Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Friday, 29 March 2013

Excited Plak!!

Assalamualaikum dan salam sejahtera korang semua..

Korang !!! Hehe... 
Sebenarnya insan ni tak sabar nak tengok drama malam ni di slot Zehra.

Drama daripada novel ' Sebenarnya Saya Isteri Dia' tu..


Ala..korang mesti tahu kan? 
Excited ni..Hehe..

Tambah-tambah bila tengok iklan tadi..Best!
Tak dapat baca novel tengok pun jadi lah..
Kan? Kan? Kan? 

Dahlah hero dia aku minat..Ceh wah! Ahaha.. 
Meh..Meh..Tengok sikit gambar bawah ni..
Comel kan? 




Dan aku harap cerita ni tak lari daripada cerita dalam novel tu lah.. Amin... ^^

Friday, 22 March 2013

Cinta Bersatu (16)



" Haiza..."

Tersenyum dia melihat kehadiranku.

" Terima kasih kerana sudi datang. Sila duduk.."

Aku mengambil tempat.

" Terima kasih.."

Aku membalas senyumannya. Sesungguhnya dia ni seorang yang cantik. Bertudung pula tu. Abang! Maafkan Dee kerana menipu abang pada pagi ini.

" Apa yang awak nak cakapkan?" soalku terus terang.

Dia menghulurkan aku sepucuk surat. Aku menyambutnya dengan tertanya-tanya.

" Tolong berikan kepada Anuar. Saya harap awak dapat memujuknya untuk membaca. Saya tiada maksud lain selain meminta maaf."

Aku menyimpan surat itu ke dalam beg. Kemudian aku menggapai tangannya.

" Maafkan suami saya. Dan sepatutnya saya panggil awak kak Haiza kan?" ujarku ceria.

Haiza tersenyum simpul.

" Tak apa. Saya tak kisah. Sebenarnya tujuan saya ajak awak ke sini sebab saya nak ceritakan hal yang sebenar."

Adakah tentang pertunangan dia dengan Anuar?

" Memang betul apa yang Anuar kata. Saya lari daripada majlis pertunangan. Tapi saya ada sebab tersendiri."

Aku dapat kesan riak wajahnya amat kecewa. Mungkin teringat kenangan silam dulu.

" Sebenarnya sehari sebelum majlis itu bermula, saya dah teragak-agak sama ada saya nak teruskan atau tidak. Sebab saya tak cintakan Anuar. Dan pada masa yang sama, saya dapat tahu kawan saya dalam kesusahan. Dia ingin meminta tolong saya."

" Saya buntu masa tu. Saya tak tahu apa yang patut saya buat. Sama ada tolong kawan atau teruskan pertunangan itu."

" Kalau boleh saya tahu, siapa kawan awak tu? Apa yang dia minta tolong awak?" soalku ingin tahu.

Dia tersenyum hambar.

" Sebenarnya kawan saya tu lelaki. Kawan saya tu merupakan lelaki yang sangat baik. Dia minta tolong saya agar membantunya lari daripada rumah."

Aku tersentak. Kenapa pula?

" Awak pun tak sangka kan? Mula-mula saya terkejut apabila mendapat tahu dia nak lari daripada rumah. Dia beritahu perkara sebenar pun pagi sebelum majlis tu bermula. Waktu itu lah saya buat keputusan untuk lari."

" Tapi kenapa?" Aku melihatnya minta penjelasan. Kasihan Anuar.

" Ayah tiri dia nak bunuh dia." perlahan suara itu.

Itu memang buat aku terkejut besar. MasyaAllah!

" Saya memang terkejut saat terima khabar itu. Jadi daripada teruskan pertunangan dengan orang yang saya tidak cintai. Lebih baik saya tolong kawan baik saya."

Aku mengangguk perlahan. Aku rasa betul juga apa tindakan yang dia buat tu. Kalau aku pun, aku akan buat perkara yang sama.

" Selepas tu apa yang terjadi? Kawan awak selamat?"

Dia tersenyum. Dia mengangguk. Aku tersenyum lega. Alhamdulilah!

" Dan..dia lah yang telah menjaga saya sepanjang ini. Dia adalah suami saya."

Terkedu aku mendengar pengakuannya. Ternyata dia dah berkahwin. Dengan lelaki yang dia kata kawan baik tu. Mungkin itu jodoh mereka.

" Ibu bapa awak macam mana? Setuju ke?" Ceh kau ni Dee. Sampai ke situ nak ambil tahu.

" Maaflah jika saya terlebih-lebih. Hehe." Aku tersengih.

" Tak apa. Lebih baik jika berterus terang. Ya.. mereka setuju selepas suami saya jelaskan hal yang sebenar. Keluarga Anuar dan Anuar langsung tak tahu akan hal ini. Mereka sangat marah selepas saya lari masa tu. Kami sudah tidak berhubung lagi."

" Baguslah kalau begitu. Saya doakan awak dan suami awak agar berkekalan ya.." ujarku mesra.

" Terima kasih." Aku cuma mengangguk. Seronok dapat melihat wajah ceria Haiza.

Anuar! Kau harus minta maaf dekat Haiza. Kau dah salah sangka nampaknya!

**
" Pergi mana?"

" Opocot!"

Terkejut besar aku. Masuk-masuk je rumah terus di sergah. Macam spy pula suami aku ni. Aku menutup pintu dan berhadapan dengannya. Mukanya tetap tenang seperti biasa. Aku cuma hadiahkan dia dengan sengihan.

" Dee keluar jumpa kawan." ujarku lalu mencapai tangannya untuk bersalam.

Kemudian dahiku di kucupnya. Itulah perlakuan kami setiap hari. Inilah namanya kemanisan berumah tangga.

" Awal abang balik hari ni. Selalunya pukul 1 petang baru sampai. Tu pun singgah makan."

Aku menariknya agar duduk di sofa. Kejap lagi aku harus pujuk dia agar baca surat dari Haiza.

" Saja balik awal. Dah tak ada kerja pun. Lagipun lagi dua bulan praktikal abang habis. Lepas tu abang kena pula mula cari kerja sendiri. Selepas konvo baru boleh berhijrah."

Amboi! Rancang habis suami aku ni.

" Dee juga belum habis-habis pengajian lagi. Lagi dua tahun. Hurmm.." Aku rasa sedih pula. Aku sebenarnya tak sabar- sabar nak habiskan pengajian aku. Kalau boleh aku nak pergi jumpa mama di Australia.

Tapi apakan daya. Masih belum ada rezeki. Alah..tak apa. Lagi 4 bulan mama baliklah.

" Sabar Dee..Dee kena teruskan usaha." pesannya. Aku cuma tersenyum.

Ha! Aku kena serahkan dia surat tu. Aku pantas mengeluarkan sepucuk surat daripada beg dan serahkan kepada Anuar.

" Nah.." huluranku dia ambil dengan kerutan di dahi.

" Apa ni?"

" Bukalah.." aku tak mahu beritahu dia yang surat itu daripada Haiza. Nanti sudah semestinya dia tak mahu baca. Jadi biar dia tahu kebenarannya.

