Pembuka Bicara

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.Yang mengajar dengan pena (tulis baca). Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya." (Surah Al-Alaq 1-5)

Google+ Followers

Friends

Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar.

Thursday, 6 September 2012

Hati Ku Yang Kau Miliki (bab 6)



Aku tersedar dari tidur apabila terasa ada usapan di kepalaku. Aku ingin membuka mata tapi suara seseorang buat aku matikan hasrat untuk membuka mata.

“ kenapa abang mesti jumpa dengan Misyah. Kenapa bang? Abang tak kesiankan dia ke. Sudah banyak harus dia tanggung. Saya kesian tengok dia bang.”

Itukan suara mak. Apa yang mak buat di sini.

“ abang rindukan dia. Abang pun ada hak untuk jumpa Misyah. Dia kan anak abang juga. Awak tak berhak untuk halang saya.”

Itu suara abah. Kenapa abah dan mak ada dalam bilik aku.

“ tapi abang buat dia bertambah runsing. Abang tahu tak semenjak abang pergi. Dia asyik bermurung dalam bilik. Kesian saya tengok bang. Sekarang saya takut kalau dia kembali bermurung dan asyik menangis. Abang tahu tak begitu sukar untuk saya pulihkan dia semula.”

Aku rasa sebak tiba-tiba. Mak memang amat menyanyangi aku kerana dia sudah buat banyak perkara supaya aku sembuh.

“ a..a..abang minta maaf. Abang tak tahu pula soal itu.”

“ abang memang tidak pernah tahu sebab abang sibuk dengan perempuan lain. Itu yang abang buat kan sebelum ini. Abang jangan ingat saya tak tahu.” Aku tersentak.

Betul ke apa yang mak katakan tu.

“ awak jangan nak tuduh-tuduh ya. Itu pun selepas kita bercerai.” Aku rasa ingin menangis.

“ kira betul juga. Saya nak mulai esok, abang tidak usah berjumpa dengan Misyah. Abang akan buat dia sakit hati semula. Abang nak ke kalau begitu.”

“ tapi abang juga ada hak. Ini anak abang juga. Ikut suka abang lah nak jumpa ke tak dengan dia. Lagipun abang nak tebus kesalahan abang ni.”

“ abang..”

“ cukup…” jeritku apabila aku sudah tidak tahan mendengar pertelingkahan mereka berdua. Telingaku cukup sakit mendengar. Kenapalah aku berpura-pura tidur tadi.

“ akak sudah sedar?” aku bangun dari pembaringan dengan bantuan mak.

“ tolong… mak dan abah. Tolong jangan bergaduh di sini. Kalau nak bergaduh tolong keluar. Akak dah tak tahan. Biar hati akak tenang sikit. Akak minta tolong sangat-sangat. Boleh kan?” pintaku agar mereka faham akan keadaan aku sekarang.

“ yelah. Akak rehat baik-baik ya. Nanti mak suruh Ifah masuk temankan kamu.” Aku hanya mengangguk.

“ abah pun.. maafkan abah.” Aku berdiam diri dan selepas mereka keluar, aku kembali menitiskan air mata. Bagi aku sekarang, aku sangat murah dengan air mata. Apatah lagi dalam keadaan sekarang.

“ hei…kenapa ni? Janganlah nangis.” Tegur Ifah lembut sambil mengusap bahuku.

“ aku sedih Ifah. Kenapa mereka buat aku macam tak wujud. Buat aku macam budak kecil. Aku tak fahamlah dengan mereka tu.” Luahku.

“ sabar ya. Kalau aku tahu jadi macam ni. Aku tak panggil mereka datang.”

“ kenapa?”

“ kau pengsan tadi. Satu jam juga kau pengsan. Mujur abang Shah dapat faham.”

“ dia tahu ke kenapa dan apa yang berlaku kepadaku?”

“ tak. Aku Cuma beritahu yang kau demam. Jadi dia faham dan dia beri kau masa berehat. Jadi hari ini kau tak usahlah buat aktiviti. Tunggu esok lah.” Aku menghembus nafas lega.

“ terima kasih. Kalau kau tak ada. Aku pun tak tahulah.” Ifah Cuma tersenyum.

