Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Tuesday, 28 August 2012

Cerpen : Kasihmu Sahabat



Aku memandang sekeliling. Tiada. Aku kembali menoleh ke kiri. Masih tiada. Ke hadapan pula. Juga tiada. Aku mengeluh dan duduk di stesen bas. Penat menanti tapi bus belum datang. Sampai bila aku harus tunggu ni.
Berejam aku tunggu ni. Habislah nanti kena marah dengan papa.

“ hei..bro!” terasa tepukan di bahuku.
“ oit! Kau buat apa di sini? Menyemak je..”  aku menjelingnya tanpa perasaan.

“ kau ni lah. Aku nak cakap sikit.”
“ cakap je… kenapa tetiba minta izin ni.” Aku menoleh ke kiri dan kanan. Bus masih belum kelihatan. Panas dah punggung aku ni duduk berejam kat sini. Haih…

“ aku nak kau tolong aku.”
“ tolong apa?”

“ tolong pikat seorang perempuan. Selepas itu kalau berjaya kau maklumkan kepadaku.” Aku berkerut dahi. Gila ke apa dia ni.

Aku pegang dahi dan tengkuknya. Tak panas pun.
“ aku oklah.” Aku memandangnya tajam.

“ kau ni kenapa? Kalau kau nak pikat perempuan pikat je lah. Asal suruh aku pikat pula. Lagipun aku tak semestinya suka dekat perempuan yang akan aku pikat tu.”
“ sebab itulah aku nak kau pikat dan cari seorang gadis yang boleh buat kau gembira dan tenang. Aku pun tak risau dah lepas ni.” Aku semakin tertanya-tanya ni. Apa ke heinyer dia ni. Macam ada masalah je.

“ weh.. cuba kau beritahu apa masalah kau sebenarnya ni. Kau nak risaukan aku kenapa? Aku bukannya buat apa-apa pun. Lagipun aku boleh jaga diri. Aku pun dah besar panjanglah.”
“ aku nak Tanya satu soalan kat kau. Kalau kau dapat tahu sesuatu yang buat kau sedih. Apa yang kau akan buat?” aku menjongket bahu.

“ entah. Aku tak dapat fikirkan sekarang sebab aku tak alami semua itu. Aku akan rasa jika aku alami semua tu. Ni.. what wrong with you Aman? Do you have any problem?” soalku tenang.
“ ya..memang aku ada masalah. Masalah risau kat kau.” Aku tersenyum senget.

“ risaukan aku? Kau tak usah risau sangatlah. Aku tahulah jaga diri. Lagipun kau tu yang sepatutnya dirisaukan..”
“ aku nak esok kau tunggu di sini selepas kelas berakhir. Aku tak kira. Aku pergi dulu.” Tegasnya.

Aku menggaru-garu kepalaku yang tidak gatal. Apasal dengan mamat tu. Semacam je. Haishh.. ini yang buat aku tak senang duduk ni. Mesti ada masalah ni. Selagi aku tak tahu, selagi tu lah aku tidak dapat duduk senang. Aman..Aman..

*****
“ Firdaus! Firdaus! Bangun! Bertuah punya budak.” Suara tengkingan mama buat aku tersedar daripada tidur.

Aku mengerdipkan mata berkali-kali sebelum menggeliat.
“ ada apa ma?” soalku lalu bangun duduk. Mengantuk masih terasa.

“ ada apa? Kamu tengok jam. Pukul berapa dah sekarang? Kamu tiada kelas ke?” aku tenyeh mata beberapa kali.

Aku mengambil jam randik di sebelah. Baru pukul 8 pagi.
“ baru pukul 8 ma. Awal lagi. Kelas abang mula pukul 9.” Jelasku masih dalam keadaan yang mamai.

“ eloklah tu. Perangai abang dan adik sama je. Sudah. Bangun dan pergi mandi. Mama tunggu kat bawah. Sarapan. Lepas ni adik kamu pula.”
Aku hanya melihat mama keluar dari bilik. Huargghh! Mengantuknya. Dahlah semalam tidur lewat. Gara-gara Aman lah ni.

