Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Sunday, 30 December 2012

Cerpen : Encik Teddy Bear


Ehem..ehemm..
Ini adalah cerpen terakhir saya sempena tahun 2012..
2013 datang dan 2012 pergi..
Tapi kenangan tetap bersemadi di hati ini..
Chewah..terlebih perasan pulak.
enjoy ketika membaca

" Aina! Ya Allah.. tak bangun lagi budak bertuah ni!"



Laungan itu membuatnya bangun duduk dengan mata terpejam. Tangannya meraba-raba mencari di mana letaknya telefon bimbit. Apabila dapat saja, matanya yang terpejam itu di celikkan sedikit agar dapat lihat jam di telefon.

Bila tengok je jam, matanya serta merta matanya membulat. Segar terus dia masa itu saat melihat jam.

' Mampus! Aku sudah lewat nak ke kerja. Habis!'

Pantas dia membersihkan diri dan menyalin pakaian. Selepas itu, pantas dia turun dan
menuju ke dapur.

" Assalamulaikum mama. Aina pergi dululah ya.."

Tangan Puan Isma di capai dan dikucup. Kemudian dahi Puan Isma pula dikucup Aina.


" Ya Allah. Tak sarapan dulu ke? Tu lah bangun lambat lagi..." Puan Isma tergeleng-geleng melihat gelagat anak bongsungnya itu. Nama je dah besar panjang tapi sikap masih tak berubah juga.

Aina tersengih lalu menggeleng perlahan. Dia sudah lewat jadi tak sempat nak sarapannya. Mahu kena marah dengan bos tu. Uhuhu.. tak mahulah.


" Aina pergi dulu mama. Assalamulaikum.."


" Waalaikumussalam.."

Hilanglah Aina bersama keretanya. Puan Isma hanya melihat dengan senyuman.

" Apa yang kecoh sangat tadi tu ma?"

Muncul Azim anak sulung Puan Isma. Puan Isma dikurniakan 3 orang anak. Dua lelaki dan seorang perempuan.

Azim berumur 29 tahun. Anak keduanya Arif berumur 27 tahun. Manakala Aina berumur 25 tahun. Masing-masing dah besar panjang. TApi tiada seorang pun yang belum berkahwin.

" Lah..termenuung pula mama ni." Azim tersengih melihat mamanya.

" Kamu lah yang buat mama termenung ni. Bilalah mama nak dapat menantu ni.Kempunan dah mama ni."

Azim bergerak ke meja makan. Kerusi di tarik perlahan.

" InsyaAllah ma. Suatu hari nanti." ujar Azim selamba. Bukan dia tak tahu mamanya dah geram sangat dah dengan dia. Setiap kali bila bincang pasal topik kahwin ni. Ada je alasan untuk mengelak. Azim..Azim..teruk betul aku ni kan?

" Berilah dia waktu mama. Belum sampai serunya lagi lah tu."

Muncul En. Muzaffar bersama senyuman. Matanya dikenyet ke arah Azim tanda menyokong apa saja keputusan Azim. Azim pun apa lagi seronoklah kerana ada juga orang menyokongnya.

Puan Isma hanya tergeleng-geleneg. Eloklah tu! Bapak borek anak rintik. Hurmm
***
Terkocoh-kocoh Aina masuk ke dalam bilik pejabatnya. Mujur dia sempat. Tu pun cukup-ckup makan. Okeylah tu daripada terlewat sangat.

" Haih cik Aina. Baru sampai?" tegur Fatin rakan sekerja Aina.

Aina yang mendengar hanya tersengih. Apa lagi yang boleh dia kata selain tersengih. Tu lah. Gatai sangat pergi tengok cite korea sampai larut malam. Inilah jadinya bila dah terlalu taksub dengan cerita korea.

" Bos sampai dah ke?" soal Aina sambil mengintai bilik bosnya.

Bilik bos dan dia hanya berhadapan. Jadi apa-apapun dia akan tahu sama ada bos nya ada atau pun tidak. Tapi susah jugak arh.


" Hari ini bos tak ada. Outstation. Eh? Kau tak tahu ke lupa?"

" Lupa apa? Aku tak tahu apa-apa pun."

Suis komputer ditekannya. Kemudian kertas kerja dibeleknya. Mujur bos tak ada.

" Kau ni memang lah. Sepanjang bos outstation ni kan? Ada orang yang akan ganti tempat dia. Dengar kata anak saudara bos. Tapi entah betul entah tidak kan?"

Aina hanya menjongket bahu. Malas nak ambil tahu hal yang langsung tiada kena mengena dengannya. Buang masa je.

" Nanti kita lunch sama-sama ye?" Fatin pinta kepastian Aina dengan mengerdipkan mata.

Aina tersenyum. Mula dah pujukan dia tu.

" Okey Madam!"
***


Eh? Aina mengerdipkan matanya beberapa kali sebelum menoleh ke arah Fatin yang sedang makan itu. Pelik bin ajaib.


" We..weh.." Aina menyenggol siku Fatin sambil matanya terarah ke seorang lelaki.
Fatin merengus geram. Orang nak makan pun tak senanglah.

" Apa?" soal Fatin geram.

" Kau tengok sana. Lelaki yang berada di kaunter tu. Cuba tengok." arah Aina.
Fatin menurut. Lantas dia tersenyum.

" Asal? Kau minat ke?" usik Fatin lalu menyisip sedikit minuman.

Aina menjeling Fatin tajam. Orang serius dia main-main pulak.

" Aku nak tahu siapa lelaki tu. Asal aku pernah nampak je."

" Lah..kau ni memang ada penyakit lupa ke. Dia kan client tetap bos kita. Kau tak ingat ke masa pertama kali bos ajak kau dan dia berjumpa untuk bincang hal projek apa ntah. Tak ingat ke?"

Aina yang tadi blurr kemudian tersengih. Dia memang betul-betul terlupa akan hal itu. Hehe..

Fatin hanya tergeleng-geleng. Teruk betul kawan aku sorang ni. Hurmm..

Aina kembali melihat lelaki tadi. Entah apa yang menarik pun dia tak taw. Yang dia tahu bila tengok lelaki tu, rasa tenang je. Kan best kalau dapat suami macam lelaki tu. Hensem dan baik pulak tu. Aina tersenyum sendirian.

Tiba-tiba mata mereka bertembung. Pantas Aina melarikan pandangan. Alahai! KAntoi pulak. Ish..

" OIt! Lelaki tu datang." maklum Fatin.


Aina jadi gelabah. Ini pasti tentang tadi. Aiseyhmen. Malu ngok! Larilah.

" Weh..aku blah dulu." bisik Aina lalu bangun berdiri.
Tapi belum sempat dia melangkah, bahunya dicuit perlahan. Serta merta dia terkaku. Adoi! Kantoi kau Aina!

" Awak nak pergi Aina?"


Aina tersentak. Dia tahu nama aku? Tapi kenapa aku tak tahu?


Perlahan-lahan Aina memusingkan badan. Dia tersengih kerang busuk ke arah lelaki itu.



" Haih..tak sangka awak ni kelakar juga Aina. Fatin.. petang nanti saya akan ke pejabat kamu."


Aina tersengih lagi. Kelakar sangat ke aku ni. Hehe..malu lah ngok!


" Oh..okey tapi untuk apa cik Irfan nak datang?" soal Fatin pula.


Irfan tersenyum lalu mengerling Aina. Bahu Aina dicuit sekali lagi. Aina terlalu malu dan dia suka!


" Erk..kenapa?" Aina jadi gelabah. Nak hukum aku ke kerana pandang dia tadi.


" Saya cuma nak beritahu awak yang saya suka kalau awak asyik pandang-pandang saya." bisik Irfan dengan senyuman. Sengaja ingin menduga hati Aina.


Aina tersentak. Serta merta wajahnya memerah akibat malu. Aina! Tengok.kan dah kena balik. Ish.. Tak sukalah.


