Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Thursday, 6 June 2013

His Heroin Or Wife? 10





“ Helo Zahida. Aku minta maaf tapi aku akan balik esok.”

Dahlia akhirnya ambil keputusan untuk telefon Zahida setelah tiga hari menghilangkan diri daripada pengetahuan sesiapapun.

“ Kau pergi mana? Kau tahu tak kau buat aku risau.” Dahlia tersenyum kecil.

“ Aku pergi tenangkan diri. Hurmm.. Itu pun cadangan kau juga kan? Anyway bos besar ada kata apa-apa tak dekat aku?” Soal Dahlia.

“ Tak pun. Dia langsung tak tanya soal kau. Kau beritahu dia kau ambil cuti berapa hari?”

“ Empat hari. Tapi esok aku balik lah. Kau jangan risau okey?” Dahlia cuba menenangkan Zahida yang sememangnya risaukan dirinya itu.

“ yelah. Aku letak dulu. Bos besar dah masuk tu. Nanti tak ke naya aku kena marah.”

“ Yelah. Assalaumualaikum..”

“ Waalaikumussalam..”

Dahlia tersenyum selepas tamatkan talian. Kemudian dia mengerling ke arah jam dinding. Serta-merta perbualannya pada pagi tadi bersama dengan Haikal bermain semula di fikirannya.

‘ Betul ke apa yang aku buat tu. Ish!’

Tergaru-garu kepala dibuatnya. Tapi entah mengapa ringan je mulut dia untuk terima pelawaan itu. Kenapa erk?

“ Argh! Berserabut betul kepala otak aku sekarang. Lebih baik aku keluar bersiar-siar.”

**
Tersenyum-senyum Haikal waktu itu. Dia berasa seronok sebab Dahlia terima pelawaannya. Dahlia itu dah bagaikan penyelamat baginya. Mujurlah Dahlia setuju.

“ Seronok nampak?” Tegur Sham.

Haikal tersengih.

“ Seronoklah sebab gadis tu terima pelawaan  untuk jadi heroin aku. Kalau tidak mana kita nak cekau. Kau pun satulah.”

Haikal menjeling Sham yang sudah tersengih lebar itu.

“ Nak beri cabaran dekat kau. Kira okeylah sebab dia terima kau. Kalau tidak jenuh jugalah kau ye. Tapi kau dah minta maaf dekat dia ke? Kau jangan Haikal.”

Haikal menolak perlahan bahu Sham.

“ Mestilah. Tapi aku rasa aku perlu ucapkan sekali lagi. Anyway! Hari ni kau kena belanja aku makan. Sebab kau lah aku tak makan semalam taw?” Ujar Haikal.

“ Yelah. Disebabkan pengorbanan kau yang tak seberapa tu. Aku belanja kau.” Terima Sham dengan senyuman.

“ ha! Bagus!”

**
“ Awak!”

Kedua-duanya terkedu apabila berjumpa. Dalam pertemuan yang tidak disangka. Dahlia menggaru kepalanya perlahan. Manakala Haikal tersengih.

“ Tak sangka saya akan jumpa awak di sini.” Ujar Haikal ceria.

Dahlia tersenyum. Memang hasratnya nak datang ke sini pun. Pantai Batu Ferringhi ni menarik perhatiannya semenjak pertama kali datang lagi.

“ Awak pun. Bukan ke sepatutnya sekarang awak patut berlakon. Kenapa awak boleh datang sini?” Soal Dahlia.

Haikal merenung pemandangan di pantai yang amat menyenangkan itu. Kemudian senyumannya terukir.

“ Pengarah beri cuti. Saya pun kena rehatkan minda juga. Awak?” Haikal menoleh melihat Dahlia.

Dahlia tersenyum hambar. Bila teringat tujuan dia datang ke sini, dia jadi sedih. Tapi tak perlulah sedih di hadapan lelaki ni. Dia bukan tahu apa-apa pun.

“ Saja. Jalan-jalan.” Nafi Dahlia kemudian bergerak jauh sikit daripada Haikal.

“ Awak… Saya nak tanya sikit ni.” Suara Haikal sambil melihat Dahlia.

Dahlia melabuhkan punggung di atas pasir itu. Kemudian dia mendongak melihat Haikal yang sedang merenungnya itu.

“ Tanya je. Tak kisah pun.” Balas Dahlia kemudian melihat pantai.

“ Awak betul ke tak kisah berlakon dengan saya? Saya takut awak tak suka tapi awak terpaksa.” Ujar Haikal risau.

Dahlia terus memandang Haikal yang serba salah tu. Kemudian dia tertawa kecil. Entah kenapa tapi bila dengan Haikal ni. Dia sering je nak ketawa. Lelaki ni kelakar sama kot.

“ Saya memang kisah sebenarnya. Tapi kasihan juga tengok awak yang sedih tu.” Ujar Dahlia dengan selamba.

Haikal mengetap bibir. Kasihan sangat ke wajah aku masa tu. Haiya! Buat malu je.

“ Jadi betullah awak tak kisah ni?” Sekali lagi Haikal menyoal. Meminta kepastian sebenarnya.
Dahlia buat anggukan perlahan.

“ Berhak ke saya jika saya tarik balik?” Soal Dahlia tanpa memandang wajah Haikal.

Wajah Haikal berubah. Terkesan akan soalan Dahlia. Berhak ke?

“ Kalau saya tarik balik sekali pun, awak yang akan dapat padah kan? Jadi biarlah saya tetap dengan keputusan saya. Dan janganlah tanya lagi saya soal itu. Jangan sampai saya tarik balik kot.” Ugut Dahlia lalu bangun berdiri.

Tangannya disapu-sapu perlahan. Wajahnya didongak melihat Haikal. Haikal hanya terdiam.

“ Hei! Janganlah buat muka macam tu.” Dahlia tertawa kecil.

Haikal tersenyum. Tanpa diduga, tangannya laju mengetuk kepala Dahlia. Dan itu membuatkan Dahlia terpaku.

“ Awak ni nakal juga erk?” Soal Haikal dengan senyuman nakal.

Dahlia terdiam. Tapi bibirnya automatik terukir senyuman.

“ Ya saya. Dan awak ni kasihan orangnya.” Seloroh Dahlia.

“ What?” Haikal bengang. Manakala Dahlia hanya ketawa.

Dalam hati Dahlia, entah mengapa ada satu kebahagiaan muncul. Rasa gembira dan selesa berada di sisi Haikal ni. Apa benda yang buatkan dia rasa macam tu? Ish! 

~Bersambung~

No comments :

Post a Comment

Popular Posts