Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Thursday, 6 December 2012

Hati Ku YAng KAu Miliki (40)



How are you? Every thing is okey?

Aku tersenyum saat menerima pesanan daripada Zaim. Kebelakngan ni aku dapat rasakan Zaim makin dekat dengan aku. Entahlah… tapi dia masih tak tahu soal arwah Aidil. Adakah aku sanggup meluahkan segalanya kepada dia?

“ Anything wrong Misya?” aku tersedar dari lamunan saat mendengar suara abang Shah. Kini aku dalam perjalanan ingin ke pejabat ayah. Itu juga sebagai permulaan hari aku berkerja. Rasa berdebar-debar pula.

“ nothing.” Balasku bersahaja. Pantas aku membalas pesanan Zaim.

I’m fine. Thanks because care about me.

Entah mengapa sepanjang aku berada di sisi Zaim, aku rasa selesa. Aku rasa dia lain daripada yang lain. Hurmm.. aku masih belum dapat tangkap makna sebenar.

Bunyi pesanan mengejutkan aku.

Misya… saya dalam perjalanan pulang ke Malaysia. Wait me!

Aku tersentak. Daripada aku duduk bersantai terus aku terduduk tegak. Sungguh terkejut akan perkhabaran dari Zaim. Dia akan balik sini hari ini? Tapi dia kata lambat lagi.

“ Misya… abang harap Misya dapat sesuaikan diri di sana nanti.”

Aku memandang abang Shah dari sisi tanpa berkelip. Erk..apa yang abang Shah kata tadi? Aku tak dengar lah.

“ erk..abang. ulang balik boleh taka pa yang abang kata tadi. Tak dengar lah.” Pintaku perlahan. Sengihan panjang ku berikan kepadanya.

Abang Shah tergeleng-geleng dengan reaksiku.

“ kamu ni.. berangan apa sampai abang cakap pun tak dengar. Ke kamu ingat pakwe dekat luar Negara tu. Mana lah tahu dah ada yang punya ke?” aku membulatkan mata melihatnya.

Ini dah melebih. Boleh fikirkan sampai ke situ. Memang nak kena.

“ mana ada! Mengarut je abang ni. Orang pergi sana belajar bukan bercinta.” Jelasku.

Tapi memang betul tadi aku teringat kan seseorang di London tu. Zaim. Tapi dia bukan pak we aku okey. We just friend.

“ okey fine…” aku hanya tersenyum memandang henset. Tak terasa nak membalas pun. Biarlah.

*****

“ Okey.. semua ambil perhatian. Saya ingin perkenalkan kamu semua dengan seseorang.”

Aku yang berada di sisi abang Shah hanya tersenyum.

“ perkenalkan… sebelah saya ni adik saya. Dia baru habis belajar dekat London. Jadi sekarang dia adalah pekerja di sini sebagai pembantu saya.” jelas abang Shah.

Aku tersenyum melihat mereka satu persatu.

“ hai semua. Saya Hamisyah. Panggil je Misya.” Aku perkenal diri.

“ harap korang dapat beri tunjuk ajar kepada saya jika ada kesilapan.” Sambungku lagi.

“ baiklah… terima kasih semua. Anda boleh menyambung kerja. Misya.. jom ikut abang ke bilik pejabat kamu.” Aku hanya menurut.

Aku sebenarnya terpegun saat masuk ke sini sebentar tadi. Cantik dan besar. Designnya pun macam pejabat luar Negara. Pasti abang Shah dan ayah yang buat ni.

“ Okey Misya.. This is your room work. I hope you like it.” Aku memandang sekeliling. Perfect! Aku sukakannya.

“ terima kasih abang. Misya sangat sukakannya.”

“ Misya duduk dulu. Rehatkan diri dan buat apa yang patut. Nanti abang akan datang balik.” Aku hanya mengangguk.

Wow! Misya… tak sangka betul kau akan dapat bekerja di pejabat ni. Siap ada bilik pejabat sendiri lagi. Langsung tak terbayang pun.

Tiba-tiba hensetku berbunyi tanda pesanan masuk.

Misya.. I hope you not surprise when I see you tomorrow . ^^

Aku menjongket kening ketika membaca pesanan daripada Zaim itu. Terkejut? For what? Lagipun aku bukannya dapat berjumpa dengan dia pun. Aku kan sedang bekerja. Lantaklah..

~Bersambung~

 

No comments :

Post a Comment

Popular Posts