Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Tuesday, 20 November 2012

Hati Ku Yang Kau Miliki (28)



“ Misya… kamu dari mana?” soal mak.

“ oh.. kamu pun ada Aidil.”

“ ya makcik.. maaf jika saya sampai lambat.” Mak tersenyum dan memandangku.

“ Misya tak beritahu kamu ke?”

“ tak..itu pun saya tahu melalui kawan dia.” Mak menjelingku. Aku buat muka selamba. Dalam hati ni dah kecut semacam bila tengok muka mak yang geram tu.

“ Misya…”

“ maaf…” ucapku lalu tersenyum palsu.

“ maafkan Misya ya Aidil. Dia memang macam tu. Dia tak suka kalau beritahu orang hal peribadi dia. Takut menyusahkan orang.” Aku hanya berdiam diri. Apa yang mak cakap tu memang betul.

“ saya tak ambil hati pun makcik. Biasalah tu.” Ucap Aidil sambil tersenyum.

“ mak..ada perkembangan tak tentang keadaan ayah?” soalku. Mak tersenyum hambar.

“ macam tu juga Misya. Kata doktor, kemungkinan besar ayah kamu akan berada dalam koma.” Aku tersentak.

“ kenapa boleh jadi macam tu?” soalku perlahan.

“ mak tak tahu. Yang penting kamu kena bawa bersabar sayang. Ini semua ujian untuk kamu.” Aku 
terdiam dan berjalan ke arah kerusi.

“ awak…sabar ya..” pesan Aidil. Aku hanya tersenyum.
Aku akan cuba bersabar dan lebih redha akan semua ini.

“ Aidil… macam mana dengan hal pertunangan kamu tu. Semua dah sedia ke?” soal mak tiba-tiba.
Aku masih berdiam diri dan asyik memandang ke bawah. Memandang lantai.

“ Alhamdulilah makcik. Semua dah sedia dan segalanya sudah diuruskan oleh ibu saya. Cuma tunggu tarikh je lagi.”

“ lagi dua minggu kan?”

“ ya makcik.”

“ makcik harap kamu dapat jaga anak makcik tu sebaik mungkin.”aku mendongak saat mendengar suara mak yang sayu itu.

“ mak…”

“ jangan risau makcik. Saya akan menjaganya seperti saya menjaga diri sendiri. Kecualilah saya pergi dulu sebelum dia.” Aku tersentak lalu melihatnya.

“ awak..” dia hanya tersenyum. Jantungku pantas berdegup kencang.

“ baguslah kalau begitu. Makcik tak perlulah risau sangat.” Aku kembali tertunduk.

Aku mengangkat perlahan tanganku dan dibawa ke dadaku. Getaran di jantung ketika ini amat terasa. Memang selalu aku jadi begini saat aku berada di sampingnya. Ya Allah jika dia adalah jodohku. Janganlah pisahkan kami kecuali ajal dan maut saja yang boleh memisahkan kami.

Kalau betul kami tiada jodoh. Jauhkanlah perasaan yang bertandang di hati kami. Kami tidak mahu terus terseksa. Amin….

“ maaf, saya keluar sekejap.” Pintaku lalu berjalan mendahului Aidil.

“ kamu nak pergi mana Misya?” soal mak.

Aku hanya melambai-lambaikan tangan dan terus berjalan tanpa menoleh ke belakang. Aku tahu seseorang telah mengekoriku. Aku tidak hiraukan dan terus berjalan. Aku nak tenangkan fikiran. Jadi aku pergi ke taman.

“ awak buat apa di sini?” aku mengambil tempat di kerusi yang tersedia.

“ saya risau kalau awak berbuat apa-apa.” Aku tersenyum sinis.

“ awak ingat saya akan bunuh diri?” soalku separuh menyindir.

“ awak…” aku menatapnya dengan penuh perasaan.

“ awak.. saya masih waras dan ingat apa yang baik dan buruk. Saya takkan melakukan perkara bodoh macam tu. Lagipun ia berdoasa besar.” Ujarku tenang.

“ maaf.” Ucapnya. Aku tersenyum dan memandang ke hadapan.

“ awak tengok sana.” Arahku kepada Aidil sambil menunjukkan arah.

“ kenapa?”

“ mereka bahagia kan? Walaupun ayah dia tu sakit. Tapi mereka tetap bahagia.” Ujarku sambil memerhati mereka. Aku sebenarnya cemburu dengan mereka.

Dulu aku tak pernah pun buat begitu. Ayahku dan mak masing-masing sibuk dengan kerja. Tak pernah sikit pun meluangkan masa bersama-sama. Selalu mak je yang temankan aku ke sana sini.
Nak buat cam ne lagi. Dah itu takdir hidupku. Walau apapun, aku gembira. Aku sangat nikmatinya dulu.

“ awak…” aku menoleh ke arahnya.

“ awak nak dengar satu kisah tak?” soalnya. Aku hanya mengangguk dan memberi ruang untuknya duduk.

“ dulu, ada seorang jiran saya ni. Lebih kurang macam awak juga. Anak tunggal dan ibu bapa dia selalu sibuk dengan hal masing-masing. Dia ada pernah luahkan kepada saya yang dia kurang bahagia kerana tidak dapat luangkan bersama keluarga. Dia kata lagi yang kehidupan orang kaya ni bukan seronok sangat.” Aku tersentak.