" Abang buka ya..." Aku cuma menggangguk.

Dia mengoyak di bahagian atas. Surat di dalam di tarik keluar. Aku turut tak sabar nak melihat isi di dalamnya. Haiza! Pastikan kau berjaya lembutkan hati suami aku ni.

" Abang baca ya.."

" Ye.."

Terpampang nama Anuar pada mula perkataan. Cantik tulisan dia.

Kepada Anuar...

Saya tak ada maksud lain dengan beri surat ni. Saya cuma nak luahkan perasaan saya melalui surat ini sebab awak selalu mengelak untuk berjumpa dengan saya. Harap awak dapat baca sampai habis sebelum membuang surat ini.

Sebenarnya saya ingin meminta maaf. Maafkan atas segala salah dan silap saya. Saya tahu saya salah masa tu sebab tinggalkan majlis tu begitu saja. Saya telah malukan kaum keluarga kita berdua. Tapi saya ada sebab.

Kalau awaklah di beri dua pilihan. Antara tolong kawan dalam kesusahan atau teruskan pertunangan dengan orang yang awak tidak cintai. Awak pilih yang mana? Pasti awak akan pilih kawan kan? Begitu juga dengan saya.

Tambahan pula kawan saya tu hampir di bunuh oleh ayah tirinya. Saya kasihan. Lagipun dia kawan baik saya. Saya mesti tolong dia. Jadi pagi itu saya terpaksa lari.

Dan untuk pengetahuan awak. Saya telah pun berkahwin dengan kawan saya itu. Kawan yang membuatkan saya lari daripada majlis itu. Alhamdulilah keluarga saya juga merestui dan memaafkan kami berdua. Cuma awak dan kaum keluarga awak je belum tahu.

Saya harap awak dapat maafkan kami. Selepas ini saya tak akan ganggu awak lagi. Saya dah cukup bahagia dengan keluarga saya. Sekali lagi maafkan saya. Dan sampaikan salam saya buat isteri awak. Jujurnya isteri awak sangat cantik dan amat sesuai dengan awak. Saya doakan rumahtangga awak berdua akan berkekalan.

Sekian dari saya Nurul Haiza Haizan.

Air mataku yang ingin mengalir pantas di seka. Rasa sebak selepas membaca surat ini. Haiza..sesungguhnya awak memang sangat baik. Cuma keadaan itu yang memaksa awak berbuat demikian.

" Dee.."

Aku mendongak melihatnya. Surat itu di lipatnya dan di letakkan di atas meja.

" Abang dah faham kan maksud Haiza?" soalku. Tolonglah maafkan dia bang..

Senyumannya terukir. Kemudian aku di bawa ke dalam pelukannya. Aku turut tersenyum.

" Ya...maafkan abang kerana salah sangka terhadap dia. Abang salah. Abang tak tahu pula keadaan yang memaksa dia berbuat demikian."

Aku leraikan pelukan.

" Abang patut minta maaf dekat dia bukan Dee. Dia dah cukup menderita selama ini. Dee harap dengan kemaafan abang boleh membuat dia rasa tenang." ujarku.

" Dee bawa abang jumpa dia ya.." Aku tersenyum melihat kesungguhan dia.

" Ya.." Alhamdulilah! Semuanya berakhir dengan baik sekali.

~Bersambung~

Thursday, 21 March 2013

Cinta Bersatu (15)


Aku berada di antara Anuar dengan perempuan ini. Dan suasana agak tegang disini. Aku pula jadi gerun.

" Anuar.." Aku menjeling Anuar. Serius beb! Tak pernah aku tengok rupa dia sebegitu sebelum ni.

" Kenapa awak datang cari saya?" soal Anuar serius.

Aku hanya dapat memerhati mereka berdua sekarang. Memang dah banyak sangat persoalan di dalam benak fikiran aku ni. Tapi aku rasa sekarang bukanlah waktu yang sesuai untuk aku bertanya. Jadi lebih baik aku mendiamkan diri.

" Saya nak minta maaf."

" Awak tak perlu minta maaf dekat saya. Tapi semua orang disekeliing saya. Awak buat mereka kecewa dengan sikap awak tu. Dan awak buat semua orang menaruh harapan yang tinggi terhadap awak. Apa semua tu?"

Nada suara Anuar sedikit tinggi. Meremang bulu romaku saat ini. Aku nak balik boleh tak.

" Maaf. Tapi saya ada sebab kenapa saya pergi begitu saja dan buat keputusan macam tu. Saya ada alasan."

" Alasan apa lagi!"

Tengkingan Anuar buat bahuku sedikit terangkat. Tak pernah aku dengar suara dia setinggi itu.

" Erk.. awak. Saya balik dulu." pintaku dalam keadaan takut. Takut aku menjadi habuan kemarahannya.

Dia menoleh ke arahku kemudian mengukirkan senyuman.

" Kejap ye... Nanti kita balik. Awak sabar kejap je. Boleh?"

Aku hanya mengangguk. Takut pula nak melawan sebab dia tengah marah tu.

" Tiada apa-apa lagi yang perlu kita bincangkan. Saya pun dah lupakan segalanya. Lebih baik awak pergi dari sini dan jangan ganggu keluarga kami lagi." Kedengaran suaranya itu sungguh tegas.

" Nuar..tolonglah.." perempuan itu cuba merayu.

Awak..kesian saya tengok dia. Tapi kata-kata itu hanya mampu aku luahkan dalam hati. Nanti aku dituduh melulu pula.

" Sudahlah. Dan saya nak awak tahu yang saya dah berkahwin. Ini adalah isteri kesayangan saya. Isteri yang sangat saya cintai."

Aku diperkenalkan olehnya. Dan kata-katanya sebentar tadi membuatku terkaku. Sungguh mendalam.

" Jadi.. awak tak perlu cari saya lagi selepas ini. Maaf kami pergi dulu."

Terus dia menarikku untuk beredar daripada restoran tersebut. Aku sempat menoleh untuk melihat perempuan tu. Mukanya ketika itu sangat kecewa dan sedih. Hampa mungkin?

****
Sudah setengah jam, kami berada dalam kereta tanpa keluar. Dan semenjak itu keadaan jadi sunyi sepi. Aku dah panas punggung ni.

Dia pergi bawa kereta menuju ke pantai ni siapa suruh. INgatkan balik rumah. Tenanglah sikit perasaan tu. Tapi tak pun.

" Awak..jomlah balik." pintaku tanpa menoleh ke arahnya.

Rasa geram pula. Tahulah marah dengan perempuan tu tapi janganlah dia pula jadi tempiasnya. Kalau ye pun nak tenangkan fikiran. Hantarlah aku balik rumah dulu. Ye tak?

" Maafkan saya.." ucapnya perlahan.

Tiba-tiba tanganku ditariknya perlahan. Aku menoleh melihatnya. Betapa terkejutnya aku apabila melihat air matanya menitis. Buat pertama kalinya aku melihat dia menangis di hadapanku.

" Kenapa ni?"

Aku menyeka perlahan air matanya.

" Maafkan saya kerana awak jadi mangsa." Aku menggeleng perlahan.

