Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Saturday, 17 November 2012

Hati Ku Yang Kau Miliki (25)



Salam Misya…


Maaf jika ambil masa awak untuk membaca surat ini. Saya tak nak beritahu awak melalui telefon sebab saya segan. Saya malu dan tak surprise lah kalau macam tu. Sebenarnya, ibu bapa saya sudah menetapkan tarikh pertunangan kita. Tapi kalau awak tak setuju. Awak boleh beritahu saya kembali. Saya tak kisah.

Bila agaknya ya? Ehe.. sebulan dari sekarang. Boleh kah kalau begitu. Lagipun masa itu saja saya free. Kalau awak tak free, awak boleh beritahu saya lain. Saya rasa itu saja dari saya.
Wassalam…

Aidil Arman… ^___^

Aku kembali melipat surat itu dan menyimpannya ke dalam beg. Senyuman masih tak lekang dari bibirku. Semua rasa di hati ini tidak dapat ku gambarkan. Aku dapat rasa wajahnya yang ceria ketika menulis surat ini.

Kenapa kau terlalu teristimewa. Bagiku kau terlalu sempurna buatku. Kau terlalu baik. Tapi bagi aku kau adalah anugerah Allah yang dikurniakan kepadaku. Aku bersyukur sekali jika dapat insan sebaik kau sebagai suami aku. Alhamdulilah..
Aku mengambil hensetku dan mendail nombor Aidil.

“ helo..Assalamuailaikum.” ucapku.

“ waalaikumussalam. Misya..” aku tersenyum.

“ ya saya. Saya dah baca surat itu. Terima kasih. Saya terima tarikh itu.” Ujarku dengan senyuman.

“ alhamdulilah. Terima kasih awak… saya akan tunggu saat itu. Hanya satu ungkapan saja ketika ini  saya boleh beritahu awak.” Aku berkerut dahi.

“apa?”

“ saya..erk…saya.. sayangkan awak. Okey babai!”

Terus talian di matikan. Aku yang terpaku tadi tersenyum. Nampaknya bukan aku seorang saja yang malu tapi dia pun turut malu. Tapi kalau dah tahu malu janganlah cakap. Just tulis pun jadilah. Hoho..

*****
 Dua minggu telah berlalu. Ini bermakna lagi dua minggu aku akan bergelar tunang orang. Rasa berdebar-debar pula. Dua minggu ini juga, persahabatan aku dengan si Zaim tu amat baik. Kami pun semakin rapat. Sebenarnya Zaim ni mamat hensem tu. Nama dia Shahrul Zaim. Tapi aku lebih suka panggil dia dengan panggilan Zaim.

Seronok dapat berkawan dengan dia. Kadang-kadang tu dia suka mengusik. Paling aku tak suka dengan dia adalah dia suka mengayat aku. Usik pun boleh tahan juga tu. Naik rimas juga aku. Tapi best juga. Boleh buat aku ceria sikit.

Aku pun tak boleh berlebihan sangat. Nak jadi tunang orang dah ni. Ingat tu. Che wah…

“ Misya.. kau termenungkan apa tu. Kau tolong aku buat assignment pun lagi bagus.” Ujar Dila.
Aku yang tengah syok berbaring tadi bangun duduk.

“ assignment kau… kau punya kerjalah. Tak ada kerja aku nak buat kau punya tu. Aku pun banyak lagi yang perlu di siapkan.” Balasku selamba.

“ ok la tu daripada kau mengelamun je ceritanya. Apa yang kau mengelamunkan tu. Ce citer sikit.” Aku tersengih.

“ tak ada apalah. Mengarut je..” ujarku lalu meraup muka.

“ eleh.. nak berahsia konon. Banyak betul rahsia kau yang belum beritahu aku.” Aku mengerutkan dahi.

“ ada ke? Apa dia?” soalku.

