Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Saturday, 24 August 2013

Enovel Sesuci Kasihmu 1




“ Aku ni tak sempurna Wan! Aku tahu siapa diri aku yang sebenarnya. Aku juga tahu apa yang patut aku buat dan tidak. Tapi! Tapi tolonglah Wan! Aku mohon sangat agar kau jangan buat aku macam ni. Aku juga manusia biasa yang perlukan kasih sayang daripada orang yang bernama suami. Tolonglah.. jangan buat aku macam sampah. Bila kau dah puas kau lepaskan aku. Tolonglah…”


Penat Zahra merayu terhadap suaminya itu. Hampir setiap hari dia terpaksa berendam air mata menahan apa saja tohmahan dan hinaan daripada suaminya. Kalau tidak mengenang nasib dirinya. Dia tidak merayu begini. Sampai melutut bagai. Dia sendiri tidak sanggup.


“ Hei! Aku peduli ke semua tu? Bukankah dulu kau yang setuju untuk kahwin dengan aku. Kau siap berjanji yang kau akan lakukan apa saja suruhan aku. Bukan tu je. Kau juga kata ikut suka akulah nak buat apa-apa pun terhadap kau. Sekalipun aku membawa perempuan balik ke rumah ni. Lagipun ini rumah aku bukan kau!”


Wajah bengis Wan direnung Zahra dengan penuh sayu. Hatinya bagai ingin luruh saat mendengar kata-kata itu. Apakah tiada lagi rasa kasihannya terhadap aku ni? Aku ni isteri dia yang sah. Ya Allah. Aku dah tak sanggup ingin teruskan perkahwinan ini. Aku inginkan kedamaian dan kebahagiaan di sampingMu ya Allah. Aku perlukan suami yang mampu membimbingku bukan seperti dia. Adakah aku silap selama ni?


“ Wan! Tolonglah.. Aku mohon. Aku tahu kau beria-ria nak kahwin dengan aku dulu sebab aku ni kaya. Tapi bila keluarga aku muflis. Sikap kau dah berubah. Kau bukan seorang yang lembut, romantik dan penyayang lagi. Sekarang kau lebih suka mara-marah dan pukul aku. Bukan tu je, aku tahu kau ada simpan perempuan simpanan dekat luar tu.”


Syazwan menjeling Zahra bagai ingin menerkam mangsa. Tapi semua itu dah tak penting. Sebab bagi dia Zahra dah tak macam dulu lagi. Zahra dah berbeza sangat. Dulu Zahra seksi, cantik dan pandai menggoda. Tapi semenjak sebulan yang lalu, Zahra berubah. Zahra mula memakai tudung. Solat dan mula berani menegurnya tentang agama.


Zahra mencapai tangan Syazwan untuk meminta maaf tapi pantas ditepis Syazwan. Zahra rasa hiba. Zahra terasa dia dah dipinggirkan dari hati Syazwan.


“ Aku tak nak dengar semua tu. Dah tak penting buat aku. Kau juga tak berhak menegur aku. Ini diri aku. Bukan kau! Kau sibukkan hal kau dahlah. Tak usah nak peduli hal aku. Dan buat pengetahuan kau!”


Syazwan menuding jari ke arah Zahra yang tengah melutut itu. Wajah Zahra kelihatan sugul sekali.


“ Aku tak pernah anggap kau sebagai isteri aku!”


Zahra tergamam. Jelas hatinya sangat sakit saat itu.


“ Aku juga tak pernah anggap kau lebih sebagai seorang perempuan murah yang banyak duit. Kaya dan cantik.”


Zahra terus terduduk. Hatinya bagai ditusuk sembilu saat mendengar perkataan murah itu. Ya Allah. Aku mohon ampun kerana dulu aku sungguh jahil di matamu. Tapi kini aku benar-benar dah insaf. Aku dah tak buat kerja itu lagi. Ya Allah.


Syazwan yang melihat air mata Zahra yang mengalir itu terdiam. Tiba-tiba dia rasa kasihan memperlakukan Zahra sebegitu. Hatinya juga seakan tidak merelakan dia buat demikian. Namun, semua itu tidak dia hiraukan. Ego! Ya! Itu yang dia sedang alami sekarang. Kerana ego terhadap perasaan dan bencinya kepada Zahra. Dia sanggup buat apa-apa saja. Bagai lelaki yang hilang kewarasan.


