Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Thursday, 13 December 2012

Hati Ku Yang Kau Miliki (54)



Mak aii… sejuknya… boleh beku aku di sini. Kini aku berada di Cameron Highland. Sedang menikmati bulan madu bersama suami tersayang. Dah lama aku tak datang ke sini. Dan aku tak tahan sejuk ye.. pagi-pagi memang sejuk. Biru bibir aku Nampak gayanya.

sejuk ke?” soal Zaim lalu memelukku dari belakang. Aku tersenyum lalu mengangguk perlahan.

Misya tak biasa dalam keadaan sejuk macam ni. Tengok sampai menggigil…” jelasku perlahan. Sejuk tahu tak..

kalau begitu kita masuk ke dalam bilik. Dalam bilik tak sejuk sangat. Kat luar ni sejuk sangat.” Sarannya.

Aku hanya menurut. Lagipun aku sudah tidak tahan duduk di luar ni lama-lama. Boleh demam oo…

Sampai saja di bilik aku terus merebahkan diri di katil tanpa membuka tudung. Tak rasa hangat pun. Lagi selesa adalah. Hurmm…

penat ke?” dia datang menghampiriku lalu tolongku membuka tudung.

tak…” aku memejamkan mata cuba nikmati keindahan ini. Memang aku dapat rasakan nikmat apabila sudah berumah tangga ini. Walaupun banyak dugaan yang terpaksa ku tempuhi sebelum ini. Tapi itu tidak mematahkan semangatku.

sayang fikir apa tu?”

Aku kembali mencelikkan mata dan melihatnya yang begitu hampir denganku. Serta merta dadaku berdegup kencang.

tak ada apa-apa. Cuma teringat kisah lalu. Macam mana kita berkenalan dan macam mana kita berkahwin.” Ujarku lalu bangun duduk. Kepalaku sandar di dada bidangnya.

sayang tahu tak… abang tiba-tiba teringat satu kenangan masa abang darjah satu. Tak tahulah kenapa abang teringat dan yang pasti kelakar.” Aku tersentak.

Bila dia sebut tentang kenangan masa darjah satu. Aku teringatkan budak Shahrul yang itu. Aku sangat-sangat terlupa nak buktikan yang Zaim ini adalah orang yang sama. Sekarang alang-alang dia pun cerita, jadi aku pun boleh korek rahsia.

apa yang kelakar? Ceritalah sikit.” Pujukku.

Tanganku sentiasa berada di dalam genggamnya.

yang abang ingat, abang tak sengaja tercucuk seorang budak perempuan ni dengan mata pensel. Mujur tak kena mata. Kalau tidak memang nahaslah abang masa tu. Itu yang kelakar tu.”

Aku terduduk tegak. Aku melihat Zaim tanpa berkelip-kelip.

kenapa ni?” soalnya yang pelik akan tindakan drastik aku.

abang ingat nama budak tu?”

tak… yang abang ingat masa tu orang panggil dia dengan panggilan Sya. Kalau tak pun Nurul. Abang langsung tak ingat nama penuh dia.”

Sah! Jadi betullah Zaim ni budak tu. Tak sangka yang kami ni ada jodoh.

kenapa sayang?” soalnya. Aku tersenyum lalu menunjuk satu titik hitam di atas hidungku. Kalau tengok dari dekat ianya memang jelas.

abang Nampak?” soalku. Dia mengangguk.

inilah angkara abang.” Luahku tanpa berselindung. Dia pula yang tak percaya.

are you serius? Misya adalah budak perempuan tu?” aku tersenyum lalu mengangguk.

Pantas aku di bawa ke dalam pelukannya.

Ya Allah … tak sangka yang kita ni ada jodoh. Tak sangka orang tu sentiasa berada dekat dengan abang.” Ucapnya bersama usapan di kepalaku. Kemudian ubun-ubunku di cium.

Misya pun tak sangka. Ternyata tak sia-sia lah abang memujuk sayang supaya terima lamaran abang. Kalau tidak mungkin sampai sekarang kita tak tahu akan hal ini.”

betul tu betul.. terima kasih sayang kerana muncul dalam diri ini.” Dahiku di kucup lama.

terima kasih juga kerana sudi bersama Misya. Sanggup bertahan dalam mendapatkan hati Misya ni.” Ucapku pula.

sama-sama kasih…”

Terima kasih YA Allah. Aku sangat bahagia kini.

~Bersambung~

No comments :

Post a Comment

Popular Posts