Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Monday, 24 September 2012

Hati Ku Yang Kau Miliki (18)

 

Aku meraup muka berkali-kali. Tak percaya apa yang telah aku katakan sebentar tadi. Betulkah apa yang aku katakan tadi. Sukar untuk percaya. Tapi dah terlepas cakap. Kalau terlajak perahu boleh di undur. Kalau terlajak kata apa boleh buat.

Pagi tadi, aku terserempak lagi dengan abang Shah. Semalam pun sama. Tapi pagi tadi berlainan sikit sebab aku di tegur oleh akak Farihah. Aku tak boleh nak mengelak sebab akak Farihah ada. Kalau tidak aku dah lari dah.

Perkara yang paling aku takut terjadi juga pagi tadi. Peristiwa pagi tadi amat menyesakkan jiwaku. Daripada tiada siapa yang tahu jadi tahu. Akak Farihah pun turut tahu segalanya. Orang yang paling bersalah ketika itu adalah abang Shah.
Tapi aku tak berapa pasti adakah muka itu rasa bersalah mahupun marah. Sepatutnya aku yang marah sebab ibu dia yang buat ayah aku berpisah dengan mak. Arghh! Kusut fikiran aku.

Peristiwa pagi tadi kembali terimbau di fikiranku.
“ Misya…” panggilan itu buat aku mendongak daripada membaca. Ketika itu aku berada di tempat berehat.

“ erk…akak..” lidahku kelu untuk berkata-kata kerana abang Shah turut ada bersama. Aku dapat kesan wajahnya sangat tegang. Aku pun tak tahu kenapa.
“ Misya…mahu tak akak belanja. Shah.. boleh kan?” akak.. mesti dia tak sudi sebab aku buat dia marah dan tertunggu akan perubahanku kini.

“ silakan.” Aku terkedu. Alahai… terpaksalah demi menjaga hati akak Farihah yang tidak tahu apa-apa itu.
Aku mengekori langkah mereka berdua ke kafe. Waktu itu, orang tidak berapa ramai kerana mungkin masih awal.

Sampai di satu meja, aku mengambil tempat di sebelah akak Farihah dan berdepan dengan abang Shah.
“ Misya nak pesan apa?” aku tersenyum melihatnya.

“ apa-apa sajalah akak. Misya tak kisah.” Ujarku.
“ baiklah. Shah awak  pilihlah. Kejap ya..akak nak ke tandas kejap.” Alamak! Kenapa sekarang akak.

Tapi apa pun tak boleh buat kerana akak Farihah sudah pun bergerak ke tandas. Kini tinggal aku dengan abang Shah. Masing-masing kelihatan kekok daripada sebelum ni. Semua ini gara-gara sikapku. Bukan itu saja, kalau aku tidak tahu abang Shah ini abang tiriku. Aku takkan membuat perubahan pada sikapku kepadanya. Tak akan.
“ Misya… abang sangat perlukan jawapan. Boleh kan?” soalnya penuh mengharap.

Aku rasa serba bersalah pula. Buat dia dalam keadaan yang tertanya-tanya akan perubahan sikapku ini. Tapi aku masih belum bersedia.
Tiba-tiba deringan telefon abang Shah berbunyi tanda panggilan masuk.

“ exucese me..” dia melangkah jauh dariku. Mungkin panggilan penting.
Aku juga turut berterima kasih kepada yang menelefon itu kerana aku dapat hindarkan diri daripada menjawab pertanyaan dia.

Sekembalinya akak Farihah ke meja, abang Shah masih berbual di telefon. Apa agaknya yang penting itu.
“ Misya..kenapa dengan abang Shah kamu tu?” aku hanya menjongket bahu. Malas nak ambil tahu. Huh! Yelah tu Misya.

Seketika kemudia, abang Shah pun kembali ke meja.
“ siapa call Shah?” soal akak Farihah.

“ ayah I. katanya dia hendak datang ke sini. Dalam perjalanan.” Aku tersentak. Ya Allah. Kenapa sekarang. Kenapa tidak selepas ini. Mana mungkin aku akan berhadapan dengan dua orang ini sekaligus.
“ oh.. jadi bila sampai je, dia akan datang ke sini?” soal akak Farihah lagi.

Anggukan abang Shah buat aku hampir melepaskan sudu yang di pegang.
Macam mana kalau ayah jumpa aku. Aku kena pergi dari sini. Mesti!

“ erk..akak. abang. Misya kena pergi dulu. Misya ada hal lepas ni.” Pintaku lalu bangun berdiri.
“ ala… baru sekejap. Hal apa tu?” akak.. maafkan Misya kerana terpaksa berbohong.