“ Firdaus! Jangan sambung tidur!” laung mama.
Ala mama ni. Baru nak mengelat. Nampaknya tak jadi.

 “ ABANG… tolong adik boleh?” aku yang sedang  memakai kasut untuk ke kelas menoleh ke arah adik aku yang nakal ni. Tak padan dengan perempuan.
“ hurmm.. apa?”

“ tolong hantar adik ke sekolah. Tayar basikal adik pancit lah.” Aku berdiri setelah selesai mengikat tali kasut.

“ boleh. Tapi hantar naik baslah. Nanti adik nak balik dengan apa?” dia tersengih.
“ itu tak jadi masalah. Kawan adik ada. Boleh erk?”

“ mama dan papa?”
“ mereka sudah tahu. Mereka yang benarkan. Tolong erk?” aku menilik jam. Ada lagi lima belas minit sebelum pukul 9. Sempat ke ni. ala kalau tak sempat buat-buat sempatlah.

“ ok jom. Tapi hari Sabtu pun ada kelas ke?”
“ tusyen. Kan tahun ni adik ambil SPM.” Aku hanya mengangguk.

Aku  suka dengan sikap adik aku yang berdikari ni. Tengoklah adik siapa. Hehe.. kadang-kadang tak boleh juga. Nakal sangat dia ni. Tapi kalau tak  ade dia dalam rumah ni, pasti akan rasa lain. Adik aku tu yang paling riuh dalam rumah.
“ abang. Dah sampai. Adik turun dulu.” Suara adik aku menyetakkan lamunanku. Pantas tanganku di capai dan di salam.

Aku menghantarnya dengan pandangan. Belajarlah rajin-rajin adikku. Moga kau akan dapat keputusan yang cemerlang.

*****
Bukk!

Aku mengutip buku yang terjatuh akibat perlanggaran tadi.

“ maafkan saya. Saya tak sengaja.” Pohonku sambil mengutip bukunya.
“ tak  apa. Saya pun bersalah sebab terburu-buru.” Aku kembali berdiri dan menyerahkan buku kepadanya.

“ terima kasih.” Aku tersenyum lalu mengangguk.
“ minta diri.” Aku memberi ruang untuk dia. Comel. Cis… apalah aku ni.

“ Oit!” aku menoleh ke kanan.
“ ha.. ada apa kau nak jumpa aku. Tapi bukan dekat stesen bas ye.” Aman tersengih.

“ jom aku belanja kau makan. Aku perlu beritahu kau sesuatu.”
Hurmm.. apa agaknya itu. Ikut jelah. Lagipun makan free. Hihi…

“ aku nak perkenalkan kau dengan seseorang.” Aku kini berada di sebuah restoran.
“ siapa?” dia tersenyum dan melambai tangannya. Mungkin panggil orang.

“ Daus.. perkenalkan ini Umairah.” Aku mendongak dan memandang insan yang bernama Umairah itu.
Aku tersentak.

“ awak?” kata kami serentak. Selepas itu kami sama-sama ketawa kecil.
“ tak sangka kita akan berjumpa lagi selepas pelanggaran tadi.” Ujarku.

“ korang dah kenal?” aku menggeleng.
“ tak. Tapi kami terjumpa tadi sebab terlanggar. Tak sangka ini kawan kau.”

“ erk.. salah tu. Bukan kawan.” Aku berkerut dahi dan memandang Aman meminta penjelasan.
“ sabar. Ini adik akulah.” Aku terdiam. Adik? Sebelum ni dia tak pernah beritahu aku pun dia ada adik. Aku ingat dia anak tunggal.

“ itu baru betul. Hai saya Umairah.” Aku tersenyum.
“ saya Firdaus.” Aku masih tertanya-tanya kenapa dia perkenalkan aku dengan adik dia. Macam ada sesuatu yang dia sorokkan. Mesti selidik ni.

“ mesti kau tertanya-tanya. sorry sebab tak beritahu kau. Dia baru masuk tahun ni. Kiranya semester pertama. Kita dah di tahun akhir.” Aku mendengar sambil menjeling Umairah. Inilah gadis yang aku kata comel.
Macam Najwa Latif. Comel sangat. Macam nak picit je pipi dia yang tembam tu. Haih… tak baik aku ni. Hehe…

“ erk… abang. Irah dah lewatlah. Irah perlu pergi dulu. Nanti kita jumpa di rumah. Assalamualaikum.”
“ waalaikumussalam.”

