Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Monday, 10 September 2012

Cerpen : Sengal Lah Kau



“ Hei…” bahuku di tepuk perlahan.

“ apa hei..hei.. tak de nama ke nak panggil. Nama orang bagi punya sedap kau panggil hei.” Ujarku tidak puas hati.
“ ala sorry lah. Baik cik Isha Malika. Puas?” aku tersengih.
“ kan bagus macam tu..” aku teruskan membaca apa yang aku baca sebentar tadi. Dia ni ganggu je. Orang nak concentrate pun tak boleh. Che wah…
“ Isha… aku nak tanya sikit boleh?” soal Lia.
“ tanya je. Kalau kau tak malu.” Ujarku selamba.
“ ish dia ni. Aku serius ni.” Aku mendongak melihatnya. Buku aku ditutup bagi mendengar persoalan Lia.
“ so.. what?” soalku.
“ kau tahu apa makna cinta?” aku hanya menggeleng.
“ aku bercinta pun tak pernah. Manalah tahu.”
“ Isha… aku rasa aku dah jatuh cinta lah.”
“ dekat siapa?”
“ seseorang. So special for me.” Mula dah. Kalau angan dia datang tu mulalah aku jadi mangsa celotehnya itu.
“ weh… dahlah. Aku nak balik bilik. Lagi lama aku duduk di sini, lagi lama aku boring.” Luahku lalu beredar dari situ.
“ isha! Kau ni kan…” dengan pantas Lia mengejar aku. Tahu pun.
“ aku sebenarnya kan. Baru perasan sesuatu.” Aku menjongket kening.
“ what?”
“ ada seseorang yang asyik leka memerhati kau. Sudah dua hari. Aku saja tak nak gitaw kau sebab aku ingat dia saja. Tapi aku tengok balik dia serius.” Aku tersentak.
 “ lupakanlah. Malas aku nak layan.” Terus aku berjalan tanpa menoleh ke belakang lagi.
*****
Mak aii… Siapa pula yang bagi surat ni. Siap  wangi lagi. Jangan-jangan kad undangan kahwin tak? … tapi takkan lah. Hishh.. menyemak kepala otak aku je.
“ kau ni kenapa?” soal Lia.
“ ni.. ada orang tinggal sepucuk surat atas meja aku. Aku tak tahu siapa dan mengapa orang tu letak di sini. Untuk aku ke?”
“ mestilah untuk kau. Kalau tidak dia takkan letak atas meja kau.” Aku tersengih.
“ kau nak baca ke tak?” aku menjeling Lia dan menggeleng.
Surat itu aku ambil dan simpan ke dalam beg.
“ ala… kenapa? Aku excited nak tahu apa isi dia. Mana tahu surat cinta.” Aku mendengus.
“ malas arhh.. nanti ganggu konsentraasi  aku je. Lagipun bulan depan dah peperiksaan akhir. Aku tak nak leka.” Jelasku lalu buka buku. Lia di sebelah tidak di hiraukan.
“ ikut kau lah… jangan menyesal sudah.” Aku mengerutkan dahi.
“ menyesal? Kenapa pula. Ini dari orang yang aku minat ke? Setahu aku, tiada siapa yang aku minat kecuali buku.” Ujarku selamba.
Bahuku di tepuk kuat.
“ sakit lah.” Ujarku kasar.
“ tahu pun sakit. Orang cakap elok-elok… dia main-main pula. Lantaklah..”
Hishh.. Lia ni lah. Apa masalah dia. Arghh.. lantaklah. Now I’m need focus.
*****
Akhirnya… aku bebas. Peperiksaan pun sudah selesai. Leganya aku rasa. Lia pun aku lihat sudah senyum bahagia. Mana tak nya. Nanti dia akan bertunang. Seronoklah dia. Dengan orang yang di katakan special sebelum ni. Tak sangka aku..
Aku pun seronok kerana selepas ini aku akan balik ke kampong halamanku di Pulau Pinang. Rindunyer dekat mak dan adik . Tak sabarnya nak balik petang nanti. Hurmm…
“ eh? Sya?” aku menoleh ke arah Lia.
“ pe hal?”
