Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Friday, 11 January 2013

Cinta Bersatu (4)



Aku sudah membuat keputusan. Aku yakin akan keputusan aku. Dengan bantuan Allah aku mendapat petunjuk. Aku juga sedang belajar mendalami lebih dalam ilmu agama saat ini.

Pagi itu aku dan seluruh ahli keluarga berkumpul diruang tamu. Aku ingin memberitahu mereka keputusan aku. Aku sanggup berkorban demi kebahagiaan ibu bapa aku.

" Mama, papa.. dah bersedia?" soalku kepada mereka.

Mereka hanya mengangguk lalu mengukirkan senyuman. Aku membalas senyuman mereka.
Dengan ucapan bismillah, aku meluahkannya.

" Dee..terima cadangan mama dan papa. Dee akan berkahwin." ujarku lantang.

Aku melihat mama dan mama sangat gembira akan keputusan aku. Biarlah aku berkorban untuk mereka pula. Aku tak sanggup lagi ingin melihat mama menangis gara-gara aku. Aku juga mungkin perlu berubah.

" terima kasih sayang.." Aku dibawa ke dalam pelukan mama. Kepalaku diusap perlahan.

" sama-sama."

Anuar... Aku tak tahu sama ada keputusan aku ni buat kau gembira atau sebaliknya. YAng pasti aku masih belum dapat memaafkan kau lagi. Bukan senang untuk aku melupakan peristiwa itu.

Anuar.. jika nanti kau menjadi suami aku. Aku harap kau dapat membimbing aku dan aku juga berharap sangat yang aku dapat buang kebencian yang ada dalam diri ini.

" sayang.. mama nak kamu berjumpa dengan Anuar. Anuar masih belum tahu akan hal ini." Aku terdiam.

Mampukah aku berhadapan dengan dia dan meluahkan perkara yang sebenar. Aku tak mampu dan aku takut aku akan jadi makin benci.

" maaf ma.. biar mama saja yang beritahu dia. Dee tak boleh. LAgipun dah cukup baik Dee terima dia." ujarku selamba.

" Dee.. Anuar tu memang dah banyak berubah nak. Papa yakin yang dia mampu membahagiakan kamu. Dan kalau kamu nak tahu dia yang rela agar menjadi suami kamu daripada orang lain." Aku tersentak,

Kenapa pula dia sanggup berkorban?

" dia kata dia tak mahu kalau kamu jatuh ke tangan orang lain. Orang yang tidak tahu akan dapat jaga kamu dengan baik atau tidak. Dan papa yakin akan keputusan yang papa ambil ni. Papa harap kamu dapat terima dia dengan hati yang terbuka."

Aku tersenyum hambar. Sukar papa. Bukan senang nak terima dengan dia begitu saja. HAti Dee ni perlukan kesembuhan.

"Dee rasa itu saja yang Dee nak cakap. Dee naik atas dulu. Dee penat."

Aku melangkah naik dengan perlahan. Tak berdaya aku rasakan selepas mengambil keputusan untuk menjadi isteri Anuar. Tapi aku sudah pun membuat keputusan. Dan aku yakin aku mampu mengharunginya dengan sabar dan tabah.

" Dee!" Langkahku terhenti di anak tangga ke lima. Suara itu seperti aku kenal. Anuar kah?

" Dee..saya nak bercakap dengan awak sekejap." Aku memusingkan badan dan melihatnya di muka pintu.

Aku hanya tersenyum. Aku menggeleng.

" maaf..saya tak mahu jumpa sesiapa pun buat masa sekarang. Saya rasa awak dah gembira kerana saya terima cadangan ibu bapa saya. Jadi awak boleh ketawa keseronokan." ujarku dengan senyuman sinis.

Bukankah ini yang dia mahukan. Dia nak sangat nak kahwin dengan aku.

" Dee...jangan macam ni." AKu terus memusingkan badan untuk melangkah.

" Jangan apa Anuar? Sudahlah. Kita jumpa semula saat awak sudah sah menjadi suami saya."

Terus aku melangkah masuk ke dalam bilik. Mampukah aku terima dia sebagai suami aku nanti? Dia tua tiga tahun daripada aku tapi aku melayan dia sebelum ini macam sebaya. Dan peristiwa itulah buat aku ubah panggilan abang kepada awak.

YA Allah.. kenapa boleh jadi macam ni. Aku tahu keputusan aku buat ini adalah daripada hati dan pertolonganMu.Tapi aku takut jika aku tak mampu jadi isteri yang baik. Aku juga takut kalau aku tak mampu buang rasa benci ni. Anuar tu.. Anuar tu mungkin ada orang yang lebih layak daripada aku.

Sabar Dee..sabar. Kau terima ni pun hanya sebab mama dan papa. Tiada sebab lain lagi. sabar.. Be calm down. Yes! Huh!

"Dee.." Aku tersentak.

Aku menghampiri pintu. Suara itu ada berada diluar bilikku. Di hadapan pintu bilikku.

" saya tahu awak masih mampu maafkan saya. Tapi satu je yang saya nak awak tahu. Saya ikhlas berkahwin dengan awak. Tiada orang lain yang mampu menggantikan awak didalam hati saya ini."

Aku tersentak. Apa maksudnya?

" saya tahu awak masih benci akan saya. Tapi yakinlah yang saya mampu buat awak hilangkan rasa benci tu. Saya puncanya dan saya juga akan hilangkannya." Aku terduduk di belakang pintu.

" Saya minta maaf Dee.."

Aku terkedu mendengar kata-katanya. Aku juga tak dapat tangkap maksud yang sebenar. Yang aku tahu dia mahu menyembuhkan luka aku ni. TApi mampukah dia.

Ya Allah.. aku harap aku dapat harungi semua ini dengan tabah. KAlau benar Anuar tu jodoh aku, aku terima dengan hati yang terbuka.

~Bersambung~

No comments :

Post a Comment

Popular Posts