Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Thursday, 13 September 2012

Hati Ku Yang Kau Miliki (bab 13)


Bibirku yang mulus ini terus mengulus senyuman apabila mendapat persetujuan orang tuaku atas permintaan Aidil itu. Aku tak tahu macam mana dia memujuk ibu dan ayahku kerana aku tidak bersama dalam perbincangan tersebut. Masa itu aku masuk ke dalam bilik bagi membersihkan diri.
Dan selepas aku turun, mak terus meluru ke arahku dan memelukku. Masa tu memang aku blurr gila kerana tidak tahu kenapa. Sampai aku di heret dan di suruh duduk sebelah Aidil.

Aku inginkan sekali jawapan kerana perbuatan mereka buat aku curiga. Aku juga dapati senyuman mereka sangat bahagia. Lain daripada yang lain. Jadi aku mengalih pandangan kea rah Aidil bagi mendapat jawapan.

Dia tersenyum ke arahku dan membuat anggukan kecil. Apakah maksudnya? Adakah….

Ya Allah. Aku terus menekup mulut dan melihat mak.
“ mak dan ayah terima permintaan Aidil dan sangat setuju. Memang kamu masih muda tapi mak juga risau kalau kamu keseorangan di luar sana. Jadi dengan adanya Aidil. Mak dan ayah menjadi kurang risau.” Ujar mak  lantas buat  aku rasa ingin menitiskan air mata.

“ makcik. Pakcik. Saya masih tak tahu jawapan yang pasti dari Misya. Jadi saya nak tahu juga.” Ujar Aidil dan buat aku tersenyum.
“ Misya… apakah makna senyuman itu?” soal mak. Ala mak ni. Itu pun tak faham lagi ke.

“ ala maknyer. Itu pun tak faham lagi ke.” Aku tersenyum dalam hati. tengok ayah pun tahu. Cayalah.
“ maknanya Misya terima?” soal mak lagi.

Aku membuat anggukan dan tersenyum.
“ Alhamdulilah.” Aku turut bahagia jika mak bahagia.

“ Misya!” sergahan itu buat lamunanku terhenti.
Aku menoleh ke belakang dan mencebik.

“ kalau tak buat aku terkejut tak boleh ke?” soalku dan memberi ruang untuk dia duduk. Aku sekarang berada di hadapan sawah padi yang menghijau.

“ tak boleh lah.”
“ macam mana kau tahu aku ada di sini?”

“ kebetulan aku ternampak kau. Jadi aku datanglah. Dengar kata kau akan bertunang. Betul ke?” aku tersengih. Berita ni juga cepat betul tersebar. Kan aku suruh mak dan ayah rahsiakan dulu.
“ macam mana kau boleh tahu ni. Kan aku dah rahsiakan.”

“ rahsia. Ini Azfarlah.” Aku mencebik. Hek eleh. Perasan.
“ kau cintakan dia?” soal Azfar tiba-tiba dan serius pula percakapannya itu.

“ kenapa tiba-tiba kau Tanya macam tu?” soalku kembali.

“ jawab dulu.” Memang serius.
“ ya.. aku cintakan dia. Kalau tidak aku tak terima lamaran dia. Kenapa?” aku dapat kesan riak kecewa dari wajahnya. Kenapa ya?

“ aku harap kau bahagia. Ingat lah yang aku selalu ada jika kau perlukan aku.” Aku tersenyum.
“ terima kasih. Aku sangat hargainya.” Dia hanya tersenyum dan aku dapat rasakan yang senyuman itu tidak seperti biasa. Apasal pelik sangat ni.

“ kau ni kenapa? Sedih semacam je?” soalku.
“ sedih? Mestilah. Kau kan akan bertunang. Nanti tinggallah aku seorng. Tak boleh nak kacau kau lagi.” Aku tersengih.

“ ala.. janganlah sedih. Kau carilah seorang buat peneman hidup kau. Jadi kau takkan rasa sunyi lagi.” Ujarku ikhlas.
“ aku sudah jumpa dia tapi gara-gara perbuatanku yang terlewat. Dia sudah terlepas ke tangan orang lain.” Aku terdiam.

“ sabarlah. Mungkin itu bukan jodoh kau.” Dia tersenyum hambar.
“ aku akan cuba lupakan dia.” Kenapa ya sekarang aku rasa dia berbeza sedikit. Adakah sangkaan aku betul. Tak.. tak mungkin. Jangan mengarut Misya. Be positif!

~ Bersambung ~

p/s: Pendek sangat kan? sorrylah.. kekurangan idea..hehe.. takpa2 tunggu espisod seterusnya...

No comments :

Post a Comment

Popular Posts