“ kau tengok tu.. dekat tempat letak kereta tu.” Aku melihat apa yang di suruh Lia.
“ so?”
“ lelaki tu aku pernah lihat sebelum ni. Dalam sebulan yang lepas.” Aku mengorak  langkah ke arah lelaki itu.
“ eh? Kau nak ke mana?” laungan Lia tidak aku hiraukan.
Aku terus mengorak langkah ke arah lelaki itu. Entah mengapa, aku rasa macam kenal je dengan lelaki itu. Betul kata Lia sebab bulan lepas aku pernah Nampak dia sekitar sini.
Eh? Apa ke hal nyer aku ni. Langkahku terhenti. Apasal aku tiba-tiba nak pergi dekat lelaki tu. Kenal pun tak tapi.. hati aku kuat mengatakan yang aku kenal dengan dia. Aduh.. nak pergi ke tak? Pergi atau tak? Hurmm…
“ Sha?” aku mendongak. Aku tersentak. Bukan kah aku berada jauh lagi daripada dia. Apasal dia datang ke sini.
“ maaf.. anda siapa?” soalku. Siap tahu nama aku lagi.
“ awak Isha Malika kan?” aku mengangguk kecil.
“ akhirnya saya jumpa awak. Awak tak ingat saya?” aku berkerut dahi.
Dari hujung kaki hingga ke kepala aku tengok. Penampilan yang kemas dan boleh tahan hensem. Tapi sayang aku tak kenal dan tak pernah Nampak.
“ ermm.. tak pun. Awak ni siapa?” soalku lalu menoleh ke belakang. Lia masih berada di situ. Bagus.. jangan kau pergi ye Lia.
“ mungkin awak sudah lupa. Saya kawan awak. Kawan semasa kita di tingkatan 5. Masa tu awak banyak menolong saya semasa saya gagal dan kadang-kadang saya di buli. Ingat?”
Aku berfikir sejenak. Hurmm.. memang betul dulu aku ada kawan lelaki yang boleh di katakan baik dan bagi aku dia ‘ poyo’.
“ poyo? Ingat?” aku tersentak.
“ poyo. Mamat poyo? Adham?” soalku tak percaya. Dia tersenyum lalu mengangguk.
“ biar betul?” aku melihatnya dengan pandangan yang susah untuk percaya.
“ betullah. Memang susah untuk awak percaya. Saya sendiri pun tak percaya dengan diri saya sekarang ni.” Aku tersenyum.
Tak sangka aku. Dulu dia ni boleh di katakan selekeh juga. Berisi sedikit dan yang paling aku tak tahan adalah rambut dia. Dulu rambut dia boleh buat renbonding.. sebab tak kemas langsung. Dengan rambutnya yang panjang dan tak sikat ke? Entahlah.
Tapi sekarang memang jauh berbeza.  Kemas sekali.  Sudah jadi kurus dan bertambah hensem. Hurmm..
“ puas dah tengok?” aku tersedar dan tersengih.
“ sorry.. awaklah jauh sangat bezanya. Oklah awak saya kena pergi dulu. Kawan tengah tunggu tu. Bye..” terus aku mengorak langkah tanpa mendapat balasan daripda dia.
“ siapa lelaki tu… kau kenal?” soal Lia apabila aku berada di hadapan dia.
“ kawan lama. Biarkanlah.” Aku terus berjalan tanpa menoleh ke belakang lagi.
Tak sangka aku dapat jumpa dengan kau balik mamat poyo yang aku rindui. Hehe..
*****
Salam Isha…
Maaf jika kehadiran surat ini menganggu fikiran awak. Saya minta sangat yang awak takkan buang surat ini sebelum membacanya. Saya tahu ia akan ambil masa awak tapi saya pohon. Sekali saja.
Sebenarnya saya ada perkara ingin beritahu awak. Kalau boleh saya nak beritahu awak tapi saya tak berani. Saya juga tahu yang awak takkan membuang masa untuk berjumpa dengan saya. Tak apalah kalau begitu.