“ Wan.. A..aku nak minta maaf. Aku tahu dulu aku perempuan yang hina di mata semua orang. Aku tahu aku tak jaga maruah aku dulu. Tapi… Jangan kau buat aku begini. Kalau benar kau dah tak cintakan aku. Tolong lepaskan aku. Aku juga ingin capai kebahagiaan.”


Nada Zahra kembali tenang. Wajah bengis Syazwan tadi kembali tenang. Zahra redha. Jika ini yang terbaik buatnya. Dia sanggup. Dia sanggup untuk bercerai dengan Syazwan. Walaupun penceraian ini adalah perkara yang dibenci oleh Allah. Tapi dia terpaksa.


“ Oh! Nak bercerai? Jangan harap! Aku takkan lepaskan kau sampai aku puas membuatkan kau seperti sampah!”


Kepala Zahra terus ditunjalnya. Zahra yang tidak berada dalam keadaan bersedia jatuh rebah. Kepalanya yang ditunjal tadi dipegang perlahan. Hari-hari kepala ini yang menjadi mangsa Syazwan.


“ Jangan buat saya macam ni…” Zahra terus merayu.


Syazwan tersenyum sinis. Jelas dia benci melihat wajah Zahra sekarang.


“ Jangan nak merayu dekat aku. Merayulah dekat Tuhan kau tu.”


Zahra tersentak. Pantas dia beristighfar. Syazwan!


“ mengucap Wan. Tuhan aku Tuhan kau juga. Allah Wan! Allah Maha Besar!”


Zahra melihat Syazwan. Ya Allah. Dia telah lama menyimpang dari jalanMu. Aku mohon Ya Allah. Tunjukkanlah dia ke jalan yang benar. Bukakanlah pintu hatinya untuk bertaubat Ya Allah. Aku kasihankan dia.


“ Jangan nak berceramah depan aku lah. Aku tak ada masa untuk semua tu. Sekarang aku nak keluar. Kau! Jangan sesekali berani keluar daripada rumah ni. Aku takkan sesekali lepaskan kau Zahra!”


Seusai Syazwan berkata, dia terus melangkah keluar daripada rumah teres dua tingkat itu. Dengan penuh perasaan marah, dia menghempas kuat pintu rumah. Baru puas hati dia!


Manakala Zahra terkejut akan hempasan pintu itu. Mujur dia tiada serangan jantung. Kalau tidak pasti dia akan pengsan.


Zahra kembali menitiskan air mata. Tak sangka akhirnya nasib aku akan jadi begini. Mungkin ini salah satu dugaan untuk aku. Ya Allah. Lindungilah aku. Pimpinlah aku terus ke jalanMu Ya Allah.


Kini, Zahra hanya mampu berdoa.


***

Dua tahun yang lalu


“ Wan…”


Dengan penuh menggoda Zahra memanggil Syazwan. Siap menarik lengan Syazwan supaya mendekati dirinya lagi. Dia tidak sedar yang Syazwan sebenarnya inginkan duit dia masa tu. Bukan kerana cinta.


“ Ada apa sayang…”


Syazwan yang baru selesai menari dengan gadis-gadis cantik dekat disko itu pantas menarik tubuh Zahra agar duduk di pahanya. Zahra pula menuruti dengan senang hati.


“ Awak kan dah janji nak kahwin dengan saya. Bilanyer…”


Zahra meramas jari kasar Syazwan dengan lembut. Kemudian dia menghadiahkan senyuman yang paling manis buat Syazwan. Syazwan yang melihat makin tergoda. Ditarik Zahra lebih rapat dengan dia. Haruman yang berada pada Zahra memang membuatkan dia lebih ingin dekat akan Zahra.


“ Ala… sayang ni. Tak bersabar dah. Sayang kena bersabarlah. Saya banyak kerja masa ni. Sayang kenalah tunggu.” Syazwan cuba memujuk Zahra sambil tangannya mengelus lembut pipi Zahra.


Zahra mencebik. Pantas dia menjauhkan diri daripada Syazwan. Dia memeluk tubuh dengan marahnya. Jelingan manja Syazwan langsung tidak dihiraukan. Tak suka arh macam ni!


Syazwan tersenyum. Zahra dah merajuk pula.


“ Ala sayang. Janganlah macam ni..” Syazwan menarik semula Zahra ke dalam pelukannya tapi tidak berhasil. Zahra menepisnya dengan geram.


