Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Friday, 7 September 2012

Hati Ku Yang Kau Miliki (bab 9)


Selepas sebulan aku di U arau ni. Aku mengambil keputusan untuk pulang ke rumah. Lagipun sekarang tengah cuti semester.
 “ abang Shah kau tunggu di bawah.” Ujar Dila. Aku yang sedang mengemas beg mendongak ke arah Dila.

“ buat apa?” soalku.

“ entah. Turun jelah. Misya.. dalam cuti semester ni kan, aku harap kita akan selalu berhubung. Cuti dua minggu tu.” Aku tersenyum.

“ pasti.” Selepas mengemas segalanya, aku pun bawa beg dan turun ke bawah.
Sampai saja di tempat perhentian bas, aku Nampak abang Shah berada di situ.

“ abang.. apa yang abang buat disini?” soalku pelik.

“ abang nak hantar Misya lah.” Aku menjongket kening.
“ untuk apa? Misya boleh naik bas lah. Lagipun nanti akak Farihah marah pula.” Ujarku bernada usikan.

“ taklah. Abang sudah beritahu dia. Dia lagi suka abang hantar Misya.” Aku hanya menjongket bahu.
“ ikutlah. Dah abang ada. Jadi jimatlah duit Misya.” Ujarku sambil tersengih.

“ amboi..tak  apa. Rezeki.” Aku tersenyum.

“ nanti abang tumpang tidur rumah Misya boleh?” soal abang Shah ketika dalam perjalanan.
“ buat apa? Tak usahlah. Lagipun itu rumah ayah Misya. Bukan rumah mak. Apa kata orang pula.” Ujarku.

“ saja. Nak kenal-kenal. Tak boleh?”
“ bukan tak boleh. Tapi tak usahlah sampai nak tumpang tidur.. ha.. rumah abang kat ne?”

“ kat Pulau Pinang gak.” Aku tersentak.
“ serius? Kenapa Misya tak tahu pun?”

“ manalah nak tahu dah orang tu tak Tanya. jadi abang tak nak cari malu kalau beritahu.” Aku tersengih.

“ hehe…sorry. Abang tinggal daerah mana?”
“ itu biar rahsia dulu. Insya-Allah dalam cuti ni, abang akan bawa Misya ke rumah abang. Jumpa keluarga abang. Pasti mereka suka.” Aku tersenyum. Abang Shah memang baik.

“ terima kasih.”

*****
Aku tersenyum lebar saat ternampak mak di luar rumah.
Selepas turun dari kereta abang Shah, aku bergegas menuju ke arah mak dan memeluknya.

“ mak…”
“ anak mak. Kenapa tak beritahu nak balik?” soal mak lalu meleraikan pelukan.

“ nak bagi surprise.” Ujarku ceria. Mak hanya tersenyum.
“ siapa tu?” soal mak sambil melihat abang Shah. Aku tersenyum.

“ kejap. Abang.. sini..” panggilku. Abang Shah pun menuju ke arah kami.
“ assalamualaikum mak cik.” Tegur abang Shah lalu menyalami mak.

“ waalaikumussalam.”
“ mak.. ini abang Shahmi. Abang Misya.” Mak menjelingku manja.

“ dia ambil saya sebagai abang dia makcik. Jadi saya terima je lah sebab saya pun inginkan seorang adik.” Jelas abang Shah. Mak tersenyum.
“ mak cik tak marahlah. Cuma pandai Misya cari. Shah. Selepas ini panggil je mak. Ya?” aku tersengih.

“ erk… boleh ke?” soal abang Shah ragu-ragu.

“ mestilah boleh.” Sokongku sambil tersengih. Abang Shah akhirnya mengangguk.
“ masuklah…”

  
“ MISYA tak beritahu pun belakang rumah Misya ni ada sawah padi”.
Aku tersenyum saat abang Shah menyapa.

“ buat apa nak beritahu. Tak penting pun.” Ujarku.
Angin  sepoi-sepoi buat aku bertambah tenang. Sudah lama aku tak rasakan ketenangan ini. Selepas SPM, aku sibuk tolong mak buat kerja. Lagipun masa tu aku tiada apa yang ingin di buat. Dan selepas mendapat keputusan, dalam dua minggu selepas itu. Aku mendapat tawaran pula dari UITM Perlis.

Jadi memang tiada masa ingin duduk belakang ni. Jadi sekarang aku luangkanlah masa di sini.
“ abang nak Tanya sikit boleh?” aku hanya mengangguk. Sambil-sambil itu aku menjeling abang Shah di sebelah.