Biar saja saya berterus- terang. Saya sebenarnya sukakan awak. Mesti awak terkejut. Maafkan saya kerana bertindak sebegini melulu. Tapi saya sudah tidak dapat tahan. Lagipun selepas ini kita tidak akan berjumpa lagi. Jadi lebih baik saya luahkan di sini saja.
Saya jadi lega kerana sudah luahkan kepada awak. Selepas ini terserahlah sama ada awak akan membenci atau apa saja. Saya tak kisah kerana saya mencintai awak. Saya rasa sampai di sini saja. Insya-Allah kalau betul kita berdua ada jodoh. Pasti suatu hari nanti kita akan di pertemukan lagi.
Yang ikhlas Fikri…
Aku sangat-sangat terkejut dan tak sangka. Aku jadi tergamam seketika.
“ Isha? Hei.. apasal ni?” Lia aku tidak hiraukan. Mungkin dia jadi pelik dengan sikapku ketika ini. Seperti mendapat berita yang sangat besar.
“ weh… ceritalah kenapa?” aku memandang Lia tanpa berkelip.
“ Fikri…” Lia mengangguk.
“ kenapa dengan dia? Dia ada masalah dengan kau ke?” aku pantas menggeleng. Aku menyerahkan surat itu kepada Lia. Aku suruh dia sendiri yang membaca.
Fikri adalah teman aku dan Lia semenjak semester dua lagi. Kami tidaklah begitu rapat. Kami kenal pun melalui tugasan kerja. Tapi aku sama sekali tak sangka yang dia ada perasaan dekat aku. Patutlah setiap kali aku jumpa dengan dia. Dia akan berikan senyuman yang sukar untuk aku tafsirkan.
“ What?” jeritan kecil Lia buat aku tersedar.
“ OH MY GOD!” Lia menekup mulut lalu memandangku dengan pandangan tidak percaya. Aku mengangguk kerana betul apa yang di bacanya.
“ patutlah layanan dia terhadap kau selama ini sangat baik. Kalah layanan terhadap kawan-kawan.” Aku mengeluh.
Perkara ini telah buat aku bingung. Ia sudah jadi satu masalah buat aku. Aku baru dapat tenangkan fikiran sebab kejap lagi aku nak balik kampong. Tapi surat yang telah aku baca tadi mengnaggu ketenteraman aku.
Kalau aku tahu begini, aku takkan baca sampai bila-bila,.
“ jadi kau nak buat apa selepas ini?” aku hanya menjongket bahu.
“ kau tak nak beritahu dia yang kau tiada perasaan terhadap dia?” aku menggeleng.
“ cari nahaslah kalau macam tu. Nanti aku yang dapat malu. Tak nak lah aku.” Bantahku.
“ habis..cam ne? kau nak biarkan je?” aku terdiam.
“ kau kena selesaikan juga walau apapun caranya. Kalau tidak ia akan memakan diri kau.” Aku memadang ke luar tingkap.
“ apa yang harus aku lakukan? Kenapa aku mesti terjebak juga dengan masalah cinta macam ni. Haih…”
“ kau harus jumpa dia sebelum kau balik kampong. Tak  apa sebab aku akan temankan kau.” Aku mengangguk lemah.
*****
Keadaan jadi sunyi sepi semenjak 10 minit yang lepas. Aku jadi kekok pula apabila berdepan dengan budak ni. Haissh..
“ erk…Fikri. Saya nak minta maaf.” Ucapku lalu menjelingnya sekilas. Dia kelihatan diam tidak berkutik.
“ maafkan saya kerana tidak dapat terima cinta awak. Saya tahu awak ikhlas. Saya  dapat rasakan perasaan itu. Tapi awak salah Fikri. Awak salah orang. Saya bukanlah wanita yang sesuai untuk awak. Jadi maafkan saya dan tolong lupakan saya..” ujarku tenang tanpa melihat ke arahnya.
Tiba-tiba dia ketawa.
“ Isha… maaf jika buat awak gelisah. Sepatutnya saya yang minta maaf. Tak mengapalah. Awak tak beritahu pun saya dah tahu jawapan awak. Jadi awak jangan risau dan tak perlu rasa bersalah kerana awak tak salah.” Jelasnya tenang.
