Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Monday, 16 March 2015

Cerpen : Setulus Hatimu




Aku merenung ke luar jendela dengan hati yang sedih. Kemudian aku toleh pula ke arah skrin televisyen. Semuanya tidak menarik perhatian aku. aku teringat kejadian semalam.

Arh! Semua orang tak faham. Semua nak salah kan aku. Apa yang salah? Aku just menulis dan menulis berdasarkan apa yang aku rasa. Aku tak berniat nak memalukan sesiapapun. Malah niat aku just nak dia faham. Arh! Semua tak faham. Semua nak salahkan aku.

Okay kalau itu yang mereka nak. Okay! Kalau satu hari nanti aku hilang daripada mereka semua. Jangan nak menyesal. Aku dah penat. Penat sangat. Selama ni aku dah berusaha kuat dan tepis semua kata-kata hinaan dan sindiran tu. Penat.

Ya Allah. Berilah aku lebih kekuatan. Aku tak kuat seperti orang lain sangkakan. Yes. Depan orang boleh aku senyum. Boleh aku gelak. Boleh juga aku buat lawak. Tapi di belakang? Hanya Allah je yang tahu. 

Biarlah. Biar aku pendam semua ni seorang diri.
Arh! Rasa diri ni sangat kerdil di depan mata mereka. Hati. Kuat. Mata. Jangan sesekali mengalirkan air mata demi orang yang tak tahu hargai kau. Please!

“ Aisyah! Aisyah! Ada orang nak jumpa ni.”

Aku merengus geram.  Aku tak nak jumpa sesiapa pun. Cukuplah dengan peristiwa semalam. Aku tak sanggup lagi nak berdepan dengan mereka. Mereka kan benci aku? Terutama dia.

“ tak nak! Cakap kat diorang yang akak dah tidur.”

“ Tapi mereka ada depan bilik kamu ni.”

Aku masih tidak menghiraukan panggilan mereka. Seorang demi seorang. Akhirnya tanpa dipinta air mata ku mengalir laju. Please! Aku nak bersendirian.

“ Awak! Jangan buat kami macam ni.”

“ Nak apa?! Cukuplah! Saya penat!”

“ AIsyah. Kami tahu kami salah tapi kami Cuma nak kau faham. Nak kau stop apa yang kau rasa.”

“ Enough!”

Aku terus membaling cawan yang ada di sebelah aku ke arah pintu.

Prang!!!

“ Pergi!”

**

To be continue....

1 comment :

Popular Posts