“ kau dengan Aidil tu. Apa perhubungan korang sebenarnya ni.” Owh.. itu ke yang buat cik Dila ni tertanya-tanya.

“ hurmm.. kau rasa?” Dila mengepal penumbuknya ke arahku. AKu tersengih.

“ alah..janganlah marah. Ok aku akan beritahu. Tapi jangan beritahu Syifa lagi ye. Janji?”
Aku tunjuk jari kelingking ku ke arahnya. Dia menyambut.

“ janji… cepatlah beritahu sebelum Syifa balik.” Aku mengangguk.

“ aku akan jadi tunang dia dua minggu dari sekarang.” Luahku dalam satu nafas sahaja. Seperti yang aku gambarkan. Dia memang terkejut. Sampai ternganga mulut.

“ kalau ye pun. Tutuplah mulut tu. Nanti masuk lalat baru tahu.” Dia tersengih. Aku hanya menggeleng-geleng.

“ betul ke?” soal Dila lagi. Aku hanya mengangguk.

“ wah! Tak sangka aku. Kawan aku dah nak bertunang. Kawan kau Zaim tu. Dah tahu ke?” aku menggeleng.

“masih terlalu awal. Aku beritahu ni pun sebab kau beria-ria. Kalau tidak minggu depan baru aku beritahu. Dah kau tahu ni. Tak surprise dah.” Ujarku sambil memuncungkan mulut.

“ alah..tak adanya surprise ni. Lagi awal aku tahu lagi bagus.” Aku mencebik. Ye la tu. Dila … Dila..

Tiba-tiba aku teringatkan abang Shah. Sepanjang dua minggu ni. Aku jarang bertemu dengan dia. Kalau jumpa pun sekadar tersenyum. Tiada apa yang boleh aku buat. Aku belum bersedia lagi nak beritahu dia yang aku sudah boleh terima dia sebagai abang tiri aku.
Insya-Allah. Semasa aku tunang nanti. Aku beritahu dia. Mudah-mudahan.
*****
Aku baru sahaja selesai solat Asar di surau.

Selesai solat Asar. Aku terus menuju ke kantin. Mujur hari ini kantin buka. Selalunya hari Sabtu dan Ahad tak buka. Tapi hari ini buka pula.tapi baguslah. Aku malas nak keluar cari makanan. Ramai juga orang. Mesti semua malas nak keluar. Ish.. memandai je aku tuduh.apalah…
Sampai saja di kaunter, aku terus memesan makanan.

“ Misya…” terdengar orang memanggil namaku. Tapi aku tak sempat menoleh sebab makanan aku sudah sampai.

Selepas membayar, aku terus menuju ke meja kosong. Kejap lagi nak beli untuk Dila pula. Kesian dia. Banyak kerja yang harus di buat.
Nyum! Nyum! Sedapnya…

“ Misya..” suara itu lagi. Siapa? Aku menoleh ke belakang tapi tiada sesiapa pun. Mungkin silap orang kowt. Lagipun bukan aku seorang je yang nama Misya. Betul tak? Aku sambung makan lagi bagus. Hehe…

“ boleh saya duduk?” ya Allah. Aku baru nak masukkan makanan ke dalam mulut. Ada manusia yang datang menganggu pula sudah. Aku kembali meletakkan sudu dan melihat orang yang mengganggu aku.

“ oh…rupanya awak. Patutlah saya nak makan pun tak senang.” Ujarku sambil tersenyum palsu. Dia ni lah.. di mana aku ada pasti dia ada. Pelik betul.

“ salahkah?” aku tidak menghiraukan dia sebaliknya aku sambung makan. Aku makan lagi bagus daripada tengok rupa yang tidak boleh mengenyangkan. Haha…

“kenapa awak senyum?” aku tersentak. Dia Nampak ke. Tak silap aku, aku senyum dalam hati. cheh…

“ awak nak sibuk sangat  buat apa? Terserah sayalah. Nak senyum ke tak. Bukan urusan awak.” Aku ni kalau cakap dengan Zaim ni. Mesti kasar-kasar. Tak berapa nak lembut. Tapi dengan Aidil tak pula. Mungkin aku lebih selesa begitu. Hehe…Atau.. Nampak sangat aku ni hiprokit ke?takkan kot.