Aku melihat dia dengan senyuman lega.
“ terima kasih kerana memahami. Saya  yakin yang awak  akan dapat insan yang lebih baik dariapda saya .”
“ Amin…”
*****
Tenangnya berada di kampong. Rasa aman dan damai je berbanding berada di Bandar. Lega rasanya dah dapat balik  ke rumah sendiri.
“ akak!” laungan Asyraf buat aku naik  ke dalam rumah.
“ pe hal. Panggil macam panggil binatang je.” Ujarku tak puas hati. Dia tersengih.
“sorrylah. Tak sengaja. Mak suruh akak bersiap.” Aku mengerutkan dahi.
“ for what?” Asyraf hanya menjongketkan bahu.
Asyraf merupakan adik aku yang bongsu. Umurnya tahun ini dah mencecah 17 tahun. Kami hanya dua beradik je. Ayahku pun telah lama meninggal. Tinggal aku, Asyraf dan mak aku je. Rasa sedih dan sunyilah bila ayah tak de. Sebab ayah penghibur kami.
Tapi kalau tanpa Asyraf lagi kami sunyi. Dia persis ikut perangai ayahnya. Syukur sebab dapat adik  macam Asyraf tu.
“ akak! Sempat lagi dia mengelamun ke tempat lain. Nanti kalau mak marah jangan salahkan orang ye..”
Aku mencebik.
“ tahulah. Sudahlah. Akak pergi siap.”
*****
“ kita ada di mana ni mak?” soalku apabila berada di rumah yang aku tidak kenali dan tak tahu menahu langsung.
“ ini rumah kawan lama mak. Mak ajak kamu datang sebab nak kamu kenal-kenal.” Jelas mak.
Owh… itu rupanya. Tapi kalau tak ajak aku pun tak boleh ke.. dahlah tak boleh buat apa-apa. Hanya mendengar je apa yang mereka bualkan. Boringlah. Dahlah Asyraf tak ikut. Budak ni pun satu. Sengaja nak biarkan akak dia duduk sorang-sorang melayan perasaan. Huhu…
“ hai…” aku tersentak. Siapa tu?
Aku menoleh ke belakang. Ya Allah..
“ Adham?” dia tersenyum.
“ ingat lagi rupanya. Ingatkan sudah lupa. Jom keluar. Kelihatan ibu kita seronok berbual tu.” Aku memandang mak. Ternyata betul. Sampai anak kawan dia ada pun tak sedar. Jadi aku menurut je kata Adham.
“ tak sangka awak anak kawan mak saya.” Ujarku.
“ saya pun. Tapi saya tahu lebih awal dari awak.” Ujarnya sambil tersenyum.
“ jadi tujuan awak datang ke U tu?” dia mengangguk.
“ ya.. untuk mencari awak. Untuk mencari cinta sejati awak.”
Cinta sejati? Cinta sejati siapa?
“ cinta sejati awak.” Aku tersentak. Macam tahu-tahu je apa yang sedang aku fikirkan. Eh? Aku salah dengar ke tadi. Cinta sejati aku?
“ maksud awak?” soalku.
“ maksud saya ialah saya nak cari cinta sejati awak. Nak awak mencintai saya seperti mana saya cintai awak. Faham?” aku terlopong. Ada ke begitu?
“ boleh ke? Saya ni erti cinta pun tak tahu inikan pula nak jatuh cinta dekat awak. Pleaselah…” ujarku selamba.
“ pasti boleh. Saya akan buat awak jatuh cinta juga. Tengoklah nanti.” Aku senyum sinis.
“ okey.. no problem.” Aku masuk kembali ke dalam rumah. Malas nak layan orang lelaki ni. Tambah-tambah mamat macam tu. Huh! Jatuh cinta? Pleaselah…
*****
“ opocot!” gelak tawa itu makin buat aku meluat.
“ awak ni kenapa hah? Suka-suka hati je awak nak buat saya terkejut.” Ujarku tak puas hati. Dia tersengih. Meluat aku.
