Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Saturday, 29 September 2012

Hati Ku Yang Kau Miliki (20)


“ kenapa lambat?” soal Dila sebaik sahaja aku sampai.
“ tadi aku terlanggar orang. Sebab itu aku lambat. Sorry.” Ucapku sambil tersenyum.

Dila hanya berdiam diri.
“ tadi aku jumpa sepucuk surat.” Luahku kepada Dila.

“ surat? Untuk siapa?” aku menjongket bahu.
“ entah. Aku jumpa di kerusi di dalam kelas masa aku ambil buku tadi. Lagipun tiada nama pengirim. Apatah lagi ada di atas kerusi aku. Jadi aku ambil je lah.” Ujarku selamba.

Dila ternganga. Mungkin terkejut.
“ gila kau. Mana tahu untuk orang lain. Mana tahu kertas tu terbang ke tempat kau.” Aku menggeleng.

“ aku rasa tak. Kalau terbang pun mesti tak berada tepat-tepat di kerusi aku. Ni tak. Terletak elok dan kemas di atas kerusi aku. Jadi kemungkinan surat itu untukku.” Balasku yakin.
“ kau dah baca?” aku menggeleng.

“ nanti bagi aku baca erk…” aku tersenyum.
“ pantang betullah dia ni.” Ujarku dan dia tersengih.

“ kau tahu aku macam mana kan? Mestilah aku nak tahu. Lagipun kau kan kawan baik aku.” Aku hanya mencebik.
Pemandangan sekeliling di lihat. Hari ini cuaca sejuk sikit. Mungkin nak hujan. Lagipun dekat seminggu dah tak hujan. Kalau hujan sangat-sangat bersyukurlah.

“ weh… abang Shah datang sini.” Aku tersentak.
“ hai…” tegur seseorang. Itu semestinya abang Shah.

“ hai.. abang buat apa di sini?” soal Dila. Aku hanya berdiam diri.
“ kebetulan je lalu di sini. Dila tolong abang boleh tak. Tolong belikan milo ais untuk abang.” Suruh abang Shah.
“ ok.” Dila ni pun. Senang je terima. Aku tahu sebab abang Shah suruh Dila yang pergi beli. Mesti ada apa-apa nak cakap dengan aku lah tu. Tahu dah taktik tu.

Apabila Dila beredar, abang Shah mengambil tempat di hadapanku.
“ ada perkara yang abang nak beritahu.” Ujarnya. Aku masih berdiam diri tanpa melihatnya.

“ ayah masuk hospital.” Aku tersentak lalu mengalih pandangan ke arah dia.
“ apa abang cakap? Cuba ulang balik.” Suruhku dan dadaku mula berasa tidak sedap hati.

“ ayah masuk hospital. Semalam ayah pengsan di rumah. Mujur ibu ada.” Aku sekali lagi terkejut besar.
“ macam mana boleh jadi macam tu?”

“ abang tak tahu selanjutnya. Kalau nak tahu kita kena ke Penang sekarang juga.” Aku pantas mengangguk.
Buat masa sekarang. Tiada apa yang mampu ku fikirkan dan risaukan. Yang penting keadaan ayah. Walau apapun yang berlaku. Dia tetap ayah kandungku. Darah daging aku. Hal aku dan abang Shah perlu ku tolak ke tepi dulu. Yang penting kesihatan ayah.

“ korang nak ke mana?” soal Dila apabila ku bergegas mengikuti abang Shah.
“ Dila. Aku perlu ke satu tempat. Ada hal penting. Kau balik dulu dan jangan tunggu aku. Ingat tu. Aku pergi dulu.” Ujarku lalu beredar dari situ.

Ayah.. harap-harap ayah tidak ada apa-apa. Amin…
****

Aku sekarang berada di hospital Seberang Jaya. Aku dapat lihat dari jauh siapa yang turut berada di depan bilik rawatan ayah.

“ Misya!” panggil mak dari jauh. Aku percepatkan langkah dan menuju ke mak.
“ bila mak sampai?” soalku.

