Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Saturday, 4 January 2014

Sesuci Kasihmu 24

Okey semua. Kini dah sampai bab yang paling semua org nak. Semua mesti tak sbr nk tahu apa tuduhan yang dilemparkan Fazli pada Izz kan? So inilah bab yang bongkarkan semuanya. Harap korang enjoy ketika membaca. Sorry if tak best. :)









Izz menjenguk ke dalam rumah Alif. Sunyi je. Tak ada orang ke dalam rumah? Tapi kereta Alif ada je.

“ Assalamualaikum!”

Izz bergerak ke kereta Alif. Dia duduk di depan cermin kereta. Perkemaskan baju dan rambutnya kembali. Berlagak macho jap! Cewah!

“ Waalaikumussalam..”

Zahra membuka pintu dengan senyuman. Dia dah tahu siapa yang datang sebab tadi dia sempat menjenguk ke tingkap. Dia melihat Izz yang tengah perkemaskan rambutnya depan cermin kereta hanya mampu menahan tawa.

“ Eh? Hehe.. Alif ada tak?”

Izz mendekati Zahra yang berdiri di muka pintu. Kenapa awak selalu manis di depan mata saya Zahra?

“ Ada. Dekat dalam. Tunggu kejap. Nanti saya panggil.”

Izz hanya membiarkan Zahra masuk semula bagi memanggil Alif. Izz pula masih berlegar di luar rumah. Tiada hati nak masuk ke dalam rumah. Dia hanya perlu berjumpa dengan Alif sekarang ni. Tak ada sebab lain lagi.

“ Izz! Masuklah dulu.” Jemput Zahra sebaik sahaja selepas memanggil Alif dan Farah dalam bilik.

“ Tak apa. saya tunggu dekat luar.” Ujar Izz tanpa menoleh ke arah Zahra.

Zahra mengambil keputusan keluar daripada rumah dan mendekati Izz yang sedang memikirkan sesuatu itu. Entah apa masalah Izz sekarang ni. dia sendiri tak tahu.

“ Awak… Hari ni saya rasa takut sangat.” Luah Zahra tanpa dipinta. Tiba-tiba dia ringan mulut nak bercerita pada Izz tentang Syazwan.

“ Takut? Kenapa?” Kata-kata Zahra berjaya mengundang minat Izz.

“ Takut nak jumpa seseorang. Entahlah.. Apa yang saya buat ni betul atau tak. Tapi yang pasti saya nak kebenaran. Sebab tu lah saya takut nak pergi jumpa dia.” Jelas Zahra tanpa tertinggal satu pun perkataan.

“ Nak jumpa siapa? boleh saya tahu?”

Zahra hanya menggelengkan kepalanya. biarlah hanya dia seorang saja yang tahu. Kalau orang lain tahu. Mesti dia tidak dibenarkan pergi. Semua orang tahu Syazwan kejam terhadap dia sebelum ni.

“ Kenapa saya tak boleh tahu?” Izz berkeras nak tahu juga. Dia rasakan yang Zahra menyimpan sesuatu daripada dia.

“ Sebab saya tak nak awak tahu.” Balas Zahra lembut.

Tajam Izz merenung Zahra yang berdiri di sebelahnya. Akhirnya dia mengeluh kecil. Sekarang dia rasakan yang Zahra makin degil. Susah nak bercakap dengan dia saat ini.

“ Siapa saya untuk awak?” Tiba-tiba saja soalan itu terpacul keluar dari mulut Izz. Tanpa sempat dikawal.

Zahra yang mendengar terkedu seketika. Dengan rasa gugup dia menoleh ke arah Izz.

“ Ma..maksud awak?”

“ Saya ni hanya kawan ke atau lebih dari tu bagi awak?”

Zahra pantas tunduk memandang lantai. Dia tak boleh melihat Izz macam tu. dia tahu Izz ada menyimpan perasaan dekat dia. Buktinya surat 3 bulan yang lepas tu. tapi dia? Dia sendiri belum yakin akan keputusannya.

“ Biarlah masa yang menentukan Izz. Saya hanya mampu berdoa.”