Selepas saja Irfan beredar, Fatin terus ketawa terbahak-bahak. TAk tahan dengan gelagat Aina sebentar tadi. Haha..tahu pun gelabah. Yang intai tadi tak pula gelabah. Haha..


" Ha..gelaklah puas-puas. Kawan yang tak boleh harap langsung." rajuk Aina lalu kembali duduk. Dia memeluk tubuh. Geramnya.



Fatin mengesat air matanya akibat terlebih gelak. Wajah Aina di jeling manja.



" Ala..janganlah macam ni. Aku tahu cik Irfan tu sebenarnya dah lama simpan hati kat kau. Dah lama katanya." Aina mencebik.


Macam dia nak percaya kata Fatin tu. Pleaselah...

***
Erk? Aina memerhati sekeliing. Kemudian padangannya kembali terarah kepada sekuntum bunga yang berada di atas mejanya. Pelik betullah. Siapa yang bagi ni.

" Weh..buah hati kau bagi."


Muncul Fatin bersama senyuman. Aina menjongket kening. Buah hati? Kawan lelaki pun takde tetiba dapat buah hati. Apa kes?


" Siapa yang bagi ni? Nama pengirim pun tak ada."


Dibelek-belek kuntuman bunga itu. Mana tahu ada kad ke apa ke. Tapi tak ada pun. Hampeh!


" Entah..aku datang je tengok-tengok bunga tu dah ada atas meja kau. secret admirer kaulah tu. Terima je lah."


" Secret admirer lah sangat."


Malas nak ambil tahu lebih-lebih. Kuntuman bunga itu ditolaknya ke tepi. Buat sakit kepala je. Tiba-tiba matanya tertancap pada satu kad di bawah telefon pejabat.


Aina mendongak untuk melihat Fatin. Tapi Fatin dah keluar. Aina menghembus nafas lega. Jadi aku boleh baca tanpa gangguan.


Perlahan-lahan Aina membuka kad itu dan membacanya.


Cinta itu HADIR setiap saat,
Cinta itu TERASA dalam tindakan,
Cinta itu TERUCAP dalam senyuman,
Cinta itu BERSINAR dalam tatapan,
Cinta itu HANGAT dalam dakapan,
Cinta itu MENYENGAT lewat belaian.


I will never let you go Aina! From Badboy!

Aina tergamam selepas membacanya. Badboy? Siapa ni? Aina memerhati tulisan yang berada di kad tersebut. Tapi tak kenal tulisan siapa.


Beep! Bunyi interkorm buat Aina terkejut beruk. Dadanya diusap perlahan. Kacau mood aku betullah. Baru nak berangan. Haishh..

***
Tedy bear kecil yang berada di atas mejanya di belai. Walaupun kecil tapi comel. Cute sangat! Tapi yang menjadi persoalannya, siapa yang beri ni?

Semalam aku terima bunga. HAri ini tedy bear. Macam tahu-tahu je aku suka tedy bear ni. Kad kecil yang diselit sekali dengan tedy bear di ambil Aina.


Tedy Bear ni seperti awak, Comel dan manis sepanjang masa.


Kad itu kembali di tutup dan di simpannya. Aina tersenyum saat membacanya. Agaknya siapalah badboy ni erk. Aku rasa macam dah jatuh hati dengan penulis ni.


" Ada lagi ke hadiah kau?"


Aina mendongak ke arah pintu. Dia tersenyum.


" Haah..aku tak tahu siapa yang bagi sebab nama samaran dia badboy. Pelik!" suara Aina.


" Pelik tak pelik pun, kau suka kan? Tambahan pula yang tedy bear tu." usik Fatin. Aina hanya tersengih.


Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi. Aina menatap skrin dengan hairan. Nombor yang tidak dikenali? Angkat je lah.


" Helo.." Aina menjongket kening ke arah Fatin. Fatin berlalu dengan senyuman.


" Ya saya." Aina kembali menatap tedy bear dihadapannya itu.


" Maaf kalau menganggu. Tapi ada hantaran untuk cik Aina. Bolehkah cik Aina turun dan mengambilnya?" Aina tersentak. Hantaran barang apa pula ni.


" Okey. NAnti saya turun." Pantas talian di matikan.


Aina mencapai beg tangannya sebelum keluar. Fatin dikerlingnya sekilas.


" Aku turun jap. Ada hal." maklum Aina.


Sampai saja di bawah, Aina mencari-cari siapa yang ingin menghantar barang kepadanya. Apabila nampak saja seorang lelaki yang lengkap berpakaian posmen itu, AIna tersenyum. Aina melangkah ke arahnya dengan debaran.


Apasallah tetibe nak berdebar pulak ni. Chillah Aina!


" Maaf.." tegur Aina.


" Oh..awak ke cik Aina?" Aina tersenyum saja apabila tukang posmen itu bertanya. Dan kelihatan kotak besar berada di hadapan matanya saat ini. Takkan untuk aku?


" Cik tandatangan di sini." arahan itu Aina terima.


" Baiklah. Ini untuk cik Aina. Saya minta diri."


Aina memandang sepi ke arah kota besar yang berada di hadapan matanya itu. Entah apa yang ada di dalamnya pun tak tahulah. Aduh! Macam mana aku nak bawa naik ni. Malulah kalau orang dapat tahu. TAmbah-tambah kalau Irfan tu nampak. Macam mana ni?


Tiba-tiba dia mendapat idea yang bernas. Telefon bimbitnya di keluarkan. Pantas nombor Fatin di dail.


" Helo Fatin. Aku terpaksa balik dulu. Kau beritahu cik Irfan yang aku ada masalah sikit. Tolong erk..OKey Bye!"


Fuh! Aina hanya tersengih bila memikirkan idea gilanya itu. Aku mesti balik dan siasat apa yang berada dalam kotak besar ni. Tak boleh jadi.

***
Puan Isma memandang hairan ke arah anak puterinya itu. Dengan kotak besar segala. Apa benda tu?

" Aina..awal balik hari ini. Dan kotak apa tu?" soal Puan Isma bertalu-talu.


Aina tersengih melihat mamanya.


" Hadiah dari kawan. Aina balik awal sangat erk? Tak perasan pulak. Aina naik atas dululah ye..Daa.."



Pantas Aina melangkah masuk ke dalam bilik dengan kotak besar itu. Sebaik saja masuk ke dalam bilik dan menutup pintu. Dia menghembus nafas lega. Mujurlah mama tak tanya banyak-banyak.


Kotak besar di letakkan di atas katil. Tudungnya di lucutkan. Kemudian dia mencari gunting untuk membuka balutan pada kotak besar itu. Apabila sudah dapat pantas di koyak-koyakkan.


Aina menghembus nafas sebelum membuka kotak tersebut. Entah apalah yang pengirim ni bagi kat aku. Huhu..


Dengan lafaz bismilllah, Aina pun membuka kotak tersebut.


" Ya Allah!" Terpana Aina saat melihat barang yang berada dalam kotak tersebut.


" Tedy Bear! Besar pulak tu!" Teruja terus Aina ketika memeluk tedy bear yang besar itu.


Aina membelek-belek kotak tersebut. Ingin mencari kad. Jumpa jugak.


You never know who i am because i'm badboy.
You never know how much i love you.
And you never know when i always see you from one place.



Aina!
Now i want you to know something.
Can you meet me?
If can, i want to see you.
I will wait you at one place.
At 8 pm.



(The place where you work) From Badboy!


Serta merta hati Aina berdebar-debar. Sungguh perasaannya saat ini jangan cakaplah. Macam baru lepas lari marathon.


" Ya Allah..Aku memang sudah jatuh suka kepada pemberi tedy bear ni. Tapi bersediakah aku untuk berjumpa dengan dia? Bersediakan aku? "


TokTokTok


" Aina! Mama masuk ya.."