“ Misya kena jumpa Prof sebab ada perkara yang perlu di uruskan. Maafkan Misya ya..” pohonku lagi.
“ tak mengapalah. Pergilah. Nanti kita berjumpa lagi.” Aku hanya tersenyum.

Aku menarik nafas lega apabila sedang berjalan menuju ke luar kafe. Lega-seleganya.

“ Misya!” laungan seseorang buat langkahku terhenti. Aku ragu-ragu untuk menoleh sebab aku takut kalau panggilan itu daripada seseorang yang aku tidak ingini untuk berjumpa sekarang. Ini kerana suaranya aku pernah dengar sebelum ini.
“ Misya!” haisshh… apa perlu aku buat. Toleh atau tidak. Arghh! Toleh je lah.

Apabila ku menoleh, aku terkaku di situ. Apa yang aku takut telah terjadi. Insan yang berada di hadapanku kini adalah ayah kandungku. Ya Allah bantulah aku.
“ Ya Allah Misya. Ayah rindu sangat ingin jumpa dengan Misya.” Ujar ayah dengan ceria sambil melangkah ke arahku. Menyesal aku tak jalan laju-laju tadi. Aku masih berada di dalam kafe.

“ Stop!” arahku dengan tegas kepada ayahku. Ayahku menurut.
Aku mengalih pandangan ke arah meja akak Farihah dan abang Shah. Mujur juga mereka masih belum sedar.

“ ayah… tolong jangan datang ke sini. Kan ayah sudah ada anak.” Ujarku bernada sindiran.
Dia ku lihat sperti terkejut. Memang patut pun terkerjut sebab hal itu benar.

“ Misya… maksud Misya?” aku merengus kasar.
“ ayah tak usah nak berdolak-dalih lagi. Misya sudah tahu segalanya tentang keluarga baru ayah tu. Siapa anak lelaki ayah tu. Misya sudah tahu semuanya. Misya tak sangka juga yang mungkin ayah sudah berkahwin lama dari mak. Kan?” aku rasa nak menangis je. Mujur orang tidak tengok sebab kami berada di pinggir kedai.

“ Misya…siapa yang beritahu Misya semua ini?” soal ayah. Aku tersenyum sinis.
“ Misya tahu kerana anak ayah. Kerana dia telah bawa Misya ke rumahnya. Rumah ayah. Melalui situlah Misya tahu segalanya.” Balasku lalu tertunduk. Mataku mula berkaca-kaca.

Misya..jangan macam ni. Aku tak boleh menangis di depan orang. Apatah pula di depan ayah. Kau harus kuat Misya. Kau pasti boleh.
“ ayah minta maaf jika ayah terlambat ingin beritahu. Tapi ayah nak Misya tahu yang ayah tak bermaksud pun untuk rahsiakan semua itu.” Aku mendongak dan menatap ayah tajam.
 
“ tak bermaksud ayah kata. Apa ni ayah. Misya tak fahamlah. Lagipun Misya tahu yang ayah lebih sayangkan anak ayah yang bernama Shahmi tu daripada Misya kan? Misya tahu yang diri Misya dan mak tidak bererti buat ayah. Kami tahu tapi janganlah buat kami seperti orang yang tidak berguna.” Ujarku bernada sayu lalu menatap ke arah lain.
Aku ketap bibir dengan kuat kerana tak mahu air mataku menitis. Tidak
di depan ayah.

“ ayah?” aku tersentak dan melihat ke  arah ayah. Rupanya abang Shah. Aku rasa dia sudah dapat dengar segalanya.
“ apa semua ini?” soalnya kepada ayah. Aku hanya tersenyum tapi sinis.

“ kalau abang nak tahu. Abang tanyalah ayah abang sendiri. Ayah.. Misya harap ayah sedar akan perbuatan ayah selama ini. Jika ayah ada rasa sayang terhadap kami walaupun sedikit. Janganlah abaikan kami dan jangan buat kami seperti orang yang menumpang walaupun ayah telah pun berpisah dengan mak. Maaf.” Aku terus berlalu meninggalkan mereka.
Hatiku kini sangat-sangat sakit dan amat menyesakkan. Air mataku menitis akhirnya walaupun cuba di tahan. Aku masih tidak kuat apatah lagi harus mengharungi seorang diri.

Mak.. Misya perlukan mak.
 
 

~ Bersambung ~

No comments :

Post a Comment

Popular Posts