Izz mengetap bibir. Melihatkan Zahra masuk ke dalam rumah seperti melepaskan Zahra ke tempat lain. Dia rasa kecewa mendengar jawapan Zahra. Tapi dia yakin Zahra untuk dia.

“ Izz? Apa yang kau buat dekat sini?”

Alif keluar daripada rumah dengan kerutan di dahi. Pelik! Tiba-tiba Izz datang. Dah seminggu berlalu. Setahunya sebelum ni Izz sibuk dengan kerja dan tiada masa nak berbual sikit pun dengan dia.

“ Aku nak minta tolong kau. Aku juga perlukan kau buat masa ni.” Ujar Izz serius. Tangannya digenggam kuat.

“ Apa masalah kau?” Alif mula rasa lain. Tengok muka Izz sekarang dia dah dapat agak. Tak lain tak bukan pasti soal pakciknya.

“ Semalam dia telefon aku dan cakap nak jumpa dengan aku. Dia juga nak balik kampung untuk jumpa umi. Aku risau ni Alif. Aku tak nak dia jumpa Umi. Kalau boleh biar aku je selesaikan dengan dia. Macam mana ni?”

Terpancar riak kerisauan pada wajah Izz. Pertama kali juga Alif melihat Izz risau sampai macam ni. Kali terakhir dia tengok Izz macam ni adalah masa arwah ayahnya kemalangan.

“ Jangan risau. Aku akan tolong kau. Kau nak jumpa dengan dia tak?”

Izz terdiam. Itu satu lagi. Mampukah aku berdepan dengan dia sedangkan aku masih belum mampu buang rasa benci ni. Marah aku masih ada untuk dia.

“ A..aku tak tahu lah aku boleh berhadapan dengan dia ataupun tak. Aku takut aku tak dapat kawal kemarahan aku ni. A..aku..”

“ Kau tak boleh macam ni.” Pintas Alif tanpa sempat Izz habiskan kata-katanya.

“ Kalau kau nak hal ni selesai secepat mungkin. Kau tak boleh takut.”

Bahu Izz pula dicengkam Alif. Izz kelihatan murung saat itu. Alif sendiri buntu memikirkan jalan penyelesaian. Dia hanya inginkan yang terbaik buat Izz. Dia tak mahu tengok Izz menderita lagi. Cukuplah sekali sebelum ni.

“ A..aku..”

Tiba-tiba telefon bimbit Izz berbunyi. Tergendala sebentar perbualan mereka. Tanpa berlengah, Izz pantas menjawab panggilan daripada Umi. Dia memaksa diri untuk tersenyum saat bercakap dengan Umi. Alif yang melihat hanya mampu mendiamkan diri.

“ Helo Umi. Umi apa khabar? Sihat?” Ramah Izz menyoal.

“ Izz! Pakcik kamu ada dekat sini. Kamu balik ye?”

Izz terpempan besar. Pakcik ada dekat kampung? Ya Allah.

“ Izz? Kamu dengar tak ni?”

Izz menoleh ke arah Alif dengan penuh perasaan. Dia membuat gelengan dengan kerutan di dahi.

“ Kenapa?” Alif menyoal hairan.

“ Dia ada dekat kampung.”

Lembut, takut dan perlahan dia memberitahu kepada Alif. Mereka berdua terus terdiam. Sekarang apa patut mereka buat. Yang pasti, Fazli akan beritahu Umi soal Izz. Pasti punya. Dan Umi pasti akan menangis penyesalan sebab tak percayakan Izz dulu.

**
Umi memaksa diri mengukirkan senyuman buat Fazli walaupun ada rasa tak selesa. Lagipun hanya dia dan Zahirin berada di rumah ketika itu. Izzati masih belum pulang dari kolej.

“ Ada apa Abang Li datang sini?” Soal Umi lalu meletakkan dulang minuman di depan Fazli dan Omar.

Sebenarnya, Umi terkejut saat melihat keadaan Fazli saat tadi. Duduk menggunakan kerusi roda. Dia tak tahu pula Fazli lumpuh. Yang dia tahu Fazli hanyalah kemalangan.