" Tak apa. TApi siapa perempuan tu dan kenapa awak menangis ni?" soalku bertalu-talu.

Dah tak sabar. JAdi macam nilah.

" Saya akan ceritakan kepada awak. Tapi bukan sekarang. Balik rumah nanti boleh?"

Aku tersenyum.

"Bila-bila pun boleh. Yang penting sekarang , awak kena bawa saya pergi makan. Laparlah." rengekku manja.

Yelah..daripada pagi tadi sampai dah nak pukul 11 pun. Belum makan juga.

" Maaf. Gara-gara saya awak lapar. Okey jom.." ucapnya mesra.

Aku melihatnya dengan seribu persoalan. Tadi sedih sekarang dah bertukar ceria. Apa masalah dia sebenarnya? Macam berat je. Dan perempuan tadi tu. Siapa dia? Argh! Kusut fikiran aku kalau asyik fikirkan mereka je.

***
Kami sampai dirumah tepat pukul 2 petang. Perut sudah kenyang, jadi bantal pula sedang memanggilku.
Aku pantas membuka pintu rumah dan masuk ke dalam. Selepas meletakkan kunci di tempat asal, aku melangkah naik ke bilik. Nak tidur kejap. Huarhhh!

" Dee.."

Langkahku terhenti dihadapan pintu bilik. Aku menoleh ke arahnya.

" Nak tidur ke?"

" Haah..nak tidur jap. Mengantuk."

" Awak tidur di sofa ni saja tak boleh ke?"

Erk!

" Please..saya nak awak temankan saya sebentar."

Rayuannya itu buat aku terpujuk untuk menemaninya. Aku tersenyum.

" Ye lah.."

Aku terus turun dan menuju ke sofa. Aku memandangnya dengan senyuman. Aku tahu dia sedang fikirkan sesuatu yang berat. TApi mulut dia sukar nak luahkan. Luahkan je lah Nuar. Kan senang...

" Awak.. saya nak tahu sesuatu boleh?" soalku.

Dia mengambil tempat di sisiku. Kemudian dia hanya mengangguk sambil menatapku.

" Siapa perempuan tu dan apa hubungan awak dengan dia?" soalku terus.

Soalanku menyebabkan senyumannya terus mati. Dan dia kelihatan seperti menahan geram. Kenapa ni?

" Dia Haiza. Bekas kekasih saya atau bakal tunang saya.Tapi itu dah lama." Tersentak aku mendengar kata-kata yang baru terkeluar daripada mulut Anuar.

" TApi awak jangan salah sangka. Saya langsung tak mencintai dia. Saya hanya anggap dia sebagai seorang sepupu. Dia sepupu sebelah ayah saya."

Aku mengalih pandangan. Entah mengapa aku jadi sedih apabila mendapat tahu perempuan tu bekas kekasih dia dan lebih parah lagi hampir nak jadi tunang.

Tiba-tiba tanganku ditariknya. Tapi aku hanya membatukan diri. Memang patutkah aku bersikap begini sebab aku cintakan dia?

" Awak kena percayakan saya. Saya memang tidak cintakan dia sebab hanya awak yang berada di hati saya sampai sekarang. Saya dan dia di jodohkan atas pilihan keluarga. Mahu tak mahu saya terpaksa turuti." jelasnya bersungguh-sungguh.

Aku tetap mendiamkan diri. Biarkan dia beri penjelasan terlebih dahulu.

" Setahun yang lepas, ketika itu tarikh pertunangan kami. Tapi sesuatu yang tidak duga telah terjadi. Dia lari daripada majlis. Orang yang sangat kecewa masa itu adalah keluarga saya."

Terdengar keluhan kecil daripada dia.

" Saya pun terkejut apabila dapat tahu dia lari daripada majlis. Tapi saya juga bersyukur sebab saya tak jadi bertunang dengan dia."

Aku tersenyum tapi sinis.

" Awak tak patut bersyukur sebab awak juga yang terkena tempiasnya." sindirku perlahan.

" Ya saya tahu tentang itu. Sebab itulah sampai sekarang saya tak dapat maafkan dia. Keluarga saya lagilah kecewa dengan dia."

AKu menoleh melihat dia. Dia tunduk memandang lantai. AKu rasa kasihan pula tapi pada masa yang sama aku turut sedih. Sedih kerana perempuan bernama Haiza itu. Tapi kenapa sekarang dia perlu muncul kembali. Kenapa tidak sebelum kami berkahwin?

" Awak pernah sayangkan dia?" spontan soalan itu terkeluar daripada mulutku. Aku pun tak sangka. Mungkin terlalu ikutkan ego.

Anuar mendongak melihatku tajam. Jelingannya itu berjaya membuat hatiku tidak serba kena.

" Awak rasa? Awak rasa saya pernah sayangkan dia?" dia kembali menyoalku. Serius nada suaranya ketika ini.

Aku menghembus nafas bagi meredakan perasaan gundah gulanaku ketika ini.

" Saya tak tahu. Saya cuma agak. Tak mustahillah awak boleh jatuh sayang terhadap dia sebelum ini sebab dia nak jadi tunang awak. Siapa akan sangka kan?"

Keadaan semakin tegang gamaknya. Urgh! Tak suka macam ni.

" Baiklah. Awak dengar sini baik-baik. Saya tak pernah sayang atau terjatuh cinta dekat dia. Awak nak tahu kenapa? Kerana SAYA SAYANGKAN AWAK DIANA."

KAtanya dengan penuh perasaan. Matanya tidak teralih daripada terus menatapku.

" Percayalah kata saya ni."

Aku senyum geli hati dengan reaksinya ketika ini. Tapi sungguh ia membuatku terharu. Terharu sangat!

" Terima kasih. And forgive me." Ucapku sambil tersenyum.

Aku kembali menggengam erat tangannya yang berada digenggamanku. Semakin lama begini, aku makin dapat rasakan kuasa cinta diantara kami. TApi belum sekuat dan tidak dapat tandingi kuasa cinta Allah.

Aku rasa dah hampir 2 minggu juga kami tinggal serumah dan menjalani kehidupan seperti seorang suami isteri. Walaupun tak sama sebenarnya. Hehehe..

~Bersambung~

Tuesday, 19 March 2013

Cinta Bersatu (14)






Aku bangun dengan senyuman. Aku ingin mulakan hari ini dengan senyuman ceria. Kalau boleh aku nak buang yang keruh dan ambil yang jernih.

Tapi aku masih belum bersamanya. Aku masih belum bersedia. Mujur dia mengerti. Dia memang seorang yang mengerti perasaan aku. Aku teringat lagi apa kata-katanya semalam.

" Saya takkan paksa awak untuk menerima saya. TApi saya nak awak belajar buang perasaan benci itu. Selagi perasaan itu ada di dalam hati awak, selagi itulah awak akan jadi ragu-ragu untuk terus mencintai saya."

Aku meleraikan pelukan dan mendongak melihatnya. Aku tersenyum dalam bahagia.

" Awak.. awak kan dah janji yang awak nak lembutkan hati saya. NAk buang benci saya ni. Nak sembuhkan luka di hati saya ni. Walaupun ianya hanya secebis, tapi ia amat menyentap perasaan saya." luahku kepadanya.

