Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Monday, 10 October 2016

Cerpen : Izinkan Aku

Assalamualaikum.

Helo guys. Wah! Lama gila menghilang. Baru muncul. Haha. Maafin. Dan seperti yang dijanjikan. New cerpen untuk korang. Tak nak bebel banyak. Just enjoy reading. :) Sorry sebab simple cerpen ni. 

Kalau ini yang awak mahukan. Saya reda. Saya lepaskan awak.

Terpinga-pinga Zikri dan Alif membaca pesanan ringkas daripada telefon bimbit roommate mereka berdua tu. Sesaat kemudian mereka berdua terus hamburkan tawa tanpa dapat ditahan. Kuat pula tu.

“ Agak la nak gelak dekat aku sekuat tu?!” Rungut Hisyam tak puas hati.

Zikri dan Alif. Masing-masing tayangkan sengih selepas habiskan tawa. Telefon bimbit Hisyam diserahkan kembali.

“ Perempuan ni pun satu. Dah kenapa main lepas-lepas. Macam selama ni aku dengan dia couple. Eiii!” rambutnya pula diraup kasar.

Mereka berdua yang melihat tertawa kecil. Bahu Hisyam ditepuk mereka berkali-kali.

“ Ini namanya dugaan hidup. Kau kena sabar. Biasalah tu.” Suara Alif.

“ Eh! Aku ada kelas petang ni. Aku gerak dulu la.”

Tergesa-gesa Zikri mengemaskan buku dan masukkan ke dalam beg. Dah selesai, dia cepat-cepat sarungkan kasut sportnya tu dan keluar daripada bilik. Kalau lambat nanti tak boleh masuk terus kelas. Siapa yang susah? Diri sendiri juga.
Eh! Jap! Dia membelek poket seluarnya. Dahinya mula berkerut. Bila yakin benda tu tiada dia terus tepuk dahi.

“ Argh! Tertinggal pula phone aku ni.”

Bergegas juga dia kembali berpatah balik ke bilik. Elok dah sampai bawah dan nak keluar dari gate kolej pun. Tak fasal-fasal kena patah balik. Ni yang menyemak ni. Tapi, aku dah betul-betul lewat ni. Jam dikerling sekilas. Dia jadi was-was. Nak patah balik ke nak pergi ke kelas?

“ Zikri! Kau kenapa? Kelas Sir kan?”

Zikri terdiam. Akhirnya dia ambil keputusan untuk ikut rakan sekelasnya itu ke kelas dulu. Biarlah telefon tu. nanti aku boleh ambil. Yang penting kelas.

Sedang elok dia dan rakannya berjalan. Tiba-tiba mereka berdua terdengar bunyi kecoh dari arah kanan mereka. Di mana betul-betul depan pagar kolej perempuan. Zikri berhenti melangkah. Begitu juga dengan rakannya itu. mereka saling berpandangan sebelum ambil keputusan untuk pergi tengok apa yang berlaku. Dari jauh mereka berdua dapat dengar suara kekecohan itu.

“ Kau apa hal? Apa yang kau tak puas hati sangat?”

“ Eh! Suka hati aku la?! Aku tak kacau kau pun. Aku kacau kawan kau ni je!”

“ Memang bukan kawan kau. Tapi dia kawan aku! Kau ingat sikit! Tak sebab kau anak saudara ayah aku. Dah lama aku report kau dekat pihak atasan kau tau tak?! Sedar diri sikit siapa yang tolong kau masuk sini!”

Zikri mula mendekat. Dan dari jauh dia dapat lihat seorang perempuan bertudung purple duduk sambil mengelap bajunya yang kelihatan basah. Dia juga dapat lihat dua orang perempuan sedang berlawan mulut. Yang pasti dia lebih tertarik pada perempuan bertudung purple tu. Kenapa dengan dia?

“ Eh kau!”

Bila Zikri sedar perempuan yang kelihatan ganas tu nak tampar orang, Zikri cepat-cepat menghalang.

“ Hoi!” Jerit Zikri dengan lantang.

Semua yang berkerumun dekat situ terkejut terus. Masing-masing bertindak menjauhkan diri daripada tiga perempuan tadi. Zikri dan rakannya Firman mendekat.

“ Korang dah tak ada kerja lain ke? Asyik cari gaduh je!” Zikri bersuara lagi dengan tegas. Hatinya jatuh kasihan pada perempuan yang duduk tu.

“ Se..senior..”                         

Perempuan yang mencari fasal tu mula rasa takut. Maybe tak sangka kot akan berjumpa dengan senior mereka.

“ Kenapa dengan dia?” Firman soal manakala Zikri dari tadi melihat ke arah perempuan yang duduk tu.

“ Kena simbah air dengan perempuan tak guna depan saya ni. Kawan saya ni kena buli. Mentang-mentang dia bukan dari kalangan orang berada. Dibuli kawan saya ni cukup-cukup.”

Penerangan itu sudah cukup membuatkan hati Zikri bara. Dia paling pantang orang yang suka ambil kesempatan macam ni. Sebab dulu dia juga dari kalangan orang yang susah. So dia tahu macam mana peritnya perasaan gadis itu.

“ Siapa nama korang?” Zikri bersuara sambil merenung tajam ke arah mereka berdua.

“ Saya Fika. Kawan saya ni Nurul. Dia pula Dania.”