“ saya suka tengok wajah awak yang comel tu. Apatah lagi ketika marah. So sweet…” aku terlopong.
 Mamat ni memanglah… argh! Apasallah aku di pertemukan semula dengan mamat ni.
“ apa sebenarnya tujuan awak?” soalku dalam nada sopan.
“ kan saya dah kata dua hari yang lepas. Saya nak buat awak jatuh cinta dekat saya. Dah lupa ke?” aku menjelingnya geram.
“ terserahlah. Malaslah nak layan mamat tak betul macam awak ni.” Aku pantas masuk ke dalam rumah. Orang nak sapu sampah pun tak senang. Dan macam mana pula dia dapat tahu rumah aku ni. Pasti mak yang beritahu. Lagi senang lah kerja dia ya… huhu…
“ Isha!!” langkahku terhenti.
“ awak tak dapat lari daripada saya. Saya takkan lepaskan awak lagi.” Aku jadi terkaku. Katanya amat menusuk hatiku.
“ lah… Adham ke. Masuklah dulu. Isha ajak Adham masuk.” Aku tersedar lalu melangkah masuk ke dalam rumah tanpa menghiraukan mak dan dia yang sedang memerhati aku.
“ mak.. jangan layan sangat si Adham tu. Dia tu pun bukan betul sangat.” Sempat lagi aku laung sebelum menuju ke dapur.
Puas hatiku. Sengal punya mamat.
*****
Wah!! Akhirnya!! Aku dapat tawaran sambung belajar di luar Negara. Peluang inilah yang aku tunggu-tunggu lamanya. Seronoknya..
Orang pertama yang aku kongsikan adalah dengan keluargaku. Mereka turut gembira jika aku gembira.
“ akak.. tak bagitaw abang Adham ke?” pertanyaan Ashraf buat aku tersentak dari lamunan.
“ buat apa? Lagipun dia bukan orang penting pun.” Ujarku selamba.
“ akak..tak baik cakap macam tu. Kalau akak nak tahu, dia sangat cintakan akak. Cuma akak je yang tak layan. Buat endah tak endah je.. kalau Ashraf jadi abang Adham. Dah lama Ashraf lari cari perempuan lain. Tapi abang Adham setia kat akak tahu tak?” aku terdiam.
“ biarlah dia. Siapa suruh dia setia kat akak. Macam akak nakkan dia. Kalau Ashraf nak tahu akak ni susah nak jatuh cinta. Apatah lagi dengan mamat sengal tu. Eh? Kau kecil lagi mana tahu soal cintan cintun ni?” ku lihat dia tersengih.
“ tak padan dengan budak SPM.”
“ akak ingat kita ni kecil sangat ke sampai tak faham itu semua. Orang dah besarlah. Jauh lebih matang dari akak tahu tak?” aku mencebik.
“ perasan… belahlah kau.” Aku angkat punggung dan menuju ke luar rumah. Hatiku membuak-buak ingin keluar melihat pemandangan petang di hadapan rumahku.
“ akak..” langkahku terhenti. Aku menoleh.
“ kenapa?” Ashraf memuncungkan mulutnya ke kiri. Ada apa?
Aku turut menoleh ke kiri. Alangkah terkejutnya aku kerana Adham berada di situ.
“ erk.. apa yang awak buat di sini?” soalku separuh terkejut. Takkan dia dengar apa yang aku katakan tadi. Argh! Lantaklah. Buat apa aku nak rasa bersalah pula.
  betul ke awak nak pergi sambung belajar di luar Negara?” soalnya dengan muka yang muram.
Aku tersenyum lalu mengangguk
“ ya.. dan untuk pengetahuan awak khamis ni saya akan bertolak ke sana. Kenapa? Ada apa-apa masalah?” aku menjeling Ashraf supaya masuk ke dalam rumah. Dia pun menurut.
“ sampai hati awak tak beritahu saya. Kenapa awak?” aku terdiam mendengar suaranya yang sayu itu.