" Ya..saya dah berjanji dan saya akan turuti janji saya. Saya akan lembutkan kembali hati awak yang keras tu."

Aku tertawa kecil. Macam keras sangat hati aku ni. TApi memang pun.

" Jadi... mulai hari ini kita berkawan dulu. Atau macam pasangan kekasih kat luar tu. Kita cuba kenali hati budi masing-masing kembali. Seperti kita berjumpa kali pertama."

Anuar tersenyum lalu mengangguk akan kata-kataku. AKu juga berharap yang ini permulaan kehidupan aku sebagai seorang isteri dan pelajar yang baik.

" Dee.."

Aku tersentak saat terdengar namaku dipanggil. Aku melihat ke arah pintu. Walaupun kami sudah berbaik tapi kami masih duduk berasingan bilik. Aku lebih selesa begitu sampailah aku dapat terimanya dengan sepenuh hati.

" Belum bangun ke?" soalnya sambil tersenyum.

" dah..awal bangun." Aku turun daripada katil.

" Hari ni kan hujung minggu. Cuti. Jadi saya bangun nak tolong isteri saya ni buat kerja rumah." katanya.

AKu yang sedang mengemaskan katil menjeling ke arahnya dengan ekor mata. Dia ni sebenarnya pelajar praktikal. Tapi dia berada di tahun terakhir. JAdi dia berusaha dalam latihan praktikalnya itu untuk mendapat sijil.

" Baguslah kalau begitu. Awak tunggu saya dibawah." suruhku lalu mencapai tuala untuk mandi.

AKu memandangnya dengan senyuman sebelum menghilang ke dalam bilik air. Terasa indah pula apabila hubungan aku dan dia jadi begini.

****
" Awak! Slow sikitlah!"

Aku termengah-mengah kerana belum dapat mengejarnya. Dia ni berjoging ke berlari.

" Cepatlah!"

Urgh! Malasnya aku. Ni atas paksaan dialah. Kalau dia tak paksa, aku tak mahu nak berjoging dengan dia pagi ni. Duduk rumah kemas rumah lagi bagus.

" Awak pergi dululah." laungku kuat. Mujur orang tak berapa ramai di taman pagi ni.

Aku sudah tak tahan. Penat sangat. Aku terduduk di bangku yang disediakan. AKu menyandar di kepala bangku. Aku mendongak memandang langit.

Huh! Penat sungguh! cantik cuaca pagi ni. Burung sedang bertebangan dengan gembira. Macam perasaan aku hari ini. Bagai di awangan pula aku rasa. Hurmm.. adakah ini perasaannya ketika seorang perempuan sedang bercinta?

" Awak.." Aku menoleh ke kiri.

" Kenapa datang balik?" soalku.

" Takkan nak tinggalkan awak. Jom ikut saya."

Aku tegakkan badan.

" Nak ke mana?" soalku pelik.

" Ikut je." Tanganku ditariknya. Mahu tak mahu aku terpaksa membuntuti langkahnya.

Dia membawaku ke kedai bunga. Bunga? Kenapa dia bawa aku ke sini.

" Awak tunggu jap. Saya masuk dalam." ujarnya dan berlalu tanpa sempat aku menghalang.

Tiba-tiba mataku tertumpu pada satu kuntuman bunga. Bunga ros yang cantik sekali pada pandangan mataku. TApi yang peliknya kenapa aku tidak suka bunga ros. Aku pun tak tahu. MUngkin kerana ia berduri dan bunga ini digunakan untuk pasangan kekasih.

" Awak..nah.."

Aku melihat Anuar. Dia menghulurkan sekuntum bunga teluki kepadaku.

" Apa ni?" soalku pelik. Dan bunga itu bunga kegemaran ku. BUnga yang aku sangat suka daripada kecil lagi.

" Untuk awak... saya tahu ini bunga kesukaan awak." balasnya sambil tersenyum.

Aku menyambut hulurannya. Aku mengambil kuntuman bunga teluki itu. Ia persis bunga ros tapi sebenarnya ia sangat berlainan.

" Kenapa awak suka bunga ini?" soalnya ketika kami kembali melangkah.

Aku tersenyum menyambut soalannya. Aku pun tidak tahu sebenarnya. Ia suka secara tiba-tiba. TApi aku tertarik akan bunga ini kerana bunga ini cantik. Warnanya berlainan dan ia macam tersimpan banyak rahsia didalamnya. Tengoklah saja susunan bunga tersebut.

" Entahlah. Macam mana awak tahu saya suka bunga ni?" soalku kembali.

" That secret." Dia tersengih menjawab soalanku. Main secret pulak dah.

Tapi yang pasti aku gembira sangat hari ini. Yalah.. sebab dapat bunga kesukaan ni. Hehe.. Dan buat kali pertama aku dihadiahi bunga oleh seorang lelaki. Lelaki itu adalah suami aku sendiri.

" Awak nak tahu tak yang awak ni bertuah dapat suami macam saya ni."
Aku melihatnya dengan dahi berkerut.

" asal pulak?"

" sebab saya tak kedekut menghadiahi awak bunga ni." Aku mencebik. Mula dah perasan dia tu.

" Tak usah nak perasan kat sini. Pagi-pagi ni." kataku selamba.

" Saya tak peduli..." katanya sambil menarik pipiku geram.

Aku merengus geram.

" ISh! Lepaslah. Awak ni memang sengaja kan?" ujarku tak puas hati. Pipiku yang tembam ini ditenyeh.
Kesian kau pipi ditarik oleh orang yang tak faham bahasa ni. Huh!

" Ala..tomeinya dia bila marah macam tu."

Aku tidak pedulikan pujukannya itu. Aku terus melangkah dan melangkah sambil menghidu bau bunga teluki ini. sangat wangi. Terima kasih suamiku.

" Anuar!"

Langkahku terhenti. Sepertinya aku terdengar seseorang memanggil Anuar. Aku menoleh ke belakang. Kelihatan seorang perempuan yang sedang berhadapan dengan Anuar. Dan muka mereka berdua serius sangat.

Siapa perempuan tu? Apakah hubungan mereka berdua? Aku jadi semakin tertanya-tanya. Macam ada yang tak kena je ni.



~Bersambung~

Monday, 18 March 2013

Cinta Bersatu (13)



" Awak duduk dulu. Saya ambilkan minuman."

Aku terus masuk ke dapur selepas memastikan Anuar berada dalam keadaan selesa. Selepas mengambil minuman, aku kembali ke hadapan.

" Nah.." ku hulurkan mug kepadanya. Dia menyambut dengan senyuman.

" Terima kasih." Aku hanya tersenyum.

Kemudian mataku teralih kepada lengannya yang sudah dibalut itu. Macam teruk je luka tu.

" Jangan risau. sikit je.." Aku mendongak melihatnya.

" Yeke.." soalku ragu-ragu.

" Ya..tak percaya? Kalau tak awak buka balutan ni dan tengok sendiri. Nak?"

Aku terteguk air liur. Dia tak tahu ke yang aku ni lemah sikit nak tengok parut dan darah ni.