Kelam kabut Aina menyembunyikan tedy bear di bawah katil. Kad itu pantas di sorokkan di bawah bantal. Fuh! Selamat!


Puan Isma tersenyum. Wajah anaknya ditatap. Macam ada masalah je Aina ni.


" Ada apa ma?" soal Aina sambil tersenyum. Tapi dalam hati ni hanya Allah saja tahu apa perasaan aku.


" Kamu ada masalah ke? Keluh kesah je mama tengok?" Aina tersengih. Segan beb kalau mama tahu!


" Nothing! Erk..ma. Aina nak tanya sikit boleh?" soal Aina. Puan Isma hanya mengangguk.


" Kalaulah mama dapat hadiah daripada seseorang dan pengirim tu nak jumpa mama. Apa yang mama akan lakukan?" Aina menanti dengan debaran.


" Mama akan pergi je lah jumpa dia. Apa yang susah. Nak ucapkan terima kasih kerana sudi berikan hadiah untuk mama. Kenapa?"


" Tapi kalau pengirim tu cakap sesuatu yang buat mama tersentak. Macam mana?" jawapan kepada soalan Puan Isma tidak di jawab malah Aina teruskan bertanya.


" Apa? Seperti sayang awak. Macam tu?" Aina pantas mengangguk.


" Kalau itu jodoh mama. Mama terimalah. Tapi sekarang mama dah tak boleh terima lah sebab mama sudah ada papa. Kenapa ni sayang?"


Aina tersenyum. Aku rasa aku patut berdepan dengan dia.

**
Aina tertegur air liur. Sekeliling diperhatinya. Rasa gerun pulak nak naik atas pejabat tu. Nanti takut kena tangkap khalwat ke? Cam ne ni?

Aina tergaru-garu kepalanya itu. Tapi Aina terus melangkah apabila menyedari ada seseorang di belakangnya. Takut punya pasal, pantas dia berlari naik atas. Mujur dia pakai seluar digandingkan dengan blaus.


Sampai saja di hadapan pintu masuk pejabat, ada sekeping kad yang terselit di bawah pintu. Aina membongkok dan mengambilnya.


Masuk ke dalam. Jangan takut! ^^

Aina mengeluh kecil. Jangan takut konon. Ini dah menakutkan aku ni tahu tak. Dengan perasaan berbelah bahgi, Aina pun masuk ke dalam.


Gelapnya. Mak ai! Nak buka lampu ke tidak. Buka je lah.


Klik! Aina menarik nafas lega. Tiba-tiba matanya tertancap pada satu kad yang berada di atas meja Fatin. Besar pulak tu. Besar macam buku latihan panjang.


Aina membuka kad tersebut.


Awak makin hampir dengan destinasi. Awak masuk ke dalam bilik bos. I wait you!


Aina terterguk air liur. Buat apa tunggu di bilik bos. Kat sini tak boleh ke? Bilik bos bukan boleh di harap sangat. Adoi! Masuk je lah.


Dengan lafaz bismillah, pintu bilik bosnya itu di tolak. Tapi hampa sebab gelap. Ada orang ke tak ni?


" Helo...awak ada di sini tak?" soal Aina takut-takut. Dahlah bilik bos dia besar. Kalau kecik okey lagi.


" I will never let you go Aina!"


Serta merta lampu menyala. Aina pun pantas menoleh ke belakang. Erk?


" Abang?" Apa pulak abang aku yang ni?


" Eh bukan? Belakang tu." Aina mengerutkan dahi. Pantas dia kembali menoleh ke belakang.


Dan dia jadi tempempan. Sungguh tergamam dia saat itu. Mana tak tergamam sebab orang yang selalu berikan ayat-ayat cinta itu orang yang aku kenali. Ya Allah.


" Aina.."


" Irfan?" Irfan tersenyum memandang wajah terkejut Aina.


" Ya.. Aina. Saya nak awak tahu yang saya cintakan awak bukan kerana rupa paras awak. Tapi secara azali. Rasa itu muncul. Mula-mula saya tak percaya sampailah saya lakukan solat isthikarah. Dan saya dapat jawapan dengan itu. Awaklah jodoh saya Aina."


Aina hanya mendiamkan diri. Wajahnya tunduk memandang lantai.


" Aina..sudikah awak menjadi isteri saya?" Aina terdongak memandang Irfan.


Wajah yang sentiasa membuat dia tenang setiap kali memandang. Serta merta senyumannya terukir. Kemudian dia kembali tunduk.


" Sebelum tu saya nak tahu sesuatu." ujar Aina.


" Jika benar awak mencintai saya. Adakah awak sanggup terima kelemahan saya? Setiap apa saja yang saya buat, adakah awak boleh membimbing saya?" dengan sinar Aina menyoal Irfan. Mtanya sudah berkaca-kaca memandang Irfan. Sungguh dia sangat terharu.


Irfan mengukirkan senyuman.


" Sudah pasti Aina. Saya sanggup terima kelemahan awak. Saya akan membimbing awak. Kita sama-sama berusaha. Jadi sudikah awak terima lamaran saya?"


Aina tertawa kecil dengan linangan air mata. Tangannya menekup mulut lalu mengangguk. Dia yakin Irfan adalah jodohnya.


" Alhamdulilah!" suara itu buat Aina menoleh.


" Mama? Papa dan abang pun?" soal Aina pelik. Adakah ini rancangan mereka?


" Maafkan kami kerana tak beritahu kamu lebih awal. Ini semua rancangan Irfan. Kami ingin membantu dia mendapatkan Aina. Mama tahu niat Irfan baik jadi mama nak tolong dia. Aina tak marah kan?" jelas Puan Isma.


Aina tersenyum lalu memeluk mamanya. Dia tidak marah malah berterima kasih kerana sanggup membantu. Terima kasih Ya Allah.


" Irfan.. saya harap kamu dapat jaga dan bahagiakan anak saya." ucap Encik Muzaffar sambil menepuk bahu Irfan.


" InsyaAllah pakcik."


Aina tersenyum memandang Irfan. Air mata kesyukuran mengalir keluar. Irfan.. terima kasih.

Irfan membalas senyuman Aina. Sama-sama Aina. Moga kebahagiaan milik kita kelak.


" Dan selepas ni giliran Azim dan Arif pula ya.." kata-kata Puan Isma mengundang tawa Aina dan Irfan.


Manakala Azim dan Arif sudah memuncung sedepa. Tak boleh jadi ni.


"INsyaAllah mama kami sayang. Tapi lepas ni tak boleh buli AIna dah. Sedih lah."


" Okey lah tu. Aina pun tak kena buli lagi." Aina menumbuk perlahan bahu dua orang abangnya itu.


Kemudian tawa mereka bergema. Moga mereka masing-masing dapat mencapai kebahagiaan.
 

~Tamat~





Wednesday, 26 December 2012

Cinta Bersatu (3)



" Sayang.. mama mohon sangat dekat kamu. Terimalah cadangan kami. Kahwinlah."

Aku terkesima melihat mama yang melutut dihadapan aku secara tiba-tiba. Semuanya berlaku dalam sekelip mata.

" Dee..mama yakin yang Anuar mampu membahagiakan kamu. Mama yakin sayang."

Aku tak sanggup melihat mama terus-terusan memohon sebegini. Hati aku ni sakit sangat.

" mama..bangun dulu.." suruhku perlahan. Air mataku sudah mengalir.

" mama.. mama.." Terus mama aku peluk.

" mama..kenapa mama sampai sanggup buat macam ni?" soalku dalam tangisan.

Kepalaku diusap perlahan.

" sebab mama sayangkan kamu. Mama nak tebus kembali dosa-dosa mama. Mama tahu yang mama selalu abaikan Dee. Mama tahu yang mama ni tak layak menjadi seorang ibu buat kamu." Aku menggeleng perlahan.