“ Saya datang nak cakap sikit dengan awak. Saya perlu beritahu kebenaran yang telah saya simpan selama ini pada awak. Saya tak nak terbeban lagi.” Nada Fazli berubah serius. Umi yang mendengar dah rasa tak sedap hati.

“ Apa maksud abang Li? Saya tak faham.”

Umi mengambil tempat di hadapan Fazli. Dia dah rasa berdebar-debar menantikan butir bicara yang akan keluar dari mulut Fazli. Dia sangat takut kalau perkara yang Fazli ingin beritahu mengenai Izz. Cukuplah dulu Izz dah memalukan keluarganya.

“ Ini tentang Izz. Perkara yang berlaku beberapa tahun yang lalu.” Dengan tenang Fazli berkata.

Umi tersentak. Tak sangka dia akan dengar lagi perkara itu. Kenapa Fazli perlu mengungkit?

“ Saya rasa hal itu dah selesai. Saya minta maaf sekali lagi bagi pihak anak saya. Saya tahu abang Li marah dan kecewa kerana Izz syarikat abang Li hampir muflis. Maafkan saya  dan Izz.” Rayuan Umi menambahkan rasa sebak Fazli.

“ Awak silap… Sebenarnya Izz langsung tak bersalah.”

Mata Fazli mula memerah. Omar yang melihat tuannya itu hanya mampu menepuk perlahan bahu Fazli seraya memberikan kekuatan kepada tuannya. Dia tahu Fazli sendiri tak kuat nak bongkarkan perkara yang sebenar pada isteri Fairus ini.

“ Tak bersalah? Kenapa pula? Dulu kan dah cukup bukti yang Izz salah.”

Nada suara Umi dah bertukar. Daripada lembut bertukar kepada tinggi. Memang dia tak sukakan Fazli dari dulu lagi. Tapi kalau bukan kerana Fazli. Pasti dia tak tahu apa perbuatan Izz dulu. Namun, hal itu dah berlalu. Dia sendiri dah memaafkan Izz.

“ Izz langsung tak salah. Saya yang tuduh dia. Saya yang cipta semua bukti-bukti tu Ummi. Saya salah…”

Bahu Fazli mula terhinggut-hinggut gara-gara menangis. Dia meraup wajahnya perlahan dengan seribu penyesalan.

“ Apa ni?” Umi sudah meninggikan suaranya. Dia rasa seperti dipermainkan.

“ Maafkan saya Ummi. Saya yang tuduh dia buat semua tu. Sedangkan dia tak buat pun semua tu. dia memang seorang anak yang baik Ummi.” Sambung Fazli lantas menyeka air matanya. Biarlah dia nampak kasihan sekalipun di depan adik iparnya itu.

Umi terdiam. Dia masih belum dapat mencerna kata-kata Fazli sebentar tadi. Tak mungkin!

“ Sebenarnya Izz tak pernah menggelapkan wang syarikat pun. Dia sendiri tak pernah curi pun duit syarikat. Malah saya sendiri yang mengambil duit itu dan meletakkan salah itu pada bahu Izz. Izz juga tak pernah menjalinkan hubungan sulit dengan mana-mana perempuan masa tu.”

Satu-satu kebenaran telah dibongkarkan pada Umi ketika itu. Dan satu-satu kebenaran itu berjaya membuatkan hati Umi hampir luluh. Dia jadi tak berdaya selepas mendengar semua itu daripada mulut Fazli sendiri.

“ Maafkan saya. Semua ini salah saya.”

Umi masih terdiam tanpa kata. Lidahnya terus kelu untuk berkata-kata. Matanya tepat merenung ke lantai. Dalam kepalanya kini terfikir wajah Izz suatu ketika dulu. Dia teringat lagi macam mana dia marah dan menangis kerana percayakan Izz buat semua tu. Sedangkan tak.

‘ Ya Allah. Apa aku dah buat ni? aku bukan seorang ibu yang baik. Aku tak percaya pada anak sendiri. Apa jenis ibu aku ni?’