" Erk..awak."

Dia menjongket kening.

" Awak dah lupa ke?" soalku dengan perlahan.

" Apa? Apa yang saya lupa?" Aku tergaru-garu kepala yang tidak gatal. Aku ni bukan apa. Tapi malulah nak beritahu dia yang aku ni lemah sikit kalau tengok darah.

" Tak ada apa-apalah. Just forget it."

AKu terus menumpukan perhatian kepada television. Walaupun mata di television tapi hati ni berdebar-debar je. Aku tahu dia memerhatiku sejak tadi. Susahlah kalau berdua begini. Dan aku masih malu dengan diriku sendiri.

" Saya nak naik atas jap."

Aku bangun dan melintasi dia. Tapi tanganku sempat dicapainya.  

" Saya tahu. Saya takkan lupa." Aku terkedu. Jadi dia ingat yang aku tak boleh tengok darah.

" Saya akan tetap ingat sampai bila-bila."

Perlahan-lahan dia menarikku agar mendekatinya. Aku hanya menurut tanpa sebarang bantahan. Sehingga aku terduduk disisinya.

" Awak.."

Kepalanya diletakkan di atas bahuku. Aku tak tahu apa perasaan aku sekarang. Yang pasti aku malu. Aku menoleh ke arah lain. Aku tak nak dia tahu yang aku macam orang tak tentu arah. HukHuk!

" Saya lapar lah." rengeknya manja.

HIshh..mamat ni memang nak kena dengan aku. Saja je buat aku gabra lebih. Aku ingatkan apalah tadi. Nasib kau sakit Nuar.

" Nak makan nasi goreng awak boleh?" pintanya lagi dengan manja.

Aku bangun dan lepaskan pegangan. Aku menjelingnya tajam. Tapi dia hanya tersenyum. Sempat dia mengusap perutnya yang kata lapar itu.

" Masaklah sendiri." ujarku bersahaja.

" Nak masak macam mana tangan ni sakitlah. Awak mahu ke saya masak dalam keadaan sakit. Nanti kalau ibu dapat tahu mahu awak kena dengan dia."

Amboi. Cuba mengugut nampak. Tak adillah macam ni.

" Awak...please.." Dia masih cuba merayu dengan pandangku tanpa berkelip.

Urgh! Aku memang tak boleh kalah dengan dia. Tambahan pula dia suami aku.

" YElah.. nanti saya buatkan untuk awak. Puas hati cik abang?" Senyuman plastik ku berikan kepadanya.

Dia tersengih kerang busuk. Sekali lagi dia capai tanganku.

" Terima kasih sayang. Ni yang buat abang bertambah sayang dengan Dee ni."

Aku pantas menarik tanganku daripada peganganya. Eii! Geli aku mendengar perkataan sayang tu. Euw! Meremang bulu roma aku. Dahlah aku ni tak biasa dengar panggilan romantik ni.

AKu menjeling Anuar dengan ekor mata. Tersengih-sengih. Itu je yang dia tahu. Malaslah nak layan. JAdi aku bergerak ke dapur bagi membuat nasi goreng. Kalau tak sedap jangan marah ya Encik Anuar!

****
" Nah.."

Aku menghulurkan sepinggang nasi goreng kepada Anuar. Tak tahu apa rasanya sebab aku masak dalam keadaan main-main. Hehehe..

" Terima kasih.." Dia sambut huluranku dengan senyuman.

Aku membalas senyumannya lalu bergerak ke dapur semula. Nak ambil minuman untuknya. Nanti tercekik pulak!

" Nah.." Mug ku hulurkan kepadanya.

" Letak je kat situ." arahnya lembut. Matanya masih tertumpu di kaca tv.

" Kalau tiada apa-apa lagi. Saya naik atas dulu. Nak mandi jap." ujarku. TAkut mencari pula.

" Hurm..okey."

Kyusyuk sangat tengok tv. Arh! Lantaklah. Aku kembali melangkah ke bilik. Badan dah bau busuk semacam. Tengoklah sekarang dah pukul berapa. Dah pukul 6 pun.

Kita mandi, solat and then sleep. Yeahh!

" Awak!"

Baru aku nak menutup pintu, laungan di bawah mematikan hasratku. Nak apa lagi. TAdi kata tak mahu apa-apa dah. Urgh! Sengaja ke.

" Kenapa?" laungku dari atas. Malas nak turun pula.

" Awak buat apa?"

" Saya nak mandi jap. Kenapa?" jawabku malas.

" Hurmm.. Tak ada apa."

Eii! AKu menggepal penumbukku dengan geram. Dia ni kan. Argh! Mandi lagi bagus.

" JAngan panggil saya lagi sebab saya tak akan dengar. Saya berada dalam bilik air. Faham?"

" Okey!" Aku tersenyum senang.

Bagus. Bolehlah mandi dengan aman.

15 minit kemudian, aku baru keluar dari bilik air. Begitu lama aku merendamkan diri. Baru segarkan.

Aku bergerak ke almari baju. Memandangkan aku berada dalam bilik yang tiada perkongsian. JAdi aku tidak mengambil pakaian terlebih dahulu. Lagipun tiada sesiapa akan tengok. Kan? Anuar? Masuklah kalau dia berani. Heh!

Belum sempat aku nak mencapai baju,aku mendengar suara seseorang.

" Awak... belum sudah mandi ke?" suara itu berada di sebalik pintu bilikku.

Kalau aku pergi kunci. Sempat tak. Erk!

" Awak.." Pintu dikuak. Alamak! TAk sempat.

Aku pantas memusingkan badan ke belakang. Tak mahu bagi dia lihat keadaanku sekarang. TAnganku yang sejuk ku genggam kuat.

" Awak.." Suara itu makin dekat aku.

" Awak keluar dulu. Nanti saya keluar. saya nak pakai baju jap." arahku perlahan.

Badanku dah menggeletar. Aku tak tahu kenapa. Mungkin sejuk sebab badanku hanya dilitupi oleh tuala.

Sewaktu aku ingin mencapai baju, tiba-tiba terasa sentuhan lembut dibahuku. Terkejut tak terkejut. Yang pasti aku sudah rasa lain dalam keadaan sebegini.

" awak.Boleh tolong keluar sekejap tak?" soalku sambil melihatnya..

Anuar mengukir senyuman. Dia menatapku dengan seribu perasaan.

AKu tak mahu hiraukan dia. Jadi aku kembali mencapai baju yang ingin dipakai. Tapi dia lebih pantas bertindak dengan menarik tanganku.

" Awak..lepaskan tangan saya." suruhku cemas.

" Sekejap je Dee.." Aku menggeleng perlahan. Perasaanku semakin kalut.

" Saya nak pakai baju dulu. Tolonglah.." Rayuku.

Tanpa menghiraukan permintaan dia, aku terus menyarungkan baju secepat mungkin. Selepas itu baru aku boleh menarik nafas lega.

AKu mendongak melihatnya. Dia kembali mencapai tanganku.

" Please Dee.." PIntanya sungguh-sungguh.

