Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Thursday, 12 July 2012

Cerpen: Kau Teristimewa Di hatiku

Hai...Hai...Hai...
Sudah lama aku tidak upload cerpen.
Yelah..busy sikitlah...
Dengan hal sekolah lagi. Jadi tidak ada masa nak postkan Cerpen.
Cerpen tu ada bukan tak ada. cuma tiada masa nak postkan.
Busy juga dengan novel terbaru. Dalam perjalanan untuk disiapkan.
Cakap panjang pun tak ada gunanya.
Jom kita baca... Hharap anda Terhibur ^^



‘ Harapan menjadi layu
Ingin ku bahgia bersama
Menjadi kenangan
Memburu impian masa kita bersama,
Hatiku merantap setinggi gunung
Pastiku mencari bintangnya
Menyinari impian hidup kita selamanya’

Aku tersenyum saat mendengar ayat-ayat itu dari seseorang yang begitu ku sukai. Ayat-ayat itu adalah dari lagu kesukaanku, iaitu Harapan daripada penyanyi Hyper art.
Aku juga tak habis fikir. Yelah ‘dia’ tu aku tak fahamlah macam mana. Adakah dia mempunyai perasaan terhadap aku? Aku pun tak tahu. Sebenarnya aku juga tidak pernah sekalipun beritahu dia tentang perasaan aku. Aku malu dan tak layak.

Yelah ‘dia’ tu baik, hensem, orang terhormat dan terkenal di kolej ni. Jadi aku sama sekali tak sesuai dengan dia. Nak tahu macam mana aku boleh berkenalan dan berkawan dengan dia? Ada kisahnya.

“ Ya Allah Iz..aku terlupa.” Aku mula bergerak semula ke kelas.
“ lupa apa?” Iz kejar aku dari belakang. Aku tidak hiraukan dia dan berjalan menuju ke kelas.

Sekarang aku hanya fikirkan barang yang telah aku tinggalkan di kelas. Barang itu adalah buku aku. Boleh dikatakan diarilah sebab banyak perkara yang aku catatkan dalam itu. Ya Allah, harap-harap tiada siapa yang akan ambil dan membacanya. Kalau tidak rahsia yang aku  jaga dengan rapi itu akan terbongkar.

Sampai saja ke kelas, aku menuju ke tempat di mana aku duduk tadi. Dan di situ terdapat seorang pelajar lelaki. Dia sedang memegang sesuatu. Jangan-jangan..

“ maafkan saya. Boleh tak tolong pulangkan buku saya?” soalku apabila aku pasti itu buku aku.

Apabila dia memusingkan badan ke arahku, aku jadi kaku. Ternyata dia adalah orang yang aku sukai.

“ mujur awak datang dan mujur juga saya jumpa. Kalau tidak buku awak akan hilang.” Ujar ‘dia’.

Aku tersenyum kecil.

“ terima kasih.” Ucapku lalu mengambil buku itu dari tangannnya. Perasaanku ketika ini jangan cakaplah. Macam nak pecah je jantung aku ni. Terlalu cepat denyutannya.

“ erk..awak tak baca kan isi dalamnya?” soalku ragu-ragu. Yelah mana tahu dia ada terbaca ke. Naya aku. Nanti dia akan tahu.

“ tak. Saya belum sempat buka sebab awak datang.” Jawapannya cukup melegakan hatiku.

“ terima kasih sekali lagi. Saya pergi dulu. Assalamualaikum.”

“ waalaikumussalam.”

Aku terus melangkah tanpa menoleh ke belakang lagi. Aku takut aku tak dapat kawal diri. Iz yang sedari tadi ikuti aku hanya mendiamkan diri. Dia pun tidak tahu perasaan aku terhadap si dia itu.

Biarlah ia menjadi rahsia. Hanya aku dan Dia saja yang tahu. Itu lebih baik kan?

*****
Kriookkk!!!

Aku tersengih sendirian ketika berada di perpustakaan. Perutku sudah berkeroncong minta di isi. Tapi aku tak  isi kerana aku tengah menunggu Iz dari tadi. Tak muncul-muncul juga. Hampir sejam juga aku tunggu.

Jam di tilik. Aku mula geram. Mana perginya dia ni. Janji pukul 2. Sekarang dah pukul 3. Memang nak kena minah ni.

Aku mengambil keputusan untuk beredar. Mana tahu dia masih ada di kelas. Kami ni tak sama jurusan. Tapi kami sebilik.

Baru saja aku ingin bangun, bahuku di cuit. Aku menoleh ke belakang dan menjadi kaku sekali lagi.

“ pergi mana?” soalnya. Ternyata si dia. Kenapa ya dia selalu muncul.

Walaupun aku sudah jadi kawan dia, tapi aku masih rasa kekok dan malu ingin berkawan dengannya. Aku rasakan yang kami tidak sesuai untuk berkawan. 

“ err…nak cari Iz.” Ujarku sambil tertunduk. Aku tak boleh pandang dia sebab dia boleh buat aku jadi lemah dan hatiku berdetak-detak. Tak boleh.

“ Iz ada beritahu saya yang dia terpaksa balik dulu. Katanya ada hal penting. Dia suruh saya sampaikan maaf kepada awak.” Aku terlopong.

Minah ni memang nak kena. Sebenarnya Iz dan si dia ni sama kelas. Sebab tu mereka boleh sampaikan pesan. Aku jadi sedih jugalah sebab kadang-kadang je aku sama kelas dengan dia ni. Tapi tak mengapalah sebab aku tak akan jadi terlebih angau. Hehe…

“ awak ok?” aku tersentak. Alamak! Dia Nampak aku senyum ke?

“ maaf. Saya pergi dulu.” Ujarku dan mengambil buku di atas meja untuk di pulangkan.

“ boleh kita makan sama-sama? Awak belum makan kan?” langkahku terhenti.

