Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Friday, 23 November 2012

Hati Ku Yang Kau Miliki ( 29)



Aku berada dalam perjalanan untuk pulang ke UITM. Selama dua hari aku berada di hospital bagi menemani ayah. Hari ini aku terpaksa pulang ke U. aku tidak boleh selalu ponteng. Lagipun tak lama lagi akan ada exam. Aku harus bersedia dari segi mental dan fizikal.

Walaupun aku berada berjauhan daripada ayah. Aku akan sentiasa mendoakannya. Tiada apa yang dapat menghalangku untuk terus menyayangi ayah dan semoga ayah cepat sedar.

“ awak ok?” aku tersedar dari lamunan. Aku balik ke U dengan menaiki kereta Aidil. Aku balik bersama dengannya. Ini pun atas suruhan mak.

“ saya ok. Awak jangan risau.” Balasku sambil tersenyum.

“ baguslah kalau begitu. Awak jangan risau. Setiap hujung minggu kita akan balik melawat ayah awak. Lagipun tinggal seminggu lebih je lagi kita nak bertunang.” Aku tersentak.

“ yeke.. cepatnya masa berlalu. Tak sedar pula tak lama lagi kita akan bertunang.” Ujarku tenang.

“ tula kan..” aku tersenyum.

“ awak masih ingat tak pertama kali kita berjumpa?” soalnya dan buat aku tersenyum.

“ mestilah ingat. Walaupun sudah lama saya tetap akan ingat sampai bila-bila. Itu merupakan kenangan terindah saya. Awak ingat?” dia mengangguk.

“ walaupun dah 9 tahun perkara itu berlalu. Tapi ia masih segar dalam fikiran saya ni.”

“ betul tu. Tapi saya tak sangka pula yang awak sukakan saya. Itu pun dah terlambat. Kenapa lambat sangat saya tahu ya… selepas 3 tahun baru saya tahu. Kenapa?” aku melihat dari sisinya.

“ ingat senang ke nak luahkan.” Aku tersengih.

“ yeke.. jadi ejekan dari Taufiq itu betul atau dia yang mereka-reka?” soalku meminta kepastian.

Taufiq juga merupakan kawan aku dan Aidil. Dulu dia yang paling suka menyakat aku dan Aidil. Kadang-kadang tu aku memang geram dengan dia. Tapi kadang-kadang tu dia buat aku suka kerana kalau dia tidak datang ke sekolah. Kelas kami tidak begitu meriah.

“ mula-mula tu dia memang mereka-reka. Tapi selepas itu betul.” Aku membulatkan mata.

“ dia tahu?” Aidil tersengih.

“ maaf. Terbongkar saat saya terlalu leka memerhati awak. Tapi saya tak tahu pula yang Taufiq boleh perasan.” Aku mencebik.

“ yelatu. Sebut pasal Taufiq ni kan… dia apa khabar agaknya. Sekarang dia belajar di mana?” soalku ingin tahu. Lama juga tidak mendengar berita dia.

“ saya pun kurang pasti. Selepas habis je sekolah kami ikut haluan masing-masing. Kali terakhir saya jumpa dia di sekolah lama.” Aku hanya mengangguk.

“ kenapa? Rindu ke?” aku tersengih.

“ rindu? Bolehlah., tapi tak boleh banyak-banyak. Takut yang sebelah ni cemburu.” Ujarku separuh mengusik.

“ takkan lah yang sebelah ni nak cemburu. Kan Taufiq tu kawan kita juga.” Aku tersenyum.

Dadaku tiba-tiba rasa sebak. Aku tak tahu kenapa. Tapi macam ada perkara yang telah berlaku.

Apakah mengenai ayah? Ya Allah. Selamatkanlah ayahku. Sembuhkanlah dia. Aku mohon ya Allah.

*****
 “ Opocot!”

Ya Allah. Tengok sampai aku terlatah. Suka sangat buat aku terkejut. Siapa punya angkara ni. Siapa yang tiba-tiba sentuh bahu aku ni. Dahlah aku tengah kyusyuk ni. Haih.. memang nak kena ni. Nasib aku tak terlatah kuat. Yalah aku berada dalam perpustakaan tu.

“ siapa?” soalku perlahan tanpa menoleh ke belakang. Pandanganku masih tertera di buku. Malas nak ambil tahu tapi aku Tanya juga.

“ sampai terlatah ya. Hehe..” suara itu seperti ku kenal. Aku pantas menoleh dan mencebik.

“ kau ni memang suka sangat buat aku terlatah dan kalau aku dapat sakit jantung betul-betul. Siapa susah? Kau juga.” Ucapku sayu. Iffah ni kalau tak terkejutkan aku sehari tak sah lah.

“ ala..maaf. aku tak berani nak tegur sebab kau terlalu khusyuk sangat aku tengok. Jadi aku sentuhlah bahu kau. Sorry erk..” aku mencebir bibir.

“ nop.. kali ni perbuatan kamu tidak boleh dimaafkan. Harap maklum.” Ujarku tegas. Tapi masih dalam nada terkawal. Takut menganggu pelajar lain.

“ ala… oklah. Lain kali aku tak buat lagi. Aku janji.” Aku masih berdiam diri. Masih leka dengan buku.

“ payahlah kau ni. Tapi tak apalah. Kalau kau tak nak tahu. Aku balik je lah.” Kedengaran ucapan dia yang  cuba berjauh hati denganku. Perkara apa pula tu.

“ kalau kau nak beritahu. Beritahu jelah. Kalau tak nak tak usah. Aku pun malas nak ambil tahu. Lagipun nak exam ni.” Ujarku sambil menyelak buku.

“ Misya…” panggilnya geram tapi sangat perlahan. Hehe… tahu pun marah.

“ beritahu je..” suruhku tanpa menoleh ke arahnya.

“ kau ni lah. Yelah. Tadi kawan kau yang lelaki tu. Apa nama dia. Shah..Shah…” aku tersentak lantas menoleh ke arahnya.

“ Zaim. Kenapa?” aku ingat aku takkan dengar dah nama dia. Yalah semenjak aku berjumpa dia di perpustakaan tu. Hubungan kami sebagai kawan semakin renggang. Kami ni bagai orang asing. Tapi biarlah.

“ ha Zaim. Kenapa macam aku pernah jumpa dia sebelum ni.” Aku menjongket kening.

“ perasaan kau je tu.” Aku kembali melihat buku.

“ entahlah. Tapi yang aku pelik, dia suruh aku sampaikan salam kepada kau. Dia kenal aku ke?” aku tersentak lagi.

“ kirim salam? Macam tu?” Iffah hanya mengangguk.

“ waalaikumussalam. Kenallah sebab aku yang perkenalkan. Dari jauh.” Jelasku.

“ ohh… patutlah. Tapi kan Zaim tu…”

“ kenapa..” pintasku..

“ erk…tak de apa-apa..” aku pandang Ifah pelik. Apa dia ni. Alah.. biarlah..

~ Bersambung ~ 

No comments :

Post a Comment

Popular Posts