Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Monday, 26 November 2012

Hati Ku Yang Kau Miliki (30)


Akhirnya… exam yang sangat aku takut berakhir dengan jayanya. Cepatkan masa berlalu. Tak sedar pula yang esok aku akan pulang ke Pulau Pinang. Selepas dua hari aku di sana, aku akan jadi tunangan orang.

Sukar untuk aku percaya. Dan hari ni adalah hari Syifa keluar dari UITM. Alah.. tak bestlah lepas ni. Huhu…Aku yang sedang berbaring bangun dan menuju ke katil Syifa.

“ barang semua dah siap?” soalku. Dia hanya mengangguk.

“ maafkan aku kerana terpaksa tinggalkan korang. Aku terdesak.” Aku tersenyum.

“kau tak salah Syifa. Lagipun setiap yang bertemu pasti akan berpisah jua akhirnya. Macam kita ni. Walaupun mengambil masa yang singkat kita bertemu. Tapi kau terpaksa tinggalkan kami juga demi keluarga.”jelasku.

“ terima kasih kerana memahami. Aku takkan lost contant dengan korang.” Aku mengangguk.

“ macam tu lah. Ingat kalau jumpa orang yang hensem atau dah terjatuh hati. jangan tunggu lama-lama. Nanti dirampas orang.” Ujarku separuh bergurau.

“ hurmm… kena tengok sama macam mana taste dia dan taste aku. Nanti takut tak sweet gitu.. hehe..”

Kami sama-sama ketawa.

“ Dila mana?” soal Syifa.

“ keluar. Nak cari sesuatu katanya. Mujur juga semalam sudah habis exam kan. Jadi kau lega jugalah. Dekat sana nanti kau tak perlu ambil ujian sampai dua kali.” Dia hanya mengangguk.

Rambutku yang terjuntai di dahi pantas di raup ke belakang.

“ aku hampir terlupa. Tapi aku sedihlah kau tak dapat datang.” Ujarku sedih.

“ kenapa?”

“ tiga hari lagi aku akan jadi tunang orang.” Luahku dan buat Syifa separuh ternganga.

“ serius?” aku mengangguk lalu tersengih.

“ tak sangka aku. Ala.. nanti masa kau kahwin ada lagi. Masa tu aku akan hadir.”

“ baguslah kalau begitu. Aku harap kau pun cepat-cepat jumpa calonnya. Hehe..” usikku.

“ kau ni. Oklah. Jom tolong aku angkat barang turun ke bawah.” Ajak Syifa.

“ tak nak tunggu Dila?”

“ nanti dia akan terserempak dengan kita juga.” Aku hanya mengangguk lantas menyarungkan tudung.

Belum sempat kami ingin membuka pintu, pintu dikuak dari luar. Ternyata Dila.

“ eh? Nak turun dah?” soal Dila. Kami hanya mengangguk.

“ jom turun sama.” Arahku. Dila hanya menurut.

Sampai saja di bawah, aku dapat lihat keluarga Syifa turut ada untuk mengambil Syifa. Bertuahnya dia.

“ Misya dan Dila. Aku harap kita takkan lost contant. Emel tu kalau boleh seminggu sekali. Mesti balas secepat yang mungkin. Erk…?” aku menjongket kening.

“ takkan seminggu sekali je. Setiap harilah. Baru best.” Ujarku.

“ betul tu betul.” Sokong Dila. Macam gaya upin dan Ipin dah dia ni.

“ yelah. Tapi kalau lambat jangan marah. Mungkin aku akan ada banyak kerja.”

“ baiklah cik Syifa.”

Selepas bersalaman dengan Syifa dan keluarga dia. Dia pun pergi. Sedih pula rasa hati ni. Hurm…

“ sudahlah tu Misya. Lagipun kita takkan lost contant dengan dia.” Ujar Dila memberiku semangat. Aku tersenyum.

“ aku tahulah. Jomlah naik atas. Aku pun kena berkemas ni. Esok aku nak balik dah.”
Aku kembali melangkah untuk menuju ke bilik.

“ eh? Jap..” suruh Dila dan buat langkahku terhenti. Aku memusingkan badan ke arahnya.

“ kenapa?” soalku.

“ aku rasa ada orang nak jumpa kau.” Ujar Dila lalu menoleh ke arah pintu pagar hostel. Aku turut melakukan perkara yang sama.

“ aku rasa dia nak jumpa kau. Pergilah.” Aku terteguk air liur.

“ aku ingatkan dia tak mahu jumpa aku dah. Tapi mana kau tahu dia nak jumpa dengan aku. Tengok-tengok orang lain.” Ujarku separuh risau.

