Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Thursday, 11 October 2012

Hati Ku Yang Kau Miliki (22 & 23)


“ senyum je.. kenapa ni? Dah angau ke?” aku menjelingnya tajam.
“ perli Nampak. Salahkah. Aku senyum terlampau ke?” soalku. Anggukan dia buat aku cubit lengannya. Padan muka!

“ hei… kenapa ni? Tahu cubit je. Sakit tahu tak!” ujarnya tidak puas hati. aku mencebik.
“ siapa suruh kata macam tu tadi. Sudahlah malas nak layan.” Aku bangun lalu berlalu masuk bilik rawatan ayah. Lagi lama aku layan si Azfar tu. Lagi teruk aku di buatnya.

Apabila aku masuk ke dalam. Kelibat ayah yang sedang tersenyum ku lihat dengan rasa gembira. Mujurlah ayah sudah sedar dan mampu tersenyum. Jadi aku bolehlah balik Perlis dengan tenang.
“ Misya..” panggilan mak buat aku tersedar dan berlalu ke mak.

“ nanti kamu balik dengan abang Shah ya” aku hanya mengangguk.
“ mak, abahh dan ibu keluar dulu. Nanti bila abang Shah kamu sampai, kami beritahu.” Aku mengangguk lagi.

Selepas mereka beredar, aku mengambil tempat di kerusi yang disediakan.
“ ayah rasa macam mana?” soalku.

“ alhamdulilah. Terima kasih kerana datang melawat ayah.” Aku tersenyum.
“ kan Misya ni anak ayah.” Ujarku.

“ Misya. Ayah nak minta maaf. Ayah tahu perbuatan ayah salah dan sangat teruk bagi seorang ayah macam ayah ni. Minta maaf ya..” aku menggeleng.
“ ayah jangan cakap macam tu. Misya pun bersalah juga. Misya sudah lama maafkan ayah. Cuma sebelum ni Misya masih belum dapat terima semua ini. Tambahan pula semuanya berlaku dengan serentak. Misya pun ingin minta maaf. Maafkan Misya?” pohonku.

“ kamu tak salah Misya. Ayah tak salahkan kamu dan ayah sudah lama maafkan kamu.” Aku tersenyum gembira.
“ terima kasih ayah. Mulai hari ini, Misya akan cuba terima keluarga ayah dalam hidup Misya. Tapi Misya harap ayah tak marah.”

“ taklah. Misya pun perlukan ruang. Ayah tak akan mendesak kamu.”
“ nanti Misya nak balik Perlis. Misya harap ayah jaga kesihatan. Tahu?” pesanku. Anggukan ayah buat aku tersenyum.

Selepas bersalaman dengan ayah, aku menuju ke luar. Sudah tiba masanya untuk aku pulang.
“ sudah?” soal mak. Aku tersenyum lalu mengangguk.

“ baguslah. Shah tunggu kamu di bawah. Pergilah. Ingat nanti sampai telefon mak. Ya?”
“ baik mak. Misya pergi dulu.” Tangan mak dan ibu aku aminkan.

“ hurmm… nak salam gak..” pintaku kepada Azfar sambil tersengih.
“ ingatkan tak ingat dah kat kita ni.” Aku tersengih dan bersalaman dengannya.

“ alah kau ni. Merajuk terlebih pula. Nanti aku belanja kau erk..” pujukku.
“ betul ni? Bila?” aku tersengih sambil mengenyit mata.

“ tahun depan malam raya.” Ujarku lalu berlari apabila Azfar ingin mengejar.
“ hati-hati!” sempat juga dia laungkan. Aku hanya tersenyum.

Sampai saja di bawah, aku mencari-cari kelibat abang Shah.
“ mana pula perginya dia ni. Dahlah panas terik ni.” Rungutku sambil memandang sekeliling.

“ cari saya ke?” aku menoleh ke belakang.
“ sudah tahu bertanya pula dia. Cepatlah orang nak balik.” Ujarku.

“ abang nak Tanya sikit boleh?” soalnya ketika kami sedang berjalan menuju ke kereta.
“ Tanya je..”

“ Misya dah boleh terima abang ke sebagai abang tiri Misya?” langkahku terhenti.
“ abang… boleh tak kalau buat masa ini kita lupakan dulu soal itu.” Pintaku lalu kembali berjalan.

“ ok fine. Abang tidak akan cakap tentang itu lagi.” Aku tersenyum sahaja. Bukannya aku tak terima. Cuma masih perlukan ruang untuk bernafas dulu. Baru boleh.

*****
Tepat pukul 11 pagi. Aku sampai di UITM. Seketika tadi dan sekarang, aku langsung tidak bercakap dengan abang Shah. Ada lah dua tiga patah. Tupun Cuma ya atau tidak. Hehe…

“ Misya nak pergi mana selepas ni?” soal abang Shah apabila kami sudah berada di tempat letak kereta.
“ Misya kena balik hostel. Terima kasih kerana sudi hantar dan ambil Misya. Pergi dulu.”

