Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Sunday, 18 November 2012

Hati Ku Yang Kau Miliki (27)


Selepas aku menelefon abang Shah sebentar tadi. Aku terdiam dan tak mampu berkata-kata. Aku tak berdaya dan menjadi lemah. Tanganku menggeletar hebat dan tidak sengaja hensetku jatuh dari peganganku.


Air mataku mengalir laju dengan sendirinya. Aku tak mampu berbuat apa-apa.
Aku terdengar suara orang memanggil namaku. Aku menoleh dan melihat Dila dan Syifa sedang melihatku.

“ Misya..kenapa ni? Cuba beritahu kami. Jangan buat kami risau.” Ujar Dila.
Mereka berdua terus menerpa ke arahku dan bertanya mengapa. Aku tak mampu nak berucap. Suaraku seperti tersekat di kerongkong. Bagaimana aku nak bercakap.

“ Misya…tell me please.. “ Pinta Dila.

“ a..a..ayah… aku…ke..ke..ma..langan.” beritahuku tersekat-sekat dan terus menangis di samping mereka.

“ Ya Allah. Sabar Misya. Kau harus kuat. Kau tak boleh lemah begini. Kau dah tahu keadaan ayah kau sekarang?” aku menggeleng lemah.

“ Syifa…kau tolong call Aidil. Sekarang!” aku pantas menggeleng.

“ jangan Dila. Jangan.. aku tak nak menyusahkan dia. Aku tak nak dia tahu. Please…” mohonku sayu.

“ Misya…”

“ aku merayu Dila.” Akhirnya Dila mengangguk perlahan.

“ kau hanya perlu call abang Shah. Tolong?” Syifa mengangguk pantas mendail nombor abang Shah.
Sekarang aku tak mampu berbuat apa-apa. Aku hanya ingin menangis saja. Tapi aku tak boleh dalam keadaan begini. Orang sekeliling akan risau. Ya Allah tabahkan hatiku. Selamatkan ayahku Ya Allah.

“ Misya.. jom turun. Abang Shah tunggu kau dekat pintu pagar depan hostel. Cepat siap.”
Aku menurut.

Ayah..tunggu Misya. Jangan pergi tinggalkan Misya keseorangan di sini. Misya masih belum luangkan masa bersama ayah.

*****
Keadaan ayah ketika ini sangat parah. Doktor kata kemungkinan ayah tiada peluang untuk hidup. Saat ini, aku langsung tidak bercakap apa-apa. Hanya berdiam diri dan terus berdoa akan keselamatan ayah.

Apa yang mak dan abang Shah cakap langsung tidak dapat ku cernakan. Tidak dapat aku fikirkan apa yang mereka cakapkan. Aku seperti berada di dunia lain. Dunia halusinasi. Di mana aku keseorangan saja di dalam dunia itu.

Badanku menggigil tiba-tiba. Seluruh badanku seperti lumpuh seketika. Langsung tidak dapat berbuat apa-apa. Badanku menjadi lemah dan terbaring lesu di samping mak.
Aku tidak pengsan tapi aku rasa lemah-selemahnya. Rasa nak tidur.

“ Misya..Misya… kenapa ni? Bangun sayang..” kedengaran suara mak memanggilku.
Aku hanya mampu melihat mereka seperti tiada perasaan. Seperti keadaan ku apabila sampai ke sini sebentar tadi.

“ Misya.. kita pergi solat dulu ya..”
Mak memujukku dan aku masih diam tidak berkutik.

“ Misya..dengar cakap mak tu. Solat dulu ya. Doakan ayah agar dia selamat di dalam sana. Ya..”
Abang Shah pula memujuk. Saat dia menyebut doa kepada ayah, aku terus memandangnya tanpa berkelip.

“ ikut mak ya…” aku seperti robot yang mengikut arahan ketuanya. Secara automatik aku mengangguk dan bangun berjalan dengan mak ke surau.

“ Ya Allah yang Maha pengampun lagi Maha mengasihani. Selamatkan ayahku. Sembuhkanlah dia. Selamatkan dia dari bebanan yang harus dia tanggung di dalam bilik pembedahan itu. Aku mohon pada-Mu Ya Allah. Dia adalah satu-satunya ayah yang aku miliki. Ayah yang aku sayang. Aku belum bersedia dan kuat bagi menempuh dugaan-Mu yang besar itu Ya Allah. Bantulah aku… Amin…” doaku setulus hati dengan penuh harapan.

Sekali lagi air mataku mengalir. Mak yang berada sebelahku mengusap lembut bahuku seraya memberikan aku kekuatan agar dapat menempuh dugaan ini.

“ sabar ya sayang. Allah sayang kepada orang yang bersabar menempuh dugaan-Nya. Ya sayang ya..” aku Cuma tersenyum hambar dan teru-terusan menangis dalam dakapan seorang ibu yang aku sangat sayangi.

*****
  
Aku memandang dengan sayu keadaan ayah yang terbaring lemah itu. Badannya penuh berselirat dengan wayar. Aku tak sampai hati ingin melihatnya dalam keadaan begitu.

“ Misya..” terdengar suara orang memanggil aku. Tapi aku tak hiraukan sebaliknya berada dalam duaniaku yang entah bagaimana ini.

“ doktor kata ada kemungkinan ayah akan sembuh. Tapi itu pun jika dapat gerak balas.”
Itu suara abang Shah.

“ oh…ye ke..” kali pertama aku keluarkan juga suara selepas dua hari berdiam diri tanpa berbual dengan sesiapa pun. Ia seperti bukan diriku yang sebenar.