“ tak usahlah. Lagipun saya nak cepat ni. Maaf.” Terus aku tinggalkan dia dalam keadaan terpinga-pinga. Maafkan saya awak. Saya tak boleh terima perlawaan awak sebab saya tak nak kalau saya akan lagi jatuh cinta dekat awak.

Sekarang perasaan saya belum sampai tahap itu. So ok lagi lah kan? Hurmm…
*****
Boleh kita berjumpa? Please… saya perlu beritahu awak satu perkara. – si dia…

Aku memang terkejut gila saat terima message dari si dia. Aku tak tahulah macam mana dia dapat tahu nombor aku. Katanya dari Iz.

Apa perlu aku balas ni? Ha Tanya Iz.

“ Iz… aku nak terima ke tak perlawaan si dia tu. Dia ajak aku berjumpa.” Soalku kepada Iz yang sedang khusyuk membaca itu.

“ aku hairan lah dengan kau ni. Kenapa kau panggil dia tu dengan panggilan ‘ si dia’. Sedangkan dia ada nama?” soal Iz kembali. Haih dia ni. Orang Tanya dia, dia Tanya kita balik.

“ ikut suka akulah. Cepatlah berikan jawapan.” Gesaku.

Iz menutup bukunya dan memandang aku tepat.

“ terima je lah”

Aku tak boleh menolak nampaknya. Lagipun Iz sokong. Dia juga sudah banyak kali ajak aku. Tapi aku yang tolak.

Boleh. Kita jumpa di kafe pada pukul 3 petang. – Mai

Terima kasih. Baiklah. Saya akan tunggu di sana. – si dia. Aku hanya tersenyum.

Aku harap aku dapat kawal debaran di hati yang semakin menjadi-jadi ini.

Sampai saja di kafe, aku dapat lihat si dia sedang minum dan apabila dia ternampak aku, dia melambai-lambai tangannya sambil tersenyum. Aku hanya mampu membalas senyuman dalam hati.

“ ada apa awak nak jumpa saya?” soalku apabila berhadapan dengannya.

“ sekurang-kurangnya pesanlah minuman dulu.” Aku hanya tersengih. Malu kowt.. aku rasa pipi aku ni dah merah  tahan malu.

Selepas membuat pesanan, aku kembali ke tujuan asal.

“ jadi boleh kan kita straight to the point.” Ujarku sambil menatapnya. Walaupun di luar aku serius. Tapi dalam hati Allah saja yang tahu. Begitu kencang debaran di dada ni. Aku rasa nak lari je. Huhu..

“ kita kawan kan? Dah lama kan?” soalnya tiba-tiba.

“ erk..memang kita kawan tapi baru je. Dan kita bukan rapat sangat pun kan?” soalku kembali. Aku tak mahu dia salah sangka dan aku takut kalau dia cakap yang dia nak putuskan hubungan ni atau cakap tentang soal lain. Sebab aku tak nak kalau dia putuskan hubungan persahabatan ini. Walaupun dia hanya  anggap aku sebagai kawan. Tapi aku sukar untuk beranggapan begitu. Argghh!!! Be positif Mai.

“ memang kita baru berkawan. Dalam dua bulan. Kita juga bukan rapat. Betul tu. Tapi saya pelik. Setiap kali saya cuba rapat dengan awak, awak seperti mengelak. Kenapa ya?” aku tersentap.

Ku telan air liur yang aku rasakan sangat pahit ketika ini. Betul ke macam tu… memang ya sebab aku tak nak kalau aku sorang je yang terlebih perasaan dekat dia. Tapi dia siapa yang tahu.

“ maaf. Saya masih belum dapat menyesuaikan diri sebab awak kan orang famous kat sini. So saya jadi kekok lah sikit. Maaf..” aku memberikan alasan. Itu adalah antara sebabnya. Punca utama adalah rasa cinta di dalam hatiku ini. Macam manalah aku nak kau faham.

Aku melihat dia tersenyum. Senyuman yang aku rasakan sangat manis.

“ sebenarnya awak tak perlu rasa macam tu. Lagipun saya bukannya famoust sangat, itu pun sebab ayah saya orang kuat di sini.” Ujarnya. Aku hanya berdiam diri.

Selepas itu pesanan pun sampai. Selepas aku ucapkan terima kasih kepada pelayan, aku terus menatap dia dan aku sangat malu kerana dia sedang melihatku dengan perasaan yang sukar untuk aku tafsirkan ketika ini.

“ boleh tak awak jangan tenung saya macam tu?” soalku geram apabila dia asyik melihatku sampai aku nak buka mulut pun tak boleh.

“ maaf. Tapi awak ni comel sangat.” Aku tersentak. Ya Allah. Kenapa dia kata begitu. Dahlah jantung aku ni macam nak terkeluar saat dia keluarkan ayat begitu.

“ sekarang, awak nak cakap apa?” soalku apabila aku dapat mengawal diri daripada malu.

“ baiklah. Saya kembali ke tujuan utama. Tunggu kejap.” Ujarnya lalu mengeluarkan sesuatu dari begnya.

“ nah..” hulurnya sepucuk surat kepadaku. Haih…macam kenal je surat ni.

“ surat itu saya belum sempat ingin pulangkan kepada awak sebab tiada peluang. Dan maaf sekiranya saya ambil tanpa pengetahuan awak.” Aku tersentak.

Jadi betullah sangkaan aku tadi yang surat itu dari diari aku. Ya Allah malunya aku. Apa agaknya isi dia.

“ maaf sekali lagi. Masa awak ambil diari tu, ada sepucuk surat jatuh. Saya nak pulangkan tapi apabila saya mendongak awak dah menghilang. Jadi saya biarkan.” Aku terdiam. Macam manalah macam tu pun boleh tercicir. Mai… Mai…

“ sebenarnya saya suka puisi tu. Terima kasih sangat-sangat. Untuk saya kan?” aku terlopong. Betul ke itu puisi.

