Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Saturday, 8 September 2012

Hati Ku Yang Kau Miliki (bab 11)

 
 


Misya! Misya!” aku mendengus geram. Tak reti nak sabar kejap ke.
“ sabarlah.” Sahutku.

Sebenarnya aku sedang bersiap-siap untuk ke rumah abang Shah dan ditemani Azfar. Seganlah kalau aku nak pergi seorang walaupun abang Shah ada. Mujur juga Azfar tidak keberatan. Lagipun minggu depan aku dah nak balik ke U.
Selepas bersiap, aku bergegas turun dan masuk ke dalam kereta abang Shah.

Fuhh!! Penat. 
“ lambat…” ujar abang Shah di sebelah. Aku menjeling geram.

“ tak reti nak sabar kejap ke… dah lah beritahu last-last minute. Manalah orang tak kalut.” Ujarku geram.
“ yeke… Azfar boleh pun siap awal.” Aku mencebik.

“ korang ni lelaki. Tak apala. Saya ni perempuan. Kena pakai tudung lagi. Faham?”
Mereka berdua ku lihat tersengih. Malas aku nak layan dua orang lelaki yang sama kepala ni. Buat sakit hati je.

“ ermm… nanti dekat sana, Misya dan Azfar janganlah malu-malu. Buat je macam rumah sendiri.” Ujar abang Shah sambil memandu.
“ tak naklah. Bukannya apa, nanti orang kata kita ni tak ada adab sopan pula.” Ujarku.

“ sesetangah je macam tu. Tapi keluarga abang bukan macam tu. Percayalah.” Aku hanya menjongket bahu.
Aku lihat Azfar di belakang sangat khusyuk melihat pemadangan di luar tingkap. Kalau tengok betul-betul, dia macam termenung. Menungkan sapa lah itu ya? Hehe…

“ tersenyum-senyum kenapa pula ni?” teguran abang Shah buat senyumanku mati. Dia nilah. Orang nak senyum pun salah, orang diam pun salah. Habis tu apa yang betul pun aku tak tahulah.
“ urusan Misya.” Ujarku tegas. Aku sempat menjeling ke arah abang Shah dan ternyata dia tersenyum ke arahku dengan senyuman mengejek.

Eiii… benci…
“ Azfar… kau layan abang Shah cakap boleh. Aku nak tidur. Kalau tak teman nanti dia tertidur pula.” Ujarku sambil memandangnya melalui cermin pandang belakang.

“ ok…” aku tersenyum lega. Penat nak lawan mulut dengan abang Shah. Azfar ok lagi sebab dia diam je.
Aku pun menutup mata untuk tidur. Nanti sampai ada orang gerak. Jangan risau. Hehe…

*****
“ Misya..Misya..” terdengar suara orang memanggil namaku.

“ bangun. Kita sudah sampai ni.” Aku membuka mata dengan perlahan dan menggeliat.
“ kita di mana ni?” soalku kerana keadaan sekeliling amat asing.

“ rumah abang. Jom turun.” Oh.. patutlah. Aku pun turun mengekori mereka berdua.
“ erk… ayah abang ada di rumah ke?” soalku.

“ tak. Dia kerja. Kenapa?” aku tersengih lalu melihat Azfar.
“ aku tahulah kau takut. Betul tak?” aku membuat anggukan kecil dengan kenyataan Azfar itu.

“ jangan  risau lah. Ayah abang bukannya nak makan orang.” Aku tersengih.
“ entah kau ni… cuba berfikiran positif sikit.” Aku mencebik. Tahulah salah. Tapi janganlah kau melebih-lebih pula Azfar ooii…

Sampai saja di depan pintu rumah abang Shah, abang Shah memanggil salam.
“ Assalamualaikum. Ibu.. Shah dah balik ni.” Laung abang Shah.

Aku melihat sekeliling. Boleh tahan juga rumah ni. Besar dan cantik. Kalah rumah ayah di kampong tu. Jangan-jangan abang Shah ni orang kaya tak…
“ menungkan apa lagi tu.. jomlah masuk.” Aku tersengih dan masuk bersama Azfar.

Wow! Cantiknya. Tadi baru tengok luar dah cantik. Tengok dekat dalam bertambah cantik.
“ korang duduk dulu. Abang nak ke atas jap.” Aku dan Azfar hanya mengangguk.

“ besar kan rumah abang Shah dan cantik pula tu.” Ujarku kepada Azfar sambil melihat sekeliling.
“ mestilah. Weh.. aku nak ke tandas jap. Nak buang hajat.” Aku memandangnya pelik.

“ baru sampai dah nak buang hajat. Kau ni lah..” dia tersengih dan pergi meninggalkan aku keseorangan di ruang tamu.
Sambil-sambil aku melihat keadaan sekeliling, mata aku sempat menangkap satu frame gambar yang terdampar di atas meja di tepi tv itu. Aku terus menuju ke situ untuk melihat.