Zikri tersenyum sinis. Firman pula dah melangkah ke tepi. Bagi laluan pada Zikri. Dia tahu Zikri boleh handle kes macam ni. Sebab tu ramai orang pilih dia sebagai ketua yang boleh dipercayai dan berdisiplin.

“ Dania. Maaflah kalau aku berkasar sikit. Tapi ini memang cara aku.”

Zikri melangkah ke arah Nurul yang sudah mula berdiri di sisi Fika. Dia setia tunduk daripada tadi. Zikri melihat ke arah Nurul dengan keluhan kecil.

“ Aku bagi amaran dekat kau Dania.”

Tanpa menoleh ke arah Dania. Zikri menghulurkan sapu tangan pada Fika.

“ berikan pada dia.” Pesan Zikri lembut lantas barulah dia menghadap Dania.

Fika yang menerima pesanan itu menarik senyuman kecil. Sempat juga dia kerling kawan baiknya tu. Hero kau dah datang akhirnya Nurul.

“ Aku tahu kau orang berada. Aku tahu tak semua orang layak hidup kaya macam kau. Tapi kau ingat kau boleh ambil kesempatan la? Kau ingat dengan buli orang kau puas? Aku nak ingatkan kau Dania. Sekali lagi aku nampak kau buli budak Nurul ni. Aku takkan teragak-agak senarai hitamkan nama kau. Kau faham?” Lantang Zikri bersuara dengan renungan tajamnya.

Dania yang terdengar tu terus terdiam. Tak berani nak lawan cakap. Sebab dia dah berdepan dengan orang yang salah. Sesiapa yang berani cari fasal dengan Senior Zikri ni. habis!
Puas hati Zikri bila tengok Dania dah terdiam.

“ Jom Man. Kita gerak. Dah lewat ni.”

Usai saja kelibat mereka berdua hilang, Dania pun berlalu pergi. Tinggallah Fika dan Nurul. Fika tersenyum melihat Nurul yang masih terkedu dengan keadaan tadi.

“ Beb. Hero kau dah datang.”

Nurul tersentak. Hero?

“ Yala. Dia selamatkan kau. Wahh! Untungnya kau!”

Nurul tersenyum kecil. Perasan pula kawan aku ni.

“ Jomlah. Dah lewat.”

Fika tersengih. Malu la tu. Tapi, baru dia tersedar sapu tangan yang sepatutnya diberikan pada Nurul belum diberi. Cepat-cepat dia kejar langkah Nurul.

“ Weh! Nah!”

Nurul menyambut huluran Fika dengan kerutan di dahi.

“ Kenapa bagi aku? Aku dah lap la. Dah kering pun.”

“ Bukan aku. senior kau yang bagi. Atau lebih tepat lagi. Hero kau.”

Nurul terkedu. What?

“ So, simpan baik-baik. Hehehe.”

Nurul akhirnya hanya tergelengkan kepalanya. dia Cuma kasihankan kau Nurul. Nanti kau kena bagi balik dekat dia. Yes!

**
Nurul? Nurul? Nurul?

Agaknya, dia datang dari mana? Kenapa aku tak pernah nampak dia pun sebelum ni. Aku dah sem 6 pun baru ternampak dia. Lambat pick up la kau ni Zikri!

“ Woi!”

“ Astagirullah! Woi!”

Hisyam dan Alif yang melihat reaksi mengejut Zikri terus tertawa kuat. Tahu terkejut!

“ Korang tak ada kerja lain kan? Tau nak sergah aku je!” Bebel Zikri tak puas hati.

Mereka berdua tersengih kambing. Ingat segak la tu. Tapi memang segak pun. Haha.

“ Jauh kau termenung. Teringatkan siapa?”

Zikri terdiam. Gila nak aku mengaku aku ingat fasal seseorang. Memang tak la!

“ Teringatkan assignment yang berlungguk tu. kau apa tahu? Makan tidur je.” Sempat juga Zikri sindir.

Alif mencebik. Tak habis-habis perkena aku.

“ Eh! Ada awek cun la kat sana.” Suara Hisyam pula.

Zikri sememangnya malas nak ambil tahu. Sebab dia memang tak ada mood. Fikirannya asyik terfikir fasal Nurul je. Pelik pun ya. Dah kenapa tiba-tiba terfikir pula. Aneh!

“ Kenapa aku tak pernah nampak dorang pun sebelum ni. Ke baru masuk?”

Bila dengar Alif kata macam tu. Zikri jadi tertarik nak tengok ke belakang. Yala, mereka ada kat kantin. Dia pula duduk membelakangi pintu masuk kantin.

“ Mana?” Soal Zikri sambil memerhati sekeliling.

“ kat kaunter tu.”

Saat mata Zikri terpandangkan seseorang. Hatinya terus tersentak. Nurul!

“ Bukan kita baru nampak. Masalahnya mereka tu baru munculkan diri. Lagipun budak junior tahun ni kan baik-baik.”

Zikri tersenyum sinis. Baik la sangat. Mereka tak tahu lagi apa jadi semalam. Hampir sakit jiwa dibuatnya. Sebabkan status tak setaraf dibulinya si Nurul tu.

“ Yala sangat.” Sindir Zikri lantas kembali memerhati Nurul daripada jauh. Hatinya dah buat fasal.

“ Eh! Kami gerak dulu la. Ada kelas.”