“ Misya dan Aidil tengah bercinta erk?” aku tersentak.
“ er… tak lah.” Aku berdalih. Memang kami tak bercinta sebab kami masih berkawan. Betul tak kalau begitu?

“ eleh… tak konon. Cuba cakap dengan abang betul-betul.” Aku menghembus nafas pasrah.
“ yelah. Misya akan beritahu. Memang betul kami masing-masing ada perasaan dan sudah luahkan pun. Tapi buat masa sekarang kami hanya berkawan. Berkawan dulu.” Jelasku dan perkataan berkawan ku tekan agar abang Shah faham.

“ baguslah kalau begitu. Eloklah kalau berkawan dulu. Walaupun masing-masing dah sama suka. Tapi abang nak tahu juga. Macam mana korang boleh suka sama suka ni. Abang rasa tak sampai dua bulan korang berkenalan.” Abang ni nak cuba korek rahsia aku ni.
“ panjang ceritanya abang..”

“ pendekkan..” pintasnya. Aku menjeling geram dan dia hanya tersengih.
“ macam ni. Kami berkenalan semenjak sekolah rendah lagi.” Ujarku dan kenyataan itu memang buat abang Shah terkejut.

“ biar betul. Sampai sekarang?” aku mengangguk.
“ sukarkan untuk percaya. Misya pun sebenarnya memang sukar untuk percaya. Ramai orang kata dan Misya pun ada katakan yang cinta masa zaman sekolah ni hanyalah cinta monyet. Tapi entahlah…”  bila sebut soal cinta monyet ni aku jadi malu.

Ya Allah..apasallah aku pi sebut soal cinta monyet tu pula. Pipiku pegang dan aku rasa pipi aku sudah merah kerana malu.
“ eh? Apasal dengan Misya pula ni. Merah pula pipi tu.” Aku tersentak . yeke? Allah malunya aku.

“ tak  ada  apalah. Mungkin cuaca panas yang jadi macam ni.” Nafiku.
“ apa yang Misya katakan tadi tu memang ada betulnya.”

“ tulah. Dan Misya tak sangka yang Aidil masih ada perasaan dekat Misya. Kalau abang nak tahu, setiap kali berdepan dengan Aidil. Hati Misya ni berdebar dan Misya dapat rasakan getaran yang sangat hebat. Apakah maksud itu?”

Abang Shah tersenyum.
“ itu maknanya Misya sudah jatuh cinta dengan Aidil. Mungkin dulu memang betul Misya suka dekat dia tapi ada rasa tak macam sekarang.” Aku menggeleng.

“ Cuma berdebar-debar je.”
“ betullah tu. Misya kembali jatuh hati kepada Aidil.” Iya ke?

“ sukar untuk percayalah bang. Dulu, berapa kali pun Misya cuba ingin lupakan dia tapi tak boleh. Kadang-kadang tu tiba-tiba je teringatkan dia. Sukarlah…” luahku.
“ mungkin itu cinta sejati korang berdua.” Aku hanya menjongket bahu.

“ tapi Misya masih perlu belajarlah bang. Lupakanlah soal itu.” Suruhku.
“ terserah. Tapi ingat..kalau suatu saat nanti Misya nak berkahwin, jangan lupa jemput abang dan akak Farihah erk…” aku membulatkan mata.

“ abang…apa ni?” ujarku geram. Dia hanya tersengih.

“ mana tahu nanti Misya akan berkahwin dulu dari abang.” Aku mencebik. Kalau mengusik nombor satu. Huh!
Alamak!... Ya Allah… alahai!!

Aku gigit jari.

“ kenapa pula ni?” soal abang Shah akan perubahanku. Aku memandangnya meminta simpati.
“ esok… Misya akan pergi jemput sepupu Misya dari luar Negara di Perak.” Ujarku.

“ lorh..itu je ke. Pergi jelah. Apa salahnya.” Aku pantas menggeleng.

“ tak nak. Misya tak suka. Setiap kali Misya berjumpa dengan dia pasti akan berlaku pertelingkahan. Dan dialah selalu mulakan. Apatah lagi suka mengusik. Samalah macam abang.” Dia tersengih sambil menggaru kepalanya yang tidak gatal itu.
“ tak apa. biar abang temankan. Boleh?” aku tersenyum ceria.

“ betul ni?” soalku meminta kepastian.
“ ye adikku. Abang akan ikut.” Aku menjerit girang.

“ yeay… sayang abang.” Hehe…

~ Bersambung ~

No comments :

Post a Comment

Popular Posts