Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Thursday, 6 September 2012

Hati Ku Yang Kau Miliki (bab 7)


Hari ini genaplah seminggu dan hari ini hari terakhir orentasi kami. Hari yang penuh menyesakkan akhirnya selesai. Akulah yang paling seronok. Hehe…

Dan yang menyeronokkan aku adalah akak Farihah sangat mengerti perasaan aku. Macam akak kandung aku sendiri. Dia memang sangat baik. Sebab itulah abang Shah pilih dia. Bagus pilihan abang tu. Hehe..

Abah dan mak. Selepas hari aku pengsan tu. Aku pohon kepada mereka supaya jangan datang cari aku buat sementara waktu. Aku perlu focus akan pelajaran terlebih dahulu. Alhamdulilah mereka faham.

Aidil… kisah ku antara dia masih belum selesai. Sepanjang seminggu ni, aku lebih banyak berdiam diri apabila berhadapan dengan dia. Entahlah. Aku masih tidak dapat berikan jawapan.

Bukannya apa. Fikiranku ketika ini sangat kusut dengan banyak hal. Macam-macam hal yang berlaku dalam beberapa hari ini. Jadi aku tak dapat buat keputusan. Ya.. aku mengaku yang setiap kali berhadapan dengan dia. Getaran jantung aku ni berdegup dengan kencang. Aku tak dapat nafikan itu.

Tapi biarlah dulu. Masih panjang lagi dan aku pun masih muda. Tak mahu terlibat lagi dalam hal percintaan ini. Focus yang pertama. Yap…

“ hai adik abang yang tersayang. Menungkan apa tu?” teguran abang Shah buat aku tersedar dari lamunan.

“ tak adalah.” Ujarku dan bangun berdiri. Pokok yang rendang belakang padang ini adalah tempat kegemaran ku. Di sinilah tempat selalu aku termenung dan tenangkan diri. Sebab di sini pemandangan nya terlalu cantik. apatah lagi jauh di hadapannya terdapat tasik.

  “ tengok tu. Termenung lagi.” Aku tersengih lalu melihat abang Shah.
“ kenapa? Abang ada apa cari Misyah ni?” soalku.

“tak.. malam nanti kan kita kena buat persembahan sempena berakhir minggu orentasi. Jadi sekarang Misyah kena berkumpul di dewan.” Aku tersenyum.

“ yelah. Nanti Misyah menyusul. Abang pergilah dulu. Bolehkan?”

“yelah. Tapi jangan lewat sangat. Kawan kamu tengah tunggu tu.” Aku hanya mengangguk.

Selepas aku dapat tenangkan fikiran, barulah aku bergerak ke dewan . Kau harus kuat Misyah. Tabahkan hati. jangan asyik bersedih. Allah kan ada. Ya… pasti.

*****

“SUDAH bersedia?” soal abang Shah. Aku dan Ifah hanya mengangguk. Nafas di tarik dan dihembuskan dengan perlahan-lahan.

Malam ini aku dan Ifah akan persembahkan satu nyanyian. Ini pun cadangan aku. Lagipun dah lama aku tidak menyanyi. Selalunya kalau aku menyanyi ni untuk tenangkan fikiran.

Malam ini adalah atas tujuan untuk menggembirakan hati semua orang. Aku dan Ifah saja akan buat persembahan. Ahli kumpulan aku yang lain hanya memerhati dan mendengar. Ringkas saja persembahan kami. Cukuplah sekadar itu. Kan?

Apabila kami naik saja di atas pentas, tepukan gemuruh dari semua orang kami dapat. Aku dan Ifah tersenyum sebelum mulakan persembahan.

“ di sini, saya dan kawan saya ingin persembahkan satu lagu buat korang semua. Harap anda terhibur.” Ucapku.

Lagu yang menjadi pilihanku dan Ifah adalah Jangan Bersedih daripada penyanyi Ed coustic.