Tanpa menanti jawapan dari mulut Zikri, mereka berdua terus pergi. Tinggallah Zikri seorang sambil melihat ke arah Nurul. Apa saja gelagat Nurul tu membuatkan Zikri tersenyum sendirian. Kelakar juga Nurul ni. Comel orangnya.

Tapi? Cup! Dia terus perhati ke depan semula. Dah kenapa aku asyik tengok dia je ni? Haish! Zikri! Wake up! Kau dah kenapa? Suka ke? Haish! Dah! Dah! Dari kau melalut baik pergi kelas. Masalah betul.

Cepat-cepat dia menghabiskan minuman lantas berura-ura nak bangun pergi. Tapi dia tak jadi berganjak bila dirinya tiba-tiba ditegur seseorang. Tambahan pula seseorang tu ialah Nurul! Mahu terkejut gak la jadinya.

“ Maaf kacau. Saya Cuma nak beri ni balik.”

Zikri tunduk tengok huluran Nurul. Sapu tangan dia bagi semalam rupanya. Tapi dia cepat-cepat tolak kembali.

“ Ambil la. Saya hadiahkan.”

Cepat-cepat Zikri bangun dan meninggalkan Nurul yang terpinga-pinga itu. Yang pasti bibirnya kini sedang mengukirkan senyuman kecil. Haih. Dah lama aku tak rasa perasaan macam ni. Sabar je lah.

**
Daripada tadi, tak henti-henti matanya perhati sapu tangan yang ada pada tangannya saat itu. Sampai berkerut dahi jadinya. Dan tak fasal-fasal teringat balik kata-kata terakhir tuan badan sapu tangan ini semalam.

“ Ambil la. Saya hadiahkan.”

Kepalanya terus tergeleng-geleng. Dah kenapa asyik teringat fasal senior tu? Buang tabiat ke apa aku ni? Simpan je la sapu tangan ni. Dah orang bagi. Takkan nak buang pula. Akhirnya, dia memasukkan semula sapu tangannya ke dalam beg.

Dia bangun daripada duduk dan mula melangkah keluar daripada surau. Dah begitu lama dia berada di situ sampai tak sedar dia dah terlepas waktu rehat. Mujur tak terlepas kelas. Dahlah keseorangan pula tu.

Tapi rasanya tak semudah itu untuk dia sampai ke kelas. Bila Dania tiba-tiba muncul tepat di hadapannya dengan senyuman sinisnya itu. Nurul pun apa lagi. Terpaksa hentikan langkah dan menanti kata-kata Dania. Kata-kata yang penuh dengan hinaan dan makian.

“ Seronok nampak?”

Nurul tersenyum hambar. Dia langsung tak faham dengan Dania. Sedangkan dia tak pernah kacau Dania sikit pun. Salah ke kalau dia Cuma orang biasa-biasa yang tidak kaya macam Dania? Salah ke?

“ Kau nak apa lagi? Tolonglah. Aku dah penat nak bergaduh dengan kau.” Balas Nurul lemah.

Dania mendekat. Dengan beraninya tangan dia mula mendarat pada kepala Nurul. Tanpa sebarang kata dan amaran, dia mula memegang kuat kepala Nurul. Sampai membuatkan Nurul mengaduh kesakitan.

“ Sakit Dania. Lepas.” Pinta Nurul sambil menolak tangan Dania. Tapi Dania keras kepala. Langsung tak mahu lepas.

“ Kenapa semua orang suka kat kau? Sampai Daniel pun suka kau. Kenapa ha?! Apa yang hebat sangat dengan kau ni?!”

Dania mula berang. Nurul pula rasa nak menitiskan air mata.

“ Kenapa kau ni menyusahkan hidup aku je?!”

Nurul memejamkan matanya erat. Berharap ada orang akan datang dan tolong dia. Tolonglah. Dania dah melampaui batas kali ini.

Mungkin Allah mendengar doanya, Zikri dan Alif pun muncul daripada surau. Mereka berjalan perlahan ke luar surau.

“ Eh! Kenapa dengan budak berdua tu?” Soal Alif sambil menuding jari ke arah Nurul dan Dania.

Zikri yang tengah fokus pada skrin telefonnya itu terus mendongak. Bila matanya dapat tangkap siapa dua orang kelibat itu, pantas dia berlari ke arah mereka. telefon bimbit dah disimpan ke dalam kocek seluar. Alif pula jadi tergesa-gesa ikut Zikri daripada belakang.

“ Dania!” Jerit Zikri bila nampak Dania bertindak kasar pada Nurul.

Dania yang mendengar jeritan itu cepat-cepat lepaskan pautan tangan dia. Terkedu dia bila nampak Zikri sedang melangkah ke arah mereka. gara-gara takut, dia terus melarikan diri.

Nurul pula dah menghembuskan nafas lega. Alhamdulillah. Allah makbulkan doa aku. cepat-cepat air matanya diseka.

“ Nurul? Awak okay?”

Zikri nampak cemas bila berdepan dengan Nurul. Takut Nurul cedera. Tapi Nurul Cuma tersenyum.

“ Saya okay. Terima kasih. Saya pergi dulu.”

Tak sempat Zikri nak berkata lebih, Nurul pergi dulu. Akhirnya Zikri hanya membiarkan Nurul berlalu. Dan dia tak perasan Alif perhatikan dia daripada tadi.

“ Kenapa kau cemas sangat bila nampak dia tadi? Kalau tak, kau okay je. Biasa je.” Dengan tanda tanya Alif menyoal.

