Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Wednesday, 28 November 2012

Hati Ku Yang Kau Miliki ( 31 )


Dalam keadaan letih dan seluar yang sedikit basah selepas balik dari pantai tadi. Aku naik masuk ke dalam rumah untuk berehat.

“ Misya… kau pergilah berehat.” Tegur Azfar. Aku tersenyum.

“ yelah. Nanti bila mak aku balik beritahu aku. Aku masuk bilik dulu.”

Aku terus melangkah masuk ke dalam bilik. Walaupun baru lepas makan. Tapi badanku rasa lemah sangat ketika ini. Sangat penat. Ya Allah kuatkan semangatku.

“ kau ok ke ni?” soal Azfar. Aku melihatnya lalu tersenyum.

“ aku ok. Aku masuk bilik dulu.” Ingatkan dah sampai dah tadi.

Arg! Kepalaku sakit sangat. Pandanganku tiba-tiba jadi kabur. Aku geleng kepala beberapa kali. Kenapa dengan aku ni. Penat sangat ke.

“ Misya…” aku menoleh ke arah Azfar. Muka dia pun aku tak dapat lihat dengan jelas.

“ muka kau pucat. Kau ok ke ni?” aku tersentak.

Tak semena-mena aku jatuh terduduk dan aku rasa ingin pitam.

“ hei… kau ni kenapa? Ya Allah. Pak cik!” aku menggeleng dan cuba mengukir senyuman.

“ aku oklah.” Maklumku sedangkan kepalaku sakit sangat ketika ini.

“ ok apanyer sampai dah terduduk ni. Jom aku bawa ke hospital.” Aku pantas menggeleng.

“ tak usahlah. Lepas makan ubat oklah ni.”

Aku bangun perlahan-lahan dengan bantuan Azfar. Aku mengukir senyuman payah dan memusingkan badan untuk masuk ke dalam bilik.

Argh! Aku terjatuh dan pandanganku jadi kelam. Suara Azfar kedengaran agak sayup-sayup. Ya Allah…

*****

Terkelip-kelip aku memandang keadaan sekeliling. Rasa berlainan daripada tadi. Aku berada di mana ni? Aku cuba bangun tapi tak boleh. Kepalaku rasa berat sangat.

Betullah tadi aku jatuh pengsan. Macam mana boleh pitam lah.

“ mak cik… Misya dah sedar.” Suara Azfar buat aku menoleh ke kiri.

“ Misya. Ya Allah. Mak risau sangat. Kamu kenapa sampai boleh pengsan ni?” soal mak cemas. Aku mengukir senyuman.

“ ala..sikit je ni.” Ujarku agar mak tidak risau. Macam mana keadaan ayah agaknya.

“ sikit la kau. Sampai pitam macam tu. Risau aku tahu tak. Nasib pak cik cepat. Kalau tidak aku tak tahulah.” Aku tersengih memandang Azfar. Rasa bersalah datang bertandang.

“ maaf… tak sengaja.” Ucapku. Dia hanya tergeleng-geleng.

Aku melihat mak dan aku perasaan wajah mak ketika ini macam letih.

“ mak… mak tak tidur ke beberapa hari ni?” soalku sambil menatapnya.

Kelihatan mak terkejut dan senyuman terukir.

“ tak lah. Mak ok je.” Aku mengalih pandangan ke arah Azfar. Meminta penjelasannya. Dia angguk tanda faham.

“ mak kau tak tidur semalam. Jaga kau lepas tu jaga ayah. Lagipun korang duduk hospital yang sama.” Aku terkesiap.

“ aku tak sedar semalam dan hari ni baru aku sedar?” soalku lebih kepada diri sendiri.

“ ya… kami semua risau sangat. Sebab itulah mak kau berulang-alik jaga kau dengan ayah kau. Lagipun ibu kau tiada di sini. Terpaksa balik kampung di Kedah.” Aku tergamam.

Kasihan mak. Terpaksa menjaga kami berdua.

“Mak… Misya minta maaf kerana menyusahkan mak. Misya pun tak terduga perkara ini akan terjadi.” Ucapku sambil menggenggam erat tangannya.

“ kamu tak salah pun. Mak yang rela jaga kamu. Lagipun kamu satu-satunya anak mak.” Aku berasa sebak dan tersenyum. Aku tak mahu menangis lagi. Cukuplah sebelum ini. Aku tak mahu jadi seorang yang lemah di hadapan mereka semua. Demi mak aku harus kuat. Ya…

“ doktor kata kau penat sangat dan terlalu banyak berfikir. Sebab itulah kau boleh sakit kepala dan tetiba pengsan. Doktor ada kata juga yang kau kurang tidur. Betul?” aku tersentap.

“ ya… maaf.” Ujarku perlahan.

“ Misya fikirkan apa tu. Sampai nak tidur pun tak boleh.” Soal mak prihatin. Aku cuba mengukir senyuman.

“ tak ada apalah. Lagipun sudah berlalu.”

“ aku harap kau jaga kesihatan. Kami tak mahu nanti masa hari penting kau, kau jatuh pengsan pula.” Aku tersengih memandang Azfar.

“ baik bos. Saya menurut perintah.” Ujarku seperti berhadapan dengan mejar.

Ketawa kami semua akhirnya meletus. Sudah lama aku tidak ketawa macam ni. Rasa puas pula.

“ terlupa nak beritahu. Ada orang kirim salam.” Aku berkerut dahi.

“ siapa?” 