“ nak Tanya sesuatu boleh?” aku Cuma menjongket bahu.

“ awak dah ada orang yang awak suka?” hampir tersedak aku dengan soalan dia. Pantas aku mencapai gelas minuman dan dengan rakusnya aku hirup.

“ awak ok?” soalnya.

“ apa punya soalan tu?” aku soalnya balik.

“ jawablah.” Aku memandangya pelik.

“ kalau saya jawab ada. Kenapa? Kalau tiada pula kenapa?” dia memandangku serius.

“ kalau ada… saya hanya mampu berdoa untuk kebahagiaan awak. Kita tetap kawan kan?” aku semakin pelik dengan mamat ni. Takkan dah gila? Haishh.. aku ni lah.

“ kalau tiada?” soalku tanpa menjawab pertanyaannya.

“ kalau tiada, saya…saya…erk..” aku menjongket kening.

“ saya apa? Cepatlah jawab.” Gesaku.

“ saya…saya… sa..” aku menoleh apabila terasa ada orang memanggilku.

“ Misya… puas saya telefon awak. Kenapa tak jawab?” aku tersengih.

“ sorrylah. Henset tinggal di dalam bilik. Saya turun ni pun sebab solat tadi terus pergi makan. Ada apa awak call saya?” Zaim yang berada di hadapanku tidak dihiraukan. Apa yang dia nak jawab tadi pun aku sudah lupakan.

“ saya nak beritahu sesuatu pasal dua minggu lagi. Tapi saya tak boleh beritahu sekarang. Awak kan tengah bersama dengan kawan awak.” Ujar Aidil sambil melihat Zaim.
Zaim hanya tersenyum.

“ oh.. kenalkan. Ini Zaim. Kawan saya. Zaim , ini Aidil…ka..”

“ bakal tunang dia.” Pintas Aidil tanpa sempat aku beritahu. Tapi kenapa dia pergi beritahu soal tunang tu.

Aku lihat Zaim. Aku juga dapat kesan riak dia berubah. Seperti terkejut.

“ maaflah Zaim. Saya belum ingin beritahu sebab masih terlalu awal. Maaf erk?” pohonku dengan serba salah.

Dia tersenyum tapi aku dapat kesan yang senyuman itu amat pahit. Sama seperti perasaan dia. Apakah maksudnya itu?

“ tak mengapa. Awak pun ada hak. Lagipun tak baik di hebohkan. Kan?” aku hanya tersenyum.

“ tapi kita tetap kawan kan?” aku pantas mengangguk dan memandang Aidil yang sedang tersenyum.

“ jangan risau. Kita tetap kawan. Awak kawan selamanya. Aidil… kan?” dia hanya mengangguk.

“ ye.. oklah awak. Saya kena pergi dulu. Ada hal. Nanti saya call awak.” Aku Cuma tersenyum lalu mengangguk.

Selepas dia beredar, aku pun sambung makan. Tiba-tiba aku teringat yang Zaim ingin beritahu sesuatu dekat aku.

“ hampir terlupa. Apa yang awak nak kata tadi. Kita sambung balik.” Ujarku. Dia tersenyum.

“ tiada apa-apalah. Lupakanlah. Tak penting pun. Saya pergi dulu. Assalamualaikum.”
Belum sempat aku menghalang, dia pergi begitu saja.

“ waalaikumussalam. Apa masalah dia. Tetiba je berubah. Hurmm.. lantaklah.”
Sambung makan lagi bagus. 

~ Bersambung ~

No comments :

Post a Comment

Popular Posts