" Tak ma.. Mama seorang ibu yang baik. Dee yang patut minta maaf. Lagipun Dee telah banyak menyusahkan mama." ucapku lalu meleraikan pelukan.

Mama tersenyum. Air matanya ku seka perlahan. Walaupun mama selalu sibuk atau tidak pedulikan aku sebelum ini. Tapi dia tetap ibu kandung aku. Ibu yang telah melahirkan aku ke dunia ini. AKu patut berterima kasih kepada dia.

" Mama sudah lama maafkan kamu. Dee.. terima ya cadangan mama. Mama nak kamu dapat kehidupan yang lebih baik." Aku terdiam.

Mampukah jika aku ingin terus menolak cadangan mama. Tapi mama sudah bersusah payah demi aku..

" beri Dee waktu untuk berfikir." ujarku perlahan.

" terima kasih sayang. Kamu fikir-fikirkanlah ya.." Aku mengangguk perlahan.

****

" Hei.. sorang je ke?" Teguran itu buat aku tersentak.

Aku menoleh ke kiri. Ternyata satu-satunya kawan yang baik dan selalu ambil berat soal aku. Tapi dia lelaki. Lelaki yang sentiasa faham perasaan aku. Kawan yang sudah sebati dengan diri aku.

Aku kembali menoleh ke hadapan. Tasik buatan manusia yang cantik aku pandang. Ia mampu buat fikiran aku menjadi tenang. Hilang segala masalah yang aku alami sebelum ini.

" Kau kenapa ni?"

" Aku okeylah." AKu memandangnya sekilas. Badrul namanya. Aku suka berkawan dengan dia sebab dia jujur, baik dan tidak mementingkan diri sendiri. Dia ada kata yang dia ikhlas berkawan dengan aku. Bukan sebab harta atau latar belakang aku.

Jadi mulai hari itu, aku sudah menjadi kawan sejati dia. Hidup aku pun tidak menjadi sunyi dengan adanya kawan sejati ni.

" Kau bohong Ana.. KAlau kau tak apa-apa kau takkan berdiam diri macam ni." Aku tersenyum.

Ini lagi satu kelainan yang berada pada dirinya. Dia suka panggil aku dengan nama Ana. Aku pun tak tahu kenapa. Apa-apa pun aku tak kisahlah.

" Entahlah.. Aku pun tak tahu nak cakap macam manalah. Tapi kalau aku beritahu kau ni. Pasti kau akan gelakkan aku punyalah." ujarku.

" Cuba kau beritahu dulu. Aku janji yang aku tidak akan gelakkan kau." AKu tersenyum.

" Rul... hujung bulan ni family aku akan pergi Australia. TApi aku tak ikut."

" kenapa pula?" soalnya pelik.

" Mereka pergi atas urusan kerjalah. Jadi aku tak boleh ikutlah." jelasku.

" Jadi apa masalahnya?" AKu bangun berdiri.

" Mereka nak aku berkahwin sebelum mereka pergi ke sana." luahku terus.

Aku memandangnya sekilas dan ternyata dia sungguh terkejut. Aku memang dah agak. Aku pun dah terkejut beruk semasa dengar.

" Biar betul kau ni?" Aku mengangguk perlahan.

" Tapi masalahnya aku tak mahu. Lagipun berkahwin ni merupakan perkara yang penting. Berkaitan soal hidup dan mati. BUkan perkara main-main. Aku pun belum bersedia lagi. Umur aku pun muda lagi. Kalau kau lah jadi aku, pasti kau akan rasa bengang sangat kan?"

Aku menoleh melihatnya. Dia membuat senyuman tipis.

" Aku pun tak tahu apa yang patut aku kata. Aku sungguh terkejut. Jadi kau terima ke?"

AKu menggeleng perlahan.

" aku belum buat keputusan. Aku jadi ragu-ragu." Aku meramas jari-jemariku.

" kau dah tahu siapa calonnya?" Aku tersenyum hambar. Itu juga salah satu penyebab yang aku sukar nak buat pilihan.

" Dah..dan lelaki itu adalah lelaki yang aku benci sampai saat ini. Itu juga buat aku sukar nak buat keputusan. Aku frust sangat sekarang ni. Apa patut aku buat Rul?" soalku meminta jawapan daripadanya.

" Aku pun tak tahu. Tapi cara terbaik, kau pintalah pertolongan Allah. Dia mampu berikan kau petunjuk." Aku terdiam.

Betul juga apa yang dia kata. Ya Allah..tapi.. layakkah aku.

" Badrul..layakkah aku?" soalku perlahan.

" kenapa pula?" aku ketap bibir. AKu rasa bersalah sangat saat ini. AKu juga rasa berdosa. Layakkah aku memohon pertolongan daripadanya. Sedangkan aku selalu melupakanNya dan selalu abaikan Dia.

Ibu bapa aku sendiri pun tak pernah tegaskan dalam hal agama macam ni. Jadi layakkah aku?

" Aku berdosa Rul. Aku bersalah sangat pada Allah. Aku selalu lupakan Dia dan tidak ambil berat akan hal agama. Jadi layakkah aku meminta pertolongan daripadaNya?"

Badrul tersenyum simpul.

" Jangan cakap macam tu Ana. Semua makhluknya diberi peluang untuk memohon taubat. Allah mendengar dan menerima segala permintaan makhluknya sekalipun makhluknya itu sudah berbuat dosa besar."

" Selagi dunia belum kiamat, selagi tu lah semua orang berhak meminta ampun daripadaNya. Semua orang layak termasuk kau Ana. Kau kena ingat yang Allah sentiasa berada di sisi kau walaupun kau selalu melupakan Dia." jelasnya lembut.

Kata-katanya sebentar tadi buat aku terkesima.

"Jadi Allah akan mendengar pemintaan aku dan akan membantu aku?" soalku.

" ya.. jika kau ikhlas dan ingin bertaubat. Allah akan terima dan pintu taubat akan sentiasa terbuka bagi sesiapa yang ingin kembali kepada jalanNya."

Aku tersenyum. Hati aku jadi sedikit lega selepas meluahkan semua itu.

" terima kasih Rul kerana buat aku sedar dan buat aku jadi sedikit tenang. Kau dah banyak berjasa." ucapku ikhlas.

" Kita kan kawan. Tak kira sama ada susah atau senang, aku tetap akan bantu kau."

Aku tersenyum senang. Ya betul tu. Terima kasih banyak-banyak Rul.

YA Allah... berilah aku petunjukMu.

~Bersambung~

Tuesday, 18 December 2012

Cinta Bersatu (2)


Aku tersedar dari tidur saat terasa sentuhan didahiku. Aku membuka mata dan ternyata wajah mama yang berada dihadapanku.

" ada apa?" soalku lalu bangun menyandar dikepala katil. Agaknya berapa lama aku tertidur selepas menangis tadi.

" mama nak cakap sikit."

Aku hanya mendiamkan diri. Aku tahu pasti mama masih cuba nak memujuk aku untuk berkahwin.

" mama bukan apa. Mama sayangkan kamu nak.. mama tahu mama selalu abaikan kamu. Tapi Dee.. dengar kata kami kali ini. Kamu kahwin ya." Mama memujukku dengan senyuman manisnya.

Aku hanya membatukan diri. Tiada jawapan yang keluar daripada mulutku. Aku tak mahu berkata apa-apa saat ini. Mendiamkan diri lebih baik.

" sayang.." Aku toleh melihat mama.

" siapa?" soalku. Aku pun teringin juga nak tahu siapa calon yang mama kata tu. Dan soalan aku mengundang senyuman ceria di wajah mama.

" sepupu kamu. Anuar." Aku tersentak.

" What? Anuar? No Way!"