“ kau tak percaya. Kau tengok tu. Dia asyik tengok kau je. Dari pandangan aku , dia memang nak jumpa kau. Kau pergi je lah. Lagipun esok kau akan balik kampung.” Aku terdiam.
Apa yang Dila cakap tu betul. Tapi erk.. hurmm.. yelah.

“ oklah. Tunggu aku di bilik.” Suruhku lalu melangkah ke pintu pagar hostel.

“ hai..” ucapnya sambil tersenyum.

Aku berbalas senyumannya lalu tertunduk.

“ awak nak jumpa saya?” soalku tanpa melihatnya.

“ haah… erk.. saya nak tahu juga. Bila awak akan bertunang?” aku tersentak. Tak sangka dia akan bertanya.

“ hurmm.. lebih kurang tiga hari lagi. Maaf kerana tidak sempat beritahu. Lagipun ia hanya majlis pertunangan.” Jelasku agar dia faham.

“ tak apa. Saya faham. Lagipun kalau awak ajak pun. Saya tak dapat pergi.”Aku menatapnya.

“ awak nak pergi mana?”

“ itu yang saya jumpa awak ni. Sebenarnya esok saya akan pulang ke London. Tempat di mana saya pernah tinggal dulu. Hari ini juga merupakan hari terakhir saya berada di sini.” Aku tersentak.

“ jauhnya. Kenapa awak nak balik sana?”

“ di sini saya tiada sesiapa pun. Semua family saya berada di sana. Jadi takkan saya nak keseorangan di sini.” Aku tersenyum hambar.

“ ya tak ya juga. Apasallah saya tak terfikir sampai ke situ.”

“ tak mengapalah.” Aku tertunduk malu.

Keadaan diam seketika.

“ erk.. saya harap awak selamat sampai dan moga-moga awak akan balik semula ke sini.” Ucapku lalu tersenyum.

“ terima kasih dan Insya-Allah. Mungkin selepas 5 tahun.Doa-doakanlah.”Aku mengangguk.

“ hurmm.. kita tetap akan menjadi kawan. Betul kan?” aku tersenyum.

“ mesti. Saya juga akan ingat awak selalu. Awak merupakan kawan baik saya Zaim.” Ujarku ikhlas dari lubuk hati.

“ thanks. Apabila saya pulang nanti, saya akan beritahu awak rahsia saya.” Aku berkerut dahi.

“ rahsia? Apa itu?”

“ maaf. Saya tidak boleh beritahu sekarang. Sebab itulah saya suruh awak ingat dan tunggu saya.”

“ yelah tu. Bila tahun pun tak tahulah. Tapi saya akan ingat dan pegang janji awak tu. Ingat tu.” Dia hanya mengangguk.

“ baiklah. Saya kena pergi dulu. See you again. Maybe after a few years.” Aku tersenyum lalu mengangguk.

Insya-Allah aku akan tunggu kawan aku balik ke sini. Moga kau akan bahagia di samping keluarga di sana. Amin…

*****

Pejam celik pejam celik. Aku sudah berada di hadapan rumahku kini. Cepatnya masa berlalu.

“ Misya!” aku tersentak dari lamunan.

“ kau buat apa lagi di situ. Tak mahu masuk rumah ke. Sempat lagi kau berangan ye..” tegur Azfar dan buat aku tersengih.

Perlahan-lahan aku berjalan sambil mengangkut beg ke dalam rumah.

“ assalamualaikum.” Ucapku lalu bersalaman dengannya.

“ waalaikumussalam.” Aku tersenyum lalu melihat sekitar rumah.

“ mak aku mana?” soalku kepada Azfar.

“ ada di hospital. Cuma aku dan abah kau je yang ada. Ni pun kami baru balik dari hospital. Nasib baik kau baru sampai.”

“ macam mana dengan keadaan ayah aku. Semakin baik?” aku mengambil tempat di sofa.

“ alhamdulilah. Semakin stabil. Tapi ayah kau masih belum sedar.” Aku tersenyum hambar.

“ Insya-Allah. Nanti sedarlah tu. Abah mana?”

“ dalam bilik.”

“ aku ingatkan kau tiada di sini. Kau buat apa sekarang ni?”

“ aku nak pergi mana lagi selain di sini. Hanya di sinilah tempat aku berteduh. Lagipun ibu dan abah kau yang beri kebenaran dan mereka mahu aku terus menetap di sini.” Aku tersentak.

“ cis.. seronoklah kau nanti. Seronok kenakan aku.” Ujarku lalu menjelingnya dengan pandangan geram.

“ hehe… mestilah.” Dia tersenyum jahat.

“ kau sambung belajar di mana?”

“ aku masih menunggu jawapan daripada UITM kau tu. Kalau tak dapat, mungkin aku akan pergi menetap di Kuala Lumpur. Di situ ada seorang kawan aku yang menawarkan kerja.”