Pujukannya itu bagaikan satu air yang mengalir bagi membuang rasa takut dan benciku kepadanya. Dalam keadaan sedar, aku hanya tersenyum menyambut permintaannya.

Anuar menatap wajahku lama. Seketika kami begitu tanpa berbuat apa-apa. Bagai ingin mendalami perasaan masing-masing.

" Dee isteri Anuar. Dan selamanya Dee di hati Nuar." bisiknya perlahan seraya itu dahiku dikucupnya perlahan.

Aku hanya membiarkan kerana aku tidak mampu menghalang. Aku macam dah dipukau oleh kata-katanya itu.

" Awak..."

Tiba-tiba dia menarik tanganku dan membawa ke dadanya. Dia tersenyum melihatku yang tiada reaksi sekarang ini.

" Saya janji yang awak akan setia berada di hati ini. Hanya nama awak terukir di dalam hati saya. Dan saya janji yang saya akan sembuhkan luka awak tu. Itu janji saya." Bisiknya perlahan.

Itu janjinya. Malah,janji itu bagai termaktub di dalam 'penyatuan' kami yang sementara ketika ini.

Aku menarik nafas sedalam-dalamnya. Menenangkan perasaanku yang tiba-tiba diamuk badai asmara yang cukup mendalam terhadap lelaki yang tersenyum dihadapanku ini. Aku cuba berpijak di bumi. Aku tidak mahu hanya kerana kasih yang melimpah ruah, mampu menyekat kewarasan fikiran.

Tapi dia suami kau Dee. Kau tak berhak untuk menghalang perasaan kau tu daripada terus bercambah dan terus menyanyangi dia. Sekalipun kau masih bencikan dia. TApi kau boleh tukarkan perasaan benci itu kepada sayang.

" Kenapa ni Dee? Kenapa alirkan air mata ni.. Hurmm?" bisik Anuar lalu menyentuh pipiku. Dia menyeka air mataku dengan lembut, tapi penuh kasih sayang.

Aku cuba menahan perasaan. Aku cuba sedaya upaya menahan keinginan yang amat sangat ini. Tapi tak salahkan sebab aku ni isteri dia. Lagipun sebelum ni aku dah berbuat demikian.

" Awak..boleh saya peluk awak sebentar?"

Anuar merenuung jauh ke dasar hatiku. Akhirnya dia tersenyum. Senyuman di mana aku dan dia saja dapat mengerti.

" Boleh sayang. Lama mana pun tak kisah." katanya sambil mendakapku dengan kemas sekali. Bagai tak mahu melepaskannya lagi.

~Bersambung~

Saturday, 16 March 2013

Cinta Bersatu (12)


" So?"

Aku telah ceritakan kepada Badrul dari A sampai Z apa yang berlaku semalam. Dan aku jadi malu. Kata nak peras ugut tapi aku pula yang dapat malu. Ceh!

" Aku rasa suami kau tu jujur. Dia cuma nak tahu kebenaran je lah. Kau tak patut marah dia. Kesian dia.."

Aku menjelingnya geram. Bukan nak menenangkan diri aku. Buat sakit hati lagi adalah.

" Ish..sudahlah. Kau ni pun satu."

" Betullah apa yang aku cakap. Cuma satu je yang aku nak dengar dari mulut kau sendiri. Benarkah kau cintakan dia?"

Aku terkedu. Soalan yang tak pernah ku jangka. Anuar sendiri pun tak pernah tanya soalan itu kepadaku.

" Entahlah.. nampaknya memang betul aku sudah jatuh cinta dekat dia. Tapi aku masih belum dapat bersamanya lagi. HAti aku ni masih sakit akan perbuatan dia dulu. Kau rasa apa patut aku buat?"

Badrul mengusap dagunya perlahan. Dah macam gaya seorang detektif pula.

" Hurmm..aku rasa.. hurmm.."

Aku melihat dia dengan muka seposen. Kalau dah hurmm banyak kali tu. Maknanya tiada idea lah.

"Tak da idea tapi buat macam tahu." Badrul tersengih.

" Aku rasa kau patut beri peluang kepada diri kau dan dia. Kenal hati budi dia. Buat macam korang ni berkawan. Macam baru berjumpa. Ala..macam pasangan kekasih tu." saran Badrul.

Aku menyisip air milo sambil berfikir. Boleh ke?

" Jangan kau nak ragu-ragu sangat lah. Aku sangat pasti dan yakin." ujarnya sambil mendabik dada. Yakin sangat macam tu lah.

" Hek eleh.. Yang kau yakin sangat soal aku ni. Soal kau dengan Izah macam mana?" soalku pula.

Dia tersengih kerang busuk. AKu menjongket kening. Takkan bergaduh lagi. Selalu penyebab bergaduh mereka adalah Badrul. Tak pandai jaga hati perempuan langsung lah budak ni.

" Jangan kau kata dia masih merajuk dengan kau?" tempelakku.

" Woih! Agak-agak arh apa yang kau kata tu. Kalau dia masih merajuk, tak ada masa aku nak lepak dengan kau sekarang ni. Cuba fikir positif sikit." ujarnya geram.

AKu tersengih. Tahu pun marah.

" Tak lah. Kau tu macam tak peduli je. Kau jangan Rul. NAnti hati dia sakit, merana kau. HAti perempuan ni taklah sekeras mana. Tapi kalau sekali kau hancurkan hati dia, kau boleh belahlah."

Badrul mengangguk perlahan..

" Aku tahulah. Kau ni pun. Jangan pandang aku sebelah mata tahu tak?" AKu mencebik.

Perasan je lebih mamat ni. Nak kata hensem tak sangat. Tapi satu je yang aku tabik dekat dia. Dia ni jenis yang setia. Dia ada kata kalau sekali dia sayangkan seorang perempuan tu. Dia tidak akan beralih kat lain dah. Lelaki macam nilah yang orang perempuan cari.

" OIt! Berangan pulak kau ni." sergah Badrul.

AKu hanya tersengih. Tiba-tiba telefon bimbitku bergetar. Sengaja aku tukarkan mood silent.

" Weh..aku pergi dulu. Nanti kita jumpa lagi." Dia bangun dan mencapai begnya.

" OKey bro.." Terus dia beredar dari kantin kolej.

Aku menatap skrin telefon. Anuar! Semenjak kejadian sehari yang lepas. Aku selalu je nak mengelak daripada bertembung dengan dia. Bukan itu saja, bila teringatkan masa tu, aku jadi malu. Dan kalau bertentang mata dengan dia. Hati aku akan jadi berdebar-debar.

Macam sekarang lah. Tengok nama dia diskrin telefon ni saja dah buat aku gelabah tak tentu pasal. Nampaknya cinta aku ni kembali berputik. Macam  6 tahun yang lalu.

Telefon ku kembali bergetar. Nak jawab ke tak nak. Semenjak kejadian itu juga aku jarang berbual dengan dia. Hanya yang penting je. So? Nak jawab ke tak.

Setelah aku buat pertimbangan, akhirnya aku menjawab panggilan tersebut.

" Helo.. Dee ada di mana?" Aku mengerutkan dahi apabila mendengar suara yang berada di corong telefon. Ini bukan dia.