Ok..1,2 dan 3.
“Dunia ini masih seluas yang kau impikan
Tak perlu kau simpan luka itu
 Sedalam yang kau rasa “

“Memang ada waktu agar kau bisa kembali semula

 Percayalah padaku kita kan bisa melewatinya”

“Jangan bersedih oh kawanku aku masih ada disini

 Semua pasti kan berlalu aku kan selalu bersamamu

Jangan bersedih oh kawanku aku masih ada disini

 Semua pasti kan berlalu aku kan selalu bersamamu”

 “Jalan hidup tak selamanya indah

 Ada suka ada duka

 Jalani semua yang kau rasakan

 Kita pasti bisa.”

Aku dan Ifah saling berpandangan dan tersenyum. Bagus Ifah. Teruskan Ifah.

“Jangan bersedih oh kawanku aku masih ada disini
 Semua pasti kan berlalu aku kan selalu bersamamu.”

“Jangan bersedih oh kawanku aku masih ada disini
 Semua pasti kan berlalu aku kan selalu bersamamu” aku tersenyum lega setelah selesai menyanyikan lagu itu bersama Ifah.

Tepukan gemuruh yang kami dapat buat kami tersenyum. Sebenarnya lagu itu khas ditujukan untuk diriku yang sedang bersedih sebelum ini. Tapi selepas meluahkan perasaan aku dalam lagu ini. Aku jadi lega.
Itulah cara aku luahkan perasaan kalau tak mahu sesiapa yang tahu. Orang yang fahami aku betul-betul je yang dapat faham perasaan aku.

“ Tahniah Misya. Persembahan kamu berdua sangat bagus. Misya..kamu nyanyi dengan penuh perasaan.” Ucap abang Shah apabila kami turun dari pentas. Aku tersenyum.

“ terima kasih abang. Itulah hobi saya kalau tiada apa yang ingin dilakukan.” Ujarku.
“ sama-sama. Jomlah kita pergi makan.” Aku dan Ifah hanya mengangguk.

Saat aku ingin mengambil makanan, aku di sapa seseorang yang langsung tidak aku sangka.

“ hai…sedap suara awak.” Puji dia. Sebenarnya dia tu adalah lelaki hensem yang aku perhati sebelum ni. Yang rambut perang tu. Dialah. Tak sangka betul dia akan datang memujiku.

“ terima kasih.” Ucapku sambil tersenyum.

“ saya harap nanti kita dapat jadi kawan.” Aku tersentak. Serius ke ni?

Belum sempat aku ingin membalas, dia sudah pergi dengan senyuman manis dia. So sweet… hehe…

“ amboi..berangan Nampak…” tegur Ifah. Aku tersengih.
“ sekali-sekala. Tak sangka aku akan dapat bercakap dengan dia.” Ujarku teruja sambil mengambil makanan.
“ jaga sikit weh. Aidil tengah perhati.” Aku melihat Ifah.

“ betul?” Ifah mengangguk.

“ biarlah.” Hanya itu yang mampu aku jawab. Aku masih tiada jawapan untuk itu. Kenapa dan mengapa? Arrgghh!!!

“ Misya…”

“ hurmm…”

“ tengok kat atas pentas.” Suruh Ifah. Kenapa pula…

Aku melihat juga walaupun malas. Alangkah terkejutnya aku apabila melihat insan itu berada di atas pentas. Apa yang dia buat tu. Tengok cara macam nak sampaikan sesuatu je.

“ weh…aku rasa dia nak nyanyi.” Ujar Ifah. Aku terus-terusan melihat. Mungkin ada betul juga kata Ifah tu sebab tengok cara pun macam nak nyanyi je.
“ maaf jika terpaksa menarik perhatian korang semua. Saya Aidil. Berdirinya saya di sini kerana ingin persembahkan sebuah lagu khas untuk seseorang yang sudah lama bertahta di hati saya ni. Saya harap dia faham isi hati saya. Terimalah…” aku tergamam.

