Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Thursday, 15 November 2012

Hati Ku Yang Kau Miliki (24)


Seperti yang aku katakan semalam. Pagi ini aku ingin pastikan adakah betul mamat hensem tu yang beri surat ini kepadaku. Aku harap juga Aidil tak salah faham lah.
Sampai saja aku dan Dila di kelas. Aku melihat Dila agar dia dapat tolong aku. Dia hanya tersenyum lalu membuat anggukan kecil.

Aku dan Dila bergerak ke tempat kami. Seperti biasa juga. Sebelum Prof datang. Kami akan membaca buku.
Apa yang aku akan buat adalah, pura-pura membaca buku. Dila di sebelah menjeling-jeling sama ada mamat tu ada di belakang atau pun tida. Aku harap ada.

“ Misya..itu pun dia.” Aku mendongak.
“ di mana?” soalku.

“ tengok di pintu masuk.” Aku terus melihat ke situ seperti apa yang Dila katakan tadi.
Aku tersentak. Sah! Memang sah! Mamat hensem tu. Tak sangka aku.

“ betul ke?” persoalan Dila buat aku tersedar.
“ Sah Dila. Mamat yang aku pernah kata hensem tu. Dia lah orangnya.” Ujarku sambil melihat mamat tu. Agaknya apa nama dia.

Sedang ralit aku memerhati kan dia. Mata kami bertembung seketika. Sedar aku kantoi dengan dia. Aku pantas mengalihkan pandangan ke arah lain. Memang tidak dapat aku nafikan yang dia tu boleh tahan hensem. Tapi Aidil aku bertambah hensem. Che wah… perasan kau…
“ weh..dia datang.” Ujar Dila lalu menyiku tanganku.

Ya Allah Dila ni. Macam dia yang salah. Sedangkan aku yang sepatutnya gelabah. Bukan dia. Apalah…
“ Assalamualaikum.” Ucap mamat hensem tu. Aku tersenyum. Permulaan yang baik.

“ waalaikumussalam.” Balasku. Mujur juga Prof belum datang.
“ awak ada dapat surat?”

“ dah.. jadi awak yang beri?” dia hanya mengangguk.
“ terima kasih kerana ingin menjadi kawan saya. Saya sangat hargai itu.” Ucapku dengan senang hati.

“ sepatutnya saya yang berterima kasih kerana awak sudi terima saya sebagai kawan. Saya harap kita dapat jadi kawan yang baik.” Aku tersenyum.
“ insya-Allah.” Ucapku bersama senyuman.

Selepas itu, dia pun beredar. Aku menepuk dahi.
“ kau ni pehal?” soal Dila.

“ aku ni pun. Perkara kecil tu pun boleh lupa. Aku terlupa nak Tanya nama dia lah.” Dila tertawa kecil.
“ Misya…Misya.. kata kawan konon. Tapi nama dia pun kau boleh lupa nak Tanya. teruk betul.” Aku mencebik.

“ tak sengaja lah.”
“ eleh.. nanti selepas kelas ni habis. Kau Tanya je lah.”

“ segan pula..” ujarku sambil tersengih. Dila buat muka geram.
“ ok-ok. Aku akan pergi Tanya.” ujarku mengalah. Macam dia yang nak berkawan dengan mamat tu. Sedangkan aku. Huhu…

*****
Ermm…erm…erm… haih.. perlu ke aku Tanya dia. Seganlah.

“ kau tunggu apa lagi. Semua dah balik.” Ujar Dila sambil berkemas. Aku ketap bibir.
“ yelah…” aku mengalah. Aku tak boleh dan segan nak Tanya dia. Biarlah dia yang beritahu sendiri. Itu lebih baik. Kan?

“ Misya…” aku dan Dila menoleh ke belakang. Ternyata mamat hensem tu.
“ boleh kita pergi makan? Saya belanja.” Aku tersentak. Makan? Bersama?

Aku memandang Dila meminta kepastian. Dia hanya menjongket bahu. Apa jawapannya itu.
“ erk..Dila sekali ya..” pintaku. Aku tak nak nanti Aidil akan salah faham.

“ boleh.. nanti saya tunggu di kafe ya.” Aku hanya mengangguk dan biarkan dia pergi.
“ kenapa kau setuju?” soal Dila. Aku mengeluh.

“ bukan tak mahu tolak. Tapi tak sampai hati. lagipun aku kan kawan baru dia. Relakslah. Kau kan  ada.” Dila hanya mencebik.
Kami keluar menuju ke kafe. Sekejap pun jadilah. Lagipun aku ada banyak kerja yang perlu di selesaikan saat ini.

“ Misya!” laungan seseorang buat langkahku dan Dila terhenti. Aku menoleh ke belakang.
“ erk..awak…” rupanya Aidil. Jantungku kembali berdegup kencang. Tengoklah. Setiap kali berhadapan dengan dia. Pasti aku akan berasa lain dan tidak serba kena. Yalah.. rasa suka ada.

“ awak sudah baca surat yang saya beri semalam?” aku tersentak. Alamak! Aku terlupa.
Aku tersengih ke arahnya.

“ maaflah awak. Saya terlupa. Lagipun saya banyak kerja semalam. Balik nanti saya baca erk..” mohonku dengan muka merayu.
Dia tergeleng-geleng dan tersenyum.

“ awak ni lah. Yelah. Tapi selepas awak baca, awak hantar message ya. Saya pergi dulu. Assalamualaikum.”
“ waalaikumussalam.” Jawab aku dan Dila serentak.

“ haih Misya.. kau berahsia dengan aku Nampak.” Ujar Dila sambil menjeling. Aku tersengih.
“ bukan tak nak beritahu. Tapi bukan masa yang sesuai lagi untuk aku beritahu kau. Bawa bersabar ya..” Dila hanya mencebik. Maafkan aku kawan. Masih terlalu awal untuk aku beritahu segalanya.

“ tapi nanti beritahu ya..” ujarnya. Aku tersenyum.
“ ya.. jomlah. Nanti mamat tu tunggu pula.”

“ok.”
~ Bersambung~

No comments :

Post a Comment

Popular Posts