“ sekalipun awak tak sukakan saya tapi janganlah rahsiakan perkara itu daripada saya. Saya sedih tahu tak?” aku menoleh ke arah lain apabila mendapati dia merenungku.
“ saya tahu awak susah jatuh cinta. Dan awak takkan suka mamat sengal macam saya ni. Tapi hargailah saya. Anggap ajalah saya ni seperti kawan. Susah sangat ke?” aku terkedu. Dan kenapa hatiku tiba-tiba rasa sedih akan kata-katanya.
“ baiklah. Kalau itu yang awak mahu. Selepas ini saya takkan ganggu awak lagi. Saya tahu awak rimas akan kehadiran saya. Mungkin apabila awak pergi ke luar Negara, hati awak akan tenang. Saya pun tak akan telefon dan ganggu awak lagi selepas ini. Tapi ingatlah yang saya akan tetap mencintai awak sampai bila-bila tidak kira di mana awak berada. Itu janji saya. Saya harap awak dapat habiskan pengajian di sana dengan tenang.”
Usai dia berkata, dia pun melangkah pergi. Mukanya cukup kecewa. Ya Allah kenapa aku rasa sebak je ni. Kenapa juga aku rasa nak nangis je ni. Sepatutnya aku gembira kerana dia tidak akan ganggu aku lagi. Aku pun kan tak lama lagi akan ke luar Negara. Jadi apa lagi yang perlu aku risaukan.
Arghh!!
*****
3 tahun berlalu…
Troli di tarik dengan perlahan. Kelibat yang sangat aku rindui masih tidak kelihatan. Mana mak dan Ashraf ni. Janji nak datang jemput. Tapi hampir 15 minit aku tunggu tak datang-datang juga. Ni yang buat aku marah ni.
Aku tunduk ke lantai apabila beg kecilku terjatuh. Apabila aku mendongak dan melangkah…
“ Ouch!!” aku usap perlahan kepalaku. Insan mana pula yang langgar aku ni. Tak Nampak ke aku yang sikit punya besar.
“ siapa yang langgar aku ni. Sakit tahu tak?” bebelku geram lalu mendongak.
Aku terkaku di tempat. Wajah yang sentiasa aku ingin lihat dan jumpa. Kini berada di hadapanku.
“ awak… awak okey?” aku tersentak.
“ erk.. ya saya okey.” Jawabku lalu tersenyum hambar. Mungkin aku silap orang kowt. Kalau tidak pasti dia perasankan aku.
“ saya minta diri dulu..” aku terus bergerak. Hatiku kini bagai di siat-siat. Tak semena-mena air mataku bertakung.
Tiba-tiba tanganku di rentap.
“ lepaslah!” arahku kasar. Apabila aku mendongak aku terdiam.
“ awak masih tak berubah Isha..” ujarnya sambil tersenyum.
Tidak semena-mena juga air mataku mengalir. Apa ni? Tadi bukan dia tak ingat aku ke?
“ lepaskan saya..” suruhku perlahan.
“ okey.. tapi lepas ni jangan harap saya akan lepaskan awak lagi.” Ujarnya separuh berbisik dan tersenyum.
Tanpa membalas pertanyaannya, aku terus melangkah pergi. Ya Allah air mata ni pun satu. Degil sangat. Kenapa dia nak mengalir pula. Ini semua pasal laki tu lah. Tapi siapa suruh aku jatuh cinta kat dia. Arghh!!
Aku rasa nak menjerit je ketika ini. Dahlah batang hidung mak dan Ashraf pun tak Nampak. Makin bengang aku jadinya.
Aku melabuhkan punggung di kerusi setelah penat berdiri.  Tiba-tiba fikiranku menerjah semula kepada peristiwa lama yang buat aku menangis di London selama tiga hari tiga malam.
“ akak… betul ke akak nak pergi?” soal Ashraf. Aku tersenyum.
“ ye sayang. Mak.. akak pergi dulu. Adik jaga mak baik-baik taw. Kalau tidak siap adik.”
“ yelah.”