Dengan budak tu. Aku tak nak. Dulu aku sudah bertekad yang aku tak mahu lagi ada apa-apa hubungan dengannya. Aku jadi malu dan aku jadi bencikan dia sampai sekarang. Kerana dia telah malukan aku dihadapan kawan-kawannyaa. Dia juga merupakan lelaki pertama yang buat aku menangis. Dia tak tahu betapa sengsara hati aku ini.

" Anuar tu baik sayang.. lupakanlah apa yang buat kamu bencikan dia."

Aku tersenyum sinis.

" lupakan segalanya? Mama ingat senang ke? Dia malukan Dee ma. Dia sakitkan hati Dee. Mana boleh Dee nak lupakan semua tu.Semua itu amat terkesan di hati Dee ni ma. Mama tak faham ke atau mama lupa. Dulu Dee yang terseksa kerana dia ma.." ujarku tak puas hati.

Mama menggangguk perlahan. Rambutku diusap perlahan.

" mama tahu. Tapi mama tak mahu kalau kamu terus-terusan membenci dia. Dia dah berubah Dee. Berubah sangat. Lagipun dah 6 tahun berlalu."

" mama takkan faham dan Dee tak mahu berkahwin. Walaupun bukan dengan Anuar." tegasku lalu mencapai kunci kereta. Tidak lupa juga topi kesayangan aku untuk menutup rambutku yang sudah panjang ini.

" kamu nak pergi mana?" Langkahku terhenti.

" Dee nak pergi tenangkan diri. Dee tak tahu apa yang patut Dee buat."

Terus aku melangkah keluar daripada rumah banglo ini. Kereta ku pandu keluar.

Kenapa Anuar yang mama harus pilih. Mama tak ingat ke apa yang terjadi sebelum ni. Begitu mudah mama maafkan dia. TApi tidak aku.

Argh! Boleh gila aku kalau macam ni. Stereng kereta ditumbukku. Aku nak pergi mana ni. Dah pukul 9 malam pun.

' Aku inginkan dirimu , datang dan temui aku, katakan kepadamu aku sangat mencintai dirimu'

Nada dering telefon bimbit mengejutkan aku. Pantas aku menjawab panggilan tersebut.

" Helo.."

Aku membelok ke kiri untuk pergi ke restoran Mee Udang.

"Helo.." Aku mengerutkan dahi. Aku kembali tatap skrin telefon. Patutlah nombor yang tidak dikenali.

" ya..cari siapa?" soalku.

" Ini Diana ke?" Aku tersentak. Siapa pula ni?

" maaf..anda siapa?" Kereta ku parkingkan dihadapan restoran tersebut. Mujur orang masih ramai.

" Saya.."

" tahulah awak tapi nama apa?" Benganglah kalau orang yang macam ni. Dahlah mood tak ada ni.

" orang yang awak benci." Aku terdiam.

" orang yang buat awak malu." Aku masih berdiam diri.

" orang yang bakal menjadi suami awak."

" Stop!" Aku tahu ini siapa. Anuar!

" dah tahu?" AKu ketap bibir. Buat apa dia call aku dan macam mana dia tahu nombor aku. Pasti mama yang berikan kepada dia. Argh! Tak boleh tengok orang senang sikitlah.

" Awak.."

" Sudah.. dan awak tak perlulah pujuk saya. Saya tahu mama saya yang suruh awak telefon kan. Sudahlah.."

Pantas aku mematikan talian. Rasa marah aku saat ini jangan cakaplah. Macam nak meletup je. Kalau boleh aku nak menjerit sekuat hati. Baru lega. Huh!

Aku melangkah masuk ke dalam restoran tersebut. Tempat yang sedikit terpencil aku pilih. Senang aku nak luahkan geram walaupun terpaksa cakap sorang-sorang. Puas hati.

" minum apa kak?" soal pelayan kedai.

" bagi air kosong sejuk sajalah. Makan tak mahu." ujarku terus.

AKu memerhati sekeliling. Walaupun jam sudah menunjukkan pukul 9 lebih tapi restoran ini masih penuh dengan orang. Setahu aku restoran ini tutup pukul 10. Lagipun hari ini hari Jumaat.

" nah.." Aku mendongak dan tersenyum.

" terima kasih.." Air kosong yang berada dihadapanku disisip. Fuh! Lega rasanya.

Dahaga aku memang dah hilang tapi masalah aku belum lagi selesai. Apa perlu aku buat. Aku tak nak kahwin. Apatah lagi dengan mamat tu. Macam mana ni. Selagi aku tak terima cadangan mereka selagi tu lah mereka akan terus-terus memujuk.

Aku pun tak sampai hati nak tengok rupa mama yang minta simpati tu. Kasihan. Tapi mama pun perlulah fikir perasaan aku ni. Ingat aku ni boneka ke nak terima semua candangan yang tak masuk akal tu.

Mukaku diraup. Boleh pening aku kalau macam ni.

" Hai.." Aku tersentak. AKu mendongak melihat orang yang menegurku tadi.

" Hai..sorang je ke?" AKu terkesiap. Macam mana dia boleh berada dihadapan mata aku. Macam mana dia tahu aku berada di sini?

" saya tahu awak datang sini sebab saya ternampak kereta awak. Lagipun rumah saya dekat-dekat sini juga. Awak dah lupa ke?" jelasnya.

Aku tidak hiraukan dia. Aku terus melayan perasaan yang kian bercelaru ini. Haih! Apa perlu aku buat. Makin rumit gamaknya.

" Diana..." AKu menoleh ke arahnya. Dia tersengih kerang busuk.

" asal?" soalku kasar. Tak ada hati nak berbual dengan dia. Buat sakit hati.

" awak setuju tak nak kahwin dengan saya?" Aku mencerlung ke arahnya.

" Kahwin dengan awak? No Way!" tekanku.

" Kenapa?" Aku tersenyum senget. Kau tahu kenapa tapi buat-buat tanya pula.

" sebab peristiwa 6 tahun yang lalu ke?"

Ha..tahu pun. INgatkan dah lupa.

" Takkan awak masih ingat akan hal itu. Kan saya dah minta maaf."

Aku merenungnya tajam.

" Itu tak cukup. Tak setanding dengan apa yang awak buat terhadap diri saya. Terhadap maruah saya. Awak tak tahu dan awak takkan faham semua tu. Ya..saya terlalu mementingkan diri sendiri dan egois. TApi itu diri saya jadi ikut suka sayalah nak buat apa-apa pun."

Aku terus berdiri dan melangkah keluar daripad restoran tersebut.

" Dee! Diana!" laungannya tidak aku hiraukan.

Baru saja aku ingin membuka pintu kereta, aku dihalangnya. Apa lagi yang dia mahu ni.

" Dee.. jangan buat ibu bapa awak kecewa dengan sikap awak.. Terimalah cadangan mereka dan saya betul-betul minta maaf. Saya tahu saya salah." pohonnya tapi itu masih belum dapat buang rasa kebencian aku terhadapnya.

" Sudahlah Anuar. Saya tak mahu dengar apa-apa lagi. Saya nak balik."

Dia ku tolak ke tepi.

" Minta maaf saja tak dapat selesaikan semua masalah ini." ujarku kepadanya sebelum memandu keluar daripada restoran itu.

Awak takkan faham perasaan saya Anuar. Sebab awak tak pernah lalui seperti mana saya lalui sekarang. Sukar sangat Anuar. Kalau awak faham, saya pun tidak susah nak terima cadangan ibu bapa saya. Tapi.. Argh! Pening!

~Bersambung~


Cerpen : Putera Mimpi


" Tunggu! Tunggu!"

Termengah-mengah Zara mengejar lelaki yang berada jauh dihadapannya. Bukannya apa, dia cuma nak tahu sesuatu saja.

" Awak! Awak ni siapa? Itu je yang saya nak tahu.."

Zara berhenti daripada terus berlari. Dia rasa penat sangat. Dia jadi pelik, kenapa mesti lelaki itu muncul lagi. Muncul dalam mimpi dia.

" Awak cari saya?"

