Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Monday, 14 January 2013

Cinta Bersatu (5)


" Tahniah Dee.."
 

Aku tersenyum hambar akan ucapan kakak aku. Aku tidak rasa gembira langsung. Selalunya orang selepas berkahwin rasa gembira. Tapi aku tidak. AKU tidak rasa apa-apa pun. Tambahan pula berkahwin dengan orang yang tidak dicintai.
 

Dia telah sah menjadi suami aku. Aku dapat kesan wajahnya yang ceria itu. Mungkin dia bahagia tapi tidak aku.
 

" Dee.. salam tangan suami tu." Aku tersentak.
 

Tangannya ku sambut dan ku kucup. Serentak itu juga dahi ku dikucup perlahan olehnya.
 

" Anuar akan membuat Dee bahagia. Percayalah." bisikknya perlahan.
 

Aku hanya mendiamkan diri. Tak tahu nak kata apa-apa. Apatah lagi dihadapan orang ramai ni.
Yang pasti kata-katanya tadi buat aku berdebar-debar. Aku pun tak tahu kenapa. Arh! Sabar Dee.. Kau mesti sabar.
 

" Jom keluar.." ajaknya. Aku hanya menurut. Nanti orang sekeliling ni kata apa pula.
 

Tapi nasib baik juga majlis ni diadakan ringkas sahaja. Orang yang dijemput pun tak ramai sangat. Mama kata nak buat majlis yang meriah selepas mereka balik daripada Ausrtalia. Whatever lah! Yang penting mama dan papa puas hati.
 

Tiba-tiba pinggangku dirangkul. Aku mengetap bibir. Aku tak suka diperlakukan begini. Jadi aku mencubit tangannya dengan senyuman senget. Biar dia tahu rasa.
 

" Ouch!" Aku tersengih kerang busuk.
 

" sakit ye.. maaflah ya..Dee tak sengaja." ucapku main-main.
 

Malas nak berada dekat dengan dia. Jadi aku melangkah jauh ke hadapan. Pergi masuk rumah lagi bagus.
 

" Ana!" Langkahku terhenti. Itu bukan Badrul ke.
 

Aku menoleh dan ternyata dia. AKu tersenyum senang. Aku melangkah ke arahnya.
 

" Aku ingat kau tak datang." ujarku.
 

" Maaflah. Jalan sesak tadi. Tahniah ya.." Aku mencebik.
 

" Jangan ucap tahniaah kat aku. Meluat aku dengar." Badrul tertawa kecil.
 

" Jangan memasamkan muka. Nanti suami tak suka." Aku senyum senget.
 

" Lagi bagus kalau dia tak suka. Kau datang seorang je ke?"
 

Badrul tersenyum lalu menoleh ke belakang. Aku pelik dan turut melihat apa yang berada di belakangnya.
 

" Aku nak perkenalkan kau dekat seseorang." Aku tersenyum teruja.
 

" Really? who?" soalku teruja.
 

" Izah.. sini.."
 

Datang seorang perempuan bertudung di sisi Badrul. Manis sekali orangnya.
 

" Ini Izah. Izah..Ini Diana." Aku senyum lalu bersalaman dengan Izah.
 

" Anyway.. Izah ni siapa bagi kau? Teman wanita ke?" soalku sambil tersengih.
 

Izah tertunduk malu manakala Badrul tersengih kerang busuk. Dah agak.
 

" Tahniah Izah. Aku tak sangka yang Badrul ni diam-diam ubi berisi. Tak beritahu aku pun. Sampai hati."
 

Aku memandangnya geram.
 

" sorrylah. Memang aku nak beritahu lebih awal. Tapi aku tak mahu ganggu kau. Tambah-tambah dengan mood kau yang tak stabil sebelum ni. Tapi sekarang kau dah tahu kan?"
 

" Ye.. Eh? Masuk lah makan dulu. Izah.. Badrul. Masuk.."
 

Aku memandang mereka dengan senyuman senang hati. Seronok aku melihat mereka berdua. Mereka berdua memang serasi. Bukan macam aku. Alahai! Angan-angan aku sebelum ni nak dapat seorang lelaki yang macho dan baik hati hancur. Huhuhu..
 

" Dee.." Aku menoleh malas. Dah tahu siapa gerangan itu.
 

" Nak apa?" soalku selamba.
 

" Cuba senyum sikit." Aku merenungnya tajam.
 

" senyum? Boleh tapi bukan di hadapan awaklah."
 

Terus aku pergi dari situ. Hati yang sebal dan aku rasa nak jerit je sekarang ni. Wargh!
 

" Dee.." Tiba-tiba bahuku di paut kejap olehnya.
 

Aku melihatnya geram.
 

" Lepaskan boleh tak?" soalku.
 

Dia menggeleng sambil tersengih. AKu merengus kasar. Dia ni memang sengaja uji kesabaran aku.
 

" Awak.. baik awak lepaskan saya sebelum saya buat sesuatu yang di luar jangkaan." Aku cuba mengugutnya.
 

Tapi dia tidak memberi respon malah menarik aku ke sisinya dengan lebih rapat. Haih! Ini dah melebih.
 

" Jangan risau. Kejap je.. Lagipun Dee kan suami abang."
 

Aku nak termuntah dengar dia sebut perkataan abang tu. Argh! Aku menjelir lidah ke arahnya.
 

" Werk! Malas nak layan awak." Huh!
****
Aku perlahap je apa yang ada dihadapan aku ketika ini. Lapar tu jangan cakaplah. Dah berbunyi dah perut aku semenjak tadi. Mujur majlis dah selesai .
 