Selepas Umairah pergi, aku kembali memandang Aman dengan pandangan yang pelik.
“ pe hal?” soalnya.

“ sepatutnya aku yang Tanya kau. Kau ni dah kenapa? Tetiba je perkenalkan adik kau tu dekat aku.”
“ saja.” Aku melihatnya dengan mengecilkan mata. Pelik tapi apa.

“ aku nak kau pikat dia. Aku nak kau cintai dia dan jaga dia seperti mana kau jaga diri sendiri.” Hampir tersedak aku dibuatnya.
“ ehem…ehem.. kau ni kenapa?” dia tersenyum.

“ janji ya? Kalau kau sudah mulai jatuh hatii dekat dia. Aku nak kau cintai dia betul-betul dan jangan tinggalkan dia.ya?”
“ tapi..”

“ please…” aku tak sanggup menghampakannya. Dengan muka yang penuh mengharap tu. Jadi aku terus mengangguk. Entah kenapa sikap dia berubah kebelakangan ni.

*****
Dua bulan sudah berlalu. Dalam dua bulan itu juga aku akui yang aku  semakin tertarik akan Umairah. Aku masih belum berani buat kesimpulan kerana ia masih baru. Jadi aku hanya pendamkan. Mungkin itu hanya perasaan suka sebagai kawan. Mungkin..

Dalam dua bulan ni juga, aku jarang dapat jumpa dengan Aman seperti dulu. Entah mengapa. Aku ingin bertanyakan kepada Umairah. Tapi aku tak berani. Lagipun adakah dia tahu? Aman tu pun bukannya suka sangat beritahu orang lain masalah dia. Termasuk keluarga.
Tapi hari ini aku bertekad untuk menanyakan Umairah soal abangnya. Apa nak jadi jadilah.
Petang itu, aku berjumpa dengan dia di perpustakaan. Sebenanya kebetulan jumpa. Jadi ada peluanglah.

“ erk..maaf kalau ganggu awak. Tapi saya nak Tanya sesuatu.” Ujarku perlahan. Tak mahu ganggu orang lain yang sedang menelaah.
“ tak  apa. Tanya je.” Dia tersenyum.

“ abang awak ada masalah ke sebab kebelakangan ni saya jarang jumpa abang awak.” Kelihatan dia sedang berfikir sesuatu dan kembali tersenyum.

“ sebenarnya saya pun tidak tahu. Tapi yang saya tahu dia selalu pergi ke hospital. Katanya melawat kawan. Saya pun tak tahu siapa.” Aku tersentak.
Buat apa dia ke situ. Melawat kawan. Siapa? Sepatutnya dia akan kongsi rahsianya dengan aku. Tapi kali ini tidak.

“ saya tahu awak risaukan abang saya. Tapi awak jangan risaulah. Dia tu kuat orangnya.” Aku tersenyum.
“ itu saya tahu. Tak usah beritahu pun saya dah tahu.” Ujarku bergurau. Umairah hanya tersenyum.

Sesungguhnya gadis ini telah buat hatiku berdebar-debar apabila dia tersenyum. Gadis yang bertudung labuh ini juga telah buat aku lebih mengenali Tuhan. Adakah aku layak untuk dia?
“ awak…” dia melambai-lambai tangannya di hadapanku.

“ erk..saya..”
“ kenapa? Awak berangan erk… teringatkan siapa tu. Saya? Hehe…” aku tersengih dan memandangnya.

“ awak percaya tak kalau saya kata yang telahan awak tadi betul? Saya memang sedang fikirkan awak.” Senyumannya mati dan tunduk memandang buku.
“ maaf jika kata-kata saya keterlaluan. Tapi saya beritahu awak perkara yang benar.” Luahku. Aku rasa sekaranglah masa yang sesuai untuk aku luahkan perasaan. Apa yang kau suruh tu Aman memang terjadi. Aku bukan cintai adik kau sebab suruhan kau. Tapi ia memang lahir dari hati ini untuk mencintainya. Dia persis sama dengan kau.