Zikri tersentak. Alamak! Aku nampak panik sangat ke tadi? Argh! Kantoi!

“ mana ada. Aku okay je. dah lah jom.”

Alif tersengih. Macam aku nak percaya. Rasanya kawan aku dah mula dilamun cinta. Hehe. Kau tunggu saat tu Zikri. Kau tunggu.

**
“ Okay class! Setakat ini saja. Jangan lupa hantar assignment ikut tarikh yang saya berikan tadi.”

Akhirnya, kelas yang berlangsung selama 3 jam tu berakhir juga. Dan Zikri sudah mampu menghembus nafas lega. Dia terasa letih sangat hari ni. Dari pagi sampai ke petang kelas je. Tak sempat nak rehat langsung. Sekarang barulah dia rasa lapang. Jam pun dah masuk pukul 5.

“ Jom ke kantin.” Ajak Alif sambil mengemaskan bukunya ke dalam beg.

“ Jom.”

Mereka berdua keluar berjalan ke luar kelas dengan perlahan-lahan. Masing-masing dah pamerkan muka letih. Kalau ada lagi kelas lepas ni. Memang sah! Mereka berdua akan tertidur. Tak boleh masuk dah dalam kepala. Penuh dengan fakta. Haha. Mujur kelas last tadi kelas fotografi je.

“ Sir Haikal ada kata tadi. Tajuk assignment kita kali ni tentang cinta. Kau faham ke apa itu cinta?” 
Suara Alif tiba-tiba. Tak lupa bersama senyuman nakalnya tu.

Bukan dia tak tahu. Lately ni dia lihat kawan dia tu asyik termenung sorang diri je. Kadang-kadang tu sampai tersengih seorang diri. Dia tahu kawan dia tengah dilamun cinta dengan gadis bernama Nurul tu.

“ Dah kenapa kau soal aku macam tu?” Zikri kelihatan malas. Yalah. Dia bukan pernah jatuh cinta dan alami perasaan cinta ni. kalau cinta pada orang tua ke pada persekitaran ke or pada benda ke. Okay juga.

“ Yala. Kau kan tengah ehem ehem.”

Zikri mengerutkan dahinya. Dia menoleh melihat Alif yang tengah tersengih nakal tu.

“ Maksud kau? Tak faham.”

Alif pandang ke depan. Dan nahh! Panjang umur. Kelibat Nurul dan kawan baik dia dah kelihatan. Alif kerling Zikri sekilas. Zikri masih melihat dirinya.

“ Jawapan itu ada depan mata kau sekarang.”

Dengan tanda tanya Zikri pun menoleh semula ke hadapannya. Dan dia terkedu seketika saat melihat Nurul betul-betul ada tidak jauh daripada dirinya saat ini. Dah lama aku tak nampak dia.

“ Pergilah.”

“ Pergi mana?” Zikri mula pelik dengan suruhan Alif. Sedangkan mata masih memerhati Nurul.

“ pergi dekat dia. dan cakap tentang perasaan kau tu.”

Zikri tersentak. Terus dia pandang Alif dengan kerutan di dahi.

“ Maksud kau?”

Alif tepuk dahi. Lambatnya kawan aku seorang ni. Adeh!

“ kau ingat aku tak tahu lately ni kau asyik termenung. Dah tu sengih seorang-sorang. Kadang-kadang tu sampai tersasul sebut nama dia. kau ingat aku tak tahu la?”

Zikri tersengih pula. Oh! Nampak sangat erk?

“ Dah tu kau nak aku buat apa? Gila kot nak pergi mengaku yang aku suka dia.”

Zikri pantas menggelengkan kepalanya. Alif buat muka bosan.

“ Weh! Jadilah lelaki gentlemen sikit. Sampai bila kau nak sembunyi macam ni?”

“ Tapi…”

Saat Zikri menoleh semula memandang ke arah Nurul. Kelihatan Nurul berada dengan seorang lelaki. Dan mereka kelihatan sangat rapat. Terus harapan Zikri jatuh menjunam ke bawah.

“ Aku tak boleh. Kau tengoklah tu.”

Alif mengeluh kecil. mudah mengalah betul kawan aku ni.

“ Kenapa? Apa yang kau fikir? Kau belum cuba dah mengalah. Haish.”

Tak fasal-fasal tubuh Zikri ditolak Alif sampailah tepat di belakang Nurul. Zikri terkedu. Apa benda yang aku kena buat ni?

“ Hai Nurul.” Sapa Alif. Nak tunggu Zikri? Alamatnya sampai ke besok lah.

“ Erk hai.”

Nurul juga kelihatan tersentak saat melihat senior yang dah dua kali selamatkan dia sebelum ni muncul depan dia. Dah lama aku tak nampak dia.

“ Hello.”

Dan lelaki yang bernama Daniel yang berdiri di sisi Nurul turut menyapa. Memang tak dapat dinafikan Daniel dengan Zikri. Daniel lebih kacak. Tapi kalau dari segi lain rasanya Zikri lebih layak.

“ Kawan ke?” Soal Alif. Bengang juga bila Zikri asyik berdiam diri. Kang aku sepak jugak kawan aku sorang ni.

“ Haah. Kawan sekelas.” Jelas Nurul agak kekok.

“ Saya belanja awak makan?”

Semua yang berada di situ terus pakukan pandangan pada Zikri selepas dia berkata demikian. Alif dah tersenyum sumbing. Akhirnya. Manakala Daniel pula kelihatan tidak puas hati. Nurul? Of course terkejut sampai tak mampu nak berkata apa-apa.