Pantas aku buka lipatan surat itu.

Pertama kali aku melihat kau
Aku kelihatan kata-kata
Aku hanya mampu melihat dari jauh
Aku tak sangka juga yang kau adalah orang famoust
Sebab itulah aku pun boleh terpegun melihat kau
Aku juga tak tahu bila rasa ini muncul
Tapi aku sangat jelas yang rasa ini hanya muncul apabila bersamamu
Aku keliru dan perlukan jawapan
Namun selepas terserempak sekali lagi dari jauh
Aku sangat yakin yang rasa itu memang benar
Aku memang tidak dapat nafikan lagi
Kau sungguh teristimewa buatku
Jika berkesempatan ingin saja aku luahkan rasa yang bertandang di hati ini
Tapi aku tak mampu
Jadi aku luahkan saja di sini

Aku cintakan kau HA

Selepas membaca, aku dapat rasakan yang pipi aku merah. Malu sangat aku rasakan. Dia sudah tahu isi hatiku. Ya Allah apa perlu aku buat ni. Nak lari boleh? Patutlah surat ini aku cari sebelum ni tak ada. Rupanya di tangan dia. Apalah nak jadi dengan aku ni.

“ awak…” panggilannya itu boleh buat aku pengsan.

“ maaf. Dan saya tak tahu ingin jelaskan apa pada awak. Tapi awak lupakanlah apa yang awak baca ni. Saya harap awak tak keliru hanya kerana surat ini. Maaf saya terpaksa pergi dulu.” Aku terus bangun dari kerusi dan menuju keluar kafe. Kalau boleh mahu je aku menghilang diri macam buih. Tapi aku ni hanya manusia biasa.

“ awak…Mai..” panggilan dari dia aku tidak hiraukan. Biarlah apa orang nak kata. Yang aku tahu kini aku sangat malu dengan dia dan diri sendiri. Huhu…

Belum sempat aku ingin menuju ke persimpangan jalan, tanganku di tarik. Siapa lagi kalau bukan dia.

“ lepaskan saya.” Arahku.

“ kenapa awak lari?” soalnya sambil memandang ke arahku dengan serius.

“ lepaskan tangan saya dulu.” Ujarku dan dia menurut arahan.

“ awak… sebenarnya kalau boleh saya nak menghilang diri begitu saja macam buih. Tapi saya tak boleh sebab saya manusia yang lemah. Saya juga ingin minta maaf kepada awak dan saya mengaku yang saya cintakan awak. Maafkan saya kerana terjatuh hati kat awak. Saya tahu mungkin saya peminat ke 100 atau 200 awak. Tapi bagi saya, saya bukan peminat awak mahupun kawan kerana kita banyak perbezaan. Apatah lagi dari segi latar belakang. Jadi tolong, jangan cari atau ganggu saya lgi selepas ini. Terima kasih.” Jelasku dengan panjang lebar kepada dia dengan tegas.

Aku tak mampu lagi berhadapan dengannya jadi aku lari ke persimpangan jalan tanpa menoleh ke belakang lagi. Sangat malu… biarlah selepas ini aku tidak dapat berjumpa dengan dia lagi. Asalkan rasa malu aku ni hilang.

*****
Iz tak habis-habis memujuk aku supaya berjumpa dengan si  dia. Tapi aku tak nak. Malu aku masih ada walaupun dah seminggu hal itu berlalu. Ingat senang ke nak lupakan. Tambah-tambah lagi dia tahu perasaan aku.

Sekarang Iz pun dah tahu segalanya tentang aku dan dia. Ya Allah apa perlu aku buat.

Telefon bimbitku berbunyi tanda pesanan masuk. Aku tahu itu dari dia kerana dia tidak berputus asa untuk menelefon aku. Tapi aku satu apa pun panggilan dari dia aku tak angkat.

Dengan malasnya aku membuka juga message itu. Mana tahu dari orang lain.

Awak.. tolonglah jangan macam ni. Benarkanlah saya nak jumpa awak. Saya janji selepas ini saya takkan sakiti awak lagi. Saya tahu awak malu dan maafkan saya jika buat hati awak sakit. Saya sangat ikhlas awak. Tolonglah jumpa dengan saya. Sekali pun cukuplah. – dia

Aku rasa sebak apabila baca message dari dia. Mungkinkah aku yang keterlaluan. Aku hanya ingin lari daripada semua ini. Lari daripada dia. Tapi itu tak mungkin terjadi. Hanya satu cara iaitu selesaikan masalah ini dengan segera.

Jadi aku mengambil kata putus untuk berjumpa dengannya. Apa nak jadi nanti, jadilah.

Petang itu aku berhadapan sekali lagi dengan dia setelah seminggu kami tidak berjumpa. Aku cuba kuatkan hati untuk melihatnya. Yelah aku sangat rindukan dia. Tapi ego aku menepikan segalanya.

“ Mai…” aku hanya tersenyum.

“ cakaplah apa yang awak nak cakapkan.” Ujarku lalu tunduk memandang lantai.

“ sebenarnya awak belum tahu isi hati saya kan? Lagipun saya dah tahu isi hati awak. Jadi saya perlulah menjawabnya. Betul tak?” kata-kata dari dia buat aku mendongak dan melihatnya dengan seribu persoalan.

“ maksud awak?” soalku.

“ awak tak perlu malu dan minta maaf. Awak juga layak berkawan dengan saya. Ini kerana saya juga rasa apa yang awak rasa sebelum ini. Saya tahu saya terlambat kerana baru luahkan. Maafkan saya. Tapi sekarang awak perlu tahu segala-galanya. Boleh kan?” aku terdiam dan membuat anggukan kecil.