Aku terus keluar dari kereta dan menuju ke hostel perempuan. Aku takut juga kalau siapa-siapa yang Nampak aku dan abang Shah. Aku takut kalau ada yang tersalah faham. Tak nak kalau begitu.
“ Misya!” aku berhenti daripada terus berjalan. Tapi aku tidak menoleh.

“ maafkan abang jika perbuatan kami buat Misya marah. Abang harap selepas ini perhubungan kita seperti pertama kali kita berjumpa.” Ujarnya dan buat aku terharu.
Begitu sukar untuk aku marahkan mereka lama-lama. Lagipun mak berpesan kepada aku yang kita tidak boleh simpan dendam atau marah lama-lama. Nanti jadi bahaya. Aku ingat pesan mak itu. Jadi itu yang aku beransur-ansur untuk terima mereka dan maafkan mereka.

“ Insya-Allah..” ucapku perlahan dan teruskan langkah. Aku hanya mampu berdoa.

 Bab 23

“ Misya… ada orang nak jumpa kau di depan pintu pagar hostel.” Maklum Syifa.
Aku yang sedang membaca mendongak ke arah Syifa.

“ siapa? Malam dah kan?” Syifa hanya menjongkit bahu.
Siapa pula ni? Dahlah hampir pukul 10 malam ni. Gila kea pa nak jumpa malam-malam macam ni. Kejap lagi aku tumbuk kang… naya..

“ lelaki ke perempuan?” soalku lagi.
“ lelaki. Sebab aku Nampak dari jauh macam lelaki. Kalau perempuan mesti dia masuk dah.”

Lelaki? Who that’s.  semakin banyak persoalan nampaknya.
“ jom teman aku.” Ajakku.

“ kau ajaklah Dila. Aku ada kerja ni. Assignment belum siap ni.” Aku melihat Dila.
“ Dila. Please..temankan aku.” Pohonku dengan muka kesian. Dia memandangku tanpa reaksi.

“ ok fine! Aku pergi sendiri. Kalau berlaku apa-apa jangan cari aku.” Ujarku tegas dan menyarungkan tudung.
“ alah..merajuk lah pula cik Misya ni. Yelah. Aku temankan.” Aku mencebik. Saja je nak kenakan aku.

Sampai saja aku dan Dila di bawah. Aku dapat lihat dari jauh kelibat seorang lelaki yang sedang berdiri di luar pintu pagar hostel. Siapa itu?
“ aku tunggu kau di sini.” Ujar Dila. Aku hanya mengangguk.

Aku teruskan langkah. Lebih kurang lima langkah.
“ erk… awak nak berjumpa dengan saya ke?” soalku ragu-ragu.

Apabila dia menoleh, aku tak dapat lihat dengan teliti wajahnya. Tambahan pula dengan kegelapan malam ni. Cahaya lampu pun tidak dapat tolong aku untuk melihat siapa insan yang berada di hadapanku kini.
“ ya saya… saya ada surat untuk awak. Nah..” aku mengambil huluran surat itu darinya.

“ saya macam kenal awaklah. Awak ni Aidil ke?” soalku. Selepas aku dengar suara dia. Aku yakin itu Aidil.
“ pandai awak teka. Ya saya.” Aku tersenyum. Walaupun dia tidak dapat lihat senyumanku, aku tahu dia dapat rasakan.

“ awak bacalah ya. Saya perlu balik dulu. Assalamualaikum.” Belum sempat aku ingin menanyakan sesuatu. Dia telah pun beredar.
“ waalaikumussalam.” Surat yang berada di tangan ditilik. Dia datang hanya ingin memberi surat ini. Tak boleh tunggu esok ke.

“ macam mana?” soal Dila apabila ku melangkah ke arahnya.
“ hanya beri surat. Jom..”

“ surat? Dari siapa?” aku tersenyum dalam hati. macam mana aku nak beritahu dia ya. Masih belum tiba masanya untuk aku beritahu dia.
“ aku tak berapa kenallah. Lagipun wajah dia pun aku tak Nampak.” Nafiku.

“ mesti surat cinta. Beberapa hari yang lalu kau pun ada dapat surat kan?” langkahku terhenti.
“ surat? Bila?” soalku. Betulke aku ada dapat surat….

“ lupa pula dia. Ada.. sebelum kau bergerak balik ke Penang tu.” Aku memetik jari.
“ haah…lah… entahlah. Aku tak ingat langsung. Tapi aku letak mana pun tak ingat.” Ujarku lalu tersengih. Perkara macam tu pun boleh kau lupa Misya. Teruk betul.