“ Dia setuju senior.” Muncul Fika dengan sengihan. Nurul ni lambat pick up betul.

“ Jom.”

Dengan malunya Zikri mengajak. Siap bagi laluan pada Nurul untuk lalu dulu. tapi Nurul menggeleng. Akhirnya Zikri lalu dulu. nurul ikut belakang dengan senyuman manis.

“ Nampak sepadan kan?” Alif menyoal sambil memerhati kawan dia pergi.

“ Haah. Saya pun rasa macam tu.” Fika pula bersuara.

Tapi Daniel? Terus berlalu dengan rengusan kasar. Kenapa mesti dia Nurul?
**

Jika ditanya apa yang dia sedang rasakan sekarang ni. Satu je perkataan yang boleh dia ungkapkan. Bahagia. Ya. Dia bahagia bila dapat kenal dengan gadis yang bernama Nurul itu. Walaupun jarang jumpa. Tapi dia dah jatuh hati pada perilaku Nurul. Lembut sangat orangnya. Manis pula senyumannya. Memang dah buat dia angau sebenarnya.

Dia ingat lagi semalam apa yang terjadi. Sampai akhirnya mereka mampu jadi lebih rapat.

“ Weh! Aku masuk library dulu la. Takut buku yang aku nak orang ambil dulu.”

Bergegas Zikri menuju masuk ke dalam library. Rak buku yang paling belakang dituju. Dia mula toleh kiri kanan. Mencari barisan buku yang dia inginkan. Dari kiri sampai ke kanan. Masih tiada. Tengah mencari, matanya pula terpaku pada seseorang yang sedang membaca buku membelakangi dia. Zikri tersenyum. Nurul.

Dengan perlahan-lahan dia mendekati Nurul. Bila dah dekat, dia terus sergah Nurul dengan suara yang sangat perlahan.

“ Wargh!”

Nurul pun apa lagi. terkejut lah. Hampir saja buku yang dia pegang terjatuh. Mujur Zikri sempat sambut. Tersengih-sengih dia melihat reaksi terkejut Nurul.

“ Ish! Awak ni! terkejut saya.” Rungut Nurul sambil tersenyum kecil.

Zikri tersengih. Suka usik Nurul sebenarnya.

“ Sorry. Khusyuk sangat saya tengok awak.”

“ Nama pun library. Mestilah.”

“ Haah kan? Eh! Jom. Saya belanja makan.”

“ Erk. Tak apa lah. Segan pula saya.”

“ Ala. Bukan selalu pun kita dapat jumpa. Saya dah lama tak jumpa awak. rindu.” Zikri buat muka selamba saat tuturkan perasaan dia tu. memang dia rindu pun. Tapi aku yakin dia mesti sangka aku gurau. Sengihan diberikan.

Nurul pula terdiam.

“ Merepeklah awak ni. Jom lah. Saya pun dah lama ada dalam library ni.”

Melihatkan Nurul berlalu pergi, Zikri buat muka seronok. Tak boleh tahan dengan buat reaksi yes. Alahai.

“ Woi!”

Zikri terus tersedar saat disergah. Habis hilang lamunan dia tentang Nurul.

“ Jauh mengelamun?” Sindir Alif dengan sengihan sinis.

“ Kau diam.”

Zikri meneruskan aktiviti dia yang tergendala tadi. Aktiviti apa? Makan lah. Lapar gila ni. Boleh pula mengelamun tadi.

“ Tak silap aku tadi. Aku nampak dia dengan lelaki poyo tu.”

Kunyahan Zikri terhenti saat dengar Alif berkata demikian. Dia telan sisa makanan dia sampai dia boleh buka mulut semula.

“ Maksud kau?”

“ Nurul la dengan si Daniel tu. Aku nampak dorang berdua tadi dekat tempat parking kereta. Tengah berbual maybe. Tapi bukan main mesra aku nampak.” Jelas Alif lantas tengok skrin telefon dia.

“ Fika? Ada dengan dia tak?”

“ Tak sure pula. Kau pergi la tengok. Rasanya dah nak balik kot.”

Tanpa berlengah, Zikri cepat-cepat minum airnya sampai habis. Dan terus mencapai beg dia untuk ke tempat park kereta. Alif yang melihat hanya tersenyum.

“ Makan pun tak habis lagi. dah pergi kejar. Ini lah orang sedang angau. Baik aku tolong habiskan.”

Laju kaki Zikri melangkah sampai naik mengah dia dibuatnya. Tapi bila dah makin dekat dengan tempat parking, makin berdebar pula jadinya. Pada masa yang sama dia ternampak Daniel sedang menuju ke arah Nurul. Tak! Aku kena cepat!

“ Nurul!”

Laungan kuat Zikri ternyata berjaya menarik perhatian Daniel dengan Nurul. Mereka berdua menoleh ke arah Zikri yang sedang melangkah ke arah mereka berdua. Nurul dah tersenyum kecil. Daniel? Memang sah sah la geram. Ganggu orang kesayangan dia.

“ Eh awak. Awak dari mana ni?” Tegur Nurul.

Termengah-mengah Zikri saat berdiri depan Nurul. Berjaya kejar. Lega. Tapi letih!

“ A…awak? Awak nak pergi mana?” Tercungap-cungap Zikri menyoal.