“ saya sebenarnya cintakan awak Maizurah.” Aku terkedu. Apakah aku tidak salah dengar. Dia cintakan aku?

“ seriously?” soalku kurang percaya. Mana tahu dia main-main. Dahlah hati aku rasa gembira semacam je ni. Jantung aku ni berdegup kencang sungguh macam baru lepas lari.

“ saya tidak pernah main-main dalam perkara ni Mai. Saya sangat serius dan sebenarnya sudah lama saya rasa perasaan itu Cuma saya tak yakin kerana sebelum ini saya pernah lalui itu. Ternyata itu bukan rasa cinta malahan hanya rasa kasih sayang. Tapi dengan awak lain. Rasa itu seratus peratus hanya dengan awak saja rasa terlebih teruja. Apatah lagi selepas awak luahkan perasaaan awak dekat saya. Masa tu saya sangat yakin akan rasa hati ini. Betul dan saya tegaskan sekali lagi saya cintakan awak.” 


Aku sudah tak mampu untuk berkata apa-apa lagi. Aku sangat-sangat terkejut dengan penjelasan dia. Aku juga tak sangka yang kami ni saling menyukai.

Ya Allah adakah doaku di makbulkan.

“ awak… sudi tak awak jadi isteri saya selepas keluar dari kolej ni..” aku tersentak. Adakah ini lamaran?

“ erk…” apa patut aku jawab. Tanganku yang panas tadi bertukar sejuk. Aku memang kalau takut sesuatu,, rasa panas akan bertukar sejuk.

“ a..awak.. beri saya waktu untuk berfikir sebab ketika ini otak saya tak berapa betul sikit. Boleh kan?” soalku.

“ boleh. Walau selama mana pun saya tetap akan tunggu.” Aku hanya tersenyum. 
 *****
Aku dalam keadaan yang serba salah dan stress. Soalan dari dia pada beberapa hari yang lepas aku belum jawab. Itu juga buat aku rasa macam-macam. Sampai aku hilang focus terhadap pelajaran. Mujur jugalah peperiksaan sudah habis.

Dan dalam beberapa hari itu juga aku sering mengelak daripada berjumpa dengan dia. Aku jadi malu dan kalau aku berdepan dengan dia aku akan kelu seribu bahasa. Sungguh selepas dia beritahu aku perasaan dia, aku rasa macam perasaan lain yang hadir. Rasa bahagia dan terharu. Adakah betul dia jodoh ku Ya Allah. Berilah petunjuk-Mu.

Kalau masuk hari ini. Sudah seminggu aku belum beri jawapan. Aku sangat perlukan ayah dan mak sekarang. Ya aku harus menelefon mereka. Itu sajalah caranya.

“ Mai..ada orang nak jumpa kau kat bawah.” Maklum Iz. Aku berkerut dahi.

“ siapa?” soalku. Iz tersengih.

“ orang yang tak sabar ingin tahu jawapan kau.” Aku tersentak. Ya Allah apa perlu aku buat ni. Aku masih belum ada jawapan yang pasti.

“ dia kata kalau kau tak mahu turun, dia akan tetap tunggu.” Ujar Iz lagi dan buat aku mengendap di tingkap.

“ turun je lah.” Aku mengeluh dan mengangguk.

Apabila berhadapan dengan dia aku menjadi kelu seribu bahasa. Kan aku dah kata sebelum ni. So percaya?

“ maaf jika saya ganggu awak.” Ujarnya. Aku tersenyum kecil.

“ taklah. Buat apa awak nak jumpa saya?” soalku. Aiyoo.. Mai. Dah tahu buat Tanya pula.

“ awak bukan dah tahu ke tujuan saya datang.” Aku menggerutu dalam hati. Tengok kan dah kena balik. Haish…

“ maaf lah buat awak tertunggu jawapan saya. Tapi saya belum bersedia untuk menjawab. Boleh awak beri saya tempoh lebih lama sikit. Lebih kurang lima bulan dari sekarang. Tu pun kalau awak setia dan sanggup menunggu.” Ujarku. Apa betul ke ni Mai. Lima bulan. Lama tu. Biarlah aku nak tengok juga selama mana dia boleh bertahan. Orang lelaki ni mana boleh percaya sangat.

“ baiklah .saya terima cadangan awak. Dan ingat saya akan tetap tunggu selama mana pun demi awak.” Aku terkedu. Sungguh serius percakapannya macam amaran pun ada juga.

“ maaf jika awak tak suka. Tapi ini demi masa depan saya. Walaupun awak tahu saya cintakan awak. Tapi saya masih belum dapat buat keputusan dengan betul. Lagipun kita masih muda dan saya juga perlu mencapai cita-cita.” Jelasku agar dia tak tersalah faham.

Dia tersenyum lalu mengangguk.

“ saya faham dan saya bangga dengan awak. Kalau orang lain mesti dia tidak akan buat macam awak. Baiklah saya akan tunggu. Assalamualaikum.”

“waalaikumussalam dan terima kasih sekali lagi.” Ujarku sambil tersenyum. Dia hanya mengangguk dan berlalu pergi.

Aku harap apa yang aku buat ni betul.
*****
Hari ini genaplah lima bulan dan hari ini adalah hari aku memberikan jawapan yang pasti kepada dia. Aku Berjaya dapat jawapan ini dengan bantuan ibu bapa ku dan Iz. Aku sangat berterima kasih kepada mereka. Dan tanpa bantuan Allah. Aku juga takkan dapat jawapan.

Selama lima bulan ini juga aku tidak langsung berjumpa mahupun bermesage dengan dia. Aku lebih selesa begitu.

Selepas menghantar pesanan kepada dia supaya tunggu di kafe, aku mula bersiap. Aku tahu dia akan tahu walaupun dia tidak membalas message aku. Tidak mengapa. Asalkan aku dapat berikan jawapan kepadanya.