“ maaf.. saya kena pergi dulu.” Aku terus minta diri selepas dia berdiam diri terlalu lama. Mungkin dia terkejut akan pernyataan aku. Biarkan dia berfikir dulu.
Tutt! Tutt! Tutt!

Telefonku yang berada dalam beg pantas aku ambil dan jawab.
“ helo…”

“ helo… Daus. To…tolong aku.” Aku tersentak mendengar suara Aman yang lemah itu.

“ eh Aman, kau kenapa ni? Cuba beritahu aku.” Aku bergerak laju ke stesen bus.
“ a..a..aku.. Daus… to..tolong… da..datang ke ru..rumah a..aku se..sekarang.”

Belum sempat aku balas, talian terputus. Ya Allah kenapa dengan Aman. Ya Allah lindungilah dia. Aku perlu berpatah balik bagi menemui Umairah. Lagipun dia kan adik Aman.
Pantas aku melangkah semula ke perpustakaan. Mujur juga Umairah masih berada di situ.

“ awak… tolong ikut saya.” Arahku lembut.
“ ke mana?” soalnya terkejut.

“kita keluar dulu. Nanti saya beritahu awak.” Aku pantas mengemaskan buku dia dan keluar dari perpustakaan. Keselamatan Aman lebih penting.
“ awak…” aku menoleh dan tersenyum.

“ kita kena pergi ke rumah awak sekarang juga. Abang awak. Ada sesuatu berlaku kepada dia.” Maklumku. Dia seperti terkejut.
“ kenapa dengan dia?” aku menggeleng tanda tidak tahu.

“ yang penting sekarang kita kena pergi ke rumah awak. Cepat.”

*****
Buat pertama kalinya air mata aku gugur melihat dia dalam keadaan yang lemah. Aku tak sanggup melihat dia menderita. Ya Allah selamatkanlah Aman.

“ awak..” pantas air mataku seka. Tak mahu Umairah Nampak.
“ ya..” balasku sambil tersenyum.

“ saya tahu awak risaukan dia. Tapi kita harus berdoa banyak-banyak. Insya-Allah dia akan selamat dan sembuh.”
Aku terkesima. Sungguh. Selepas mendengar dia berkata begitu. Aku rasa lebih tenang dan dadaku terasa lapang. Macam ada perasaan lain yang muncul dalam hati ni.

“ terima kasih.” Ucapku sambil tersenyum.
“ sama-sama.”

Seketika kemudian doktor pun keluar. Dengan debaran yang semakin hebat, aku bertanya kepada doktor akan keadaan Aman.
“ macam mana dengan Aman?” soalku.

Doktor menggeleng lemah. Apa maksudnya?
“ maksud doktor?” doktor itu memegang bahuku.

“ sabarlah. Sesungguhnya Allah lebih menyanyangi dia. Banyakkan berdoa kepada dia.” Aku terkedu.
“ adakah abang saya sudah tiada?” soal Umairah dengan suara yang bergetar.

“ ya.. maafkan kami. Kami sudah lakukan sedaya upaya. Tapi kami tidak boleh berbuat apa-apa kerana Allah lebih sayangkan dia. Bawa bersabar ya. Saya minta diri dulu.”
 Air mataku gugur tanpa segan silu dihadapan Umairah. Aku amat berasa kehilangannya. Ya Allah…

“ awak… sabar ya..” aku memandangnya sekilas.
“ saya tak kuat. Saya seperti bermimpi. Saya tak sangka dia akan tinggalkan saya dulu. Awak sebagai adik dia pun mesti rasa yang sama seperti saya.” Ujarku lemah.

Dia tunduk dan memegang begnya dengan kuat. Aku dapat rasakan kesedihan dia.
“ saya tahu awak sedih. Menangislah. Kalau itu yang buat awak lega.” Aku tak mampu menangis lagi. Tambahan pula di hadapan Umairah. Aku tak boleh lemah di hadapan dia. Aku tak nak dia sedih.