“ Misya..sabar ya. Misya tak boleh terus-terusan dalam keadaan sedih begini. Kami yang melihat pun berasa lebih sedih. Janga buat mak bertambah risau Misya. Insya-Allah ayah akan sembuh. Percayalah cakap abang.”

Abang Shah terus-terusan berpesan. Dia tidak pernah mengalah dalam memberi semangat dan pesanan kepadaku agar tabah mengharungi semua ini. Tapi saat melihat keadaan ayah sekarang ini. Aku jadi tidak berdaya. Semangatku hilang dengan begitu saja.
Macam mana aku nak jadi kuat. Ya Allah bantulah hambamu ini.

“ jom keluar Misya.” Ajak abang Shah. Aku hanya menurut tanpa bercakap banyak.

Apabila keluar je dari bilik ICU ayah. Aku dapat melihat mak dan ibu seperti berbincang sesuatu. 
Tapi aku tidak hiraukan. Malah aku terus-terusan berjalan tanpa arah.

Tengok-tengok saja aku sudah berada di luar hospital. Aku tahu abang Shah ekori aku. Tapi aku tidak pedulikan dia. Malah aku terus lagi berjalan dan aku sampai di perhentian bas. Mujur juga tiada orang di situ.

Aku duduk di situ dan memandang ke hadapan. Aku sangat perlukan ketenangan ketika ini.

“ leave me alone please..” pintaku kepada abang Shah tanpa menatapnya.

“ tapi…”

“ please..” tegasku.

“ ok fine…”

Selepas dia beredar, aku menangis buat sekalian kalinya. Aku tidak tahu sudah berapa kali aku menangis untuk hari ini. Tapi aku tak mampu menahan. Biarlah aku menangis daripada terus menanggung.

Aku menunduk memandang lantai. Wajah ayah terus—terusan terbayang di benak fikiranku. Selepas itu wajah Aidil pula muncul. Aidil.. maafkan saya kerana tidak maklumkan perkara ini kepada awak. Saya tak mahu awak tengok keadaan saya selemah ini.

Terdengar derapan tapak kaki melangkah dekat ke arahku. Tapi aku tidak mendongak. Biarlah…
Aku menutup mata sebentar dan air mataku terus mengalir laju seperti tak nak berhenti. Aku ketap bibir sekuathati agar air mata tak terusan mengalir. Tapi aku tak Berjaya.

“ nah..” suara itu buat aku membuka mata dan mendongak.

“ ambillah..” aku terkaku di situ. Hulurannya aku tidak pedulikan sama sekali.

“ Misya..ambillah. tengok hingus nak mengalir tu.” Aku tersentak dan terus mengambil huluran itu. Pantas aku mengelap air hidungku dan air mata yang mengalir tadi.

“ sudah lega sedikit?” soalnya selepas beberapa saat dia berada di hadapanku.

“ macam mana awak tahu saya berada di sini?” soalku tanpa menatapnya. Aku tak mampu dan aku tak nak dia melihat aku dalam keadaan begini. Amat malu bagiku.

“ saya kan bakal tunang awak. Mestilah saya tahu. Kenapa awak tak beritahu saya?”
Aku hanya berdiam diri sambil tertunduk. Dia mengambil tempat di sebelahku.

“ awak…janganlah macam ni. Sedih tahu tak saya tengok awak dalam keadaan begini. Saya rasa nak nangis je.” Aku masih berdiam diri.

“ saya tunang dengan orang lain baru tahu.” Aku sedikit terusik dengan kata-katanya dan menoleh ke arahnya.

“ saya tahu awak takkan buat begitu.” Balasku dengan suara yang serak.

“ mestilah. Saya gurau je tadi. Baguslah saya dapat respon. Maknanya awak memang sayangkan saya. Kan?” aku tersenyum dan mencebik ke arahnya.

“ jom kita masuk. Tak baik duduk lama-lama di sini. Mujur saya yang ada di sini. Kalau orang lain, awak mesti ada dalam bahaya.” Aku tersenyum lagi.

“ terima kasih. Tapi awak masuk dulu. Saya akan masuk kemudian.”
Aku bangun lalu melihatnya dengan senyuman hambar.

“ awak nak pergi mana pula?” soalnya pelik.

“ awak.. terima kasih kerana sudi datang. Tapi saya tahu ia takkan mengubah apa-apa pun saat ini. Saya masuk dulu. Tapi kemudian. Awak pergilah dahulu.”

Terus aku berpaling darinya. Tapi belum sempat aku ingin melangkah, tanganku di genggam erat oleh dia.

“ jom kita masuk bersama. Jangan jadi macam ni Misya. Mana semangat awak yang dulu. Rupa yang ceria dan tabah sebelum ni? Saya nak awak yang dulu Misya.” Aku terkedu akan kata-katanya.

“ maafkan saya Aidil. Tapi..”

“ dengar Misya. Tak ada gunanya jika awak terus macam ni. Ia hanya akan menyakitkan hati awak aja. Sepatutnya awak berdoa akan kesembuhan ayah awak. Awak tak boleh terus-terusan begini.” Nasihatnya.

Aku tertunduk memandang tanah. Apa yang Aidil katakan itu benar. Aku ni terlalu ikutkan perasaan. Aku ni egois. Ya Allah.. ampunkan hamba atas perbuatan hamba ini.

“ maafkan saya Aidil. Saya faham dan akan cuba tabah hadapi semua ini.” Ucapku tenang. Kalau awak tak ada saya tak tahulah apa yang akan terjadi. 

~ Bersambung ~ 

No comments :

Post a Comment

Popular Posts