Aku melihat sekeliling kafe itu tapi kelibat si dia masih belum kelihatan di mana-mana. Adakah dia tidak dapat pesanan ku. Hampir 3o minit juga aku menunggu tapi dia tetap tak muncul. Adakah dia sudah berputus asa. Adakah dia bukan seorang lelaki yang aku sangka. Dia bukan setia?

Aku tak tahu yang mana jawapannya dan aku tak nak ambil tahu. Yang aku nak sekarang adalah dia. Aku nak dia berada di hadapan mataku. Mungkin juga ini balasanku kerana beri dia masa yang lama untuk menunggu. Tapi dia juga kena lah faham. Aku ni dahlah perempuan.

Dimanakah kau? Muncullah. Kalau tidak aku akan balik dengan seribu kehampaan dan seribu persoalan.

Sekali lagi aku menghantar pesanan untuknya dan masih belum mendapat balasan. Mungkin dia tertinggal henset. Argghh!!! Apa semua ini.

Tiba-tiba telefon aku berdering supaya minta diangkat. Adakah dia. Tapi malangnya bukan kerana Iz yang menelefonku. Pantas aku menjawab panggilan itu.

“ helo..”

“helo. Kau di mana ni?” soal Iz dengan cemas. Kenapa pula ni?

“ aku kat kafe. Kenapa?” soalku kembali. Tiba-tiba aku rasa tak sedap hati.

“ ayah kau telefon tadi. Dia suruh kau balik. Katanya ada hal penting. Soal hidup dan mati.” Aku tersentak . Ya Allah apa yang terjadi di kampungku.

“ kenapa ayah aku tak telefon aku terus?” soalku lagi dan bergerak keluar dari kafe.

“ katanya tak sempat. Lagipun hanya nombor aku yang ayah kau Nampak. Jadi kau baliklah sekarang.”

“ok. Aku dalam perjalanan. Bye..”

“ok bye”

Aku mengalih pandangan ke belakang sekali lagi. Mana tahu dia ada tapi hampa kerana dia langsung tidak muncul. Mungkin dia bukan jodohku. Tawakal je lah.

*****
Aku tak tahu kenapa dari tadi aku rasa berdebar-debar dan rasa tidak sedap hati. air mataku juga tadi tiba-tiba mengalir tanpa sebab. Walaupun sedikit tapi itu aneh. Aku rasa sebak dan sedih sekali. Tapi kenapa?
Kini aku dalam perjalanan pulang ke kampong halamanku bersama Iz. Hanya dialah kawan yang aku ada.

“ kau tak apa-apa?” soal Iz tiba-tiba.

“ aku okey. Kau jangan risau.” Ujarku. Aku sebenarnya rasa tidak okey. Kerana dua sebab. Pertama kerana dia yang tidak hadir tadi. Kedua adalah apa yang terjadi di kampungku. Aku inginkan jawapan tapi aku tak tahu apakah. Sesiapa boleh tak tolong aku berikan jawapan.

“ Mai… soal dia..”

“ tolong jangan cakap pasal dia. Aku dahlah risau ni dan rasa geram dan bengang kerana dia tak datang pun tadi dikafe. Aku rasa kecewa sangat. Aku tahu mungkin dia tak sanggup menunggu dan mungkin juga dia ingin membalas dendam terhadap aku. Tapi wajarkah buat begitu. Lagipun dia yang kata sanggup menunggu. Tak sangka dia bukanlah begitu setia.” Pintasku dan sekali lagi selepas aku berkata begitu, air mataku mengalir. Rasa sebak hadir di hati ini.

“ aku minta maaf kerana ungkit pasal itu. Aku tak bermaksud untuk sakiti hati kau.” Ujar Iz bagi memohon maaf. Aku tersenyum hambar.

“ tak mengapalah. Kau tak salah. Aku yang salah. Lagipun memang ya dia bukan jodohku. Tak apalah. Walaupun dia teristimewa di hatiku tapi adakah aku juga teristimewa di hati dia? Tiada siapa yang tahu kecuali Allah.” Ujarku.

Iz hanya tersenyum dan menumpu kepada pemanduan. Aku tak tahulah Iz. Mungkin salahku juga atau kami dua-dua salah. Entahlah.

*****
Patutlah aku asyik rasa berdebar dan selalu je nak nangis. Ini rupanya. Dua buah keluarga datang merisik ke rumah aku. Dan aku tak sangka adalah salah seorang dari mereka adalah si dia. Aku tak tahu pula dia datang meminang.

Dan perlakuannya aku tidak dapat maafkan kerana dia langsung tak khabarkan aku tentang kedatangannya itu. Sekurang-kurangnya janganlah buat aku tertunggu di kafe macam cari anak yang hilang.

Dan seorang lagi adalah senior aku. Kenapa mereka datang pada masa ini. Patutlah juga ayah kata soal hidup atau mati. Ya Allah bantulah aku. Aku memang sudah ada jawapan untuk dia tapi kenapa dia buat aku macam ni. Arrgghhh!!!

Boleh pengsan aku macam ni. Dahlah sakit kepala aku belum hilang dengan masalah dia. Ni datang pula dengan masalah baru. Payah juga kalau nak kahwin ni. Perlukan banyak kesabaran.

Mujur juga sekarang pengajian aku sudah tamat. Cuma tunggu keputusan je lagi. Lega jugalah kerana aku ada kawan dan ibu bapa yang sentiasa menyokong. Aku hanya tersenyum saat mereka bertanya kepada aku tentang masalah ini. Biarlah dulu.

Aku belum ingin beritahu. Dan dia lah buat aku tak jawab soalan dia. Aku sudah cukup bersedia sebelum ni dan dia buat aku kecewa. Sekurang-kurangnya tinggalkanlah pesanan atau pun balas lah message aku tu. Ni tak. Hurm…

“ Mai..” suara mak menyentakkan lamunanku.

