Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Monday, 21 January 2013

Cinta Bersatu (6)



Aku tersedar saat terdengar pintu ditutup. Aku menenyah mata berkali-kali. Huargh! Rasa nak tidur lagilah pula.
 

Aku toleh ke sisi. Aik! Aku terus bangun dari tidur. Macam mana aku boleh berada di atas katil ni. Takkan Anuar yang angkat aku. Ini dah melampau. Dia ada buat apa-apa tak. Ha!
 

AKu jadi gelabah. Aku memeriksa katil. KAlau betul dia tidur sekatil dengan aku semalam. Pasti kain cadar ni tidak sekemas ni pun. Takkan dia tidur di sofa semalam.
 

Tiba-tiba pintu dikuak. AKu mendongak melihat dia. Dia tersenyum saja ke arahku.
 

" Kenapa? Awak risau yang saya akan buat sesuatu dekat awak? Jangan risaulah. Saya tak buat apa-apa pun." ujarnya lalu bergerak ke meja solek.
 

" Awak tidur di mana semalam?" soalku.
 

" Di sofa." Aku tersentap.
 

" kenapa awak angkat saya . Awak tidur je lah dekat katil ni."
 

Dia tersenyum simpul.
 

" saya takkan biarkan isteri saya tidur di sofa. Biarlah suami dia saja yang berkorban sedikit." Aku jadi tergamam. Aku tak boleh jadi begini.
 

" Awak pergilah mandi dulu. Lepas ni siap-siap. Kita pergi rumah ibu saya pula."
 

Hurm.. ni yang malas ni. Kena berlakon baik ke depan ibu dia. Nampak gayanya begitulah.
 

****
" Dee..." Aku menoleh sekilas.
 

" Apa?" TAnganku disilangkan.
 

Sudah 10 minit berlalu. Sepanjang perjalanan ke rumah ibu dia. Keadaan jadi sunyi sepi. Tanpa bual bicara antara kami. Itu lebih baik daripada melawan mulut ni. Tahu nak menang je.
 

" Tak boleh ke awak panggil saya dengan panggilan abang. Bukan ke saya tua tiga tahun daripada awak."
 

Aku tersengih.
 

" Sorry? Abang? Huh! Lupakan je lah. Awak kena tunggu lah kalau nak saya panggil awak abang. Hati saya ni tak mudah nak terima awak." ujarku selamba.
 

" Gara-gara peristiwa 6 tahun yang lalu?"
 

Aku mengetap bibir. Kalau dah tahu kenapa tanya lagi. Itu pun tak faham-faham lagi ke? Dan dia buat aku kembali teringat peristiwa itu.
 

****
" Abang nak Dee pergi pakai cantik-cantik. Dan lepas tu tunggu abang di taman. Boleh?"
 

Aku tersenyum ceria dengan ajakan abang Nuar. Aku pantas mengangguk.
 

" abang tunggu di situ taw. Jangan tinggalkan Dee." ujarku.
 

" ya.. sudah..pergilah."
 

Aku pantas melangkah masuk ke dalam rumah. Aku sangat gembira kerana akhirnya abang Nuar mengajak aku pergi bersamanya. Aku tak tahu ke mana. TApi itu tak penting. Yang penting aku dapat keluar dengan abang Nuar.
 

Selesai aku bersiap cantik-cantik, aku pergi jumpa mama. Aku maklumkan kepada dia.
 

" mama.. Dee nak pergi jumpa abang Nuar jap. Mama.. cantik tak?" soalku sambil tersenyum ke arah mama.
 

Mama tersenyum lalu mengangguk.
 

" Ya..anak mama sentiasa cantik. Pergilah tapi jangan balik lambat sangat."
 

Aku hanya mengangguk.
 

Aku bergerak ke taman yang berada di hadapan rumah aku saja. Aku menunggu disitu. Tak sabarnya rasa.
 

" Dee.." Aku tersenyum. Itu suara abang Nuar.
 

Aku menoleh ke belakang. Tapi senyuman aku mati saat ternampak dua orang kawan abang Nuar turut berada di situ. Apa yang mereka buat di sini?
 