 
Sampai saja di bilik. Aku terus mencari surat yang aku ambil beberapa hari yang lalu. Mungkin dalam beg.

Beg yang berwarna hitam terus ku capai. Aku selongkar dan aku tersenyum saat terjumpa sepucuk surat.
“ dah jumpa?” soal Dila. Aku hanya mengangguk.

“ nak baca ke?” soalku kembali.
“ bacalah. Aku nak tahu juga. Syifa kan?” Syifa hanya mengangguk. Mereka ni kalau nak tahu sesuatu memang cepat.

“ yelah..”
Perlahan-lahan aku membuka surat itu. Bila je aku buka, aku jadi terpegun. Tulisannya terlalu cantik.

“ apa kau tunggu lagi. Bacakanlah.” Suruh Dila.
“ sabarlah.” Aku menarik nafas dalam-dalam dan hembuskannya.

“ Salam Misya… eh? Dia tahu nama akulah.” Ujarku terkejut.
“ mestilah tahu sebab surat itu ditujukan khas untuk kau.” Aku tersengih. Ya tak ya juga ya.

“ ok teruskan.”
“ maaf jika buat awak tertanya-tanya akan surat ini. Saya tak berani nak beri kepada awak sendiri. Jadi saya hanya meletakkan surat ini dia atas kerusi awak. Maafkan saya.” Aku tersenyum.

“ kau kira siapa dia ni?” soalku kepada Dila dan Syifa.
“ manalah kami tahu. Tapi yang pasti lelaki.” Aku buat muka seposen.

“memanglah lelaki. Dah tu takkan perempuan nak bagi surat macam ni kowt. Siap saya dan saya segala.” Balasku. Mereka berdua hanya tersengih.
“ sambung.. sebenarnya tujuan saya menulis surat ini hanya ingin berkenalan dengan awak. Saya tahu awak tidak kenal dan tahu saya pun. Ini kerana saya tidak memperkenalkan diri saya. Saya hanya mampu melihat awak je. Saya ni bukanlah gentlemen sangat pun. Cheh… hebat juga ayat laki ni.” Aku tertawa kecil.

“ ok apa. Sambung-sambung.” Aku berdehem perlahan dan teruskan bacaan.
“ saya Cuma nak tahu jika saya dapat jadi kawan awak. Kalau awak tidak sudi, awak boleh kembalikan surat ini di tempat asal awak jumpa. Kalau sudi awak hanya perlu senyum saat masuk ke dalam kelas. Cukup sekadar itu. Saya akan dapat tahu jawapan awak. Sampai di sini sajalah ucapan saya. Akhir kata saya tunggu jawapan awak.”

Aku kembali menyimpan surat itu di dalam beg.
“ sudah terlambat. Mesti dia fikir aku tak sudi jadi kawan dia. Kan?” ujarku kepada Dila dan Syifa.

“ tak. Aku rasa tak. Kalau tidak mesti kau dah letak kembali surat itu. Tapi ini tak. Jadi aku rasa dia terima jawapan kau.” Aku hanya menjongket bahu.
“ kita tengok esok. Kita hanya perlu buat seperti biasa. Tapi Dila. Kau perhati sama kalau ada seorang lelaki yang suka pandang-pandang atau jeling-jeling aku.”

“ bukan esok. Tapi dah lama aku perasan akan hal ini. Memang ada seorang lelaki yang perhati kau. Dah lama dah.” Aku tersentak.
“ siapa?” soal Syifa setelah lama berdiam diri.

“ aku tak tahu siapa. Tapi dia tinggi, putih juga, rambut dia jenis stail macam korea. Tak terlalu panjang dan rambut dia sedikit keperangan. Aku tak pasti sama ada asli atau perwarna. Itujelah yang boleh aku beritahu kau.” Aku berfikir sejenak.
“ macam pernah Nampak je. Tapi aku tak ingat di mana..”

“ hah!..” haishh.. kus semangat.
“ kau nil ah Dila.” Dia tersengih.

“ aku baru teringat sesuatu. Lelaki ni pernah tegur kau. Lama dah. Masa tu tak silap aku hari pertama kita masuk ke kelas.” Aku tersentak.
“ jangan-jangan…” takkan mamat yang pernah aku kata hensem dan pernah sekali dia tegur aku pada malam aku menyanyi tu. Takkan kowt…

“ apa kau ni?” aku tersenyum.
“ aku mungkin dah tahu siapa. Tapi aku tak berapa nak pasti. Jadi kita tunggu esok.”

Aku rasa dia. Sebab dia pernah kata ingin jadi kawan aku. Tapi aku harus ingat sesuatu. Aku ni kan bakal tunang orang. Ingat tu. Huhu…

 ~Bersambung~

1 comment :

  1. x sabar nk tahu peristiwa seterusnya,...teruskan... :)

    ReplyDelete

Popular Posts