" Terkejut saya!" Zara mengusap dadanya perlahan.

Zara mendongak melihat orang yang menegurnya. Ternyata lelaki yang dia kejar sebentar tadi.

" Awak ni siapa? Kejap muncul kejap menghilang. Awak siapa?" soal Zara bertalu-talu.

Lelaki dihadapannnya itu hanya tersenyum manis. Kemudian dia menghulurkan tangan ke arah Zara.

" Saya putera mimpi awak. Saya Aryash." Jawab Aryash dengan senyuman manis.

Zara tersentak. Putera mimpi dia? Pelik. Zara melihat huluran Aryash dengan pandangan kosong.

" Sudikah awak menjadi kekasih saya?"

" What?!"

***

Kedebukk!

" Ouch! Sakitnya!" Zara menyeringai kesakitan akibat terjatuh daripada katil.

" Zara! Mimpi lagi ke?"

Zara bangun dengan perlahan. Kepalanya yang tidak gatal digaru perlahan. Dia rasa aneh. Pelik sangat. Dah tiga kali dalam seminggu ni, dia dapat mimpi itu. Mimpi di mana seorang lelaki asyik muncul dalam mimpinya.

Dan mimpi kali ketiganya, lelaki itu memperkenalkan dirinya sebagai putera mimpi? Aryash?

" Urgh! Apa jenis mimpi lah tu. Dan.. Aik! Asal aku boleh teringat nama putera mimpi tu. Aryash?"

Zara tergaru-garu keningnya. Lagilah dia pelik. YA Allah.. boleh sakit kepala kalau macam ni.

" Zara! Kau dah bangun belum?"

Muncul Fira di muka pintu bilik Zara. Fira menjongket kening melihat Zara yang sedikit pelik itu.

" Asal kau ni? Mimpi lagi ke tentang lelaki tu?" soal Fira.

Zara mengangguk kecil.

" Kali ini lelaki tu muncul di hadapan mataku sendiri sebagai putera mimpi. Dan yang pelik aku ingat nama lelaki tu. Aryash.." jelas Zara.

Fira tersenyum. Tak pernah pula dia dengar kisah mimpi macam Zara ni. PUtera mimpi?

" Entah-entah itu jodoh kau tak?" teka Fira.

Zara hanya menjongket bahu. Makin lama dia fikir, makin berserabut fikirannya. Tapi yang pasti wajah lelaki dalam mimpi tu sangatlah hensem. Auww...

" Hoih! Stop berangan. Siap cepat." arah Fira lalu keluar daripada bilik Zara.

" Ke mana?!" laung Zara.

" Teman aku pergi rumah sepupu kejap. Ada barang aku nak ambil!" balas Fira sedikit kuat.

Zara mencebik geram. Baru dia nak berehat dihujung minggu ni. Tapi kena keluar pula. Haiyaa.. Malas ma..

***

Matanya ditenyeh beberapa kali. Tanda yang dia sukar nak percaya apa yang dia lihat sekarang. Sangat mirip lah..

" Fira.. sini jap.." panggil Zara.

Fira yang baru ingin melangkah ke dapur rumah makciknya terhenti. Dia kembali melangkah ke ruang tamu. Dia melihat Zara pelik.

" asal? Yang kau tengok frame gambar sampai terbeliak tu kenapa?" soal Fira.

" Lelaki yang berada dalam frame tu siapa? Yang berpakaian baju melayu tu?" soal Zara dengan debaran.

Fira menjongket kening. Tahulah abang sepupunya tu hensem dan bergaya. Tapi janganlah sampai pandang macam tu. Takut tengok.

" Abang sepupu aku.."

" What?!" terkejut beruk Zara bila mendengar itu. Abang sepupu?

Fira menenyeh telinganya. Zara dijeling geram.

" YAng kau jerit tak tentu pasal ni asal?" soal Fira tidak puas hati.

Zara terteguk air liur. Dia melihat sekali lagi dengan teliti. TApi memang betul. mirip sekali dengan lelaki dalam mimpinya itu. Adakah ini kebetulan atau tidak disengajakan?

" Fira... aku nak balik." Zara memerhati sekeliilng. Takut terserempak dengan abang sepupu Fira. Kalau boleh dia tak nak bertembung dengan abang spupu Fira.

" Lah..asal pula? Aku kan dah kata kita kena stay sini sampai petang."

Zara mencengkam kuat bahu Fira. Dia menarik nafas dalam-dalam. Buang rasa gelisahya.

" Abang sepupu kau tu ada di sini tak?" soal Zara perlahan. Takut orang dengar.

" Tak ada. Kerja. Kenapa ni? Cuba beritahu aku sikit.."

Zara menghembus nafas lega. TApi kalau boleh dia nak pergi dari sini secepat mungkin.

" Aku akan cerita dekat rumah. Sekarang ni kau nak balik atau tidak?"

" Tak.." tegas Fira.

" OKey..kalau macam tu aku balik dulu. Petang nanti aku datang ambil. Ya.."

Pantas Zara menonong keluar macam tu saja tanpa mendapat balasan daripada Fira. Nasib kunci kereta sentiasa berada dalam genggamannya.

" Zara! Hei!" Fira melihat Zara keluar dengan hampa.

' Apa yang terjadi dengan budak ni. Cemas je aku tengok. Lantaklah!'

***

" Awak ni hanya dalam mimpi atau ada di dunia realiti?" Soal Zara apabila bertemu lagi dengan putera mimpinya itu.

Aryash tersenyum menjawab soalan Zara.

" Awak akan tahu tak lama lagi. Tapi satu je saya nak tahu.."

Aryash menatap Zara dengan dalam.

" Sudi tak awak menerima saya dalam hati awak. Di dalam dunia realiti?"

" Ha?!"

***

" What?!"

Zara terjaga daripada tidur. Dia perhati sekeliing. Fuh! Mujur dia berada di dunia realiti. TApi kenapa mesti dekat soalan Aryash pasti dia akan terjaga. Kerana terkejut sangat ke?

Lagu Babak Cinta daripada hensetnya berbunyi. Pantas dia mengagau mencari hensetnya.

" Helo.." ZAra menguap. Mengantuknya masih terasa.

" Hoih! Amboi sedapnya kau tidur. Sekarang dah pukul berapa. Bila nak datang ambil aku ni?" sergahan daripada corong telefonnya itu buat Zara terbangun duduk.

Jam dikerling. Kemdian dia tersengih.

" weh..sorry. Aku tertidur.." ujar Zara dengan sengihan walaupun Fira tidak nampak.

Mana taknya minah tu marah. Dah pukul 6 petang pun..

" Kau datang sekarang. Tahu tidur je kerja kau. Cepat!"

" Ye.."

Zara meraup mukanya berkali-kali. Terfikir tentang mimpi tadi. Seakan-akan benar je. Dan tak sangka juga wajah Aryash mirip abang sepupu Fira.

' Aku perlu rungkaikan persoalan ini. Aku perlu berhadapan dengan abang sepupu Fira. Ya..itu saja cara yang aku ada.'

***

Zara memerhati sekeliling rumah sepupu Fira. Kejap-kejap dia intai di luar. Kejap-kejap dia intai di bahagian dapur. Tapi kelibat yang dia nak jumpa masih belum ada.

" Zara.. what the matter?" soal Fira apabila melihat Zara yang macam tercari-cari seseorang.

Zara tersengih. Tak sangka Fira perasan akan perilakunya itu. Kalau dia tanya takut kata gatal pula.

" Cuba beritahu aku apa masalah kau ni sebenarnya. Pening aku tengok kau ni tahu tak?"

Fira melangkah mendekati Zara di sofa. Tempat kosong dihadapannya itu diambil.

" Erk.. abang sepupu kau tu belum balik ke?" soal Zara perlahan. sambil-sambil tu dia perhati sekeliling. Mana tahu ada..