“ kamu ada masalah ke?” soal mak. Aku hanya tersenyum.

“ entahlah mak. Mai rasa tak tentu arah je sekarang ni. Mai peninglah dengan semua ini.” Luahku.

“ Mai. Apa masalah kamu. Cuba beritahu mak. Mana tahu mak boleh tolong selesaikan.” Aku tersenyum.

“ mak.. tentang pinangan tu kan… mak rasa yang mana sesuai?” soalku.

“ entah. Mak tak boleh berikan jawapan kerana ini soal kehidupan kamu. Masa depan kamu. Demi kebaikan kamu. Mak tak boleh nak tentukan.” Aku mengeluh sambil menggaru-garu kepala yang tidak gatal.

“ tak baik mengeluh. Kenapa ni? Mak tengok Mai ni macam ada satu masalah yang berat.”

“ betul tu mak. Sebenarnya Mai tak tahu nak beri jawapan apa terhadap pinangan itu. Dan satu lagi adalah seorang daripada mereka telah buat Mai kecewa dan geram. Mai sebelum ni dah cukup bersedia untuk jawab soalan dia tu tapi dia buat Mai kecewa.” Luahku lalu tersenyum kecil.

“ siapa yang Mai maksudkan tu?” soal mak. Aku tersenyum. Aku tahu sebut dia dan dia je. Nama tak pernah sebut pun. Manalah mak  aku tak  pening.

“ Haffi. Ingat?” soalku kembali. Mak kembali senyum apabila ingat siapa Haffi itu.

“ mak tengok dia baik. Mak rasa dia ada perasaan terhadap kamu.” Ujar mak dan membuat aku tersenyum sinis.

“ baik? Betul lah tu. Ada perasaan? Itu betul juga tapi kenapa dia buat Mai begitu. Dia buat Mai tertunggu-tunggu di kafe keseorangan. Tanpa berita atau apa-apa. Tup-tup dia datang sini. Mana lah Mai tak bengang mak.” Ujarku kurang berpuas hati.

Bahuku di usap perlahan.

“ sabar Mai. Mungkin itu dugaan untuk orang yang bakal berkahwin kowt..” ujar mak lalu tertawa kecil. Mengusik lah tu.

“ orang serius lah mak.” Ujarku serius.

“ ok-ok. Mak tak tahulah nak cakap macam mana. Tapi kamu kena juga selesaikan dan berhadapan dengan dia sendiri. Kalau tidak sampai bila-bila pun masalah ini takkan selesai. Mak pergi dapur dulu.” Ujar mak lalu keluar dari bilikku.

Kata mak aku sebentar tadi tu ada benarnya juga. Aku harus berjumpa dengan dia untuk rungkaikan segala persoalan ku ini. Tapi kalau dia marah-marah aku pula. Apa aku harus jawab. Alah.. pandai-pandailah lagipun bukan salah aku pun. Huhu…

*****
Aku dan Iz keluar ke Bandar bagi menemui si dia. Aku inginkan segalanya selesai. Dan ajakan ini pun Iz yang rancang. Aku langsung tak bermesage mahupun bercakap dengan dia melalui telefon. Iz yang ajak. Ikut sukala dia nak marah kea pa ke. Aku tak kisah.
Ya aku tahu aku sangat ego tapi aku juga ada perasaan dan hanya demi dialah aku jadi macam ni. Kerana rasa cinta yang hadir ini. Huhu…

“ Mai. Dia ada dalam kedai mamak tu. Kau masuklah.” Suruh Iz. Aku menarik nafas dalam-dalam dan hembuskannya sebelum aku keluar.

“ terim kasih Iz. Kalau berlaku apa-apa ke kau keluar ya?” Iz hanya mengangguk.

“ good luck.” Aku hanya tersenyum dan keluar dari kereta.

Sekarang macam-macam perasaan ada. Berdebar-debar, takut dan tangaku bertukar menjadi sejuk. Haisehh… macam mana lah kalau berhadapan dengan dia.

Apabila aku sampai saja di belakang dia, aku berdiri kaku di belakangnya. Latar belakang dia walau sampai bila-bila pun aku tetap akan ingat. Dan aku sangat rindui dia. Ya sangat merindui kau.

“ awak…” panggilku dengan perlahan. Entah ya atau tidak dia dengar.

Dahlah suara aku ni pun macam tak nak keluar je. Tersekat di kerongkong pula.

Dia masih tak menoleh. Memang suaraku sangat perlahan lah tadi. Cuba lagi Mai.

“ awak…” kali ini suaraku sedikit kuat. Aku harap dia dengar dan apabila dia menoleh. Aku jadi kelu. Ya. Wajah itulah yang selalu muncul dalam mimpi aku sebelum ini.

“ duduklah.” Ujarnya dan aku hanya menurut.

Aku tak berani nak tengok muka dia sebab macam serius je. Aku buat dia marah ke. Sepatutnya aku yang marah.

“ awak nak makan?” soalnya. Aku mendongak dan menggeleng. Aku tiada selera.

“ minum?” tak faham-faham lagi nampaknya dia ni.

“ tak dan tak. Saya dah kenyang dan tiada selera.” Balasku sedikit tegas. Biarlah dia nak kata apa pun aku tak kisah. Sekarang rasa geram itu muncul kembali.. rasa malu dan takut sedikit hilang.

“ bagi tak ingin buang masa awak, saya akan terus ke point utama.” Ujarku dengan serius. Dia hanya menatap tanpa anggukan.