“ Nak pergi makan. Awak nak ikut tak? Jom lah. Daniel boleh kan?”

Zikri tahan senyum. Dia sempat kerling wajah Daniel. Nampaknya Daniel macam tak puas hati. Good!

“ Tapi Nurul. Awak dah janji kan nak keluar berdua je dengan saya hari ni? Mana boleh ajak dia. tak adil la macam ni.”

Zikri mencebik. Hok aloh! Meluat pula aku dengar.

“ It’s okay Nurul. Saya tak dijemput. Saya balik dulu. saya Cuma nak tegur awak je. Sebab saya rindu. Bye.”

Perlahan-lahan Zikri membelakangi Nurul dengan senyuman kecil. Dalam hati dah bersorak keriangan sebab berjaya ucapkan kata rindu depan mamat poyo tu. Haha. Puas hati aku! The best will win Daniel!

**
Arh! Aku dah lewat! Lewat!

Bergegas Zikri berlari keluar daripada kolej asrama dia dan menuju ke arah dewan. Tu la kau! Semalam bukan main lagi message dengan Nurul. Sampai tak ingat nak tidur. Kan dah terbangun lewat. Ambik kau! Biasalah. Baru semalam dapat number Nurul. Tu pun dari Fika. Usaha tangga kejayaan. Kan? Muahaha. Gelak jahat sikit.

Tapi sekarang sampai dah tak ketahuan jadinya. Jam tangan dikerling lagi. argh! Ada lagi lebih kurang 10 minit je. hancur!

“ Bro!”

“ Arh! Siapa pula yang panggil aku time ni. aku dah lewat lah!” Rungut Zikri tapi tidak hiraukan pun panggilan tu. malah laju lagi dia lari adala.

“ Zikri!”

“ Apa?!”

Zikri terus menoleh ke belakang. kelihatan  Daniel sedang menapak ke arah dia. apa hal mamat poyo ni. buang tabiat ke apa tiba-tiba panggil aku.

“ Apa hal? Aku dah lewat la bro. lain kali je la kalau nak cari gaduh.” Ujar Zikri lembut.

“ Aku Cuma nak ingatkan kau.”

“ About?”

“ Nurul. She’s mine!”

Zikri tergelak sinis. Amboi. Sesuka hati je kata macam tu.

“ Dia bukan milik sesiapa. Sebab dia milik Allah!”

“ Tapi dia dah setuju pilih aku.”

Zikri terdiam. Melihatkan riak wajah Daniel yang gembira tu buatkan dia terkedu. Tapi tidak semudah itu.

“ Aku tak percaya.”

“ Tak percaya? Pergi lah tanya dia sendiri. By the way, you’re such a loser!”

Zikri tersentap. Dia melihat Daniel berlalu pergi dengan hati yang bara. Tak guna punya laki! Tak boleh. Aku kena cepat-cepat beritahu Nurul tentang perasaan aku. aku dah terlalu lama berlengah.

**
Saya nak jumpa awak

Satu saat. Dua saat. Tiga saat. Sampai satu minit. Tak ada balasan. Zikri mengeluh kecil. Mana Nurul pergi ni. Aku dah serupa cacing kepanasan lagi. Tolonglah. Gara-gara kata Daniel pagi tadi tu la aku tak senang duduk. Belajar pun masuk tak masuk je.

“ Bro. kau nak pergi mana?” Sapa Alif bila nampak Zikri terkocoh-kocoh keluar daripada kelas.

“ Nak jumpa Nurul. Aku pergi dulu.”

“ Eh! Tapi kejap lagi kita ada kerja. projek kita tu. dah lupa ke? About love?”

Zikri terkedu. Love lagi. memang dah parah kau ni Zikri.

“ Nak ambil dekat tepi pantai atas jambatan kan? Okay. Nanti aku gerak ke sana. Kau sms je alamat nanti.”

“ Haih. Ye la bro. anyway.. Goodluck. Jangan mengalah!”

Zikri tersengih. Cepat-cepat dia berlalu. Nak jumpa Nurul. Rasanya dekat kantin kot. Pergi je la sana. Elok saja dia berjalan ke kantin. Telefonnya tiba-tiba berbunyi. Tergesa-gesa juga dia melihat skrin telefon dia.

Saya ada dekat tempat parking ni. Awak nak jumpa buat apa? Esok ja la erk?

Zikri merengus geram. Tak boleh esok! Kena sekarang!

“ Tunggu aku Nurul!”

Bergegas Zikri berlari ke arah parking kereta. Di mana bersebelahan saja dengan surau kolej. Penat? Tolak tepi. Arh! Sikit lagi nak sampai. Cepat Zikri!!!

“ Nurul! Nurul!”

Bibir Zikri dah tersenyum lebar saat nampak kelibat Nurul. Bila dah berjaya berdiri depan Nurul, dia tunduk bagi menghilangkan lelah. Letih berlari. Kalah marathon kau!

“ Eh! Awak kenapa ni?” Nurul pelik.

“ Sa..saya nak cakap sesuatu.”

Zikri tarik nafas dalam. Sedalam-dalamnya. Bila dia dah ready barulah dia memandang ke arah Nurul dengan senyuman kecil.

“ Nurul. Saya.”

“ Ya? Apa?”

Zikri terteguk air liur. Come on Zikri! Pantas!

“ Saya sayangkan awak. saya suka awak. saya cintakan awak.”