“ Insya-Allah kau akan dapat. Erk.. nak Tanya sikit. Kebelakangan ni kan atau hari-hari sebelum ni. Ada tak orang yang datang berkunjung di sini. Maksud aku mereka datang membincangkan sesuatu yang penting.” Soalku dengan perasaan membuak-buak.

“ hurmm.. setahu aku tiada. Sebab aku jarang berada di rumah. Tapi tak silap aku seminggu yang lepas. Ada sebuah keluarga ni datang. Aku tak tahu apa yang mereka buat. Jadi aku Tanya mak kau. Ternyata hal kau dan Aidil.” Aku tersentak.

“ rupanya sepupu aku ni tak lama lagi akan bertunang. Cepatnya masa berlalu.” Aku tersengih.

“ nanti hari kau akan tiba juga. Cepat-cepatlah cari ye..” ujarku separuh mengusik. Dia hanya mencebik.

“ eh Misya. Dah lama sampai.” Tegur abah. Aku bangun dan menyalaminya.

“ tak lah lama sangat. Abah apa khabar?”

“ alhamdulilah sihat. Jadi bila pula kamu akan balik ke sana?”

“ bulan depan.” Maklumku lalu tersenyum.

“ seronoklah kau ya. Dapat bercuti.” Aku tersengih.

“ abah… Misya nak minta kebenaran pinjam kereta abah boleh. Nak pergi dengan Azfar.” Pohonku kepada abah.

“ pergi mana?” soal Azfar pantas. Aku mengetap bibir dan menjelingnya.
Sabarlah. Aku memberi isyarat mata supaya bersabar. Dia tersenyum.

“ pergilah. Tapi Misya tak penat?” aku menggeleng.

“ taklah. Lagipun tak lama. Sekejap je. Boleh erk?” abah hanya mengangguk.

“ terima kasih abah. Azfar jom.” Ajakku lalu bangun berdiri.

“ saya pergi dulu pakcik. Assalamualaikum.”

“ waalaikumussalam.”

*****
Aku memandang sekeliling dengan perasaan yang tenang. Sudah lama aku tidak berkunjung ke sini. Rindu lah pula akan kenangan dulu-dulu. Lain kali ajak kawan-kawan pulalah.

Aku mendepakan tangan sambil menutup mata. Bagi merasai ketenangan yang datang kepadaku saat ini. Angin yang datang bersepoi-sepoi amat mendamaikan hatiku ketika ini. Segala masalah rasanya hilang sebentar.

“ aku ingat kau nak pergi hospital.” Tegur satu suara dan semestinya Azfar.

Aku membuka mata dan menoleh ke arahnya. Aku tersenyum.

“ entahlah. Aku sebenarnya nak cari ketenangan. Tiba-tiba tadi terasa ingin datang ke sini. Lagipun aku sangat merindui tempat ni. Sudah lama aku tidak datang ke sini. Merindui kenangan yang pernah di cipta di sini.” Luahku sambil memandang ciptaan Tuhan yang terdampar di mataku kini.

“ kau masih ingat pertama kali kita berdua datang ke sini waktu kecil dulu?” soalannya itu buat aku tertawa kecil.

“ kenapa kau ketawa?” aku tersenyum dan berjalan menyusuri pantai.

“ mestilah ingat. Sebab itu kenangan pertama yang dicipta kita berdua. Di Pantai Merdeka inilah memori itu tercipta. Seronok kan masa tu. Sampai tak sedar yang kita ni hilang daripada pandangan keluarga.”

Dia turut mengekoriku.

“ itulah. Tapi itu sudah lama. Kita perlu cipta kenangan baru.”

“ hurmm… kita buat sesuatu nak?” soalku sambil melihatnya. Dia berkerut dahi.

“ apa?”

“ kau rasa apa?”

“ entah.. ala.. tak usahlah. Jom aku belanja kau makan. Lagipun aku tengok muka kau pucat je ni. Kau tak makan ke pagi tadi?” aku tersentak lalu cuba ukir senyuman.

“ tak. Tak sempat.” Jelasku perlahan. Aku sempat melihat dia tergeleng-geleng akan sikapku yang kurang mengambil berat.

“ tengok. Kalau kau terus macam ni, aku risau kau akan jatuh sakit. Jom aku belanja kau makan.” Ajaknya dengan serius.

Aku hanya menurut. Azfar.. kau ni memang baiklah. Aku doakan semoga suatu hari nanti kau akan mendapat seorang isteri yang baik dan solehah. Amin..

“ yang kau tercegat dekat situ lagi kenapa?” laung Azfar. Aku tersengih lalu mengekorinya.

Kadang-kadang aku rasa dia ni macam abang aku. Sikap dia terlalu matang. Hurmm..

~ Bersambung ~

No comments :

Post a Comment

Popular Posts