“ lama dah. Mujur kamu dan Shah cepat sampai.” Aku melihat mak dengan pandangan tertanya-tanya.
“ adakah mak sudah tahu dari dulu yang…” kata-kataku terhenti saat mak mula menangis.

Ya Allah. Sukar untuk ku percaya semua ini. Rupanya mak sudah tahu semuanya dari dulu lagi. Kiranya aku yang terlambat untuk mengetahui semua itu.
Aku terduduk. Air mataku mula bergenang di tubir mata.


“ sabar Misya. Aku tahu kau seorang yang kuat. Yang penting sekarang keadaan ayah kau.” Pujuk Azfar yang turut berada di situ.
“ maafkan mak Misya. Mak tak beritahu kamu awal-awal. Salah mak.” Aku hanya berdiam diri. Kalau aku terus bercakap, air mataku akan mengalir. Aku tidak tahan lagi dengan semua ini. Aku tak nak bertekak dengan mak. Dengan mereka. Tak sanggup.

Apa yang perlu aku fikirkan sekarang adalah keadaan ayah.
“ macam mana ayah boleh pengsan?” soalku apabila berdiam diri daripada tadi.

“ tak tahu. Yang ibu tahu, masa ibu jumpa ayah, dia telah pun pengsan dan tidak sedarkan diri.” Ujar ibu abang Shah. Aku masih belum dapat terima mereka lagi. Aku perlukan masa.
“ mak..abah mana?” soalku apabila menyedari abah tiada bersama kami.

“ dalam perjalanan. Tadi abah kamu pergi melawat kawan dia.”
Seketika kemudian, doktor pun keluar dari bilik rawatan.

“ macam mana keadaan ayah saya doktor?” soalku cemas.
“ Alhamdulilah. Keadaan dia kembali stabil. Tekanan darah dia naik dengan tinggi. Sebab itu dia boleh pengsan. Harap selepas ini jangan bagi makan yang boleh memudaratkan kesihatan dan jangan bagi dia terlalu banyak berfikir.” Jelas doktor  panjang lebar.

“ baiklah. Terim kasih doktor.” Ucapku sambil tersenyum.
“ sama-sama. Saya pergi dulu.” Kami semua hanya mengangguk.

Tanpa sempat mak ingin menghalang, aku bergegas masuk ke dalam bilik rawatan ayah.
Semakin dekat, semakin perlahan langkahku. Aku dapat lihat dari jauh sekujur tubuh yang sedang terbaring lemah di katil. Badan yang penuh berselirat dengan wayar. Luluh hatiku ketika ini.

“ ayah…” panggilku perlahan saat berada di sisi katilnya.
“ sabar Misya. Insya-Allah ayah akan sedar.” Pujuk mak. Aku hanya mampu melihat. Ayah cepatlah sedar. Misya masih rasa bersalah ni. Misya tahu perbuatan Misya beberapa hari yang lalu buat ayah terasa. Misya rasa bersalah sangat dan ingin meminta maaf.

“ mak… boleh tak malam ni Misya nak jaga ayah?” soalku kepada mak. Dengan penuh mengharap. Walaupun aku sudah lama tidak berjumpa dengan ayah dan masih mempunyai perasaan marah terhadapnya. Namun, dia tetap ayah kandungku. Ayah yang aku sangat sayangi.
“ Shah.. esok ada kelas?” soal mak kepada abang Shah.

“ Shah ada. Tapi Misya..”
“ mak…bolehlah. Malam ni je. Esok Misya janji. Misya akan balik ke sana. Tolonglah…” rayuku.

“  berilah dia peluang. Benarkanlah dia.” Ujar ibu abang Shah bagi membelaku.
“ baiklah. Tapi esok kamu harus pulang.” Aku tersenyum lalu memeluk mak.

“ terima kasih mak. Misya janji esok Misya akan balik.” Balasku lalu meleraikan pelukan. Senyuman mak sudah buat aku rasa lega dan seleganya.

~ Bersambung ~

No comments :

Post a Comment

Popular Posts