Tanpa sedar, air mata Umi mengalir perlahan. Dia berasa sedih sangat. Mesti dulu Izz terseksa sangat.

“ Kenapa? Kenapa abang Li buat anak saya macam tu? dia langsung tak bersalah. Kenapa?”

Umi menoleh ke arah Fazli dengan renungan tajam. Dia mula merasa marah terhadap Fazli.

“ Kerana dulu saya tamak. Saya terlalu mementingkan diri sendiri. Saya juga tak nak harta arwah ayah saya jatuh ke tangan Izz. Saya dan suami awak tahu siapa waris yang seterusnya. Waris itu adalah anak awak Ummi. Izz orangnya. Sebab tu lah saya buat macam tu pada Izz. Saya tahu Izz berkebolehan. Tapi itu semua dulu. Kini saya rasa sangat-sangat menyesal Ummi. Dia memang terlalu baik. Dulu masa kemalangan tu. kalau dia tak selamatkan saya, saya takkan berada di atas muka bumi ini lagi Ummi. Tak akan!”

Umi menekup mulutnya tanda dia amat terkejut. Satu lagi kejutan yang dia terima daripada Fazli. Izz sendiri telah menyelamatkan Fazli. Ya Allah.

“ Aku nak minta ampun pada awak Ummi. Aku minta maaf gara-gara aku juga Fairus meninggal. Maafkan aku..”

Fazli terus menangis teresak-esak. Habis lencun wajahnya ketika itu. Umi yang melihat hanya mampu mengetap bibir sambil menitiskan air mata. Dia tak tahu apa yang patut dia lakukan saat ini. Dia buntu!

“ Saya tak tahu lah abang Li. Tapi saya minta sangat abang Li keluar daripada rumah saya sekarang juga. Saya tak nak jumpa abang Li buat masa ni. tolong!” arahan Umi yang lembut tapi tegas itu menyebabkan Fazli tergamam.

Tapi dia mengerti. Adik iparnya masih belum dapat terima kenyataan yang anaknya tak salah. Dia perlu berikan masa pada adik iparnya itu.

“ Saya minta maaf. Saya pergi dulu..”

Omar yang sedari tadi mendengar perbualan di antara Fazli dan Umi hanya mampu berdiam diri. Dia berasa sedih dengan keadaan mereka berdua.

“ Omar.. Jom kita balik. nanti kita datang lagi.” Arah Fazli perlahan. Omar hanya menurut.

Umi langsung tidak menoleh ke arah Fazli. Hantar ke muka pintu pun tak. Saat ini, dia hanya fikirkan Izz. Dia nak jumpa dan meminta maaf pada Izz. Dia bersalah kerana tidak percayakan Izz selama ini.

‘ Ya Allah. Tolonglah berikan aku kekuatan. Sungguh aku tak kuat.’

**
“ What have you done?!”

Jerkahan Izz mengejutkan Fazli dan Omar yang sedang berbual di luar rumah Izz ketika itu. Selepas sahaja balik daripada Ipoh, mereka terus bergerak ke rumah Izz. Dia sendiri tak sangka Izz masih tinggal dekat sini.

“ Maksud Izz?” Fazli menyoal tak faham.

Jelas terpamer senyuman sinis pada bibir Izz. Alif yang berada di belakangnya hanya mampu mendengar. Dia dah tak boleh menasihati Izz saat ini. Izz sangat-sangat marah.

“ Tak tahu atau buat-buat tak tahu?” Sinis sekali Izz menyoal Fazli.

“ Izz! Jaga sikit percakapan kamu tu. dia pakcik kamu.” Omar menegur.

Izz merengus kasar. Tangannya digenggam kuat. Kalau diikutkan hati dia nak tumbuk muka di depannya saat itu. Tapi dia sedar, orang itu masih saudara kandungnya. Tambah-tambah Fazli lebih tua daripadanya.

“ Pakcik? Masa bila saya ada pakcik yang terlalu tamak ni? terlalu mementingkan diri ni? masa bila?” Soal Izz dengan jongketan di kening. Senyuman sinisnya masih belum hilang dari bibir.