“ saya tak tahulah awak ni macam mana. Saya tahu kali terakhir awak kata dekat saya awak akan tunggu selama mana pun untuk mengetahui jawapan saya. Saya sangat percaya. Tapi kalau awak tipu, saya tak tahulah.  Dan beberapa hari yang lepas saya sangat kecewa dan hampa dengan awak. Saya tak tahu kenapa . saya salah kah atau saya terlalu mengharap dekat awak?” jelasku dan di akhir ayat aku soalnya kembali.

Dia hanya tersenyum.

“ awak tak salah dan saya tak tipu. Saya memang akan tunggu awak selama mana pun…”

“ tapi kenapa awak tidak datang pada hari itu di kafe. Saya sudah maklumkan kepada awak.” Pintasku. Aku rasa sebak tiba-tiba.

“ Mai. Maafkan saya. Saya tak bermaksud untuk tidak hadir tapi..”

“ kenapa? Sampai beberapa jam saya tunggu sampailah Izzah telefon saya. Katanya ayah saya telefon dan ada hal penting sampai melibatkan soal hdup dan mati. Saya ingatkan apalah tapi berita itu sangat mengejutkan saya. Ada dua orang datang meminang. Kenapa awak bertindak melulu dan kalau ye pun janganlah buat saya tertunggu-tunggu di kafe tu macam nak cari anak orang.” Luahku geram. Air mata mula bergenang di tubir mata. Aku tak nak menangis kerana dia. Cukuplah sebelum ini aku pernah menitiskan air mata dan aku rasa kerana dia.

Aku lihat dia mengeluh lalu meminum air.

“ awak. Boleh tak tolong dengar saya cakap sampai habis dulu. Tolong jangan pintas kata-kata saya. Boleh kan?” soalnya. Aku terkena balik lah ni. Ok fine!

Aku hanya mengangguk.

“ mula-mula sekali saya nak minta maaf sangat-sangat kat awak kerana buat awak tertunggu. Saya tahu saya salah. Dan pesanan awak pun saya dah baca. Sebenarnya petang tu memang saya dalam perjalanan pergi jumpa awak. Tapi saya dapat tahu ada orang datang meminang awak.” Aku tergamam.

“ macam mana awak boleh tahu?” soalku terus.

“ senior yang datang meminang awak tu sebenarnya kawan saya.” Aku tersentak.

“ sebab itulah saya dapat tahu dan saya pun berpusing balik ke rumah. Masa itu memang saya nak beritahu awak tapi handset saya tertinggal. Kebetulan juga ibu dan ayah saya tiada di rumah. Jadi saya terus pergi ke rumah awak dengan bantuan adik saya. Mujur jugalah ibu dan ayah saya tidak jauh lagi dari kawasan perumahan.” Aku terkedu. Jadi adakah aku yang tersalah faham.

“ tapi sekurang-kurangnya pinjamlah henset adik awak tu. Tak boleh ke?” soalku masih tidak berpuas hati. tiba-tiba dia tersengih.

“ ala… maaf. Saya tak teringat. Lagipun masa tu saya Cuma fikirkan awak dan merisik tu. Saya dah tak ingat lagi soal tu. Maaf erk..” mohonnya. Jadi sekarang, siapa salah sebenarnya. Hurmm..

 “ awak cakap senang lah. Saya tahu awak sudah lama tunggu jawapan saya tapi saya lagilah. Dan saya minta maaf juga kerana salah sangka kat awak. Kalau awak tak lupa soal itu tak lah saya jadi macam ni sekarang.” Ujarku lalu memandang ke tempat lain.

“ maaf sangat-sangat. Saya takut sangat kalau awak terlepas ke tangan orang lain. Sebab itu saya jadi macam tu.” Aku tersenyum dalam hati.

“ tapi boleh ke saya jadi hak milik orang lain tanpa persetujuan saya cik oii.. lagipun mak dan ayah saya akan Tanya persetujuan saya dulu. Siapa orang yang buat anak dia ni angau dan jadi runsing kerana seseorang.” Perliku sambil tersenyum.

“ manalah tahu orang tu akan terima gara-gara seseorang tu tidak datang ke kafe.” Amboi perli balik Nampak.

“ awak ni pandai kan?” aku mengecilkan mata melihat ke arahnya.

“ pandai kenapa pula. Saya ni kan memang cerdik dari awak. So?” aku mencebik.

“ jadi sekarang awak dapat maafkan saya?” soalnya.

“ entahlah. Untuk pengetahuan awak, hati saya masih sakit dan saya tak tahu kenapa tanpa sebab saya mengalirkan air mata kerana awak. Kiranya penangan awak ni memang hebat ya.” Ujarku serius. Memang betul. Walaupun dia sudah jelaskan segalanya tapi tidak mudah untuk aku maafkan dia begitu saja.

“ awak… maafkan saya. Saya tak sangka awak akan mengalirkan..”

“ cukup. Jangan ungkit tentang itu lagi. Saya dah tak nak dengar. Sekarang saya masih perlu fikirkan tentang kehidupan saya. Dan tolong jangan cari saya buat masa ini kerana saya amat perlukan masa untuk berikan jawapan semula.” Pintasku lalu bangun berdiri.

“ Maizurah. Saya minta maaf sangat-sangat. Baiklah kalau itu yang awak nak saya akan tunggu. Ambillah sebanyak mana pun masa yang awak nak. Saya sanggup tunggu.” Balasnya sambil berdiri.

Aku hanya tersenyum lalu beredar pergi ke kereta Iz. Dari jauh aku dapat lihat isyarat Iz yang membuat tanda Tanya itu. Aku hanya tersenyum.

“ kenapa? Tadi aku tengok dia kejar kau dan lihat kau dengan penuh perasaan.” Ujar Iz apabila aku masuk ke dalam kereta.

“ biarlah. Lagipun aku sudah tahu segalanya.” Luahku lalu menyandarkan badan.

“ apa kisahnya?” aku mengalih pandangan kea rah Iz.

