Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Tuesday, 25 September 2012

Hati Ku Yang Kau Miliki (19)


Wajah yang berada di hadapan ku kini, ku pandang dengan tajam. Apa yang telah berlaku semalam, dia sudah tahu segalanya. Itu lebih baik daripada tidak tahu dan terpaksa rahsiakan.

“ ada apa abang nak jumpa saya?” soalku serius.

“ abang Cuma nak pastikan sama ada betul atau tidak yang Misya ni adik tiri abang.” Senyuman sinis aku berikan kepada dia.

“ abang nak pastikan apa lagi. Semuanya sudah terbukti. Ayah sudah beritahu segalanya kan?”

“ tapi abang tetap nak tahu dari mulut Misya.” Aku mengangguk perlahan.

“ baiklah. Di sini saya Misya ingin mengesahkan yang saya ni memang betul adik tiri abang Shah. Puas?” aku mengetap bibir geram.

“ Misya… terima kasih.” Aku berkerut dahi.

“ for what?”

“ meluahkan segalanya.” Aku mencebik.

“ whatever. Misya kena pergi dulu. Assalamualaikum.” Aku terus bangun berdiri tanpa melihat abang Shah.

Baru saja aku ingin melangkah, suara abang Shah buat langkahku terhenti.

“ abang harap Misya dapat terima abang sebagai abang tiri Misya. Abang tahu saat ini Misya sukar untuk terima semua ini. Tapi abang akan tunggu selama mana pun yang Misya mahu. Asalkan kita sekeluarga bahagia.” Selesai abang Shah berkata demikian aku terus berlalu meninggalkannya.

Adakah aku mampu terima semua ini.. aku tidak tahu tapi insya-Allah. Aku boleh.

*****

Bibirku menguntum senyuman saat terpandang sekuntum bunga di meja ku. Siapa pula yang meletakkan di sini.
 
 

Aku melihat sekeliling. Tiada orang yang mencurigakan pun. Aidil ke? Hurmm… tapi aku rasa tak mungkin sebab baru tadi aku berjumpa dengan dia dan dia sedang makan. Siapa pula yang nak berteka-teki dengan aku ni.

“ Eh? Misya, bunga dari siapa tu?” soal Dila. Aku menjongket bahu dan mengambil kuntuman bunga ros itu.

“ tak ada kad ke?” soal Dila lagi. Aku melihat ada benda tak yang ditinggalkan. Tapi malangnya tiada.

“ tak  ada pun. Siapalah yang bagi ni.” Ujarku lalu duduk.

“ habis kau nak buat apa dengan bunga tu?”

“ entahlah. Takkan aku nak bawa balik. Kau beri jelah dekat siapa-siapa. Nah..” hulurku kepada Dila kuntuman bunga itu.

Kalau Aidil Nampak nanti jadi teruk pula. Berlaku salah faham pula.

“ betul ni?” soal Dila meminta kepastian. Aku hanya mengangguk.

“ ok kalau begitu. Aku bawa balik je lah. Boleh buat hiasan.” Aku terlopong. Biar betul Dila ni. Bunga ros macam tu pun nak bawa balik. Ni menunjukkan yang dia terdesak dan ketiaadan wang. Haha…

“ sudah…sudah. Prof sudah sampai.” Ujarku kepada Dila dan kami bergegas mengambil tempat.

“ Good Morning class. How are you?” aku tersenyum. Prof ni amat terkenal dengan sikap ramahnya. Kadang-kadang tu agak rimas juga kerana terlalu banyak Tanya. tapi itu kan bagus.

“ Misya!” aku tersentak dari lamunan.

“ Yes!” sahutku. Apa pula ni. Kenapa Prof panggil aku.

“ anything wrong with you?” aku tersengih.

“ not sir. I’m fine.” Balasku lalu menjeling Dila yang sedang tersengih itu. Bukannya nak tolong.

Tulah. Aku pun satu. Tahu berangan je. Mentang-mentang nak bertunang dah. Che wah…

“ weh.. aku perhati dari tadi ada budak laki tu sedang perhatikan kau.” Bisik Dila apabila Prof mula menulis di papan putih.

Aku yang baru ingin mula menulis terhenti dan memandang Dila.

“ who that’s guy?” soalku. Dila memuncungkan mulutnya di belakangku. Aku malas nak menoleh kerana belakang sebelah kiri aku kan ramai lelaki.

“ kau beritahu jelah siapa nama dia.” Aku kembali menyambung menulis.

“ aku tak tahu. Tapi mamat tu orang yang kau kata hensem. Yang berambut keperangan.” Aku tersentak. Mamat tu.

Sampai sekarang aku masih belum tahu nama dia yang sebenar. Terlalu berahsia sebenarnya lelaki tu. Haissh.. kejap-kejap mamat. Kejap-kejap lelaki. Sekarang kita panggil dia mamat hensem dahlah. Senang cerita.

“ biarkan dia. Buat jelah kerja tu. Nanti kena marah baru tahu.” Pesanku lalu meneruskan kerja.

Aku jadi semakin dan semakin pelik dengan mamat hensem tu sebenarnya. Macam beberapa hari yang lepas. Aku ada perasan yang dia asyik tersenyum kepadaku apabila aku bertembung mata dengan dia. Pelik kan? Apa yang dia mahu sebenarnya.

Kadang-kadang bila aku fikirkan balik, macam tak betul je mamat hensem tu. Harap muka je hensem. Kan? Ish.. tak baik buruk sangka ni Misya. Kenapa lah yang mulut celopar sangat ni. Hurm..

*****

Alamak! Buku aku tertinggal dalam kelas. Ayoyo… macam mana boleh terlupa pula.

“ Dila. Aku nak pergi ke kelas balik lah. Buku tertinggal.” Ujarku kepada Dila. Dah sekerat jalan baru nak teringat. Apalah.

“ ok. Aku tunggu di kafelah.” Ujarnya. Aku hanya mengangguk lalu menuju ke kelas. Harap-harap tiada siapa yang mengambil.

Sampai saja aku di sana, aku mengucapkan syukur. Buku itu masih ada. Aku menuju ke mejaku dan mengambil buku itu. Belum sempat aku ingin beredar, aku terpandang sepucuk surat di atas kerusiku.
 
 

Aku memandang sekeliling. Tiada orang. Aku jadi teragak-agak sama ada ingin ambil atau tidak. Tapi perasaan ingin tahu aku sangat kuat.

Alah.. ambil je lah. Pantas aku ambil dan simpan dalam beg.

Sekarang aku perlu ke kafe bagi menemui Dila di sana.

Aku bergegas ke sana sampai terlanggar orang. Sekali lagi. Mesti Aidil. Hehe..

“ sorrylah awak. Saya ni cuai sangat la kan, Aidil.” Ujarku sambil mengutip buku aku yang jatuh.

“ Aidil? Saya bukan Aidil.” Aku tersentak. Kali ni tersilap orang pula. Aku mendongak dan terkejut.

“ erk..maaf. saya silap orang.” Ujarku gugup. Macam mana aku boleh terlanggar dengan mamat hensem ni pula.

“ saya ok. Lain kali jalan tengok depan.” Pesannya bersama senyuman. Aku tersengih.

“ terima kasih atas nasihat itu. Maaf saya pergi dulu.” Tanpa menunggu balasan darinya. Aku bergegas menuju ke kafe.

Aidil kan kata kalau nak jumpa dengan dia buatlah terlanggar. Tapi kali ini tersilap orang pula. Apa nak buat. Sebelum ni pun kebetulan je kan.

~ Bersambung ~

No comments :

Post a Comment

Popular Posts