Terhambur keluhan kecil dari mulut Fazli. Dia cuba menenangkan dirinya terlebih dahulu sebelum berbicara dengan Izz yang sangat marah itu.

“ Maafkan pakcik. Tapi apa salah pakcik?”

“ Salah? Pakcik tanya saya apa salah pakcik? Pakcik tahu tak yang pakcik dah buat Umi saya menangis? Umi menderita sekarang tahu tak? Kenapa pakcik perlu beritahu Umi fasal kebenaran? Kenapa? Cukuplah sekali saya tengok umi menangis kerana saya. Saya tak sanggup dah. Tapi pakcik..”

Tanpa sempat dikawal kemarahannya, Izz terus menumbuk dinding di sebelahnya. Sampai merah dan keluar sedikit darah pada jari-jarinya itu. Itu tandanya dia melepaskan geram yang telah lama dipendam.

Mereka bertiga terkedu. Izz nampak berserabut saat ini. tiada sesiapa pun yang mampu menenangkannya kembali melainkan dirinya sendiri.

Mata Izz memerah. Tajam dia merenung Fazli. Penuh dendam, benci dan sedih.

“ Pakcik tahu tak Umi dekat kampung tak habis-habis minta maaf pada saya sejak petang tadi. Sampai teresak-esak tahu tak? Sekarang apa perlu saya buat? Cuba pakcik beritahu saya. Cepat!” bentak Izz lalu meraup rambutnya dengan kasar sekali.

Akhirnya dia terduduk atas lantai dengan linangan air mata. Dia makin tak terurus sekarang ni. dia akan jadi macam tu apabila melihat orang yang dia sayang menderita. Dia tak boleh tengok orang yang dia sayang menangis kerana dia. Biarlah dia seorang je yang tanggung semua tu.

Alif yang melihat berasa sebak. Dia berasa sedih sekali melihat keadaan Izz saat itu. Dia tahu apa perasaan Izz sekarang. Tapi dia tak dapat membantu melainkan sentiasa berikan sokongan padu pada Izz.

“ Pakcik minta maaf. Pakcik Cuma nak umi kamu tahu kebenaran. Pakcik tak nak dia salah sangka lagi terhadap kamu.”

“ Sebab kebenaranlah Umi jadi lebih teruk tahu tak? Pakcik tahu tak Umi ada darah tinggi? Oh! Terlupa pula saya. Pakcik kan tak pernah nak ambil tahu fasal keluarga kami. Sampai adik kandung meninggal pun tak tahu.”

Pedas! Sangat pedas kata-kata Izz pada telinga Fazli. Namun, Fazli terima dengan hati yang terbuka. Dia dah menyesal dan sanggup terima apa saja tohmahan dari mulut Izz. Dia sedar salah dia.

“ Izz..” Alif cuba memanggil Izz. Namun Izz langsung tak menyahut. Malah Izz lebih selesa memeluk lututnya sambil menitiskan air mata. Alif hampir saja nak mengalirkan air mata. Tapi dia kena kuat agar Izz pun kuat.

Sebenarnya Izz rasa sangat takut sekarang. Dia tak sangka perkara yang dia paling takuti telah pun terjadi. Dia juga takut kalau Izzati tahu. Cukuplah hanya Umi je tahu keadaan sebenar.

“ Izz.. Pakcik betul-betul minta maaf.”

Dengan susah payahnya Fazli cuba mengesot agar dapat dekat dengan Izz. Namun Izz pula makin menjauhkan diri.

“ Izz..” Fazli memanggil pula. Tangannya cuba menarik tangan Izz tapi ditepis Izz sendiri.

“ Sudahlah. Lebih baik pakcik balik sekarang. Saya tak nak jumpa pakcik dah buat lepas ni.”

Izz terus bangun dan mengesat air matanya yang mengalir laju tadi. Wajahnya sangat tegang saat itu. Malas nak berurusan lagi, Izz pantas melangkah masuk ke dalam rumah. Dia sudah tiada hati nak berhadapan dengan orang. Dia perlu bersendirian saat ini. He need’s to be alone.

No comments :

Post a Comment

Popular Posts