" Dee ada di kolej. Ni siapa?"

Aku mula berasa tidak sedap hati. Pantas aku bergerak meninggalkan kantin.

" Ni abang Azim."

" Oh..kenapa abang Azim."

Abang Azim merupakan abang iparku yang sulung. Anuar ni anak ketiga daripada empat adik beradik.

" abang nak Dee ke hospital sekarang. Anuar berada di sini." Aku tersentak.

Serentak langkahku terhenti. Hatiku kembali jadi berdebar-debar. Ya Allah apa yang terjadi kepada dia?

" Ke..kenapa dengan dia abang Azim?" soalku gugup.

Aku kembali melangkah ke arah kereta. Kereta yang ku pinjam daripada Badrul. Mujur Badrul benarkan.

" Yang penting Dee datang sini dulu. Anuar tak apa-apa. Cuma cedera sikit je. Datang ye.."

" Ye..Dee ke sana secepat mungkin."

Talian dimatikan. Aku pantas masuk ke dalam kereta dan membuka enjin. Aku sudah jadi tak tentu arah selagi tak tahu keadaan sebenar Anuar. Harap-harap dia selamat.

***
Sampai saja di hospital, aku pantas menuju ke wad Anuar yang diberitahu nurse tersebut.

" Abang Azim!" Panggilku apabila nampak kelibat dia dan ibu mertuaku turut berada di situ.

" Macam mana keadaan dia?" soalku cemas.

" Dia masih dirawat. TApi jangan risau sebab doktor kata luka kecil je." maklum Abang Azim dengan tenang.

Aku melihat ibu. Kelihatan ibu bimbang selagi tak tahu keadaan sebenar Anuar.

" Macam mana dia boleh cedera?" soalku ingin tahu.

" Abang pun tak tahu keadaan sebenar. YAng abang tahu, Anuar ni mangsa langgar lari. MAsa tu Anuar baru keluar dari kedai. Dia mahu melintas. Tapi dia tak sangka semasa dia berada di pertengahan jalan, ada satu motor laju datang ke arahnya. Mujur dia sempat mengelak. Tapi tu pun cedera juga." Jelas abang Azim.

Aku mendengar dengan teliti. Siapa lah yang bawa motor tu. Kalau aku dapat tahu memang dah lama makan saman.

" Jangan risaulah. Mesti Anuar tu takkan ada apa-apa lah." suara ibu.

Selepas itu, doktor yang merawat Anuar pun keluar. Kami pantas menuju ke arah doktor itu.

" macam mana keadaan adik saya doktor?" soal Abang Azim.

" Alhamdulilah. Dia baik-baik saja. Jangan risau. Dia cuma luka sikit je." maklum doktor itu dengan senyuman.

Aku menarik nafas lega. Alhamdulilah..

" Kami boleh masuk?" soalku ibu. Doktor itu mengangguk lalu beredar dengan senyuman.

Kami pun masuk selepas mendapat kebenaran doktor. AKu melihat dia sedang menahan kesakitan ketika nurse itu membalut luka di lengannya. Aku jatuh kasihan pula.

" Nuar.. kamu tak apa-apa?" soal ibu risau.
Anuar tersenyum.

" Nuar okey lah. sikit je. Maaflah kalau buat semua orang risau."

" Mestilah. Tak pernah pun Nuar jadi macam ni sebelum ni." Ibu berkata dengan geram. Mungkin geram akan sikap Nuar yang macam tak ambil peduli je sedangkan dah kena batang hidung sendiri.

Aku jadi teringat kata-katanya dulu. Dia kata dia tidak akan jadi mangsa langgar lari asalkan dia berhati-hati ketika melintas jalan. Yakin sangat kata-katanya masa tu. Tapi sekarang, kata-kata tu memakan diri sendiri. Aku tersenyum saat teringat masa itu.

" Dee.." Aku tersentak. Aku menoleh melihat ibu.

" Malam ni biar ibu jaga Nuar ya. Kamu kan letih. Baru balik dari kolej." Ibu cuba meminta izin daripadaku.

Tapi buat apa ibu nak minta izin daripada aku pula. Sedangkan Anuar tu kan anak dia. Aku ni hanyalah isteri dia. Masih belum layak dipanggil isteri sebenarnya.

" Ibu.. Nuar okey ni. Sikit je. Nuar tahu jaga diri. Tak usahlah ya.." Dia cuba memujuk ibunya.

" Tapi ibu risaulah." AKu tersenyum melihat keresahan ibu.

Aku mendekati ibu. Bahu ibu diusap perlahan.

" Ibu jangan risau. Nuar tahu jaga diri. Lagipun Dee ada untuk tengok-tengokkan dia. Ibu tak usah risaulah." ujarku bagi menghilang keresahan ibu itu.

Anuar tersenyum akan kata-kata aku. Dia mengangguk tanda menyetujui kata-kataku.

" Ibu.. jangan risaulah. Tahulah anak menantu ibu ni jaga." Suara abang Azim pula.

Aku melihat ibu dengan senyuman. Mungkin sukar untuk dia buat keputusan sebab Anuar ni anak kesayangan ibu.

" Yelah.." Kami tersenyum lega apabila mendengar jawapan ibu. Selesai masalah.

" Pastikan Dee jaga dia baik-baik." Sempat ibu berpesan.

" ye..Dee ingat akan kata-kata ibu." balasku sambil memaut bahu ibu mesra.

Aku tersenyum. Kalaulah ibu tahu yang hubungan kami masih tidak baik seperti sebelum ni. Pasti ibu kesal kan? Aku menjeling Anuar. Adakah kami dapat bersama sehingga ke akhir hayat?

" Dee..jom balik." suara Anuar membuatku tersentak.

"okey..."

" Eh? Jap." Suara ibu membuat langkahku terhenti.

Kami bertiga menoleh memandang ibu.

" Azim.. abah kamu suruh ambil pukul berapa?" soal ibu kepada abang Azim.

Aku yang tak faham itu memandang Anuar. Tapi Anuar pun tak tahu dengan menjongketkan bahu.

" Erk.." Abang Azim menilik jam. Tiba-tiba ibu dan abang Azim menampar dahi masing-masing.

" Masaklah kita dengan abah."

" Sudah..jom kita pergi. Nanti bising abah kamu tu. Dee kamu bawalah Anuar balik. Kamu bawa kereta sendiri kan?" Aku hanya mengangguk.

" Bagus. Kami pergi dulu. Nanti abah kamu bising tak tentu pasal. Ibu pergi dulu. Assalamulaikum."

" Waalaikumussalam." Jawab aku dan Anuar serentak .

Selepas ibu dan abang Azim berlalu, aku menoleh ke arah Anuar. Kelihatan dia susah nak berdiri.

" Kenapa? Kaki tu sakit ke?" soalku risau.

" Mungkin terseliuh semasa saya nak mengelak tadi." jelasnya lalu kembali duduk.
Kasihan pula.

" Biar saya pangku awak. Awak letakkan tangan kanan awak di belakang saya. Boleh?" soalku.

" tak apa ke?" Aku tersenyum. Aku menghampirinya lalu mencapai tangan kanannya itu.