*****

Jantungku tak semena-mena berdegup kencang tanpa sebab. Nak bernafas tadi pun rasa sukar. Apa yang terjadi kepadaku. Ya Allah bantulah hambamu ini.

Semalam aku telah di benarkan pulang ke rumah. Segala pesan doktor akan aku ingat. Betul kata doktor yang aku ni terlalu banyak berfikir. Macam-macam perkara yang aku berfikir sebelum ni.

Tapi sekarang aku berasa lebih baik. Lebih bersemangat. Lagipun esok adalah hari pentingku. Hari pertunangan aku. Huhu… cemas aku saat ini.

“ Misya… ada orang nak jumpa kamu ni. Keluarlah.” Laung mak dari luar bilik.
Siapa pula. Dahlah aku tetiba je berdebar tanpa bersebab ni. Nak cari nahas ke. Aduh… sekarang jugala nak jumpa. Tak boleh esok ke.

“ Misya..”

“ ya mak. Kejap lagi Misya keluar.”

Aku menyarungkan tudung lalu melihat cermin.
Ya Allah jadikan aku sebagaimana aku lahir dulu. Amin…
Apabila puas hati dengan penampilanku. Aku bergerak ke luar bilik.

“ siapa mak?” soalku apabila mak bergerak ke hadapan.

“ pergi tengok baru tahu. Mak nak masak lagi ni. Lagipun esok tak berebut sangat.”

Aku bergerak ke beranda rumah. Kelihatan sebuah kereta yang sangat aku kenali.Takkan dia? Esok kan ada. Buat apa dia nak jumpa sekarang.

“ Misya…” suara itu. Aku menoleh ke belakang.

“ hai…” ucapku sambil tersenyum. Walaupun kami dah lama kenal. Tapi aku masih kekok dengan dia. Huhu…

“ kenapa datang tak beritahu?” soalku sambil melihat ke arah lain. Seganlah.

“ saja. Lagipun saya risau.” Aku menatapnya.

“ risau? Kenapa pula?”

“ yelah.. dengar kata awak masuk hospital semalam. Jadi saya datang melawat.” Aku tersentak.

“ siapa beritahu awak? Saya tak beritahu pun.”

“ sepupu awak. Semalam dia call saya.” Aku terkesima. Azfar… Azfar. Kenapa lah kau pergi beritahu. Aku tak mahu dia bertambah risau. Aisehh..

“ maaf. Saya tak mahu menyusahkan awak.” Ujarku dengan rasa serba salah.

“ taklah. Lagipun esok kan awak nak jadi tunang saya. Kita perlu kongsi masalah kan.” Ujarnya tenang.

Aku jadi terharu akan kata-katanya. Dalam banyak-banyak orang, dialah paling memahami isi hatiku. Walaupun dia bukan ahli keluarga yang rapat denganku. Hanya sekadar teman yang akan menjadi pendamping hidupku. Tapi dia macam dah terlalu rapat sangat dengan aku. Macam sudah lama kenal.

Memanglah dia dah lama kenal aku. Maksud aku lebih mengenali. Lagipun kami berjumpa semula pun selepas beberapa tahun.

“ saya nak kalau esok awak penat. Awak mesti maklumkan kepada keluarga awak ataupun saya. Saya tak nak awak jatuh sakit lagi. Faham?” aku tersenyum.

“ faham. Saya takkan menghampakan awak. Jangan risau. Saya sudah sihat.” Ujarku bagi menyakinkan dia.

“ baguslah kalau begitu.” Aku tersenyum lega. Baguslah dia faham. Dia ni pun terlalu mengambil berat akan diriku. Bertuah siapa yang dapat dia. Aku lah tu, hehe..

“ ayah awak macam mana?” senyumanku mati serta merta.

Aku tunduk memandang lantai. Aku tak tahu bagaimana keadaan dia. Tapi aku doakan agar ayah cepat sedar. Setiap kali sebut pasal ayah pasti aku akan berasa sebak.

“ awak ok?” soalnya risau. Aku mendongak.

“ saya ok. Soal ayah saya tu…” kata-kataku terhenti saat terasa ada air mata yang ingin turun. 

Tolonglah bertahan. Sebelum ni aku boleh je. Kenapa sekarang tidak boleh. Tolonglah bertahan. Lagipun depan Aidil ni. Aku takkan menangis di hadapan dia. Cukuplah sekali.

“ kalau awak tak boleh teruskan. Tidak mengapa. Saya faham perasaan awak sekarang ni.” Aku tersenyum hambar.

“ terima kasih kerana memahami. Eh? Masuklah. Kita sembang dah lama di sini. Mesti awak penat memandu. Masuklah. Nanti saya hidangkan minuman.” Ujarku dan bertukar ceria. Seperti tiada apa yang berlaku.

“ tapi…”

“ masuklah. Tak mengapa. Sekejap pun jadilah. Awak tunggu erk..” aku melangkah masuk ke dalam.

“ awak…” langkahku terhenti di pertengahan jalan.

“ terima kasih.” Aku tersenyum tanpa dia sedar. Aku teruskan berjalan hingga ke dapur. Tiada apa yang perlu di ucapkan. Awak yang perlu saya ucapkan terima kasih. Awak telah buat saya sedar siapa diri saya dan terus menjadi seorang yang tabah.

“ Misya… air dah melimpah keluar tu..” suara teguran mak buat aku tersedar dan terus menutup paip sinki.

Aku tergelak akan kesilapanku. Tu lah berangan lagi. Hehe…

~ Bersambung ~ 

No comments :

Post a Comment

Popular Posts