" Dee..kenalkan ini kawan abang." Aku hanya tersenyum tipis ke arah mereka.
 

" Hei Nuar..Ini ke perempuan yang kau nak tunjukkan kat kami tu?" Aku tersentak.
 

" ya..cantik tak? Dan kalau korang nak tahu dia sudah macam pengawal peribadi tak berbayar aku. Jadi hari ni korang suruh je dia buat apa-apa pun. PAsti dia sanggup."
 

Aku tergamam akan kata-kata abang Nuar. Apa yang abang Nuar kata tu amat menyentap perasaan aku. Sanggup dia kata aku ni pengawal peribadi tak berbayar dia. Tahukah dia yang aku ni sepupu dia juga.
 

" okey... Urm.. Dee.. boleh tak awak menyanyi dihadapan kami." Aku menggigit bibir.
 

AKu pandang abang Nuar yang sedang seronok ketawa itu. Sungguh hati aku sakit saat ini.
 

" Abang? Apa semua ni?" soalku dalam nada terkawal.
 

Dia memandangku dengan pelik.
 

" Kenapa? Salahkah kalau kawan abang minta permintaan. Dan Dee kan sanggup buat apa-apa saja untuk abang. So?"
 

Air mataku mengalir jua. Aku tak sanggup lagi dengar kata-kata yang akan terkeluar dari mulut dia. Dengan spontannya aku terus menampar pipi abang Nuar. Puas hati aku.
 

" abang ingat abang boleh buat apa-apa saja dekat Dee. Dee tahu Dee ni masih mentah. Bukan macam abang. Tapi abang tak berhak memperlakukan Dee sebegini." ujarku geram.
 

Aku tak sanggup lagi berhadapan dengan dia. AKu tak mahu lagi berjumpa dengan dia. Aku terus berlari dari situ. Sampai hati dia buat aku begitu. Aku tahu aku tak patut simpan perasaan terhadap dia walaupun secebis. Aku tak layak.
 

Tapi salahkah kalau aku inginkan perhatian daripada dia. YA Allah..
 

***
" Dee.."
 

Aku tersentak daripada lamunan. Air mata yang mengalir secara tiba-tiba ku seka perlahan. Tak patut aku teringat kejadian itu lagi. Ia sungguh pahit buatku.
 

" What wrong?" soalnya risau.
Aku tersenyum lalu menggeleng perlahan.
 

" Dee..saya nak tahu. sampai bila awak harus jadi begini. Lupakanlah kenangan silam tu. Saya tahu saya salah. Saya minta maaf sangat-sangat."
 

Aku mendengus kasar.
 

" Awak cakap memang senang. TApi awak tak tahu perasaan saya masa tu. Awak mempermainkan perasaan seorang budak perempuan yang berumur 14 tahun. Budak yang masih mentah dan tak tahu apa-apa. Awak buat dia malu dan anggap dia macam kawan-kawan awak? Gitu?"
 

Aku tersengih.
 

" Yelah..apa yang budak tu boleh buat. Dahlah budak tu simpan perasaan dekat lelaki tu. Tapi lelaki tu permainkan perasaan dia. Budak tu manalah tahu kan?"
 

" Dee...Please.." AKu memandangnya tajam.
 

" Kenapa?" soalku.
 

" Bukankah saya dah meminta maaf."
 

" It not enough!" bentakku kasar. Huh! Ini yang tak suka bila bercakap soal ini. Dalam keadaan begini. Lagi aku tak suka.
 

" Apa lagi yang harus saya lakukan?" soalnya seperti pasrah dengan jawapan aku.
 

Aku kembali menoleh ke kiri. Aku menggeleng perlahan.
 

" Tak usah. Lupakanlah.." ujarku perlahan.
 

Terdengar keluhan kecil daripadanya. AKu tahu kau tak puas hati. Tapi aku lagi tak puas hati. Argh! Frust betullah.
 

" Terserahlah. Yang pasti saya takkan berputus asa." tekadnya dan kedengarannya sungguh yakin sekali.
 

Whateverlah!

~Bersambung~

No comments :

Post a Comment

Popular Posts