Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Wednesday, 5 February 2014

Be Mine?

Assalamualaikum...


Aku lihat keadaan di sekeliling. Banyak pekerja yang sudah memulakan tugas. Tak kurang juga ada yang tengah melayan tetamu. Alhamdulillah! Setakat ini aku sangat berpuas hati. Tiada lagi masalah yang timbul. Syukur sangat.

“ Cik Dina! Cik Dina!”

Panggilan daripada pembantu aku membuatkan aku terus menoleh ke belakang. Dia kelihatan sangat cemas sekali. Ada masalah ke?

“ Kenapa ni Tirah? Ada masalah ke?”  Aku turut jadi cemas. Aku ni bukan boleh. Kalau tengok orang cemas. Aku pun turut sekali jadi macam tu. Dah memang tabiat aku sejak kecil lagi.

“ Kita ada masalah dekat dalam. Ada pelanggan yang merungut. Cik Dina pergi tengok.”

Tanpa berlengah, aku pantas melangkah masuk ke dalam kedai dengan perasaan yang berdebar-debar. Masalah apa pula ni?

“ Eh! Korang tak tahu nak buat kerja ke? Saya dah kata saya hanya nak bunga teluki ni dihantar ke hotel. Bukan ke rumah saya. Kan saya dah kata bahagikan kepada dua. Korang ni tak pernah buat kerja ke?”

Aku menarik nafas dalam-dalam. Nampaknya pelanggan yang tak berpuas hati kali ni sedikit panas baran lah. Dahlah lelaki. Mahu tak mahu aku kena menenteramkan dia kembali.

“ Maaf encik? Ada apa yang saya boleh bantu?” Aku menyoalnya dengan lembut. Kalau dia dah angin satu badan macam ni. Kita mana boleh buat dia marah lagi.

“ Ha. Awak ni siapa?” Tajam dia merenung aku.

“ Saya pemilik kedai bunga ni. Ada apa yang saya boleh bantu?”

“ Ha. Baguslah awak datang. Pekerja awak ni tak pandai buat kerja ke? Saya suruh lain mereka buat lain. Apa ni?”

Alamak! Dia makin marah nampaknya. Sabar Dina! Sabar!

“ Saya minta maaf di atas kesilapan yang telah kami lakukan ni. Saya janji selepas ni saya akan perbetulkan semula apa yang encik nak. Encik Cuma perlu beritahu je. Dan kami sedia memperbaiki semula.” Ujarku tenang.

“ Arh! Tak usah. Semua dah terlewat.” Dia memeluk tubuh dengan perasaan tidak puas hati.

Aku pula dah jadi gelisah. Papa! I need your help! Tak pernah-pernah aku hadap pelanggan macam ni.

“ Maafkan saya. Encik Cuma perlu beritahu saya apa yang perlu saya buat agar encik sudi memaafkan pekerja saya. Saya tahu semua itu salah saya sebab tak ajar mereka baik-baik.”

Aku mengetap bibir. Harap-harap dia sudi memaafkan kami semua. Berlagak sangatlah pelanggan ni. Tapi aku tahu semua ini salah pekerja aku juga.

“ Okey. Boleh. Tapi dengan satu syarat.”

Aku terteguk air liur apabila melihat senyuman sinisnya itu. Mesti dia minta yang bukan-bukan ni.

“ Awak kena keluar dengan saya untuk sehari esok.”

“ What?”

~Bersambung~

Alamak! Kenapa sikit sangat ni? Hihi..
Sebenarnya cerpen ni masih belum siap. Saja nak bagi teaser awal-awal. Nak bagi suspen sikit. Amacam? Apa pendapat korang? Ok ke tak?

Aku pun tak tahu apa yg akan terjadi seterusnya. Hihi.. Apada... 
Nak thu yg seterusnya kenalah tunggu. Huhu..

2 comments :

  1. Best nyaaa ,sambung lagi tau xD Beritahu dekat cbox kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAllah bila dah siap saya beritahu dekat awak. Tunggu je. :)

      Delete

Popular Posts