" Makan tak ajak pun." Dia ni memang tak boleh tengok orang senang lah.
 

" Memang tak ajak pun." Jawabku selamba.
 

" Tolong abang boleh tak?" soalnya. Aku memandangnya tajam.
 

" Awak..dengar sini ya. Memang kita sudah menjadi suami isteri yang sah. Tapi itu tak bermakna saya akan layan awak sebagai seorang suami. Jadi awak buatlah sendiri ya.." ujarku dengan senyuman tipis.
 

" Apa yang bising-bising ni." Muncul mama dengan pelik.
 

Aku hanya mendiamkan diri. Makan lagi bagus.
 

" Dee... mama nak cakap sikit dengan kamu selepas ini. Mama tunggu di ruang tamu."
 

Suara mama itu seperti suatu arahan yang harus aku turuti. Jadi aku hanya mengangguk. Anuar yang tersenyum dari tadi aku tidak hiraukan.
 

Selepas makan, aku bergerak ke ruang tamu. Semuanya telah berkumpul termasuk Anuar. Apa yang penting sangat ni?
 

" Dee.. duduk sini.."
 

Mama ajak aku duduk di sisinya. Aku hanya menurut. Aku melihat mama dengan tanda tanya.
 

" apa yang mama nak bincangkan tu?" soalku terus.
 

" Dua hari lagi kami akan berangkat ke Australia. Dee pun dah berkahwin. Jadi mama pun tak rasa susah hati lagi. Selepas ini kalau boleh Dee ikut Anuar ya. Tidur rumah dia." Aku terbeliak memandang mama.
 

Aku nak ikut balik rumah dia? Tak balik sana tak boleh ke. Aku tahu yang isteri patut ikut suami. Tapi rumah ni pun okey juga pa. Lagipun dekat dengan kolej aku.
 

" tapi ma.."
 

" Jangan bantah Dee. Lagipun tempat isteri di samping suami." Pintas papa.
 

AKu mengeluh kecil. Dah tak boleh buat apa-apa dah. Eh? Tunggu jap.
 

" Tapi rumah Anuar jauh dengan kolej. Lagipun ia memakan masa yang lama." ujarku cuba berikan alasan.
 

" sayang.. abang kan boleh hantar." Aku memandangnya geram. Yang dia ni menyampuk pe hal.
 

" Tak usah. Dee boleh pandu kereta sendiri." tolakku tanpa memandangnya.
 

" Dee.." teguran mama tidak aku pedulikan.
 

" Tinggal bersama Anuar ya. Anuar..mama harap kamu dapat jaga anak mama dengan baik." Sempat mama berpesan kepada Anuar.
 

" Pasti. Itu sudah menjadi tanggungjawab Nuar ma. Mama jangan risau." balasnya sambil tersenyum.
 

Aku melihat mereka silih berganti. Kelihatan mama dan papa berasa gembira dengan adanya Anuar. 

MUngkin kehadiran menantu dirumah ini buat mereka gembira. TApi keluarga ni cipta rekod lah.
Yalah. Abang dan kakak aku yang berumur 20 an tu pun belum berkahwin. Tiba-tiba adiknya ini yang baru berumur 19 tahun dikahwinkan terlebih dahulu. Tidak kah pelik begitu. Orang mesti fikir yang bukan-bukan. 

Contohnya mereka akan kata aku yang gatal nak berkahwin.
 

Eh..Hello. Aku tak gatal tahu tak. Cuma mama dan papa yang tak sabar-sabar. Jadi aku ni kan anak yang soleh dan anak kesayangan mereka. Aku kenalah ikut perintah. Hurmm..
 

" Dee.. kamu ni kenapa?" Aku tersentak.
 

" kenapa apa?" soalku kembali.
 

" Kamu berfikir sesuatu ke?" Aku senyum senget ke arah mama.
 

" tak lah. Dee naik atas dulu."
 

Malas nak dengar apa-apa lagi. Aku terus melangkah masuk ke dalam bilik.
 

" Dee..tunggu abang!"
 

Aku percepatkan langkah. Belum sempat aku nak tutup pintu, dia sudah masuk dengan sengihan. Argh! Whateverlah.
 

AKu melangkah ke katil dan mengambil selimut serta bantal. Tiada hati nak tidur sekatil dengannya. Memang aku sudah menjadi isteri dia tapi itu tak bermakna aku akan tidur sekatil dengan dia.
 

" Eh? Nak bawa ke mana bantal dan selimut tu?" soal dia pelik.
 

Aku tidak hiraukan dia malah aku membawa bantal serta selimut ke arah sofa. Aku membetulkan kedudukan bantal lalu aku berbaring atas sofa tersebut. Selimut aku tarik sehingga ke atas bahu.
 

" Dee.." aku menoleh ke sisi. Dia berdiri tegak di sisi aku. Aku menjongket kening.
 

" Kenapa tidur sini?" Aku bangun daripada tidur.
 

" Awak jangan ingat apabila saya menjadi isteri awak, saya akan tidur sekatil dengan awak. Awak tidur jelah di atas katil tu. Selesa pun selesa. Saya pun takkan menganggu awak lagi. So good night."
 

Aku kembali merebahkan diri. Selimut ku tarik sehingga menutup kepala. MAlas nak bertentang mata dengan dia lagi. Time to sleep! Huarghhh!

~Bersambung~

No comments :

Post a Comment

Popular Posts