" Tak pun. Cepat."

Dia bangun perlahan-lahan dengan bantuanku. Tidaklah susah nak berjalan.

" Terima kasih." ucapnya ketika kami berjalan keluar dari wad.

" sama-sama." balasku sambil tersenyum.

Susah senang kita bersama. Bukankah kita ni suami isteri. Jadi saya patut bantu awak.

~Bersambung~

Cinta Bersatu (11)



Stereng kereta di genggamku. Walaupun dah sampai rumah. Tapi masing-masing masih bersikap dingin. Gara-gara hal tadi. Takkan dia tak boleh faham perasaan aku kot. Payahlah kalau macam ni.
Rimas lah kalau macam ni. Keluarlah.
 

" Dee.."
 

Pergerakan ku terhenti daripada membuka pintu kereta. Aku mendiamkan diri tanpa menoleh ke arahnya.
 

" Salahkah kalau saya nak tahu tentang mak cik awak. Saya suami awak Dee.."
 

Terhambur keluhan kecil daripada mulutku. Suara dia macam kecewa sangat dengan keputusan aku untuk merahsiakan segalanya. Nuar..pleaselah..
 

" Maaf.. tapi saya belum bersedia."
 

Pantas aku keluar daripada kereta. Takkan gara-gara hal ini boleh jadi pergaduhan. Agak-agak arh. Aku ni pun degil sangat. Yang Nuar pun mengalahlah sikit. Betul tak?
 

" Dee!" Laungannya buat langkahku terhenti di hadapan pintu rumah. Nak masuk dah pun tadi.
 

" Baiklah..ikut awak lah nak cerita atau tidak. Maafkan saya. Mungkin saya terlalu emosi. Tapi saya harap saya akan dapat dengar sendiri daripada mulut awak bukan orang lain."
 

Suaranya kedengaran hampa dan kecewa. Kemudian dia hanya berlalu masuk tanpa menoleh ke arahku. Haiyaa! Takkan dia merajuk kot. Ish..payah betullah. Egois pun ada. Ergh!
 

**
Aku menarik nafas dalam-dalam. Aku perlu memujuk dia. Kelihatan dia sedang menonton television. Fuh! Giliran aku pula nak memujuk orang.
 

" Awak.."
 

Panggilku perlahan. Tapi dia tak menyahut. Tak dengar ke atau buat tak dengar.
 

" Anuar!" Panggilku sedikit kuat.
 

" Ya..." Hurmm.. sahut juga kau ni.
 

Amboi! Kau nak merajuk sangat dengan aku. Baiklah. Aku akan guna peras ugut. Haha..Ish..terlebih pula.
 

" Awak..maafkan saya.." suaraku perlahan.
 

Aku merengus geram apabila dia menguatkan suara tv. Argh! Tension aku bila memujuk lelaki ni. Tambah-tambah dengan orang tua ni. Aku bagi penumbuk kang!
 

Hishh..Sabar Dee..Sabar...
 

" Awak! Dengarlah apa yang saya nak cakap ni!"
 

Ambik. Maksimum volume aku keluarkan. Dan dia menoleh ke arahku. Wajahnya berlagak selamba. Okey juga sebab ada reaksi.
 

" Saya tahu saya salah. Baiklah..saya akan cerita tapi dengan syarat. Awak jangan tanya apa-apa lagi selepas saya ceritakan ni. Kalau awak tanya saya takkan teragak-agak untuk tinggalkan rumah."
 

Amboi Dee.. Peras ugut nampak. Biarkan! Malas aku nak layan kalau emosi lebih-lebih ni. Memang betullah apa yang aku dengar daripada orang ramai. Lelaki ni memang egois!
 

" Dee..Jangan." Aik? Cemas pula nada suara dia.
 

Haha.. Tahu pun takut. Berani nak biarkan aku tinggalkan rumah. Hehe..Jahat tak aku.
 

" Kalau macam tu awak jangan marah-marah lagi." Arahku keras.
 

Dia hanya mengangguk lantas mencapai kedua-dua tanganku. Tapi aku pantas mengelak. Tiada masa aku nak beri. Merajuk ni! Balas dendam...
 

" Makcik saya tu dah putuskan hubungan kekeluargaan dengan keluarga kami. Dia selalu hina mama dan kami. Dee sedih dan selama ini pun Dee cuba berbaik dengan dia. Tapi dia langsung tak ambil peduli. Dia kata kami ni tak berhak hidup bersama dengan keluarga mereka."
 

Hatiku berasa sebak. Sebab itulah aku tak mahu cerita soal ini. Aku berjeda seketika.
 

" sedangkan orang lain semua terima. Datok dan nenek terima je kami. Kecuali kakak tiri papa Dee je. Apa yang buatkan makcik bencikan kami pun tak tahulah."
 

Aku meraup mukaku perlahan. Bagi mengelakkan diri daripada mengalirkan air mata. Malulah!
 

" Awak okey ke?" soalnya.
 

Tak! Kau lah ni. Ergh!
 

Aku tersenyum kecil. Argh! Air mataku nak mengalir lagi. Jadi tanpa berlengah aku bergerak naik ke bilik. Pintu ku tutup dan kunci. Dan mengalirlah air mataku. Ringan sungguh air mata ni mengalir.
 

Tok!Tok!
 

" Dee..awak okey ke? Keluarlah!" Nada suaranya kelihatan cemas.
 

Aku tak mahu dia tahu yang aku menangis.
 

" Dee...jangan buat saya risau."
 

Aku tak tahan. Aku sangat perlukan seseorang untuk menenangkan diriku. Orang itu adalah mama. Tapi mama tiada. Yang ada hanya dia.
 

" Dee..buka pintu ni."
 

Aku terus membuka pintu bilik. Aku melihatnya dengan mataku yang berkaca-kaca.
 

" Hei..kenapa ni?"
 

Aku terus memeluknya. Aku terus menangis didalam pelukannya.
 

" Tolong benarkan saya peluk awak sebentar. sebentar saja." pohonku.
 

" Ya... lama pun tak apa."
 

Aku terasa usapan di belakangku. Kemudian aku pantas meleraikan pelukan. Tak perlulah nak melebih-lebih.
 

" Dee..saya janji yang saya takkan tanya macam-macam lagi. Saya janji saya akan jaga hati awak. Saya terlalu egois tadi. Maafkan saya."
 

Kedengaran suaranya sangat ikhlas. Aku jadi terharu.
 

" Saya juga takkan melukai hati awak lagi. Saya akan sentiasa lindungi awak. Saya tak kisah dan ambillah berapa lama masa awak. Yang saya nak awak tahu.. saya cintakan awak Dee.."
 

Aku mengetap bibir. Kenapa perlu dia luahkan soal itu. Malulah..
 

" Maafkan saya.. Saya nak turun.."
 

Belum sempat aku nak melangkah. Aku di peluk daripada belakang.
 

" Awak janji ye yang awak akan cuba kikis rasa benci tu." Kedengaran suaranya yang manja itu. Itu buat aku tersenyum.
 

" InsyaAllah. Doakan saya.."

~Bersambung~

Popular Posts