Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Sunday, 26 May 2013

His Heroin Or Wife? 6









Keesokan harinya, selepas meminta kebenaran daripada En.Dahlan dan mengambil cuti daripada bos besarnya tanpa pengetahuan sesiapa pun. Dahlia turun ke Pulau Pinang. En.Dahlan dan bos besarnya pun tak tahu ke mana Dahlia hendak pergi. Dia hanya maklumkan yang dia ada urusan dan perlu uruskan secepat mungkin.

Mujurlah dua orang itu tak menyoal banyak. Zahida sendiri tak tahu yang Dahlia tak masuk kerja. Semua ini berlaku dengan pantas. Semua ini gara-gara nak mengelak daripada berjumpa dengan Faiz.

Dahlia yang tengah memandu itu berasa tenang kerana dapat lari daripada Faiz. Tapi tidak untuk selamanya. Dia yakin selagi Faiz tak jumpa dia selagi itulah Faiz tetap akan mencari.

Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi. Dahlia langsung tak menghiraukan bunyi itu malah menukarkannya ke mod senyap. Lega hati dia. Puas! Sekarang tiada sesiapa pun yang berhak mengganggunya.

Hampir 2 jam Dahlia memandu, dia ambil keputusan untuk berhenti berehat di R & R yang terdekat. Selepas park kereta, Dahlia menuju ke arah deretan kedai. Dan perut pun mulalah berbunyi.

“ Mak cik. Bagi nasi goreng bungkus satu.” Pinta Dahlia. Semua makanan yang berada di hadapan matanya kini amat menyelerakan. Tapi kalau ambil semua mahu dia gemuk pula nanti.

“ Nah. Dua ringgit je dik.” Hulur makcik itu sebungkus nasi goreng.

“ Terima kasih. Nah..”

Selepas membuat bayaran, Dahlia terus bergerak semula ke kereta. Tiada hati nak makan dekat luar sorang-sorang. Jadi makan dalam kereta lagi bagus.

Tapi belum sempat Dahlia ingin membuka pintu kereta, bahunya secara tiba-tiba di langgar. Kuat pula tu. Mujur bungkusan nasi tadi tak jatuh. Dahlia yang berang itu terus menyerang orang yang melanggarnya itu.

“ Mata tu letak mana ha?” Serang Dahlia lalu menoleh sebelah. Lelaki rupanya. Dengan memakai cermin mata hitam tu. Eii!

“ Maaf.” Lelaki itu hanya meminta maaf lantas kembali menyambung langkah dengan pantas. Sebenarnya dia dah tak tahan ke tandas sebab sampai terlanggar orang.

Dahlia terlopong apabila lelaki itu hanya ucap maaf. Hampeh! Biarlah! Daripada aku bergaduh lebih baik aku terus makan. Lapar sangat dah ni.

**
Senyuman sinis jelas terpamer apabila melihat lelaki itu di hadapan matanya. Kemudian dia bertepuk tangan raikan kekalahan lelaki itu. Biar padan muka dia.

“ Hei!”

Wajah Irsya yang gembira itu direnung tajam.

“ Awak nak apa lagi?” Soal irsya kasar. Dah tak ada hati nak berdepan dengan Faiz ni. Yang dia harap sangat dia nak kehidupan bahagia je dengan anak dalam kandungannya itu.

“ Kau pasti tahu di mana Dahlia berada sekarang. Kan?” Soal Faiz juga dengan kasar.

Irsya tertawa mendengar soalan Faiz itu.

“ Kenapa? Dia lari daripada awak ke? Ha! Biar padan dengan muka awak.” Sindiran Irsya ternyata amat pedas.

“ Hei! Aku tanya kau elok-elok. Jawab je lah!” Bentak Faiz bengang.

“ No! saya tak tahu dan saya dah tak berhubung dengan dia. Kalau awak nak jumpa dia. Awak carilah sendiri. Sendiri buat sendiri tanggunglah.” Balas Irsya dengan tiada perasaan.

Malas nak layan Faiz, dia memusingkan badan untuk beredar.

“ Hei!”

Faiz pantas merentap tangan Irsya yang baru nak melangkah. Dan tanpa di duga,tarikan Faiz yang terlebih kuat itu menyebabkan Irsya jatuh terduduk.

“ Ya Allah!” Irsya mengerang kesakitan.

Faiz tergamam akan tindakannya. Tanpa rasa belas kasihan, Faiz pantas beredar daripada situ.

“ Faiz!” Jerit Irsya meminta pertolongan dia. Tapi hampa apabila Faiz sudah lari dari situ.

Tiba-tiba darah mengalir keluar daripada celah seluarnya. Itu membuatkan Irsya gelisah. Adakah kandungannya akan gugur? Ya Allah!

“ Tolong!”

Irsya hanya mampu pinta pertolongan.

“ Ya Allah selamatkanlah anak dalam kandungan aku ni.”

**
Senyuman Dahlia terukir apabila dia sudah sampai di Pulau Pinang. Alhamdulillah! Penat memandu akhirnya sampai juga.

Dahlia ambil keputusan untuk pergi bersiar-siar terlebih dahulu sebelum ke hotel. Jadi dia belok ke kiri di mana jalan menuju ke Georgetown.

“ Wah!”

Teruja sungguh Dahlia melihat pemandangan di atas jambatan Pulau Pinang itu. Jambatan yang paling panjang di Asia Tenggara itu. Iaitu sepanjang 13.5 kilometer.

“ Rugi aku tak datang sini awal-awal. Kalau dah tahu dekat sini menarik juga.” Ujar Dahlia dengan teruja.

Kemudian dia menuju ke arah Bayan Lepas. Macam-macam ada sebenarnya. Memang rugi sebab tak datang awal-awal.

Dahlia tersenyum apabila sampai di satu tempat. Matanya melilau melihat orang sekeliling. Kebanyakannya macam suami isteri dan sepasang kekasih.

Tiba-tiba hatinya rasa sebak. Teringat akan lelaki yang benar-benar telah hancurkan hatinya itu.

“ Stop crying Dahlia!”

Dahlia pantas mengukirkan senyuman. Angin sepoi-sepoi membuatkan hatinya tenang semula.

“ Excuse me?” Dahlia tersentak apabila ada orang tegurnya.

“ Yes?” Dahlia memusingkan badan berhadapan dengan seorang wanita yang manis sekali.

“ Tahu tak di mana letaknya Batu Feringghi?” Soalan itu buatkan Dahlia tersenyum.

“ Maaf. Tapi saya pun baru datang sini. Saya ni bukan orang sini. Maaflah sebab tak dapat bantu.” Ujar Dahlia dengan senyuman.

Wanita itu membalas senyuman Dahlia.

“ Tak apa. Terima kasih.”

Dahlia hanya mengangguk. Tiba-tiba dia ternampak seorang lelaki yang membuatkan jantungnya berdetak hebat.

‘ Faiz?’

Ingin saja Dahlia lari daripada situ. Tapi langkahnya terbantut apabila lelaki yang dikatakan Faiz itu melangkah ke arah wanita manis tadi. Siap berpegang tangan lagi. Dahlia jadi pelik.

“ Betul ke itu Faiz? Tapi kenapa bila kami bertembung mata dia tak kenal aku? Atau muka dia yang mirip Faiz membuatkan aku kata itu Faiz? Ya Allah. Kenapa dengan aku ni? Hish!”

Dahlia mengetap bibir kuat apabila terasa nak menangis. Kenapa hidupnya sebegini. Hish! Sabar Dahlia! Sabar! 

~Bersambung~

No comments :

Post a Comment

Popular Posts