Dalam satu nafas saja Zikri meluahkan perasaannya pada Nurul. Sampai membuatkan reaksi Nurul berubah. Terkejut.

“ Ha?”

“ Yes. I love you Nurul. Dah lama. Semenjak kali pertama saya nampak awak.” Jelas Zikri lagi. dia berdebar menanti jawapan Nurul.

Nurul? Terdiam. Dia tak sangka Zikri boleh suka dia. Dia langsung tak jangka hal ini. Dia ingat sebelum ni Zikri hanya main-main.

“ Zikri..”

Nurul jadi kelu untuk berkata-kata. Zikri tersenyum lagi.

“ Take your time.”

“ Tapi..”

“ Nurul!”

Mereka berdua tersentak. Nampaknya Daniel dah muncul. Zikri merengus geram. Kenapa setiap kali aku ada dekat dengan Nurul, dia pun ada sekali? Geramnya!

“ Daniel.”

Nurul ketap bibir. Kenapa mereka berdua nampak lain macam.

“ Nurul. Jom. Kita dah lewat nak ke rumah orang tua awak. kan kita nak bertunang tak lama lagi.”

Senyuman Zikri terus mati. Dia tengok Nurul dengan Daniel silih berganti. What? Tunang?

“ Eh! Apa benda yang awak merepek ni Daniel?” Nurul rasa cemas bila Daniel kata macam tu.

Daniel tersenyum sinis.

“ Mengalah je la bro. kau memang tak layak untuk Nurul pun. Kau boleh blah!”

Zikri tersentap. Terkedu. Tergamam. dia terundur dua langkah ke belakang. tak percaya benda yang paling dia takutkan dah terjadi. Dia pandang wajah Nurul. Senyuman hambar dipaksa ukir.

“ Tahniah Nurul.”

“ Tak.. Tak..”

Zikri terus menghalang dengan gelengkan kepalanya. dia tak nak dengar apa-apa lagi atau hati dia akan sakit lagi. cukuplah.

“ Moga berbahagia dengan dia Nurul. Saya ingat bila saya luahkan perasaan saya awak akan terima. Saya dah janji akan lindungi awak bila awak terima saya. Tapi.. semuanya angan-angan saja. Saya minta maaf sebab ganggu awak. saya pergi dulu.”

Dengan wajah yang sedih dan hati yang pedih, Zikri bertindak melarikan diri daripada situ dengan secepat yang mungkin. Dia langsung tidak hiraukan kata-kata Nurul lagi. apatah lagi panggilan dia. yang dia tahu dia sakit. Sakit sangat! Perit! Tak sangka semua ini akan berlaku.

“ Arghh! Aku bodoh! Kenapa perlu cintakan dia?!” 

**

Sometimes, I really feel like I need you but you’re not here. It’s just my imagination. I love her but I cant get her. Just forget her. But, it’s hard. Because it’s love.

Alif menoleh ke belakang. Kelihatan Zikri tengah mengelamun seorang diri di tepian jambatan. Selepas habis projek tadi, macam itulah dia. Dan semua gambar yang Zikri ambil tadi memang penuh penghayatan dan memang deep. Dan satu gambar ni ada tertulis ayat yang aku baru baca tadi. Ini mesti kes Nurul. Dah dua hari aku tengok Zikri tak bermaya macam tu.

Kalau tidak selepas kelas bergegas ke sana sini. Tapi sekarang? Habis kelas terus balik kolej. Alif mengeluh kecil. Nurul. Tolong kembalikan Zikri yang dulu. dia terlalu rindukan awak Nurul.

“ Zikri.”

Alif membawa satu gambar yang tertulis ayat tadi ke arah Zikri. Dia mendekati Zikri dengan senyuman hambar. Bahu Zikri dipautnya erat.

“ Kau rindu dia kan?”

Zikri terdiam. Tapi tidak lama bila dia mula membalas pautan Alif.

“ Tak ada guna dah aku nak rindu dia. Macam bodoh je aku rasa.”

Alif menghulurkan gambar tadi ke arah Zikri. Gambar yang memaparkan pandangan matahari turun.

“ Kau tulis kan?” Soal Alif bila Zikri sambut huluran Alif.

“ Hmm. Luahan terakhir aku.”

“ Kenapa kau tak pergi cari dia?”

“ Untuk apa lagi? Untuk sakitkan hati aku? Aku dah tak mampu Alif. Dia dah jadi milik orang.”

Zikri tengok gambar yang ada pada tangan dia sekilas. Sesaat kemudian, dia mengoyak gambar itu dengan sepenuh hati dan biarkan air laut membawa pergi kepingan-kepingan kecil foto tu. Alif yang melihat dah terdiam.

“ Sabar lah bro. semua ini pasti ada hikmahnya. Aku balik dulu.”

Zikri hanya diam. Alif tersenyum tawar. Sabarlah kawan. Aku tahu kau kuat.

Alif mula berlalu bersama dengan beg dan kamera dia. Tapi bila dia nak sampai ke penghujung jambatan. Dia ternampak Nurul. Nurul?

“ Alif!”

Terkocoh-kocoh Nurul mendekati Alif. Alif yang melihat dah tarik senyuman lebar. Alhamdulillah. Zikri. Dia memang jodoh kau. Aku yakin.

“ Kenapa ni Nurul?”

“ Mana Zikri? Mana dia?” Alif tengok Nurul yang cemas itu dengan senyuman kecil.

“ Mana awak tahu dia ada dekat sini?”