Selepas bersalaman dengan mereka, aku pun menoleh dan bergerak ke arah balai pelepasan. Aku tidak mahu lagi menoleh ke belakang tapi hati aku ni degil. Saat-saat akhir, aku gagahkan juga menoleh ke belakang buat kali terakhir. Mengharapkan kedatangan insan itu.
Tapi hampa… kelibatnya tidak muncul. Mungkin betul apa yang dia katakan  semalam yang dia tidak akan ganggu aku lagi. Tulah kau Isha. Sebelum ni jual mahal sangat. Bila dah sampai tahap parah ni baru lah nak sedih-sedih. Lebih baik tak payah..
Dengan langkah yang longlai, aku menuju masuk ke dalam balai pelesapan. Tanpa menoleh ke belakang lagi.
Tiba-tiba namaku dilaung.
“ Isha… saya tetap akan tunggu awak…” ternyata itu kata dari Adham. Aku mendengar laungannya tapi aku sama sekali tidak menoleh. Aku tak nak dia tahu aku menangis kerananya. Kalau tidak kantoilah yang aku sudah jatuh cinta dekat dia. Aku terus melangkah tanpa beralih lagi.
Tepukan di bahu menyetakkan lamunanku. Aku mendongak.
“ apasal lambat?” soalku lalu seka air mata. Ashraf yang melihat tidak aku endahkan.
“ akak jumpa dia kan?” aku tersentak. Aku memandang Ashraf.
“ apa maksud kau ni? Akak tak fahamlah.” Ujarku cuba berselindung.
Ashraf senyum sinis. “ akak jangan nak berdalihlah. Ashraf tahu akak jumpa dia. Sebab tulah akak nangis dekat sini.” Aku terdiam akan ujahan Ashraf.
“ so?”
“ akak tak luahkan ke perasaan akak kat dia?” aku terdiam. Tanpa menghiraukan Ashraf, aku mengambil beg-beg ku dan melangkah ke luar daripada KLIA.
“ akak.. mengaku jelah. Kenapa susah sangat?” langkahku terhenti. Aku menoleh ke arah kanan dan melihat Ashraf. Wajahnya jauh beza. Dia lebih matang dan tinggi sikit daripada aku.
“ Ashraf…kau cakap senang lah. Tapi siapa yang tanggung. Siapa yang merana? Akak juga tahu tak. Orang lelaki ni cakap memang senang tapi orang lelaki tak tahu macam mana perasaan perempuan ni. Adik ingat setelah apa yang akak buat kat dia tu, dia akan terima akak? So sorrylah. Dia pun pandang akak sebelah mata je sekarang ni. Sudahlah adik. Tak usahlah lagi kita bahas soal itu. Sekarang akak nak balik and then berehat.” Jelasku panjang lebar kepada Ashraf.
Baru saja aku ingin melangkah, tanganku di rentap. Sekali gus aku terdorong ke belakang dan buat aku pusingkan badan ke belakang.
“ Ashraf..lepaskan akaklah.” Suruhku tegas tanpa mendongak ke arahnya.
“ akak… Ashraf dekat sinilah.” Aku mendongak. Ternyata tekaan aku silap. Rupanya Adham.
“ abang Adham. Ashraf pergi ke kereta dulu. Nanti hantar akak ke kereta Ashraf ya..” aku masih kaku tanpa bergerak sedikit pun.
  Ashraf.. nanti biar abang je yang hantar akak kamu ni balik. Kamu balik dulu.” Ujarnya serius.
“ baiklah. Ashraf pergi dulu.”
Selepas ashraf pergi. Tinggallah kami berdua. Tanganku masih berada dalam genggamannya. Mujurlah berlapik. Kalau tidak aku bagi penumbuk dah. Tapi beranikah aku? Tambahan dengan wajahnya yang serius tu. Lebih serius daripada tadi.
“ jom ikut saya..” arahnya lalu menarikku. Aku tak berani nak menolak jadi aku ikut je ke mana dia ingin pergi.
Sampai saja di sebuah kereta Honda CIV. Langkah kami terhenti.
“ masuk ke dalam..” arahnya sekali lagi. Aku mengeleng.