Fira menjongket kening. Kenapa tiba-tiba tanya pasal abang sepupunya pula. Pasti ada yang tidak kena ni.

" Belum.. dalam perjalanan kot. Yang kau ni kenapa tiba-tiba cari abang sepupu aku pula? Tell me please?" rayu Fira.

Zara mengeluh kecil. Fira patut tahu masalahnya.

" Muka abang sepupu kau mirip sangat dengan muka lelaki dalam mimpi aku. Mirip sangat." jelas zara dengan bersungguh-sungguh.

Fira terdiam. Zara direnungnya. Kemudian dia ketawa geli hati.

" Hoih! Ya Allah.. kenapa kau boleh fikir sampai macam tu sekali. Bukan ke itu hanya mimpi. Ini realiti zara." ujar Fira dengan sisa baki ketawanya.

" AKu tahu. Sebab tu aku nak jumpa abang sepupu kau. Nak rungkaikan segala persoalan yang bermain difikiranku ketika ini. Kalau tidak sampai bila-bila takkan selesai."

Fira terdiam melihat keresahan Zara. Ternyata Zara ada masalah besar dengan mimpinya itu.

" Kau sabar ye.. Kejap lagi dia sampai and then kau tanya dia sendiri." ujar Fira serius.

Zara tersenyum.

" Thank kerana mempercayai aku. Aku tahu semua ini tak masuk akal. Tapi selagi aku tak selesaikan perkara ini selagi tu perkara itu bagai menghantui hidup aku ni. Aku takkan tenang." luah Zara.

Bahu Zara dipaut lembut oleh Fira. Fira tahu dan dia akan cuba selesaikan bersama masalah kawannya itu.

" Assalamualaikum.." Fira tersenyum. Abang sepupunya dah balik.

" Waalaikumussalam.." jawab Fira dan Zara serentak.

Kemudian seorang lelaki melangkah masuk ke dalam rumah dengan senyuman. Fira hanya tersenyum manakala Zara tergamam.

" Abang Faris. Sini jap.." panggil Fira.

Abang sepupu Fira pun melangkah mendekati Fira. Tapi saat dia bertembung mata dengan Zara, dia turut jadi tergamam. TApi kemudian dia tersenyum manis. Senyuman itu khas ditujukan kepada Zara.

" Kenapa Fira?" soal Faris dengan senyuman.

Zara dah tak tahu nak cakap apa. Yang pasti dia sangat terkejut. Wajah dan senyuman Faris persis lelaki yang berada didalam mimpinya. Ini dunia realiti kan? Bukan mimpi kan?

" Abang Faris .. kawan Fira nak cakap sikit dengan abang. Boleh?" soal Fira.

Faris tersenyum. Anggukan kecil diberikan kepada Fira. Kemudian matanya teralih melihat insan itu berada di hadpan mata.

" Okey. Zara aku tunggu kau dekat dapur. Nanti cari aku kat dapur.." ujar Fira sebelum berlalu. INgin memberi ruang kepada dua orang itu. Harap-harap boleh selesai masalah Zara.

" So... awak Zara?" soal Faris.

Zara tersentak. Macam mana Faris boleh tahu namanya. Sedangkan Fira atau dia tak beritahu pun.

" Awak ada apa nak cakap dengan saya?" soal Faris lagi apabila soalan pertamanya tidak bersambut. Gadis dihadapannya itu seakan terkejut. sangat-sangat.

Zara mengetap bibir. Dia tak tahu apa yang patut dia tanya. Lagipun lidahnya seakan kelu untuk berbicara. suaranya bagaikan tersekat di kerongkong.

" Zara... kalau awak tak nak cakap.."

" Maaf.." pintas Zara sambil tertunduk memandang lantai.

" Maaf kerana terpaksa tanya awak soalan yang tak munasabah ini. Tapi adakah awak lelaki yang muncul dalam mimpi saya?" soal Zara terus lalu mendongak melihat Faris.

Faris tersentak. Tapi pada masa yang sama dia tersenyum. Tak sangka gadis dihadapannya ini seorang yang berterus terang.

" Ermm.. awak rasa?"

Zara tersentak. Benarkah?

" Betul ke..a.awak ni putera mimpi tu?" gugup Zara saat itu.

Faris bangun dan memusingkan badan. Dia tersenyum akan reaksi Zara.

" Awak akan tahu lambat laun sama ada saya ni putera mimpi awak atau bukan. Yang pasti awak ni memang comel."

Terus Faris melangkah selepas berkata demikian. Zara pula terkesima. Tapi dia masih tak faham apa yang dikatakan oleh Faris. Faris macam nak main tarik tali dengan dia.

'Ya Allah..bantulah aku dalam menyelesaikan masalah ini.. Aku langsung tak fahamlah.'

****

" Zara..."

Zara yang sedang menangis itu menoleh ke belakang. Ternyata putera mimpinya.

" Kenapa awak nangis?" soal Aryash.

Zara menggeleng perlahan. Bagaimana lagi dia ingin mengelak dan tak mahu lagi masuk dalam mimpi yang langsung tak masuk akal ini. Bagaimana caranya? Dia jadi buntu. Sebab itu jugalah dia menangis.

" Awak.." Aryash menyeka perlahan air mata Zara. Zara hanya membatukan diri.

" Kenapa dengan awak? Kenapa awak muncul dalam mimpi saya? Kenapa wajah awak mirip Faris. Kenapa? Tolong berikan saya jawapan yang tepat." soal Zara bertalu-talu.

Zara melihat Aryash dengan harapan agar Aryash dapat jawab soalannya itu. Zara tak mampu menahan lagi. Tapi apa yang pasti dia dah jatuh cinta akan Aryash. Ya dia tahu ini tak masuk akal. TApi apa yang boleh dia buat untuk elakkan semua ini berlaku? Apa?

Aryash tersenyum manis. Kasihan pula melihat Zara begitu. Dalam keadaan tertekan.

" Zara.." Tangan Zara dicapai Aryash.

" Saya nak awak dengar apa yang ingin saya katakan."

Tiba-tiba Aryash melutut dihadapan Zara. Dan perbuatan spontan itu buat Zara tergamam. Zara melihat Aryash dengan seribu tanda tanya.

" Sudikah awak menjadi isteri saya?" Zara terundur satu langkah ke belakang.

" Awak..saya ikhlas." Zara menggeleng laju. Pantas dia berlari jauh daripada Aryash.

Dia tak nak ada kena mengena lagi dengan Aryash tu.

" Tolong jangan muncul lagi dalam mimpi saya. Tolonglah pergi dari hidup saya." ujar Zara kuat. Air matanya menitis lagi.

Aryash tersenyum dari jauh. Tapi dia tidak akan berputus asa.

" Awak..."

" Tolong Aryash. Saya minta sangat." pohon Zara.

Aryash tersenyum hambar. Kemudian dia mengangguk perlahan.

" Baiklah kalau itu yang awak nak. saya akan pergi. Tapi kalau di dunia realiti, dia tengah tunggu awak." kata Aryash dengan senyuman.

Kemudian dia melangkah dan melangkah tanpa menoleh ke belakang lagi.

Zara melihat Aryash pergi dengan linangan air mata.

" Aryash!"

***

"Huh!"

Zara terbangun. Dia meraba seluruh wajahnya. dan tak menyangka dia menangis dalam tidur.

'Adakah aku menangis kerana Aryash?'

" Zara!" laungan Fira buat Zara pantas mengelap air matanya.

" Tak bangun lagi ke? Kerja lah!"

" Ya..aku dah bangun."

Zara bangun dan melihat cermin. Wajahnya ketika ini kelihatan sembap. Dan matanya memang merah. Bukan kerana bangun lambat tapi kerana menangis.

' Ya Allah... Apa maksud kata-kata Aryash dalam mimpi tu?'

***

" Weh..aku nak pergi tandas jap. Nak terkuncil. Hehe.." Fira tersengih.