Aidil..sungguh nekad awak. Tak sangka awak sanggup lakukan sebegitu untuk saya.
Apabila muzik di mainkan dia pun mula menyanyi.

“Sempurna...
Cerita yang tak sempurna
Apakah alasannya
Siapakah di hatinya...

Bahasaku... 
Mungkin tidak seindah 
Lafaz kata pujangga 
Namun ku bersumpah...
Rela ku tunggu
Jawapanmu...

Masihkah aku ada 
Di hatimu...saat ini
Biar tubuhku kan terpaku
Biar jasadku
Tak bernyawa lagi...

Sampai nanti... 
Ooo...ooo..ooo
Rela ku tunggu
jawapanmu...
Masihkah aku ada
Di hatimu...Saat ini
Biar tubuhku kan terpaku
Biar jasadku...
Tak bernyawa lagi...

Masihkah aku ada 
Dihatimu...saat ini”
Aku terpegun. Sangat terpegun akan nyanyian dia. Aku dapat rasakan luahan hati dia melalui lagu itu. Lagu yang bertajuk cerita dia dari Drama Band itu.

“ terima kasih…”

“ weh…” teguran Ifah tidak ku pedulikan. Sekarang ni aku rasa aku nak larikan diri je dari majlis ni. Boleh tak. Masalahnya sekarang, Aidil sedang bergerak ke sini. Arah aku. Makin dekat langkah dia, makin aku terundur dua langkah ke belakang.

“ Ifah… aku nak lari boleh tak?” soalku kepadanya sambil merenung Aidil dari jauh.

“ jangan. Aku rasa sekaranglah waktu yang sesuai untuk kau berhadapan dengan dia. Kau juga harus percayakan hati kau dan Tanya hati kau. Siapa di hati kau ketika ini. Adakah dia? Aku tak dapat tolong. Jadi semoga Berjaya.” Ujar Ifah lalu meninggalkan aku dalam keadaan yang menyesakkan. Apa perlu aku buat ni.
“ Misya..” panggilan Aidil aku sambut dengan senyuman. Getaran aku makin kuat dari tadi. Sekarang aku kena Tanya hati aku adakah aku masih ada perasaan dekat Aidil. Ya Allah tolonglah aku.

“ awak faham kan isi hati saya sekarang ni?” soalnya dan buat aku terkaku di situ.
“ saya nak awak jujur dengan saya.” Air liur yang ditelan rasanya pahit sekali.

Ok Misya..kau kena yakin akan isi hati kau sekarang. Percayalah pada diri kau.
“ baiklah. Aidil. Memang betul saya masih suka dan masih ada perasaan dekat awak. Tapi saya tak berani nak buat keputusan kerana saya tak yakin akan diri saya. Saya begitu lemah. Saya taklah sekuat yang awak sangkakan. Jadi awak terima jawapan saya?”

“ ya..sungguh puas. Terima kasih kerana masih ada perasaan dekat saya.” Aku tersenyum.
“ tapi maaf Aidil. Saya masih dan tak nak kalau hubungan kita melebihi kawan. Lagipun kita masih muda. Masih banyak yang perlu kita lakukan. Jadi kawan?” aku melihatnya dengan serba salah.

Bukan aku ingin hampakan kau. Tapi aku tak boleh. Itu adalah tekad aku.
“ ya..kita kawan.” Jawapannya buat aku tersenyum lega.

“ terima kasih kerana memahami saya. Jika suatu hari nanti kita tidak ditakdirkan bersama. Saya harap kita tidak akan saling menyalahkan. Boleh?” pohonku.
“ ya… pasti.” Aku tersenyum. Baguslah kau memahami perasaan aku Aidil. Kau memang baik. Kadang-kadang aku rasakan kau tak sesuai untuk aku. Sebab kau terlalu baik untuk aku yang perangai gila-gila ni. Hehe...

~ Bersambung ~

No comments :

Post a Comment

Popular Posts