“ kenapa pula?”

“ sebab ibu bapa dia asyik kerja dan kerja. Kadang-kadang tu dia rasa sunyi sangat. Dia ada kata yang dia cemburu dengan saya. Dia cemburu melihat saya dengan keluarga. Setiap hujung minggu mesti kami luangkan masa bersama-sama. Saya pun kasihan melihat dia begitu.” Aku terkedu.

“ sampai satu saat, dia keluar dari rumah dan datang ke rumah saya. Saya tak tahu kenapa kerana masa tu saya tiada di rumah. Hanya ibu saya saja. Jadi saya Tanya ibu. Ibu saya kata, keluarga dia nak berhijrah. Tapi dia tak nak sebab dia tak mahu kehilangan kami. Keluarga kami sudah terlalu rapat dengan dia.” Aidil berhenti seketika.

“ apa jadi selepas itu? Dia tetap ikut ibu bapa dia ke?” soalku pula.

“ tak. Dia beritahu ibu bapa dia yang dia tak nak ikut. Dia nak tinggal bersama kami.” Aku tersentak.

“ habis..ibu bapa dia tak marah?”

“ marah tu memang ada. Tapi selepas saya jelaskan kepada mereka, baru mereka faham.”

“ jelaskan tentang apa?”

“ tentang budak tu. Tentang mengapa dia tak nak berhijrah. Dia berasa sunyi kerana ibu bapa dia. Saya jelaskan segalanya kepada mereka. Selepas mereka dengar, mereka rasa menyesal dan tidak jadi untuk berhijrah. selepas itu, segalanya berubah. Dia pun tidak rasa sunyi lagi. Tapi sayang…”

“ kenapa?” dia menatapku lalu tersenyum.

“ awak bertuah Misya. Dua minggu selepas itu, kami dapat tahu yang dia menghadapi penyakit kanser.” Aku tersentak.

“ penyakit kanser otak. Kami semua sangat sedih. Apatah lagi keluarga dia. Tapi dia kata dia gembira dan redha akan ujian ini. Dia rasa gembira kerana dia dapat luangkan masa bersama-sama dengan keluarga dia walaupun sekejap. Dia kata dia bersyukur kerana dikurniakan kawan yang baik seperti saya. Dia ada kata walaupun dia sakit tapi dia bahagia.” Aku terkedu.

“ seminggu selepas itu, kami terima berita yang menyedihkan.”

“ berita apa?” soalku. Dia melihatku dan menggeleng lemah. Aku tersentak.

“ di…dia…dia… me..ninggal..?” soalku dengan tergagap-gagap. Aidil mengangguk lemah.

“ kami semua amat sedih. Tapi yang buat kami lega kerana semasa kami melihat jasad dia. Dia tersenyum. Saya rasa dia bahagia.”

“ kiranya awak bertuah Misya. Awak di kurniakan keluarga yang bahagia dan sentiasa mengambil berat tentang awak. Walaupun keadaan ayah masih parah, seharusnya awak mendoakan dia dan awak kena bawa banyak bersabar. Redha dengan semua ketentuan-Nya. Keluarga tiri awak pun sayangkan awak. Awak pun tidak sakit dan banyak sekali perbezaan awak dengan jiran saya tu. Awak seharusnya bersyukur Misya.” Ujar Aidil berbaur nasihat.

Aku terdiam dan berasa sebak. Aku tertunduk memandang tanah. Air mata yang bergenang sejak tadi akhirnya mengalir perlahan. Betul kata Aidil tu. Aku sangat bertuah kerana dikurniakan keluarga yang sangat menyayangiku. Ditambahkan pula dengan keluarga tiri yang baik terhadapku. Aku seharusnya tidak patut berkelakuan begini. Sedih setiap masa.

Sepatutnya aku kuatkan semangat dan banyak berdoa. Ya Allah sesungguhnya jiran Aidil itu sangat kuat orangnya. Aku rasa bersalah kepada-Mu Ya Allah. Aku lalai dan tidak sepatutnya berkelakuan begini. Aku sangat teruk.

“ awak…” panggilku perlahan dengan suara yang serak. Aku tidak menoleh ke arahnya sebaliknya terus memandang tanah.

“ awak menangis?” soalnya. Aku tersenyum.

“ terima kasih. Terima kasih kerana menyedarkan saya tentang semua ini. Seharusnya saya tidak patut berkelakuan sebegini. Betul cakap awak. Saya sangat bertuah kerana dikurniakan orang yang sangat menyayangi saya. Termasuk awak. Terima kasih.” Ujarku tenang dan menyeka air mataku yang mengalir.

“ Misya… baguslah awak sedar. Tapi awak tak salah kerana kalau saya berada di tempat awak. Saya pun akan jadi macam tu. Tapi awak harus redha dan sabar. Ya…” aku mengangguk perlahan dan mendongak.

“ terima kasih.” Aku menoleh ke arahnya dengan senyuman.

“ sama-sama.”

Ya Allah. Terima kasih kerana hantar orang sebaik Aidil untuk menyayangi aku dan akan menjadi pendampingku. Terima kasih ya Allah. 

~ Bersambung ~ 

No comments :

Post a Comment

Popular Posts