahirin.. Ayah angkat kamu tu memang seorang yang baik kan? untung Zahirin.

**
“ So? Selepas ni apa perancangan awak?”

Izz terus menyoal Zahra sebaik sahaja masuk ke dalam kereta. Izz berkira-kira nak belanja Zahra makan terlebih dahulu sebelum pusing satu kampung. Biar Zahra puas berada di sini. Lagipun esok dia perlu balik ke KL dah.

“ Maksud awak?”

“ Selepas awak balik semula ke KL tu? Awak nak buat apa? Nak kerja ke atau bagaimana?”

Zahra tunduk memandang perutnya yang sudah menampakkan rupa. Walaupun tak terlalu ketara sangat. Yalah. Baru nak masuk 3 bulan.

“ Saya belum fikir lagi soal tu. yang saya tahu, saya nak habiskan masa saya dekat sini dengan tenangkan fikiran. Saya nak jaga anak ni baik-baik. Maybe sambil tunggu anak saya lahir, saya akan cari kerja sampingan. Mana tahu ada rezeki untuk saya.”

Izz membelokkan keretanya ke sebuah kedai. Kedai yang menjual beraneka kuih.

“ Awak nak makan apa? Meh saya belanja.”

Zahra memerhati kedai itu dari jauh.

“ Ikut awaklah. Saya tak kisah. Asalkan kenyang.”

“ kalau begitu tunggu saya dalam kereta. Saya pergi beli.”

Zahra hanya memerhati Izz dari jauh. Terbit senyuman pada bibirnya. Haih.. Makin lama aku tengok makin gembira pula hati aku ni. Parah lah kalau macam ni. syuh!!

Sambil menunggu Izz membeli kuih. Zahra sempat membelek sebuah buku kecil yang ada pada dashboard kereta Izz. Tanpa teragak-agak Zahra mencapai buku tersebut dan membukanya.

“ Ini buku apa erk?”

Zahra menyelak-nyelak helaian buku itu. Tak ada apa-apa yang menarik melainkan hal-hal kerja Izz. Tengah dia menyelak helaian muka surat itu. Dia terbuka pada helaian tengah. Dan isi kandungan pada helaian tengah itu menarik perhatian Zahra untuk membacanya.

‘Cinta itu datang tanpa dipinta. Cinta itu juga membuatkan hati manusia terseksa. Kadang-kadang cinta itu hadir pada ketika kita tidak menginginkannya. Namun, aku harus sedar yang dia bukan untukku. Aku hanya ingin melindunginya daripada terus disakiti. Tapi mengapa setiap kali aku memandang wajahnya, aku seakan tenang? Ya Allah. Adakah mimpi itu petunjuk untukku?’

Tok! Tok!

Zahra tersentak dan pantas menutup buku itu lalu meletakkan semula ke tempat asalnya. Dia menoleh ke kiri. Ternyata Izz.

“ Kenapa?”

Zahra membuka pintu kereta dan keluar berhadapan dengan Izz.

“ Kuih karipap je yang ada. Yang lain dah habis la. Tak apa ke?” Soal Izz ingin tahu.

“ Oh. Tak apa. Asalkan kenyang. Jom..”

Zahra kembali masuk ke dalam kereta. Tiba-tiba hatinya berdebar tak tentu fasal. Ini semua gara-gara baca luahan hati Izz lah ni tadi. Hampir je terkantoi. Haduhh!! Tapi siapa yang dia maksudkan ye? Mesti perempuan tu teristimewa bagi dia. Dan mimpi?

“ Zahra? Are you okay?” Soal Izz apabila melihat Zahra seperti ada yang tak kena.

“ Ha? Oh! Okey! I’m fine. Don’t worry.” Balas Zahra dengan sengihan. Dia menarik nafas dalam-dalam sebelum menoleh ke Izz semula.

“ Nah.. Semua ni untuk awak. Makan sampai habis.”

“ Oh. Okey. Terima kasih.”

“ sama-sama.”

Izz kembali menumpukan perhatian pada pemanduan. Manakala Zahra masih tertanya-tanya siapa perempuan yang Izz ingin lindungi itu. Dan tiba-tiba Zahra ingin tahu tentang mimpi yang Izz katakan tu. Ya Allah. Kenapa dengan aku ni? apasal aku banyak songeh nak tahu sangat ni?

“ Zahra. Awak ada sesuatu nak tanya saya ke?” Tiba-tiba saja Izz menyoal tanpa menoleh ke arah Zahra.

Zahra tersentak namun dia berjaya mengawal diri dengan memberikan senyuman. Calm down Zahra!

“ Erk.. tapi awak tak kisah ke?”

“ Tanya je. Kenapa nak kisah pula?”

Zahra meramas jarinya perlahan. Aku nak tahu. Jadi aku kenalah tanya.

“ Awak pernah bercinta ke?”

Izz tersenyum mendengar soalan Zahra. Tak sangka Zahra akan bertanya begitu padanya. Sedangkan sebelum ni mana pernah perempuan tanya soal itu pada dirinya melainkan familinya saja.

“ Urm.. awak rasa? Awak tengok muka ni macam pernah bercinta ke?” Izz menuding jarinya ke arah muka sambil tersengih.

“ Erk.. Kenapa? Awak belum jumpa calon yang sesuai ke atau macam mana?”

Terhambur keluhan kecil daripada mulut Izz.

“ Entahlah Zahra. Dulu banyak yang Umi kenalkan saya pada perempuan ni untuk buat calon. Tapi satu pun belum ada yang berjaya menarik perhatian saya. Malah hanya kerana sebuah mimpi saya jadi macam ni sampailah saya jumpa awak.”

Zahra tersentak.

“ maksud awak?”

“ Eh? Tak ada apa-apalah. Saya mengarut je tadi. Abaikan.” Pantas Izz menggeleng.

‘ Ya Allah. Aku hampir saja nak beritahu dia tadi. Waduh! Jangan sampai rahsia aku terbocor sudah ma..’

Zahra memandang Izz dari sisi. Dia tahu ada sesuatu yang Izz sedang sembunyikan daripada dia dan semua orang. Tapi boleh ke dia buatkan Izz bercakap soal itu? Kenapa pula dengan kehadiran dia Izz jadi macam tu?

‘ Alahai! Banyak sungguh persoalan yang aku tak tahu jawapannya pada masa ni.’

No comments :

Post a Comment

Popular Posts