“ nantilah aku beritahu. Jom balik.”

*****

Sekarang aku mampu tersenyum senang. Segala perkara yang buat aku pening sebelum ini sudah pun selesai. Hanya perlu beritahu je. Alhamdulilah. Selama seminggu aku berfikir dan melakukan solat istikharah, aku dapat jawapan yang pasti. Pastinya ia tidak mengecewakan.

Hari ini juga tibalah untuk aku berikan jawapan kepada mereka yang sudah tentu tidak sabar. Iz dan ibu bapaku tak habis-habis memujuk agar beritahu apa jawapan aku. Aku hanya tersenyum sebab biarlah rahsia. Hehe…

“ oit. Sudah bersedia?” soal Iz. Aku yang sedang bersiap-siap hanya mengangguk. Sudah tiba masanya.

“ aku takutlah.” Ujarku dan seperti yang korang ketahui. Tanganku bertukar sejuk secara spontan.

“ rilekslah. Kau boleh lakukan. Jomlah ke depan. Semua orang sudah tunggu tu. Ramai gak.” Aku tersentak.

“ kau biar betul.” Ujarku tak percaya. Katanya hanya dua orang je. Iz tersengih.

“ tak haih. Aku gurau je. Cuma aku,ibu bapa kau, ibu bapa Haffi dan dia, ibu bapa senior tu dan senior tu sendiri. Apa nama dia?” soal Iz kembali. Aku menepuk dahi. Sudah berapa kali aku beritahu dia tapi masih tak ingat juga.

Baru tadi dia Tanya aku dah tu boleh lupa pula. Teruk betul.

“ kau ni kan Iz a.ka. Izzah. Memang kena jumpa doktorlah.” Ujarku. Iz hanya tersengih. Lama juga aku tak sebut nama penuh dia. Lagipun dia yang suruh aku panggil Iz. Mesti korang ingat sebelum ni Iz adalah lelaki.

“ ala.. bukan lupa. Cuma nama dia tu susah sikit nak sebut. Jadi aku susah nak ingat.” Iz..Iz…

“ nama dia Yazdan.” Beritahuku.

“ ha Yazdan. Tengok susah tu nak sebut.” Aku hanya menggeleng-geleng tanda macam-macam.

“ sudahlah aku nak gerak. Kalau aku layan kau lagi lama aku duk kat sini.” Iz hanya tersengih.

Lalu kami berdua pun berlalu ke ruang tamu. Aku tahu semua mata terarah ke arahku. Aku hanya mampu tersenyum tapi dalam hati ni hanya Allah saja yang tahu.

“ Mai. Sudah bersedia?” soal ayahku. Aku hanya mengangguk dan memandang mak. Mak hanya mengangguk tanda menyokong.

“ baiklah. Sebelum saya jawab, saya nak Tanya satu soalan boleh?” soalku sambil memandang Haffi dan Yazdan silih berganti. Anggukan mereka buat aku tersenyum.

“ satu je saya nak Tanya. Kenapa korang pilih saya sebagai isteri? Kenapa tidak orang lain?” soalku.

“ sebab saya cintakan awak dan saya rasa awak orang yang sesuai jadi isteri saya dan ibu yang baik untuk anak-anak saya.” Itu adalah jawapan Yazdan. Aku mengalih pandangan kea rah dia pula.

“ saya pilih awak sebab saya cintakan awak. Saya cintakan awak dan ingin kahwini awak kerana Allah. Kerana Dialah mempertemukan kita. Supaya awak dapat menjadi isteri dan ibu yang solehah. Dan awaklah jodoh yang ditentukan Dia untuk saya.” Jawab dia dengan yakin. Aku tersenyum saat mendengar jawapn mereka.

“ baiklah saya sudah ada jawapan. Mak, ayah, ikut Mai ke dapur jap.” Suruhku dan kami sama-sama menuju ke dapur.

“ kenapa ni? Mai masih belum dapat jawab ke?” soal mak. Aku menggeleng.

“ bukan. Mai dah ada jawapan dan jawapan mereka tadi buat Mai lebih yakin akan jawapan Mai.” Ujarku.

“ jadi apa pilihan Mai. Nanti ayah akan beritahu mereka.” Aku tersenyum.

“ pilihan Mai adalah…”

*****

Aku tersenyum girang dan hidupku lebih bermakna dengan adanya dia. Aku sangat berterima kasih kepada Tuhan kerana dia menjadi suamiku. Tak sangka juga aku dapat berkahwin dengan dia. Macam dalam mimpi.

Aku tak beritahu pun korang dah tahu. Kan?..

“ pilihan Mai adalah…” semua orang di situ menanti dengan penuh debaran akan jawapan yang akan diberikan oleh ayah aku.
“ orang yang telah membaca puisinya dan faham apa maksud puisi itu.” Ujar ayahku.

Aku tersenyum lega kerana segalanya telah selesai. Aku tidak mahu beritahu nama kerana rasa tidak sopan. Jadi aku buat begitu agar seorang lagi tak terasa hati.  maafkan aku  Yazdan. Aku hanya dapat mencintai Haffi.

“ ayang! Buat apa lagi tu. Cepatlah tolong abang basuh kereta ni!” laung dia dari luar serta mematikan lamunanku terhadap lamaran yang berlaku sebulan yang lalu.

“ kejap!”  sahutku.

Hanya Haffi yang faham apa yang terbuku di hatiku ini kerana dia adalah yang teristimewa di hatiku. Haffi Ahmed Bin Zainal. Dia jugalah yang sudah di tetapkan di Loh Mahfuz akan berkahwin dengannku.  Aku sangat bersyukur atas kurniaan-Mu Ya Allah.

Aku harap perkahwinan kami akan berkekalan hingga ke akhir hayat. Amin…

~~TAMAT~~


No comments :

Post a Comment

Popular Posts