Tanganku terketar-ketar ketika memegang frame gambar itu kerana orang lelaki yang berada dengan abang Shah adalah orang sangat aku kenali.
Ya Allah.. adakah ini ayah aku. Ayah yang telah pergi meninggallkan aku.

“ Misya tengah tengok apa tu?” suara abang Shah buat aku terkejut lalu kembali meletakkan frame gambar itu.
“ erk..abang. lelaki yang berada dalam frame tu siapa?” soalku takut-takut. Sabar wahai hati. jangan tunjukkan keresahan kau tu.

“ oh.. itu ayah abang. Kenapa?” aku terkedu. Ya Allah jadi betullah insan yang berada di hadapanku ini adalah abang tiriku. Masya-Allah. Sungguh besar percaturan yang Engkau telah aturkan untukku.
“ Misya..are you okay?” soal abang Shah. Mungkin melihat perubahan aku.

“ erk.. ok. Misya ok.” Balasku cuba berlagak tenang.
Apa patut aku buat selepas ini. Tidak mungkin aku akan jadi rapat dengan abang Shah seperti sebelum ni. Sangat sukar untukku apabila mengetahui kau abang tiriku. Ya Allah bantulah aku.

“ Azfar mana?” aku jadi terpinga-pinga saat abang Shah menanyakan soalan kepadaku.
“ di sini.” Sahut Azfar. Aku menghembus nafas lega. Mujulah kau muncul Azfar. Sekarang fikiranku jadi berserabut kembali. Kenapa aku harus setujui cadangan abang Shah. Kalau tidak aku tidak akan menjadi begini.

Kalau boleh sampai bila-bila aku tak mahu tahu yang abang Shah adalah abang tiriku. Kerana aku selesa. Tapi sekarang apabila aku sudah ketahui. Apakah aku dapat belagak seperti tiada apa yang berlaku. Aku tak tahu.
“ Misya..Azfar. jemput minum. Abang nak ke atas jap.” Aku dan Azfar hanya mengangguk.

Aku memandang sepi cawan yang berada di hadapanku kini. Tak rasa ingin minum. Seleraku jadi mati.
“ Misya… kau kenapa ni?” aku tersenyum hambar.

“ apa yang telah berlaku?” soalnya lagi dan buat aku rasa ingin menangis tapi di tahan. Takut abang Shah tahu.
“ tell me please..” aku mengangguk perlahan dan memadang frame kecil di atas meja.

“ kau pergilah tengok frame di atas meja tu.” Ujarku lemah.
Dia memandangku pelik tapi tetap menurut apa yang di suruh.

Dia mengambil frame itu dan menuju ke arahku.
“ kenapa dengan frame ni?” soalnya. Aku terlupa pula. Dia mana ingat muka ayah aku macam mana. Kali terakhir dia tengok pun masa berumur 12 tahun. Mungkin dia terlupa.

“ lelaki yang sebelah abang Shah tu…” kata-kataku terhenti saat melihat abang Shah dengan seorang wanita. Azfar pun tidak jadi untuk bertanya lalu meletakkan semula frame gambar itu ditempat asalnya.
“ Misya. Azfar. Ini ibu saya.” Aku dan Azfar hanya tersenyum. Aku tak tahulah sekarang senyumanku ikhlas atau tidak.

“ ini lah nama yang sering-sering Shah sebut tu.” Ujar ibu abang Shah sambil melihatku. Aku terus menyalaminya dan tersenyum.
“ ibu. Inilah adik Shah yang nakal tu.” Aku tersenyum kecil. Memang aku nakal. Tapi mungkin dulu. Selepas ini aku tak tahulah sama ada sikap aku akan berubah terhadap abang Shah. Maafkan aku abang.

“ erk.. Shah. Aku rasa aku kena balik dulu. Lagipun ada kerja yang perlu aku uruskan.” Ujar Azfar sambil menjelingku. Kau macam faham je perasaan aku Azfar.
“oh.. kalau begitu biar aku hantar.” Aku pantas menggeleng.

“ tak usahlah bang. kami boleh balik naik bas. Lagipun kami tak nak susahkan abang.” Ujarku pula. Aku sangat perlukan ruang ketika ini.
“ ermm.. oklah kalau begitu. Azfar jaga dia baik-baik.” Pesan abang Shah kepada Azfar. Aku tersenyum hambar tapi dia tak perasan kerana aku mengalih pandangan. Aku tak sanggup melihat wajahnya ketika ini kerana akan mengingatkan aku kepada ayah.

“ ok. Jom Misya.” Aku hanya mengangguk. Mungkin selepas ini aku takkan kunjungi lagi di sini.
~ Bersambung~

p:s/ amacam? best tak bab ni? komen sikit..hehe...

No comments :

Post a Comment

Popular Posts