“ a..awak… maafkan saya. Sebenarnya saya tahu apa yang terjadi kebelakangan ni terhadap dia.” Luahnya dalam nada serak.
“ tak mengapa. Lagipun sekarang bukan saat yang sesuai. Jangan paksa diri untuk luahkan.”

Dia menggeleng dan mendongak melihatku. Matanya merah kerana menangis. Ingin saja aku seka air mata kau tu Umairah. Tapi aku tak boleh. Kita bukan muhrim.
“ saya kena beritahu juga. Sebenarnya saya seorang saja yang tahu apa yang terjadi kepadanya. Ibu dan ayah saya langsung tak tahu. Dia yang suruh rahsiakan. Sebenarnya dia hidapi penyakit barah. Dalam dua bulan sebelum ni, dia sebenarnya pergi ke hospital bagi membuat rawatan fisioterapi. Itupun saya yang suruh. Saya tak mahu dia beputus asa. Maafkan saya kerana…. Sa.. saya tak beritahu lebih awal.”

Dia menangis lagi. Sesungguhnya aku sangat terkejut mendengar kenyataan Umairah. Patutlah kebelakangan ni dia asyik berkata yang bukan-bukan. Ya Allah macam mana aku tak boleh perasan semua itu. Ya Allah … Aman maafkan aku.
“ kita masuk tengok Aman ya..” ujarku kepada Umairah sambil tersenyum kelat. Dia hanya mengangguk.

Kakiku lemah ingin melangkah masuk ke dalam. Tapi aku ingin menatap wajahnya buat kali terakhir.
“ awak… saya tak kuat.” Aku tersenyum pahit.

“ jangan risau. Saya ada untuk temani awak. Percayalah.” Ujarku memberi rangsangan kepadanya. Dia hanya tersenyum hambar.
Dengan perlahan-lahan aku dan Umairah masuk ke dalam bilik rawatan Aman. Segala debaran dapat di rasa kini.

 Sekujur tubuh yang kaku sedang terbaring lemah di katil. Umairah ku lihat menekup mulutnya tanda tidak tahan untuk melihat semua ini. Aku tersenyum hambar bagi menyakinkan dia.
“ sa…sa…saya.. rindukan abang.” Luahnya dalam sebak. Aku yang melihat pun sudah berasa sebak. Dia adalah kawan yang sangat baik dan berharga untukku.

“ saya tahu… saya pun amat rindukan dia. Tapi dah takdir dia akan pergi dulu. Saya harap awak dapat bersabar.”
Aku mengetap bibir sekuat hati bagi tidak menitiskan air mata di hadapan Umairah. Aku tak boleh sedih. Kalau tidak Umairah pasti akan rasa yang sama.

Aman.. aku harap kau tenang di sana. Moga roh kau di cucuri rahmat. Amin…

*****
“ ya Allah Aman. Kenapa ni? Apa yang terjadi kat kau ni.”

Aku jadi gelabah dan cemas melihat keadaan Aman. Mulutnya berlumuran darah. Mukanya pucat tapi dia masih mampu tersenyum.
“ Daus… akhi..akhirnya… kau…da..datang..ju..ju..ga…” ujanya tersekat-sekat lalu tersenyum.

“ Ya Allah abang.” Muncul Umairah dalam keadaan panik.
“ Umairah.. telefon ambulan. Cepat!” arahku. Dia menurut dan keluar dari bilik Aman.

“ Aman..sabar ya. Kejap lagi ambulan datang. Ya Allah kau kenapa ni. Macam mana boleh jadi macam ni?”
“ ma..maafkan aku. Aku tak sengaja untuk ti..tidak be..beritahu kau. A..aku tak…nak… kau sedih. La..lagipun… aku ok … je…” dia masih cuba mengukir senyuman untuk aku. Sesungguhnya kau memang seorang yang kuat.

“ aku tak salahkan kau Aman. Kau berhak kerana itu hal peribadi kau. Aku dah lama maafkan kau.” Ujarku.
“ te..te..terima kasih Daus. A..aku… nak minta… satu permintaan bo..boleh tak?” soalnya dalam keadaan sakit. Aku hanya mengangguk.