Zara tergeleng-geleng melihat Fira yang sudah meninggalkan dia untuk ke tandas. Kini mereka berada di shoping mall. Bersiar-siar pada hujung minggu.

Zara tiba-tiba teringatkan putera mimpinya. Dah hampir seminggu lelaki itu tidak muncul. Zara jadi lega. Tapi pada masa yang sama, dia jadi rindukan lelaki itu. Memang tak masuk akal kerana ia hanya mimpi. Tapi ia seakan-akan benar. Dan perasaan yang dia alami kini. Apakah itu?

Terasa bahunya dicuit seseorang. Jadi dia pun menoleh ke belakang. Alangkah terkejutnya dia melihat insan yang sedang berhadapan dengannya sekarang.

" A..awak.." Zara tidak percaya yang dia akan berhadapan semula dengan Faris.

" Hai..ya saya. Lama tak jumpa dengan. Itu juga buat saya rindukan awak." ujar Faris dengan senyuman.

Zara mencari-cari kelibat Fira. Dia nak pergi dari sini. Kalau boleh dia nak lupakan semuanya.

" Awak cari Fira kan? Dia dah pergi dulu. Dia nak saya jaga awak."

Zara tersentak. Tak punya kawan. Tengok kau balik nanti.

" Can we talk?" soal Faris. Zara mengetap bibir. Patutkah dia menerima perlawaan Faris.

" JUst 10 minute. Please.." rayu Faris. Dia tak mahu lagi kehilangan Zara. Pertama kali dia bertemu Zara di dunia realiti. Dia jadi yakin sangat-sangat.

Akhirnya Zara mengangguk kecil. Faris hanya tersenyum.

***

" Jadi..apa yang awak mahu bincang dengan saya?" soal Zara serius.

" Saya nak awak tahu sesuatu. Tapi sebelum tu saya nak tanya awak satu soalan. Boleh?"

Zara hanya mengangguk kecil.

" Awak sudah ada someone or awak dah jatuh cinta dengan someone?"

Faris memerhati wajah Zara dengan senyuman manis. Manakala Zara tergamam akan soalan Faris.

' Aku memang ada rindukan seseorang. Tapi ia benda tak masuk akal kerana ianya hanya dalam mimpi. Patutkah aku beritahu dia sebegitu.'

" Erk.. belum." jawab Zara.

" JAdi saya ada harapanlah ni." ujar Faris dengan senyuman ceria.

Zara yang tak faham hanya menjongket bahu. Dia memerhati sekeliling, pelbagai karenah manusia yang dapat dia lihat.

" Zara..." Zara menoleh dan jadi terpaku melihat apa yang berada dihadapannya saat ini.

Faris tersenyum melihat reaksi Zara, dia menghulurkan sebentuk cincin kepada Zara. Dia ingin Zara menjadi miliknya.

" A..apa ni?" Zara melihat cincin dan Faris silih berganti.

Faris tiba-tiba melutut dihadapan Zara. Dengan senyuman manisnya.

" Awak..sudikah awak kahwini saya?"

Zara menekup mulut. Orang sekeliling yang melihat babak itu tersenyum. Zara dah jadi malu akan tindakan Faris.

" Awak..apa ni. Jangan macam ni. Saya malulah." ujar Zara perlahan.

" Saya takkan bangun selagi awak tak jawab soalan saya. Sudikah awak jadi puteri saya?"

Faris melihat Zara dengan sinar harapan. Zara mengetap bibir. Apa perlu dia buat.

" Terima Zara!"

Faris dan Zara menoleh ke kiri. Ternyata Fira dan seorang lelaki sedang tersenyum ke arah mereka.

" Terima Zara. Abang sepupu aku amat mencintai kau." ujar Fira bersama senyuman.

Fira sebenarnya terkejut apabila mendapat tahu abang sepupunya itu adalah Aryash yang disebut Zara. Putera mimpi yang selalu muncul dalam mimpi Zara. Dia sendiri tidak menyangka sehinggalah dia terbaca diari milik abang sepupunya.

Di situ sudah terjelas segalanya. Malah abang sepupunya yang keluar berhadapan dengan dia dan beritahu perkara sebenar. Perasaan abang sepupunya benar.

" Ta..tapi... saya tak kenal awak dan awak pun tak kenal saya. Dan macam mana awak boleh tiba-tiba nak kahwin dengan saya sedangkan awak tak cintakan saya?" Zara merenung Faris inginkan jawapan.

Faris tersenyum. Dia tahu pasti Zara akan tertanya-tanya.

" Sebenarnya sayalah lelaki yang sentiasa muncul dalam mimpi awak tu." jelas Faris.

Zara terkedu. Putera Mimpi? Faris ni putera mimpi dia? Ya Allah..apa semua ni.

" Saya Faris Aryash Bin Zulkifli. Zara.. saya tahu awak cintakan lelaki itu. Dan sekarang lelaki itu sudah berada dihadapan mata awak Zara. Saya tahu awak takkan faham. saya sebenarnya pun tak faham kenapa tiba-tiba saya boleh berada dalam mimpi awak buat pertama kalinya. Sampailah awak bertanya kepada saya dalam mimpi itu."

" Saya yakin ini petunjuk Allah kepada saya. Awak ni jodoh saya. Puas saya lakukan solat istkhirah. Dan wajah awak yang muncul.Saya semakin yakin yang awak jodoh saya saat kita berjumpa buat pertama kali di rumah saya itu. Cuma dalam seminggu yang lepas saya sudah tak muncul dalam mimpi awak. Mungkin ini kuasa Allah. Petunjuk Allah untuk pertemukan kita. Yang bezanya ini dalam mimpi. Trust me Zara." jelas dan terang sekali apa yang Faris perkatakan. Tiada satu pun yang tertinggal.

Zara memandang Faris tidak berkelip. Aryash dan Faris ternyata orang yang sama. Dan...dan ini seperti tak masuk akal.

' Ya Allah..betul ke semua ini. Sukar aku nak percaya.'

"Zara.."

" Awak..kalau betul awak ni orang yang sama. Saya nak awak jawab soalan saya dulu." Faris hanya mengangguk.

" Kali terakhir Aryash muncul dalam mimpi saya. Apa yang terjadi masa itu?" soal Zara. Tidak mungkin dia akan lupakan mimpi itu. Mimpi yang buat dia menangis.

Faris tersenyum. Dengan senang hati dia menjawab.

" Awak menangis. Awak tanya kenapa saya selalu muncul dalam mimpi awak. Awak tanya kenapa rupa Aryash tu sama dengan rupa Faris. Saya juga melamar awak dalam mimpi tu." Zara terpaku mednegar kata-kata Faris.

Apa yang Faris kata itu benar sama sekali.

'Ya Allah..jadi benar ini Aryash itu. Faris Aryash.. Ya Allah..'

"Dan sekarang saya ingin bertanya sekali lagi. Adakah awak sudi menjadi isteri saya?"

Zara melihat Faris. Kemudian dia melihat Fira. Fira hanya mengangguk tanda setuju. Kemudian Zara kembali melihat Faris. Dia mengukirkan senyuman.

" YA..saya setuju. Mungkin benar yang awak adalah jodoh saya." jawab Zara dengan senyuman manis.

Faris mengucap syukur. Fira turut tersenyum melihat mereka berdua. Orang disekeliling sudah bertepuk tangan tanda mengucapkan tahniaah atas penerimaan Zara.

Zara tertawa kecil atas apa yang telah terjadi dalam hidupnya. BAgaikan dalam mimpi tapi ia benar. Tapi macam tak masuk akal pun ada. Apa-apa pun boleh berlaku dengan kuasa Allah.

" Terima kasih Zara.."

" Terima kasih juga saya ucapkan. Putera mimpi..."

~Tamat~

p/s: hnya rekaan semata-mata. :) Enjoy?

Popular Posts