Nurul tarik nafas agar pernafasannya kembali stabil. Barulah dia menjawab soalan Alif.

“ Roomate awak cakap. Hisyam. Mana dia Alif? Please. Saya perlu jumpa dia.”

Alif tersenyum.

“ Ada dekat hujung sana. Pergi lah cepat. Dia memang dah patah hati.”

Tanpa menjawab soalan Alif, Nurul bergegas menuju ke arah Zikri. Alif yang melihat dah menarik nafas lega. Good luck kawan.

Zikri mula menyimpan kameranya ke dalam beg. Dia dah berura-ura nak pergi. Tapi disaat dia mendongak, dia tersentak bila Nurul betul-betul ada depan mata dia saat ini.

“ Nurul?”

Nurul merenung tajam ke arah Zikri. Tanpa sebarang amaran, bahu Zikri ditamparnya berkali-kali.

“ Ouch! Apa ni awak?” Rungut Zikri tak puas hati.

“ Awaklah! Kenapa mudah percaya sangat cakap mamat poyo tu!” Marah Nurul dengan mata merah.

Zikri terkedu.

“ Kenapa awak lari? Kenapa awak cepat sangat percaya cakap orang? Awak tahu tak dia tipu awak?! termasuk saya?!”

Zikri pula terpinga-pinga. Tipu apa ni? Siapa yang Nurul maksudkan ni? Kenapa Nurul nampak marah sangat?

“ Apa awak merepek ni? Dah lah. Baliklah. Nanti Daniel nampak. Apa pula kata dia. awak kan nak tunang dengan dia dah.”

Lemah je kata-kata Zikri. Dia melangkah meninggalkan Nurul. Tapi Nurul cepat bertindak dengan menjerit kata-kata yang membuatkan Zikri mati kata dan mati langkah.

“ Saya pun cintakan awak!”

Zikri tergamam. Dia tak salah dengar ke tadi?

“ Awak ditipu Zikri.”

Nurul mula berdepan dengan Zikri. Dia tersenyum ke arah Zikri.

“ Daniel tipu kita. Daniel seorang yang pentingkan diri sendiri. Dia sanggup tipu awak demi dapatkan saya. Sedangkan saya tak pernah sukakan dia. saya tak pernah cakap terima dia malah tunang dengan dia sekalipun. Semua tu bukan idea saya. Itu semua dia punya kerja.”

Zikri meraup wajahnya kasar. Macam tak percaya apa yang dia dengar tadi. Rupanya dia dah ditipu. Tak guna punya Daniel! Sanggup kau tipu aku!

“ Dia ingat dengan tipu awak dia boleh dapat hati saya? Memang tak lah. Sebab dalam hati saya ni dah ada orang lain.”

Zikri termangu. Dia merenung Nurul dengan penuh debaran.

“ Orang yang saya maksudkan ada di depan saya ni.”

Terus Nurul tunduk ke bawah. Rasa malu menerpa. Tadi masa datang tak reti malu pula. Adeh!
Zikri yang melihat sudah menarik senyuman kecil. Dalam hati tak habis-habis kata syukur diucap. Dia bersyukur sangat. Alhamdulillah. Jika dia memang jodohku, panjangkanlah jodoh kami Ya Allah.

“ Nurul.”

Nurul masih tunduk. Rasa dirinya tak mampu untuk bertentang mata dengan Zikri.

“ Nurul Fatiha.”

Dengan debaran yang menggila, Nurul mendongak memandang ke arah Zikri yang tengah tersenyum itu.

“ Izinkan saya?”

Zikri senyum. Debaran jangan cakap.

“ Izinkan saya untuk mencintai awak dengan sepenuh hati saya? Izinkan saya untuk melindungi awak? Izinkan saya untuk jadi Mr Right awak?”

Mata Nurul dah mula berkaca-kaca. Tunggu nak menangis je. Terharu. Zikri masih diam menanti jawapan Nurul.

“ Saya Izinkan.”

Zikri terus bersorak lantas terlompat gara-gara gembira tidak terkata.

“ Yes! Finally!”

Nurul tertawa kecil. kelakar tengok reaksi Zikri. Sampai macam tu sekali.

“ Jangan percaya cakap orang lagi tau?” Pesan Nurul lantas menoleh ke arah pantai.

Zikri turut berbuat demikian. Dengan senyuman lebar dia menganggukkan kepalanya.

“ I will. Saya takkan buat macam tu lagi atau saya akan kehilangan awak lagi.”

“ Keep your promise.”

“ I will!”

Suasana sunyi seketika. Hanya kedengaran bunyi burung berkicauan pada waktu senja. Dengan ditemani pemandangan yang sangat indah.

“ Nurul.”

“ Ya?”

“ Terima kasih.”

“ Sama-sama.”

Zikri mengerling sekilas ke arah Nurul. Hatinya tersenyum jua. Aku janji Nurul. Aku janji akan jaga kau seperti mana aku jaga diri aku. Aku tidak akan sia-siakan kau. Dan terima kasih kerana Izinkan aku mencintai kau. Dan Izinkan aku doa agar jodoh kita berpanjangan sampai bila-bila.

InsyaAllah! Zikri mengambil kameranya dan fokus pada wajah manis Nurul. Wajah ini lah akan sentiasa tersemat di hati. Saat Nurul toleh, Zikri pun tekan butang klik. 

Klik!


~Tamat~

Popular Posts