Aku berhak untuk membantah kerana dia bukan sesiapa untukku walaupun dia insan yang sangat aku cintai.

“ saya kata masuk tu masuklah!” arahnya lagi dengan nada yang tinggi.

“ awak ni kenapa? Kenapa paksa saya?” soalku geram. Mataku mula berkaca-kaca.

Wahai air mata, tolonglah jangan mengalir di hadapan lelaki ni.

“ Isha… tolong dengar kata saya ni. Tolong ikut saya ke satu tempat.” Aku menggeleng laju.

Tanpa membalas kata-katanya, aku terus berlalu dari situ. Aku kalah untuk berhadapan dengan dia. Aku kalah dengan perasaanku. Air mataku semakin galak mengalir.

“ Isha!” laungan itu aku tidak hiraukan. Malah langkahku semakin laju.
Tiba-tiba tanganku di rentap.

“ Lepaskan sayalah!” suruhku kasar.

“ awak ni memang degil ya?” aku menatapnya tajam.

“ ya.. saya memang degil. Jadi? Apa yang boleh awak buat? Paksa saya or tinggalkan saya? Saya juga memang degil kerana telah jatuh cinta dekat awak. Menangis kerana awak. Memang betul saya sangat degil.” Luahku dengan penuh perasaan.

Akhirnya aku dapat luahkan perasaanku kepadanya walaupun keadaan tidak begitu mengizinkan.

“ Isha… kenapa dengan awak?” aku berkerut dahi.

“ kenapa dengan saya? Apa maksud awak? Oh… mungkin benar tekaan saya selama ini. Saya pun terlalu bodoh kerana masih lagi ingin cintakan awak walaupun saya tahu awak tidak akan lagi ganggu saya. Tidak lagi akan sukakan saya. Okey.. baiklah. Selamat tinggal!”

Aku terus berlalu tanpa menoleh ke belakang lagi. Perasaanku kini tidak dapat aku gambarkan. Mengapa aku mesti berjumpa dengan dia lagi? Dalam keadaan begini? Mengapa?

“ Isha! Awas!” aku tersentak dan menoleh ke kiri.

Ternyata ada kereta laju sedang menuju ke arahku. Ya Allah… apa yang akan berlaku selepas ini kepadaku. Aku redha Ya Allah.
Dengan tenangnya aku menutup mata.

Tiba-tiba badanku di tarik. Aku pantas membuka mata.

“ awak tak apa-apa?” aku mendongak dan melihat wajah Adham.

“ erk…” pantas aku keluar dari pelukannya.

“ te..terima kasih kerana selamat kan saya.” Ucapku lalu terduduk.

“ eh? Isha kenapa ni? Awak cedera ke?” aku tersenyum kecil. Ternyata dia masih mengambil berat akan aku. Adakah apa yang aku katakan sebentar tadi salah?

Segera air mataku seka dan mendongak melihatnya.

“ awak… kenapa awak masih ambil berat akan saya? Kenapa awak selamatkan saya?” soalku dengan air mata yang bergenang.

Dia tersenyum lalu duduk bertinggung di hadapanku.

“ saya cintakan awak. Awak sudah lupa ke? Saya memang ada kata yang saya tidak akan ganggu awak lagi. Tapi itu tak bermakna yang saya akan lupakan awak. Saya tidak pernah berhenti cintakan awak. Ingat tu.” Aku terkedu.

“ Jadi mulai saat ini, saya tidak akan lagi biarkan awak menangis dan tidak akan biarkan awak sakiti diri lagi. Saya akan terus lindungi awak. Itu janji saya.” Aku memandangnya dengan seribu sinar harapan.

“ terima kasih.”

*****
“ abang! Sakit bang! Sakit…” jeritku dari bilik.

Ya Allah. Adakah aku sudah nak bersalin? Sakit sangat.

“ Ya Allah sayang. Kenapa ni?” soal Adham apabila melihat keadaanku.

“ abang… Isha rasa Isha dah nak bersalin.” Luahku lalu memegang perutku yang memboyot itu.

“ Ya Allah betul ke ni? Jom kita ke hospital”

SUARA bayi yang menangis itu buat aku tersedar. Aku menoleh ke kiri.

“ abang…” panggilku dengan senyuman.

“ sayang… anak kita. Kita dapat anak lelaki.” Ujar Adham dengan ceria. Aku tersenyum.

“ kita namakan dia Airez Ikram. Boleh?” aku tersenyum lagi lalu mengangguk.

“ saya tak kisah bang. Asalkan kita bahagia dengan kehadiran anak ini.” Ujarku.

“ sayang… terima kasih kerana sanggup melahirkan anak ini. Susah  payah sayang tidak dapat abang balas.” Aku hanya mengangguk.

Terima kasih Ya Allah dengan rezekiMu. Berkat kesabaran dan takdirMu telah menemukan kami dan menyatukan kami. Terima kasih Ya Allah. Aku hanya mampu bersyukur ke atas kurniaaMu. Aku tidak akan mensia-siakannya.

~ Tamat ~

No comments :

Post a Comment

Popular Posts