“ Okey sayang. Esok kita pergi beli cincin ye?” Syazwan menyoal sambil tersenyum manis. Hanya ini caranya. Dulu dia yang beria-ria nak kahwin dengan Zahra. Siap berjanji lagi. Tapi bila Zahra menanya tak pula dia beria-ria nak kahwin cepat.


Zahra yang mula termakan pujukan Syazwan itu kembali mendekatkan diri dengan Syazwan.


“ Betul?” Zahra menyoal.


“ Ye sayang..” Syazwan menarik Zahra ke dalam pelukannya.


“ yelah. Dulu awak yang beria-ria nak kahwin dengan saya. Bila saya setuju, awak pula yang melengah-lengahkan.” Ujar Zahra lalu meleraikan pelukan Syazwan. Dia berasa rimas.


“ Okey sayang. Saya minta maaf. Sayang, saya nak minta sesuatu boleh?” Soal Syazwan sambil menjongketkan kening nakal.


“ Apa?” Zahra yang duduk di atas paha Syazwan kembali duduk di sisinya. Rimas apabila asyik dekat dengan Syazwan.


“ Kita ke bilik jom?”


Zahra yang mendengar permintaan Syazwan tersentak. Pantas dia menggeleng.


“ No! Ala.. awak kenalah bersabar sikit. Kan tak lama kita nak kahwin. Lepas tu nak buat apa pun buatlah. Saya tak kisah.” Balas Zahra lembut.


Gelas yang mengandungi air kosong itu dicapainya. Lantas dibawa ke bibir. Belum sempat dia ingin memasukkan ke dalam mulut, tubuhnya tiba-tiba ditarik ke dalam pelukan Syazwan.


“ Awak! Tolonglah! Saya rimas!” Bentak Zahra geram. Gelas yang berada ditangannya pantas di ambil Syazwan dan diletakkan di atas meja.


“ Kalau awak tak nak masuk bilik. Kita buat dekat sini pun okey.”


Zahra pantas menolak Syazwan. Tapi tolakkannya terlalu lembut sampai Syazwan ingin mencumbui lehernya. Sekali lagi Zahra menolak dengan kasar. Apabila berjaya, Zahra menjarakkan diri daripada Syazwan.


“ Awak! kan kita dah janji soal hal ini. Awak kena hormati saya Wan! Lagipun kita dah nak berkahwin!” Tegas Zahra.


Walaupun Zahra kelihatan seksi dan cukup menggoda pada pandangan mata lelaki. Tapi dia takkan mudah terpujuk dengan pujukan lelaki untuk bersetubuhan. Itu maruahnya. Dia tidak akan sekali-kali berzina dengan lelaki sebelum berkahwin.


Perkara itu juga membuatkan Syazwan sukar untuk mendapatkan Zahra dulu. Sampailah dia berkata ingin berkahwin.


“ Okey. Saya minta maaf sayang…” Syazwan bangun dan mendekati Zahra. Tapi Zahra tidak melayan malah berlalu daripada situ. Ingat aku ni macam perempuan lain ke ha? Aku bukan semurah tu Wan!


**

“ Astagfirullah!”


Zahra beristighfar saat teringat macam mana keadaan dia dengan Syazwan sebelum menjadi halal. Air matanya menitis lagi.


“ Ya Allah. Aku telah banyak buat dosa terhadapaMu Ya Allah. Ampunilah aku. Aku dah benar-benar insaf. Aku janji tidak akan buat perkara macam tu lagi. Sungguh aku manusia yang paling hina dulu di mataMu Ya Allah.”


“ Ya Allah. Tunjukkanlah aku ke jalan yang benar. Aku masih insan yang lemah dalam mempelajari ilmuMu. Berilah aku petunjuk dalam menjadi seorang Muslimah yang sejati di mataMu. Sungguh aku ingin ke syurgaMu Ya Allah.”


“ ya Allah. Jika jodoh sebenarku sedang menungguku. Aku mohon agar kami dipertemukan Ya Allah. Aku ingin sekali bertemu dengannya dan aku juga harap agar dia mampu membimbingku ke jalanMu. Aku mohon Ya Allah..”


Akhirnya Zahra terus menangis di atas sejadah itu dengan penuh penyesalan. 

Komen anda amat dialu-alukan. ^^

No comments :

Post a Comment

Popular Posts