“ kau..jan..ji ya?” aku mengangguk lagi.
“ to..tolong jaga adik… aku Umairah. A..aku.. ta..tahu kau mencintai dia. Ja..jadi aku nak kau kahwini dia… to..tolong Daus. A..aku tak nak… se..selepas dia kehilangan aku… dia akan bertambah sedih. Aku harap kau mampu bahagiakan dia… da..dan.. cin…cintai dia sepenuh hati. to..tolong ya.”

Aku tersentak. Aman…
“ Fir..Firdaus…” aku tersenyum.

“ pasti Aman. Aku janji yang aku akan jaga dia sebaik mungkin. Aku akan jaga dia macam aku jaga diri aku sendiri. Aku akan mencintai dia sepenuh hati aku. Aku akan pegang janji kau tu. Ya…” janjiku.
Dia tersenyum dan menggenggam erat tanganku.

“ kau sabar ya Aman. Ambulan akan tiba tak lama lagi.” Ujarku beri dia semangat. Jangan kau pengsan Aman.
“ awak.. ambulan akan tiba sekejap lagi. Abang.. sabar ya..” Umairah mengambil tempat disebelahku.

“ adik… adik jaga diri ya… ja..jangan lawan cakap ibu dan ayah. Ja..jangan lawan cakap sua..suami. jangan se…sedih akan kehilangan abang. Ab…abang tak nak melihat Umairah sedih dan asyik… menangis. Janji ya…?”
Aku melihat Umairah sangat terkejut akan permintaan abangnya itu.

“ abang.. apa yang abang cakap ni. Abang akan sembuh. Percayalah. Umairah akan sentiasa ada di samping abang. Jangan cakap macam tu.”
Aman tersenyum kecil.

“ Umairah… ma..masa abang tak pan..panjang dah di dunia ini. Ab..abang minta maaf kerana ti..tidak dapat jaga adik dah se..selepas ini. Ja.. jadi ab..abang nak adik sa..sabar dan terima Firdaus seba..sebagai suami. Ya?” aku tersentak.
“ Aman. Tak baik cakap macam tu. Percayalah kau akan sembuh. Sudah jangan mengarut lagi. Ambulan dah datang. Umairah tolong panggil mereka.” Suruhku tenang. Sedangkan hati ini ingin menangis jika aku benar-benar akan kehilangan kawan sebaik kau Aman.

Tanganku di genggam erat oleh dia. Umairah juga tidak dapat berganjak dari situ kerana tangannya juga turut di genggam.
“ Umairah….”

“ ya…adik terima permintaan abang. Adik  janji.” Aku pantas menoleh ke arahnya. Umairah…
“ al..alhamdulilah. te..terima kasih semua. Sam..sampaikan salam buat ayah dan ibu..”

“ abang…” suara Umairah mematikan lamunanku terhadap kejadian setahun  yang lalu.
“ hurmm…”

“ abang kenapa ni? Abang menangis?” aku tersentak. Aku menangis ke? Patutlah mata aku rasa berair je.
“ abang…” aku tersenyum ke arahnya.

“ abang tidak ada apa-apa. Abang Cuma teringatkan pesanan akhir arwah Aman.” Luahku.
“ Mai tahu abang rindukan dia. Mai sendiri pun amat rindukan dia. Jadi kita patut sedekahkan doa kepadanya.” Aku tersenyum lalu mengangguk.

Aman.. seperti yang kau ingini. Aku dan Umairah telah pun bersatu. Kami telah berkahwin selepas aku habiskan pengajianku. Kami bukan terpaksa Aman. Tapi atas kerelaan hati. sebab kami saling mencintai. Terima kasih Aman. Kalau bukan kerana kau, kami tidak mungkin dapat bersama.
Akan aku abadikan segala kenangan sepanjang kita berkawan di hati ini. Aman.. ingatlah bahawa aku selalu akan bersama kau. Walaupun kau telah pergi, kau tetap dalam ingatan.

Kaulah kawan sejatiku.

~~TAMAT~~
P:s// cerpen kali ni so simple kan? sebab dah tak de idea. ini je yg ada masa yg aku tengah tulis tu.
      oklah kan? hehe... harap anda terhbur..

No comments :

Post a Comment

Popular Posts