Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Friday, 16 November 2012

Hati Ku Yang Kau Miliki (Prolog)

Hari ini saya akan tampilkan prolog cerita ini. Sblm ni saya tak
sempat nak buat prolog. Jadi enjoy.. ^^

 
 
Perutku yang kian membesar itu ku usap perlahan. Ya Allah tak sabarnya nak sambut kelahiran anakku ini. Aku tersenyum saat teringat kenangan dulu. Iaitu pada waktu aku dan suami mendapat berita mengejutkan.
 
Uwek! Uwek!
 
Ya Allah.. kenapa pula ni. Asyik rasa loya je. Leherku di usap perlahan. Tersilap makan ke atau  apa? Dah lah penat tetibe je. Haduhh…
 
“ Ya Allah sayang. Kenapa ni?” muncul suamiku dengan muka cemasnya. Pantas aku di pautnya sebelum aku jatuh rebah. Aku di bawa ke katil.
 
“ entahlah bang. tiba-tiba rasa loya. Pening dan tadi muntah-muntah. Takkan silap makan.” Jelasku perlahan.
 
“ kita ke hospital?” cadangnya. Aku menggeleng perlahan.
 
“ tak usahlah. Nanti baiklah ni.” Tolakku. Aku kembali  rasa mual. Pantas aku masuk ke dalam bilik air. Habis segala isi dalam perut terkeluar.

 
Terasa usapan di belakangku.
 
“ abang tak kira. Kita ke hospital.” Arahnya tegas. Aku hanya mampu menurut. Lagipun aku sudah tak sanggup rasa mual macam ni.
 
“ APA?”
 
Doktor tersenyum lebar saat memberitahu kami perkara yang kami tidak jangka.

 
“ Betul. Tahniah kerana Puan Misya telah mengandung dan kandungan tu sudah mencecah dua bulan.”
 
Aku menekup mulut. Ya Allah. Alhamdulilah..
 
“ Terima kasih doctor. Misya… tak lama lagi abang akan jadi ayah dan sayang akan jadi ibu.” Aku mengangguk lantas tersenyum.
 
“ Yuhuu…”
 
Hentakan dari perut menyedarkan aku dari lamunan. Tiba-tiba teringat pula. Yang paling lawak adalah muka suamiku pada  masa tu. Kelakar sangat.

 
Aku mengerutkan muka saat merasakan hentakan kuat dalam perut. Nakal sungguh anak aku ni.
 
“ eh? Sayang.. kenapa ni?” muncul suamiku. Aku tersenyum.
 
“ anak abang ni… nakal sangat. Tak sabar-sabar nak keluar agaknya. Lagipun beberapa hari je lagi.” Ujarku sambil mengusap perut.
 
“ agaknyalah sebab ayahnya ni pun tak sabar juga.” Dia  tersengih nakal.
 
“ Argh!” Ya Allah. Sakitnya aku rasakan sekarang. pantas tangan suamiku digenggam kuat.
 
 
“ Ya Allah. Kenapa ni sayang?” soal dia cemas. Aku menggeleng perlahan.
 
“ sakit bang… sakit sangat.” Luahku dalam kepayahan.
 
“ Ya Allah sayang… air ketumbar sayang dah pecah. Sayang nak bersalin ni.” Aku mengetap bibir sekuat hati.
 
“ tunggu jap. Abang naik atas ambil barang. Ambil tudung sayang sekali.”

 
Aku melihat dia  melangkah naik atas dan tak sampai seminit dia kembali turun.
 
 
“ abang! Sakit!” jeritku kepadanya. Ketika ini aku sudah berada dalam hospital.
 
“ sabar sayang… nurse.. cepat sikit bawa isteri saya ni. Dia sakit tu.”
 
“ Argh!”
 
Ya Allah… aku hanya mampu berserah . Semoga anakku selamat di lahirkan.



~ Bersambung ~


P/S: Simple kan? prolog je.. suspen tak? kalau sesiapa dah baca sampai bab 24 ni.. mesti anda akan tertanya-tanya siapa akan kahwin dengan Misya. Benarkah Aidil or salah seorang lagi watak hero akan muncul.
siapa? Tunggu dan baca. ^^

No comments :

Post a Comment

Popular Posts