“ tak  ada apalah. Perkara biasa je. Dan maafkan aku kerana aku tahu atas apa yang terjadi dengan kau. Lagipun sebelum ni kau ada ceritakan kepadaku.” Aku tersenyum.

“ tak  pa. lagipun hanya kepada kaulah aku dapat luahkan segalanya. Aku harap kau dapat simpan rahsia ni. Ya?”

“pasti. Jangan risau.” Aku tersenyum senang.

Alhamdulilah. Mujurlah kau ada Ifah. Kalau tidak aku tak tahulah apa yang patut aku lakukan sekarang.

*****

“ awak ok?” soal abang Shah apabila aku berhadapan dengannya pada malam itu.

“ alhamdulilah. Saya baik dan ok. Maaflah jika buat abang risau.” Mohonku.

“ tak  pa. mungkin awak terlalu penat.” Aku tersenyum.

“ erk…abang Shah. Boleh saya buat satu permintaan?” pintaku dengan teragak-agak.

“ boleh saja…apa tu?” aku tersengih.

“ teman wanita abang ada di sini tak?” soalku sambil melihat sekitar kantin.

Abang Shah mengangkat kening.

“ kenapa pula?” aku tersengih.

“ala..jawab je lah. Ada tak?” anggukan abang Shah buat aku tersenyum.

“ mana? Tunjukkanlah. Misyah ada permintaan ni. Kan Ifah?” Ifah hanya mengangguk.

“ kamu nilah. Macam-macam. Jomlah ikut.” Aku dan Ifah menahan tawa dari meletus.

Saat sampai di depan meja nombor 3, abang Shah duduk di sebelah perempuan yang tidak kurang cantiknya. Aku dan Ifah turut mengambil tempat di hadapan mereka berdua.

“ awak… mereka berdua ni pelajar baru masuk dan mereka ni ahli kumpulan saya.” Jelas abang Shah.

“oh.. hai. Saya Farihah.” Aku dan Ifah tersenyum.

“ saya Hamisyah. Ini Ifah. Selamat berkenalan.” Dia hanya tersenyum.

“ jadi apa permintaan Hamisyah ni?” soal abang Shah. Aku tersengih lalu melihat mereka berdua.

“ boleh tak saya anggap abang Shah dan akak Farihah sebagai abang dan kakak saya sendiri. Macam kakak dan abang angkat. Tapi saya tak nak kalau keluarga angkat. Saya nak anggap macam kakak dan abang keluarga kandung saya sendiri. Bolehkan?” mohonku dengan bersungguh-sungguh.

Aku ikhlas dan ingin sangat mereka berdua jadi abang dan akak aku. Aku pun dah rapat dengan abang Shah. Jadi apa salahnya.

Ternyata mereka berdua sangat terkejut dengan permintaanku ini. Sampai tergaru-garu kepala.

“ erk..adakah permintaan saya ni terlalu melampau?” soalku.

Akak Farihah tersenyum.

“ taklah. Memang kami terkejut tapi tak sangka adik sangat bersungguh-sungguh dan itu buat akak bangga. Permintaan adik itu akak terima dengan hati yang terbuka.” Aku tersenyum saat akak Farihah setuju dengan permintaan ku ini. Cuma abang Shah je belum.

Semua tertumpu kepada abang Shah.

“ jadi abang terima tak?” soalku. Dia tersenyum.

“ mestilah. Abang pun teringin ada adik perempuan macam Hamisyah ni. Nakal dan gila-gila begitu. Sama macam sikap abang ni. Jadi abang terima. Mulai hari ini Hamisyah jadi adik abang dan akak Farihah. Boleh begitu?”

Aku pantas mengangguk dan tersenyum.

“terima kasih akak. Abang. Saya janji saya akan hargainya sebaik mungkin.” Tekadku. Mereka hanya tersenyum.

Alhamdulilah. Satu lagi permintaanku terkabul. Moga selepas ini aku dapat harungi dugaanMu dengan lebih tabah. Amin…

~ Bersambung ~

p/s: bab ni tk berapa best kan? maaflah.. sebab idea hilang. tunggu sambunganya...


No comments :

Post a Comment

Popular Posts